Sudah isi belom?

Image

fotonya pinjem dari http://health.liputan6.com/

Hayoo sudah pernahkah kamu menghitung berapa kali orang-orang nanya pertanyaan “sudah isi belum?”

Terus terang, aku sudah banyak dapat pertanyaan kayak gini. Mulai dari orang terdekat sampe orang yang gak kenal-kenal amat nanya pertanyaan kayak gitu. Yaah pertanyaan kini bakal menghujani kita ketika acara resepsi sudah selesai.

Tak lama setelah resepsi selesai, mulai deh banyak pertanyaan sudah isi belum? Gimana mo isi bayi lha wong seminggu setelah resepsi aku ditinggal balik sama Kangmas. (Iyaa dia balik duluan, dan saya waktu itu lagi sibuk nyelesein thesis untuk ngejar sidang) Oklaah yaa 3 bulan pertama pertanyaan tersebut masih enak didengar dan masih sabar nih njawabnya. Dijelaskan jawabannya, alasan2nya, dll. Saat-saat itu masih dijawab dengan tenang dengan senyum dan semangat. 🙂

Lama kelamaan pertanyaan itu bikin jenuh dan sebel. Itu memang termasuk dalam pertanyaan yang tak akan pernah putus mulai dari kapan lulus, kapan kerja, kapan nikah, kapan hamil, kapan bikin adik, dst. Hehehehe Karena mulai jenuh aku mulai jawab seadanya misalnya ” Iya udah isi nasi goreng tadi siang.” atau “iya tadi udah diisi sirup marjan sama pisang goreng” Kalau sama temen yang bisa dibilang deket, walaupun abis dibecandain kadang aku masih jelasin. Tapi kalo sama temen yang nggak deket-deket banget lebih sering aku diemin ato nggak aku njawab pertanyaannya. Kada kok ngerasa jahat banget, kan orang cuma nanya. Naah tapi masalahnya kalo nanya masalah gitu menurutku sudah masuk jauh ke dalam ranah rumah tangga orang. Pernah suatu kali ada temen nggak deket, dulu emang sekantor tapi jarang ngobrol, cuma sebatas kerjaan doang, tiba2 ngirim message di fb cuma nanya “udah isi belom?” udah gitu doang tanpa basa basi. Sampe sekarang masih kudiemin aja tu, nggak kujawab-jawab.

Gini lhoo keputusan untuk langsung hamil atau menunda itu kan hak setiap orang yaaa pemirsaaaaah.. Ada yang pengennya langsung cepet2 punya baby karena berbagai alasan, misalnya karena mumpung masih muda. Ada juga yang nunda karena masalah kesehatan atau financial atu lain2. Tetapi ada juga yang sesuai kesepakatan bersama dengan suami/istri menunda dengan alasan mereka masing-masing. Ada juga yang nggak nunda tapi memang belom aja dikasi sama Allah SWT. Naaah klo yang pilihan yang terakhir ini yang kadang2 bikin si istri agak nyesek. KArena mereka sudah berusaha tapi memang belum dikasi aja sama Allah. Kan itu termask rejeki masing-masing orang yang sudah digariskan Allah kan yaaa.. Jadi mbok yaaa hati2 kalo nanya atau memulai pembicaraan, solanya itu terkadang menyakitkan.

LAin cerita kalo memang pasangan suami istri berniat nunda untuk punya anak. Ada banyak alasan, misalnya masalah kesehatan, masalah financial, masalah kesiapan mental, dll. Punya anak itu kan butuh persiapan yang harus kudu wajib maximal. Itu menurutku siiih. Misalnya sebelum punya anak, nanya dulu ke diri sendiri, udah siap untuk diribetin sama tangisan tengah malam? udah siap diributin sama rewel dan nangis berkepanjangan? udah siap dengan rasa was2 ketika anak sakit? Udah siap dengan segala senyum dan tawa yang meluluhkan hati setiap saat? sudah siap menjadi orang tua yang selalu menjadi contoh/role model yang baik? Naaah itu sekian dari pertanyaan yang harus kamu jawab dulu sebelum punya anak dari segi mental yaaa.

Coba dilihat dari segi kesehatan, kalo ini siiih lebih baik periksa ke pak/ibu dokter siih biar lebih afdol. Kan ada banyak tuuh pemeriksaan sebelum hamil, tes darah, tes sperma, tes ovarium, dll. Kan nggak mau kan yaa terjadi hal buruk sama bayi dalam janin kalo kita asal2an.

Dari segi financial, kadang ini nih yang bikin puyeng. Iyaaaaa emang ada istilah “entar tiap anak bawa rejekinya masing2 kok” “kan banyak anak banyak rejeki”. Seriously, kadang pengen kutoyor yang ngomong gitu. Bukannya mau melangkahi kehendak Allah atas rejeki tiap2 anak yaaa. Tapiiii sebagai orang tua kita rasional juga. Coba diitung2 dengan penghasilan sekarang cukup nggak buat ngehidupin satu manusia lagi. Sebagaimana kita ketahui bahwa mulai dari hamil aja sudah banyak biaya yang akan keluar, mulai dari periksa ke dokter (klo Indonesia sih bayar yaa, disini  Alhamdulilllah gratis), kemudian biaya obat dan vitamin, terus masih harus dipikirin lagi makanan dan minuman yang masuk ke bumil kan harus diperhatikan gizinya yang which is itu biaya juga. Naaah itu bayi belum keluar, kalo sudah keluar, ada biaya baju, popok, susu (klo ASI mampet), stroller, bed, dan segala tetek bengeknya. Agak gedean dikit, ada car seat, baju yang terus menerus beli karena si bayi semakin besar, belum lagi biaya  sekolah. OOOh my… itu nggak pernah putus kan yaaa.. Naaaah coba dipikir-pikir lagi.. Bukannya mau nakut-nakutin, ini siih lebih ke pada pikiran rasional aja.

Kalo yang selalu nanya “kenapa sih lo tunda? keburu tua, apalagi lo pake kb segala, lo tunda2 ntar malah nggak bisa punya anak beneran lhoo” dan ngebantah alasan2 di atas, selalu kujawab dengan, “gini deh, yang punya anak kan gue, lo nanya2 mulu, klo dia sakit lo mo ikut urunan bayarin? Klo dia sekolah lo mau ikut bayarin iuran sekolahnya? Lo mau juga ikut bangun dan ngurusin bayi gue kalo nangis malem2? Kalo lo jawab nggak mending diem aja” Itu siih jawaban aku kalo sudah dalam level api udah di ubun2 yaaaaak heheheheh

Kita sebagai calon orang tua kan pasti selalu pengennya kasi yang terbaik buat anak. Nanti kalo dah punya uang terus si anak kudu disekolahin seadanya? suruh pake baju seadanya? Yaaa bukan berati yang bagus harus selalu mahal dan harus selalu diukur dengan materi. Intinya selalu beri yang terbaik. Honestly, aku nggak mau kalo suatu saat nanti ketika anak meminta sesuatu yang kuanggap itu bagus buat perkembangan si anak, misalnya mainan atau buku, kemudian aku jawab “maaf mommy nggak punya duit” Ya Allah jangan sampe gitu.

Maka dari itu, persiapan mental bapak ibu, persiapan kesehatan dan juga finacial itu penting.

Kalo aku apakah menunda atau gimana?

Jawabannya IYA. Kami sepakat untuk menunda. Kami mau settle dulu dengan hidup kami disini. Apalagi aku di tempat baru, belum kerja, teman belum banyak. Masalah mental, hmm antara siap dan tidak siap.  Masalah financial, kami merasa belum siap. Masalah kesehatan saya pun belum siap kata dokter. So, yes, kami memutuskan untuk menunda. Semoga 1 atau 2 tahun lagi kami siap untuk menerima rejeki anak dari Allah. Amiiiiiin

Advertisements

11 thoughts on “Sudah isi belom?

  1. Aamiin Yaa Allah.. Pertanyaan duniawi mmg nggak ada habisnya, nggi.. Sabar aja say, setidaknya Anggi sdh satu step lbh maju, lolos dr pertanyaan menyebalkan “kapan nikah?” sudah lewat. *curhat* HAHAHA..

  2. Anggi, Akhirnya ketemu juga di blogosphere. Aku ngerti perasaan kamu. Memang betul pertanyaan ngga akan putus. Nanti punya anak 1 ditanya kapan mau tambah lagi 🙂
    Mau sabar cuma ya lama-lama cape hati ya dengernya, ngerti kok kalo kamu ngga selalu mau jawab pertanyaan ini. Selama kamu nyaman itu bukan urusan orang kan.

    • Mbak yoyen, iyaaa aku masih newbie di dunia blog ini hehehe
      Iyaa itu curahan hati teramat dalam. Mulai dari cerah ceria njawabnya sampe suebel puool.. Karena kadang pertanyaan2nya mulai menjurus ke arah yg sangat pribadi. And it’s so annoying. By now, i decide to take silent. Karena aku pikir kenyamanan aku di atas segalanya dari pertanyaan2 mereka yg tiada habisnya 🙂

  3. saya ngerti banget perasaanya,,mirip dengan dengan yang sedang saya alami sekarang,, (kok kita samaan terus ya mbak?) saya dan suami juga sepakat untuk menunda karena mau settle dulu dengan hidup baru disini, secara keadaan financial juga belum terlalu meyakinkan untuk nambah anggota baru 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s