“Makanannya enak-enak ya disana”

Udah sering banget dapet pernyataan kayak gini

“Makanannya enak-enak ya disana”

Hmmmmm beginih yaaa iboook ibooook sekaliaaan.. Akan saya luruskan pernyataan di atas dengan kenyataan yang ada. Ini siih menurut pengalaman aku aja sih yaa yang masih secuil tinggal di negeri orang.

Makanan enak itu yang seperti apa sih emangnya? Makan pizza, pasta, steak, dll?

Makanan enak yaa juga tergantung selera pribadi masing-masing sih. Pilihan makanannya sih memang beragam. Karena tiap daerah juga punya makanan khasnya masing-masing, samalah kayak di Indonesia. Kalau  misalnya dari daerah Genova sini yaa yang paling terkenal itu Pesto dan Foccacia.

Kebanyakan orang sini pada makan pasta, roti, atau nasi alias risotto. Dan masalah enak atau tidak yaa itu juga selera pribadi masing-masing. Kalo emang seleranya internasyenel yeeee enak-enak aja semua makanan bisa masuk. Ada beberapa kenalan orang Indonesia disini yang mereka ngaku, mereka nggak bisa makan pasta. Kudu makan nasi pokoknya apapun yang terjadi. Ada yang cuma makan pasta kalo pas Natal sama Paskah doang soalnya kudu makan-makan sama keluarga besar. Ada yang berbagi adil dengan keluarganya kalo salah satu dari makan siang atau makan malam haruslah ada menu nasi. Naaah lhoo repot kan. Yaaah namanya juga selera dan kebiasaan sih. 

Ada juga yang mengecoh. Dari bentuk dan aroma beuuuuh sedap bener, begitu dirasain yaah biasa aja. Sering itu mah kejadian sama aku. Bwehehehe Laper mata liat kue atau cake begitu dirasain, bwaaaaaah tak enak pemirsaaah. Jadi makanan enak yaa tergantung juga. Kalo aku sendiri sih makan pasta Ok, makan risotto juga ok, makan nasi sama kerupuk juga ok. Yang nggak ok sampe sekarang tuh makan Panini alias sandwich doang pas lunch. Nah ini yang belum bisa. Mendingan suruh makan salad deh ketimbang suruh makan Panini. 

Masalah makanan juga masalah besar nih. Walaupun dibilang enak-enak yaa makanananya. TApi pasti kan sekali-kali juga pengen makan makanan sederhana nan nikmat tiada tara. Misalnya Nasi, Sop dan tempe goreng. Atau nasi sama oseng-oseng tempe dan kerupuk. Masalahnya seenak-enaknya tinggal di luar negeri kalo lagi kangen makanan begituan juga kadang repot. bahannya nggak semua komplit. Jadi yaa kudu pinter-pinter menyiasati. Tidak semua Chinese Store disini komplit jualannya. Palingan yaa produk Cina yang begitulah, rasa aja sampe KW. Tapi yaa mo gimana lagi, ketimbang ngiler nggak karuan. 

Masalah lain dalam hal makanan buat aku sih, karena aku nggak makan Babi dan minuman alkohol sama sekali, ini jadi perjuangan banget ini. Mesti hati-hati banget kalo beli produk makanan. Diliatin bahan-bahannya sampe teliti. Kalau misalkan ke restoran, ngiler pengen makan spaghetti pake saos daging tetep aja nanya dulu ada babinya nggak. Kadang capek dan frustasi sendiri siih. Mau makan aja kok susah bener. Tapi yaa gimana emang gitu keadaannya. Yang buntut-buntutnya ya masak sendiri di rumah biar aman. Tapi kan aku capek masak mulu. Maunya kan tinggal order terus jadi deh makanannya. Kalo males masak tinggal delivery. Atau jalan bentar ke warteg atau jalan agak jauhan dikit nemu deh warung padang. Apa daya disini tiap pojokan jalan yang ada bukan warteg tapi bar dan pizzeria. 

Jadi walaupun makan pasta, pizza mulu tetep aja ada keinginan makan nasi pake tempe goreng dan sambel serta kerupuk. Terus terang semenjak tinggal disini, makan nasi, sop, dan tempe menjadi makanan mewah. Mie ayam bakso komplit juga kok jadi mewah banget. Karena apa? karena untuk bikin bakso, pangsit dll harus bikin sendiri. Dulu kan gampang tinggal manggil abang2 yang lewat depan rumah. Begitulah cerita tentang serba-serbi mencari makan dalam arti sesungguhnya di negeri orang 🙂

 

 

Advertisements

5 thoughts on ““Makanannya enak-enak ya disana”

  1. Iya bener Gi, aku walopun jadi suka masak kadang kangen tukang makanan lewat depan rumah. Tinggal panggil aja.
    Memang ya rasa makanan Cina disesuaikan dengan selera orang lokal. Pertama kali makan makanan Cina disini aku pesen Kuluyuk. Datanglah bola-bola terigu dengan seuprit daging didalem, dibalur kuah asam manis dengan cocktail buah kaleng!
    Orang Itali makannya banyak ya, maksudku pizza & pasta kan 2nd course setelah salad? Abis itu main coursenya lain lagi.

    • Iyaa bener. Kan kangen tinggal buka pager teriak aja “Bang nasi goreng pedes 1 yaaa” :p
      Makan banyak dan panjang disini emanglah benar adanya. Ni aku baru pulang makan besar dari rumah mertua. Berawal dari pasta, terus ada main course, baru deh dessertnya. Biasanya sih lbh panjang, Ada antipasti dulu alias appetizer, terus pasta atau risotto, kemudian barudeh main course yg biasanya berisi daging2an. Setelah itu baru deh dessert. Abis itu lanjut coffee atau tea. Wine nya diminum sambil makan. Biasanya sih standardnya gitu. Tapi bisa lebih banyak menunya dari itu. Kadang main course bisa 2 macem. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s