Saluran pipa air yang mampet

Udah beberapa hari ini saluran air di rumah mampet pet pet. Jadinya mandi harus pake trik2 tertentu. Terus juga nggak bisa masak yang macem-macem karena nanti nyucinya gimana? Aaaaaah sungguhlah ribet ini masalah pipa perpipaan.

Ini masalah pipa udah mulai dari sabtu malam. Minggu mulai dikerjain, dikasi cairan berbotol2 biar saluran airnya lancar, eeeeeh nggak mempan juga. Ya udahlaaah yaaa niatan mau numpang mandi ke mertua sekalian pinjem alatpun gagal, karena Carlo lupa bawa kunci rumah dan baru inget setelah di jalan tol, udah gitu pas sampe sana kami telfon mereka pun lagi nggak di rumah. Yaaaaah wassalam laaah. Akhirnya malah jalan-jalan ke Sestri Levante padahal ni 2 orang belom pada mandi.. buahahahahhaha

Sampe rumah eeeh masih ada mampet, jadinya mandi deh dengan trik-trik tertentu. Ampoooon dah.. Alhamdulillah bala bantuan dari papa mertua datang di hari selasa kemaren. Setelah coba sana sini, dengan berbagai macam cara tetep aja masih mampet. Belom ketambahan  masalah flush di toilet yang kadang ngucur kadang nggak ato malah ngucur terus. Ampoooooooon mamaaaaaaaaak.. Semua datang secara bertubi-tubi. Kemaren sore masih belom juga bener, dan papa mertua pulang dengan wajah kecewa sambil mikir “pie iki carane?” (dalam bahasa Itali tentunya hhehehe). 

Hari ini adalah percobaan kedua, ini lagi nunggu papa dateng. Semoga hari ini masalahnya bisa selesai. Ampooooon deh aku nggak bisa ngapa2in dirumah. Cucian piring numpuk di dish washer. Belum lagi cucian baju. *sigh* Kan disini nggak ada laundry kiloan murah kayak di Jogja manteman ihiiiiiiikzzz..

Wish me luck semoga masalah air dan flush ini bisa cepat selesai.. amiiiiiiiiin..

Sudah isi belom?

Image

fotonya pinjem dari http://health.liputan6.com/

Hayoo sudah pernahkah kamu menghitung berapa kali orang-orang nanya pertanyaan “sudah isi belum?”

Terus terang, aku sudah banyak dapat pertanyaan kayak gini. Mulai dari orang terdekat sampe orang yang gak kenal-kenal amat nanya pertanyaan kayak gitu. Yaah pertanyaan kini bakal menghujani kita ketika acara resepsi sudah selesai.

Tak lama setelah resepsi selesai, mulai deh banyak pertanyaan sudah isi belum? Gimana mo isi bayi lha wong seminggu setelah resepsi aku ditinggal balik sama Kangmas. (Iyaa dia balik duluan, dan saya waktu itu lagi sibuk nyelesein thesis untuk ngejar sidang) Oklaah yaa 3 bulan pertama pertanyaan tersebut masih enak didengar dan masih sabar nih njawabnya. Dijelaskan jawabannya, alasan2nya, dll. Saat-saat itu masih dijawab dengan tenang dengan senyum dan semangat. 🙂

Lama kelamaan pertanyaan itu bikin jenuh dan sebel. Itu memang termasuk dalam pertanyaan yang tak akan pernah putus mulai dari kapan lulus, kapan kerja, kapan nikah, kapan hamil, kapan bikin adik, dst. Hehehehe Karena mulai jenuh aku mulai jawab seadanya misalnya ” Iya udah isi nasi goreng tadi siang.” atau “iya tadi udah diisi sirup marjan sama pisang goreng” Kalau sama temen yang bisa dibilang deket, walaupun abis dibecandain kadang aku masih jelasin. Tapi kalo sama temen yang nggak deket-deket banget lebih sering aku diemin ato nggak aku njawab pertanyaannya. Kada kok ngerasa jahat banget, kan orang cuma nanya. Naah tapi masalahnya kalo nanya masalah gitu menurutku sudah masuk jauh ke dalam ranah rumah tangga orang. Pernah suatu kali ada temen nggak deket, dulu emang sekantor tapi jarang ngobrol, cuma sebatas kerjaan doang, tiba2 ngirim message di fb cuma nanya “udah isi belom?” udah gitu doang tanpa basa basi. Sampe sekarang masih kudiemin aja tu, nggak kujawab-jawab.

Gini lhoo keputusan untuk langsung hamil atau menunda itu kan hak setiap orang yaaa pemirsaaaaah.. Ada yang pengennya langsung cepet2 punya baby karena berbagai alasan, misalnya karena mumpung masih muda. Ada juga yang nunda karena masalah kesehatan atau financial atu lain2. Tetapi ada juga yang sesuai kesepakatan bersama dengan suami/istri menunda dengan alasan mereka masing-masing. Ada juga yang nggak nunda tapi memang belom aja dikasi sama Allah SWT. Naaah klo yang pilihan yang terakhir ini yang kadang2 bikin si istri agak nyesek. KArena mereka sudah berusaha tapi memang belum dikasi aja sama Allah. Kan itu termask rejeki masing-masing orang yang sudah digariskan Allah kan yaaa.. Jadi mbok yaaa hati2 kalo nanya atau memulai pembicaraan, solanya itu terkadang menyakitkan.

LAin cerita kalo memang pasangan suami istri berniat nunda untuk punya anak. Ada banyak alasan, misalnya masalah kesehatan, masalah financial, masalah kesiapan mental, dll. Punya anak itu kan butuh persiapan yang harus kudu wajib maximal. Itu menurutku siiih. Misalnya sebelum punya anak, nanya dulu ke diri sendiri, udah siap untuk diribetin sama tangisan tengah malam? udah siap diributin sama rewel dan nangis berkepanjangan? udah siap dengan rasa was2 ketika anak sakit? Udah siap dengan segala senyum dan tawa yang meluluhkan hati setiap saat? sudah siap menjadi orang tua yang selalu menjadi contoh/role model yang baik? Naaah itu sekian dari pertanyaan yang harus kamu jawab dulu sebelum punya anak dari segi mental yaaa.

Coba dilihat dari segi kesehatan, kalo ini siiih lebih baik periksa ke pak/ibu dokter siih biar lebih afdol. Kan ada banyak tuuh pemeriksaan sebelum hamil, tes darah, tes sperma, tes ovarium, dll. Kan nggak mau kan yaa terjadi hal buruk sama bayi dalam janin kalo kita asal2an.

Dari segi financial, kadang ini nih yang bikin puyeng. Iyaaaaa emang ada istilah “entar tiap anak bawa rejekinya masing2 kok” “kan banyak anak banyak rejeki”. Seriously, kadang pengen kutoyor yang ngomong gitu. Bukannya mau melangkahi kehendak Allah atas rejeki tiap2 anak yaaa. Tapiiii sebagai orang tua kita rasional juga. Coba diitung2 dengan penghasilan sekarang cukup nggak buat ngehidupin satu manusia lagi. Sebagaimana kita ketahui bahwa mulai dari hamil aja sudah banyak biaya yang akan keluar, mulai dari periksa ke dokter (klo Indonesia sih bayar yaa, disini  Alhamdulilllah gratis), kemudian biaya obat dan vitamin, terus masih harus dipikirin lagi makanan dan minuman yang masuk ke bumil kan harus diperhatikan gizinya yang which is itu biaya juga. Naaah itu bayi belum keluar, kalo sudah keluar, ada biaya baju, popok, susu (klo ASI mampet), stroller, bed, dan segala tetek bengeknya. Agak gedean dikit, ada car seat, baju yang terus menerus beli karena si bayi semakin besar, belum lagi biaya  sekolah. OOOh my… itu nggak pernah putus kan yaaa.. Naaaah coba dipikir-pikir lagi.. Bukannya mau nakut-nakutin, ini siih lebih ke pada pikiran rasional aja.

Kalo yang selalu nanya “kenapa sih lo tunda? keburu tua, apalagi lo pake kb segala, lo tunda2 ntar malah nggak bisa punya anak beneran lhoo” dan ngebantah alasan2 di atas, selalu kujawab dengan, “gini deh, yang punya anak kan gue, lo nanya2 mulu, klo dia sakit lo mo ikut urunan bayarin? Klo dia sekolah lo mau ikut bayarin iuran sekolahnya? Lo mau juga ikut bangun dan ngurusin bayi gue kalo nangis malem2? Kalo lo jawab nggak mending diem aja” Itu siih jawaban aku kalo sudah dalam level api udah di ubun2 yaaaaak heheheheh

Kita sebagai calon orang tua kan pasti selalu pengennya kasi yang terbaik buat anak. Nanti kalo dah punya uang terus si anak kudu disekolahin seadanya? suruh pake baju seadanya? Yaaa bukan berati yang bagus harus selalu mahal dan harus selalu diukur dengan materi. Intinya selalu beri yang terbaik. Honestly, aku nggak mau kalo suatu saat nanti ketika anak meminta sesuatu yang kuanggap itu bagus buat perkembangan si anak, misalnya mainan atau buku, kemudian aku jawab “maaf mommy nggak punya duit” Ya Allah jangan sampe gitu.

Maka dari itu, persiapan mental bapak ibu, persiapan kesehatan dan juga finacial itu penting.

Kalo aku apakah menunda atau gimana?

Jawabannya IYA. Kami sepakat untuk menunda. Kami mau settle dulu dengan hidup kami disini. Apalagi aku di tempat baru, belum kerja, teman belum banyak. Masalah mental, hmm antara siap dan tidak siap.  Masalah financial, kami merasa belum siap. Masalah kesehatan saya pun belum siap kata dokter. So, yes, kami memutuskan untuk menunda. Semoga 1 atau 2 tahun lagi kami siap untuk menerima rejeki anak dari Allah. Amiiiiiin

Umur 18

Apakah yang kamu lakukan pada waktu umur 18 tahun?

Aku ngapain yaa pas umur 18 tahun? hmmmmm (mikir, dan nyadar itu udah 10 tahun yang lalu, maaaaaak)

Ahaaaaa, baru mulai kuliah. Mulai ngekos lagi. Excited sama temen-temen baru dan tempat baru. Nyobain hal-hal konyol dan bersenang-senang deh pokoknya. Seru banget pokoknya pas di umur segitu. Ketemu temen dari berbagai daerah. Jalan-jalan bareng. Nyobain semua tempat makan in the city. Ikut panitia kesana kemari. Dan berakhir dengan tidak lulus mata kuliah primer 8 SKS. (nangis kejer waktu itu, nyesel nggak belajar).

Oh yaa kenapa tiba-tiba pengen nulis tentang umur 18 tahun. Tadi setelah selesai sekolah, sempet ngobrol sebentar sama guru dan beberapa temen sekelas. Ketika ada temen sekelas lewat, gurunya bilang, “She’s so young, 18. She’s already married and work here. Far from family” hooooomaagaaaah.. Dia kalo nggak salah dari salah satu negara di Amerika Selatan sana. Lupa aku tepatnya dimana. Di Italia memang banyak imigran dari Amerika Selatan, seperti Peru, Equador, Kuba, etc Terkaget-kaget doong aku denger cerita si Ibu guru. Yaaah entah ada cerita apa dibalik itu sih. She’s just 18. Married. Sebauh pilihan hidup yang luar biasa di usia yang masih muda.

Terus-terus, akunya masih mangap heran, eeeh salah satu temenku langsung nyamber “hei, in 18 y.o I already have daughter” aku langsung huwaaaaaaat??? (dalam hati doang siiih) Punya anak di umur segitu? Hokeeeh hokeeeeh.. Sini aja masih mikir dengan beribu-ribu pertimbangan sebelum punya anak, eeeh dia njeplak aja ngomong umur segitu udah brojolin anak. Baiklaaaaah.

Di sisi lain, aku salut sih sama mereka. Mereka diumur yang masih muda sudah berani mengemban tanggung jawab besar untuk menjadi istri ataupun ibu. Hebaaaat. Pastinya ada banyak cerita dibalik itu. Tapi beneran aku salut deh. Aku sih pas umur segitu manalah kepikiran nikah dan punya anak. Sibuk hepi2lah pokoknya waktu itu. Pokoknya kuliah dan hepi2. Sibuk sliweran kesana kemari sambil nyari pacar hihihihi

Mertua oh Mertua

I love my parents in law

Ketika kalian menikah, sudahlah pasti keluarga kaian akan bertambah. Mama Papanya nambah, saudara-saudara nambah, etc. Seiring dengan bertambahnya keluarga, pastinya duooong akan ada juga sedikit-sedikit gesekan ya kaaaan.. Nah loo, bagaimana dengan kamu?

Alhamdulillah keluarganya Carlo baiknya ruaaaaaar biasaaaah pemirsaaah.. Tau aja mereka mantunya yang ini doyan makan :p . Jadinya dikasi makan mulu. Hihihihi belom lagi kalo abis bertamu disana setiap minggunya, pasti adaaaa ajaaa yang dibawa pulang, walaupun cuma sekantong kentang ataupun setoples kecil selai bikinan mama mertua. Belum lagi kalo kami bertamu tiba-tiba, yang ada diomelin dulu kenapa nggak bilang-bilang mau dateng, karena beliau nggak sempet masak. Terus masak sambil ngomel. Tapinya kalo kita mau pergi tanpa makan juga diomelin. Yoweslaaah wasssalam sama2 diomelin kan yaa, mendingan dapet makan gratis, enak plus diomelin hihihi (akuuh memang mental gratisan pemirsaah :p)

Terus-terus kalo mereka abis jalan2 kemana gituu, pasti ada ajaaa oleh-oleh. Kemarin niih misalnya, kami abis liburan weekend bareng main salju di gunung di daerah Champorcher di Valle D’aosta. Mereka stay seminggu disana, sedangkan kami hanya dua hari. Hari terakhir, aku liat ada body lotion yang pernah dibeliin mama dan tonic buat wajah dari bunga mawar. Pas mau beli mama bilang, jangan beli disini, mahal, beli dibawah aja, di kota. Baeklaaaah.. kami ke bawah, ke kota sekalian pulang, jubulo eh jubulo ora ono. Kami nggak bilang kalo kami nggak dapet barangnya. Eeeeeh tau-tau udah dibeliin aja. Udah gitu dibayar nggak mau lagi. Alhamdulillaaaah rejeki gratisan lagi hihihihihi

Naaah itu cerita dari mertuaku yang super duper baik hati. Pas ketemu temen2 pasti ada dong yaa cerita-cerita tentang keluarga walopun hanya sekilas info. Ada super duper baik juga, ada lebih baik bahkan, tapi tentu saja tidak semua baik kan yaaah. Pernah diceritain si A klo papa mertuanya rasis, tapi mama mertuanya baiiik banget. Ada juga si B cerita si B, mama mertuanya aneh bin ajaib tapi si papa mertuanya baik banget. Yaaah begitulaah pokoknya.

Yang pasti setiap keluarga punya ceritanya masing-masing. Ya kaaan?

Bagaimana dengan mertua kalian? 🙂