Misi penyelamatan anjing

Sudah dari kamis minggu lalu, aku dan Carlo nggak liat tetangga sebelah. Dan sejak hari itu pula, anjing tetangga nggonggong dan kayak nangis gitu. Awal-awalnya siih biasa aja. Tapi ini kok makin sering si anjing nggonggong. Kayaknya dia udah nggak dikeluarin dari rumah sejak seminggu itu, mungkin lebih.

Nah, makin khawatir lah ini. Udah seminggu gak keliatan. Anjingnya begitu. Kami berdua langsung mikir, tu tetangga si Mr X masih idup gak ya? Tu anjing dikasih makan nggak ya? Apa tu anjing nggonggong karena minta tolong?  Tapi masih mencoba berpikir positif. Naah mulai mikir yg nggak2, setelah ada tetangga di gedung sebelah, yg juga temen kantor Carlo, nanyain tentang si tetangga itu. Tu bapak punya dua anjing, kasian dia katanya dengar anjing nggonggong nangis gitu udah berhari-hari. Setelah ngobrol2, si bapak bilang, aku telpon polisi yaah. Kami juga rencananya mau telfon, tapiiiiiii kami nggak mau bermasalah sama Mr X. Dulu pernah soalnya Carlo telpon Carabinieri (di atasnya polisi), karena dia mabok dan gedor2 pintu. Terus dia ngancem gitu, makin jd blacklist sama Carabinieri. Pernah juga, dihadang di jalan dekat rumah. Carlo takutnya, aku yg sering di rumah yg bakal kena getahnya kalo dia marah pas mabok.

Tapi karena udah gak tahan, Carlo telfon polisi di distrik rumah kami dulu. Mereka bilang, “Ok ntar kami cek” Gak lama, pak polisi telpon balik, gak bisa dateng karena lagi ada kecelakaan di distrik kami. Telpon kantor polisi pusat aja katanya. Hmmmm beklaaah. Abis telpon kantor polisi pusat suruh telpon Carabinieri aja katanya. Hmmmm beklaaah. Aku ngingetin, telpon Carabinieri tapi bilang jangan kasi tau kalo kita yang lapor. Soalnya ntar bakal bermasalah lagi. Ok katanya.

Naah, si tetangga yg juga temen kantornya Carlo pun ikut telpon polisi. Dia juga telpon ke pet controller gitu. Jadi kalau ada orang yg treat bad their pet, petnya akan diambil. Tapi sayangnya, mereka lagi nggak ada petugas yg hari itu. Karena mereka cuma volunteers aja. At least, sudah dilaporkan.

Gak lama, kurang dari 10 menit, 2 bapak Carabinieri dateng. Mereka gedor2 pintu tetangga tapi gak dibuka. Terus gedor pintu kami dong. Hadooooooh.. Aku udah takut aja, klo dia di dalam ntar kami kena getahnya nih. Si bapak nanya2,  kapan terakhir liat, dari kapan anjingnya gonggong dll.
Karena gak dibukain pintu, mereka cari pertolongan. Carlo nyoba manggil anjingnya, kepalanya nongol dari pintu balkon.

Gak lama, ada orang dari tempat penampungan pet datang bawa ambulas. Terus disusul sama pemadam kebakaran. Mereka nyoba lagi gedor2 pintu dan gak dibuka juga. Akhirnya mereka mau masuk dari balkon aja. Mereka turun dari balkon rumah atas.

Alhamdulillah, si anjing baik-baik saja. Yang jelas, si anjing jadi lebih kurus. Jelaslah gak dikasih makan sama yang punya. Akhirnya, si anjing dibawa ke tempat penampungan anjing. Dan si Mr X gak ada di rumah. Tetangga yang lain bilang katanya dia liat Mr X di bar tadi siang. Hmmmmm mabok tuh pasti.

Setelah selesai, pintu rumah si X ini gak bisa ditutup doong. Karena emang pintunya rusak, sangking seringnya dijebol dan dirusak dia sendiri kalo pas lagi mabok. Akhirnya petugas pemadam kebakaran, numpang keluar lewat balkon tetangga lagi -____-

Sekitar jam 11, kami denger si X ada dijalan depan rumah teriak-teriak marah-marah. Terus nggak kedengeran lagi kemana dia. Sampe akhirnya jam 1 kami kebangun denger ribut2 di tangga. Mr X nggak bisa masuk rumah, jadi dia panggil petugas pemadam kebakaran untuk bukain pintu. Kayaknya si petugas pertama ngunci rumahnya salah ato gimana sampe gak bisa dibuka. Dia mabuk, marah-marah diluar. Teriak-teriak. Dan si petugas juga ikutan teriak karena si X mulai ngelantur gak jelas. Huuuft.. Akhirnya dia masuk rumah juga.

Terus terang, aku sih takut kalau ketemu dia. Walaupun kalo lagi waras yaa nyapa, senyum gitu. Masalahnya waktu waras sama waktu manuk, banyakan mabuknya. Takut aja kalo dihadang di jalan. Takut kalo pas keluar rumah bakal diapa-apain.

Masalah dobrak-dobrakan rumah nih ngga cuma sekali. Pernah katanya, kakaknya dia ngubungin dia udah 2 minggu. Dan gak ada kabar. Khawatir dong. Kakaknya manggil Carabinieri,  ndobrak rumahnya, dan dia di dalam sama anjingnya,  tenang2 aja. Kacooo lah ni orang.

Jujur, aku lebih khawatir sama anjingnya timbang sama si X ini. Maksud aku,  kalau emang mau nyengsarain diri sendiri ya terusin aja, tapi jangan anjingnya juga jadi ikut sengsara.

Doakan kami baik-baik saja yaa manteman. Semoga dia nggak makin ganas setelah anjingnya diambil. Semoga gak ada masalah lagi sama si X ini. Amiiiin

Note: sejak kejadian hari kamis itu, sampe sekarang belum liat dia lagi. Tanda-tanda dia masih hidup tuh biasanya, ada laundry di balkon, dia keluar rumah sama anjingnya,  atau pintu yang dibanting berkali-kali.

Advertisements

LDR

Lagi iseng-iseng nyari lagu Indonesia baru terus nemu video clip ini, Raisa – LDR. Dibuka dengan kalimat “Hallo, aku kangen”. Aaaaaaaaaak, ini gue banget jaman pacaran setaun dua taun yang lalu. Setelah denger liriknya itu gimanaaaa gitu. Bikin senyum-senyum sendiri. Jadi inget masa-masa LDR jaman masih pacaran. Pokoknya tangan nggak lepas dari handphone. BBMan mulu. Terus kirim-kirim foto, eeeh bikin senyum-senyum lagi dan bikin tambah kangen. Belum lagi pake acara menghitung hari, ngitungin mundur tanggal untuk ketemuan. Alamaaaaak..

Sebenarnya aku dulu sempet janji sama diri sendiri, kalo emang ntar LDR mending nggak usah pacaran sekalian. Malees. Beberapa kali pacaran dan putusnya karena LDR. Dramanya banyak. Yang cemburuan lah, yang kalo di telpon atau sms gak diangkat bikin kelahi, jalan sama temen aja jadi perkara. Banyak lah pokoknya. Karena itu sempet apatis sama yang namanya LDR. Kalau dulu LDR cuma lintas kota.

Lhaa kok ndelalah pacaran lagi eeeh LDRnya beda benua dong. Beda timezone juga. Kok makin menggila ini situasinya. Tapi tetep aja kok lanjut yaaa.. Kayaknya kena karma kemakan omongan sendiri ini. Bilang “pokoknya gue nggak mau lagi pacaran LDR. Pacaran kagak berasa pacaran.” Eeeeeh taunya sama Carlo LDR beneran. Fiuuuuch

Tapi kalo ini nggak pake drama berlebihan. Cemburuan tapi sewajarnya. Malah bawaannya seneng dan mesam-mesem mulu. Aaaaah jadi inget masa-masa itu. Kangen deh.. Dikit-dikit bbman, tukeran foto, seru-seruan di SKYPE. Dan pernah diniatin ngedate, nonton film bareng. Masing-masing buka link fimnya, itungin 1,2,3 klik, biar mulainya bareng. Yaaa ampuun.. Itu untuk menyiasati acara ngedate nonton bareng di bioskop. Kita nonton masing2 sambil skype nyala. hwahahahah kalo dinget-inget konyol siih. Tapi yaa seru.. Ada aja yaah akalnya orang LDRan.

Terus seru-seruan juga ngitungin tanggal pas Carlo dateng buat ngapelin pacarnya yang tinggal di belahan dunia lain. Terus acara senyum-senyum di bandara pas ngeliat dia keluar dari gate. Aaaaaaaak. Apalagi pake drama pacarnya salah jemput di gate yang lain. Dong Dong Dong banget ini pacarnya. Sangking semangatnya sampe salah gate. Konyoool.

Yaa gitu itu LDRan, ketemuannya gak bisa sering-sering. Pas ketemu disayang-sayang . Mesam-mesem. Aku dulu ketemuan tiap 3-4 bulan sekali. Bertahan kurang dari 1,5 tahun LDRnya terus nikah deh.

Yang lagi LDR dinikmatin masa-masa serunya. 🙂
Yang lagi nungguin mau ketemu pujaan hati, dinikmati euphorianya 🙂

Musica on Mercoledi : Arisa _Controvento

Lagi suka banget dengerin lagu ini. Pertama kali dengerin lagu ini pas di acara SAN REMO Music Festival 2014. Ceritanya di SAN REMO itu semua penyanyi baru dan lama Italia bersaing untuk dapetin banyak vote. Mereka harus nyanyiin lagu yang bener-bener baru. Kemudian baru deh bersainglah mereka untuk dapetin banyak vote dari pendengar. Ini merupakan salah satu ajang musik festival terbesar di Italia. Yang menang akan dapat kontrak khusus dari perusahaan recording.

Tahun ini yang menang si Arisa ini. Dari pertama kali dia nyanyi lagu ini, aku sudah suka. Entahlah, di kupingku lagunya ear-catching dan stuck in my head for a long time. Eeeh menang dong dia. Ihiiiiiiy..

Selamat menikmati.
Buongiornata tutti..

Bereksperimen dengan wortel dan Voila jadilah Carrot Cupcakes

Kemaren weekend itu cerita semangat baking sedang sangatlah menggebu-gebu. Setelah browsing kesana kemari, kepikiran deh bikin Carrot Cupcakes. Tapiii eh tapii, weekend kemaren tak menghasilkan apa-apa kecuali resep yang sudah sipa sedia untuk dicoba.

Kenapa carrot cake? karena penasaran. Lhaa kok wortel dibikin kue ki pie? Lha wong biasanya wortel di kulkas aku berakhir jadi sop atau direbus atau ditumis. Jadilaaah, antara yakin dan tak yakin. Setelah hari senen kemarin belanja, sekalian melengkapi bahan-bahan yang kurang untuk bikin kue, maka eksekusi pembuatan kue terjadi kemaren.

Bahan-bahan untuk bikin kue gampang. Kemudian cara pembuatannya juga nggak ribet jadi makin semangat nih bikinnya. Ada beberapa hal yang aku modifikasi sendiri dari resep yang aku liat. Misalnya nambahin parutan buah pear. Kalau baca-baca dari artikel lain sih, baiknya pake parutan buah apel fuji. Nah alasannya apa aku juga kurang tau, kalau dari pembaca ada yang tau, mbok yoo dibagi-bagi gitu infonya. Hehehehe Matursuwun 🙂

Baiklah tak usah banyak cincong, mari kita lihat gimana bahan dan cara bikinnya.

BTW, maapkeuun kualitas foto yang kurang bagus, maklum tukang poto amatiran. Plus, cuma modal kamera HP doang ini. Mungkin bisa sekalian didoain biar ada rejeki bisa beli kamera baru. Setelah kamera lama hilang di Paris. Ihiiiiikz. Maap lagi jadi curcol. Tapi boleh dong minta AMINnya teman-teman untuk kamera baru ini.. Yaaah Yaaah Yaaaah.. Semoga bisa beli kamera baru secepatnya. AMIIIIIIIIIINN. KAn biar kualitas foto di blog ini makin keceh juga.

Okeh stop curcol.

Aku ambil source untuk resepnya dari link JUST TRY AND TASTE – CARROT CAKE (silahkan di klik, kalo mau info lebih lanjut)

Tapi aku modifikasi sedikit bahannya, nggak banyak kok. Aku juga bikin cuma separo resep dari resep di atas.

Bahan-bahan :

2 butir Telur ukuran besar

150 ml butter yang sudah dicairkan

50 gr cream cheese

75 gr gula palem

50 gr gula pasir (harusnya 75 gr, tapi aku kurangin, takut kemanisan)

1 sdt Vanilla

125 gr tepung terigu

1 sdt baking soda

1 sdt baking powder

1/4 sdt garam

1 sdt kayu manis bubuk

100 gr kacang mete yang dicincang kasar

150 gr wortel yang diparut halus

1 buah pear yang diparut

 

Cara membuat:

1. Nyalakan oven 180 derajat celcius dengan api atas bawah.

2. Campurkan semua bahan kering seperti terigu, baking soda, baking powder, dan kayu manis bubuk. Ayak dan sisihkan.

3. Mix dengan mixer cream cheese sampai halus. Kemudian tambahkan telur, butter, gula (palem dan gula pasir), vanilla dan garam. Jika sudah tercampur dengan baik. campurkan dengan bahan kering

DSC_1263[1]

 

4. Setelah dicampur, kira-kira bentuknya akan seperti ini. Aduknya jangan terlalu semangat yaa. Seperlunya aja pokoknya sampe tercampur rata. Aku aduk dari bawah ke atas pakai spatula.

DSC_1264[1]

5. Setelah tercampur rata, masukkan wortel yang sudah diparut

DSC_1265[1]

6. Kemudian masukkan pear yang sudah diparut juga.

DSC_1266[1]

7. setelah itu baru deh masukkan kacang metenya.

DSC_1267[1]

8. Setelah tercampur semua, masukkan ke dalam cup kecil-kecil. Aku pake sendok es krim biar gampang nuangnya lagian biar takarannya sama. Walaupun hasilnya juga beda sih -__- kesalahan ada padaku kok bukan pada sendok es krimnya hehehehe. Ngisinya 3/4 cup aja yaa.. kalo kepenuhan ntar pas jadi jadinya mbleber keman-mana.

DSC_1269[1]    DSC_1271[1]

itu setelah dituang jadinya gitu tuh. Hasilnya bukan cuma 12 cupcakes. Masih ada 3 cups yang nggak ikutan ke foto kemaren. Hehehe

9. Setelah itu, masukin deh ke oven. Kira-kira 20-30 menitan. Di cek cek yaaa. Tusuk pakai lidi. Kalu udah nggak lengket berarti sudah mateng deh.Setelah mateng jadinya gini niih.

DSC_1273[1]

 

10. Setelah jadi, keluarkan dari oven dan didinginkan dulu yaa sebelum dimakan. Biar nggak rontok kuen ya pas dimakan.

Nah, kalau mau juga bisa dikasiin cream cheese frosting diatas cupcakenya. Biar cantek gitu.

Bahannya:

75 gr mentega tawar

150 gr cream cheese

100 gr gula halus ( bisa dikurangin kalo kira2 kemanisan)

cara membuatnya:

Campur semua bahan jadi satu. Mixer sampe agak-agak kaku. Udah deh. Masukin kulkas dulu yaa biar tambah kaku dan dingin.

 

Note:

*Sebaiknya cream cheese frosting ditaro diatas kue pas mau dimakan aja. Jadi nggak lumer.

 

Gitu deh ceritanya si carrot cake ini

IMG_20140617_164522[1]

Ini aku bikin cream cheese frostingnya tanpa mentega tawar. Itu cuma cream cheese sama gula aja. JAdinya emang nggak kaku. Tapi aku lebih suka gini. Jadi nggak eneg.

Oh iya, cupcakenya jadinya banyak minyaknya gitu di kertas cupnya. Mungkin karena aku pake full butter yaaa. Hmm masih jadi misteri ini. Next time kalo bikin lagi aku coba mix margarin dan butter deh. Ada juga resep yang pake minyak sayur. Silahkan bagi yang mau yang bereksperimen. Ntar kalo sudah jadi laporan yaaak 🙂

Silahkan mencoba yaa teman-teman.

 

Sekolah bahasa Italia

parlo italiano

(Minjem foto dari http://www.polyglosso.com/italianlinks.html)

 

Ceritanya nih mau berbagi cerita tentang sekolah bahasa Italia. Sang calon suami (pada saat itu masih calon :p) dari pertama kali memutuskan untuk nikah sudah nyuruh-nyuruh buat les bahasa Itali disini. Ini tempat kursus bahasa Italia yang dikelola sama pemerintah Italia. Sistem kurikulumnya juga ngikut standard dari pemerintah Italia. Tapi kan aku masih aras-arasen (ini bahasa Indonesianya apa? Kalo males-malesan bisa nggak?) karena waktu itu masih iwut bin ribet bikin thesis. Jadi kan nih kepala masih panas sama urusan thesis bahasa Inggris, eeeh disuruh pula les bahasa Italia. Tapi akhirnya aku nyerah pemirsah. Lagian setelah dipikir-pikir ini bisa buat refreshing setelah bergulat dengan thesis yang berbahasa Inggris dan bikin kepala pecah pada saat itu.

Akhirnya setelah telfon dan datang ke lokasi untuk cari-cari informasi, daftarlah nama kesana. Eeeeh masuk waiting list pula. Disuruh nunggu lagi. Karena kalo tidak salah harus masuk quota 10 orang untuk mulai kelas baru. Setelah nunggu lama disambi memborbardir si admin disana untuk tau kapan tanggal mulainya, maka pada akhir November ada kabar kelas akan dimulai. Yuhuuuuuu

Carlo waktu itu udah nyuruh-nyuruh karena ayooo sekolah disini, biaya kursusnya murah banget inii timbang ngambil kursus berbayar di Italinya sendiri. Iyaa sih emang murah dibanding disini, kalo kursus berbayar lho yaaa. Pada waktu itu untuk kursus 60 jam, 3x seminggu, dengan waktu 3 jam perhari, aku bayar Rp.2.000.000,-.

Semangat 45 banget lah pokoknya pas sekolah dimulai. Pas pula dapet guru yang asik. Orangnya baik banget, sabar pula. Kami sekelas nggak sampe 10 orang waktu. Cuma ada 7 orang kalo tidak salah. HAri pertama biasalah yaa, nanya motif belajar dll. Ada yang karena mau liburan di Italia, ada yang karena mau sekolah, ada yang mau sekolah seminari, ada yang iseng-iseng aja. Waktu itu ada 2 ibu-ibu yang lumayan cukup berumur, alasan ibu A karena mau jalan-jalan, lagian buat ngisi waktu dan nggak mau kalah sama anaknya. Anaknya daftar kursus bahasa Jerman, ibunya kursus bahasa Italia. Hebaaat. Ada lagi si Ibu B, dia dosen, umurnya 60 sekian, mau kursus karena biar otaknya gak berenti kerja. Hebaaaaaaat. Aku salut. Besok kalo udah tua gitu juga aah. Kan katanya beljar behasa lain itu mencegah penyakit pikun.

Lumayan banget tuh udah belajar di Jakarta basicnya. Karena sampe sini, itu penting banget tau basicnya, kalo nggak keteteran ntar belajarnya. Setelah nyampe sini, sambil nunggu semua dokumen jadi, dan biar si istri ada kegiatan, di daftarin laah di sekolah berbayar disini. Aku waktu itu ambil kursus selama 5 minggu di sekolah A door to Italy. Alhamdulillah dapet guru yang OK banget. Tapi yaah karena berbayar, itu cukup membuat keuangan gonjang-ganjing. Mahalnyooo. Setelah 5 minggu, stop dulu yaaaah. Lagian saat itu dokumen juga hampir selesai, jadi mau lanjut yang ke gratisan ajah. :p

Setelah dokumen semua selesai, maka dimulailah pencarian sekolah gratis yang diadakan oleh setiap comune di Italia. Setelah telfon sana sini, tanya sama siapa, nemulah 1 sekolah yang Alhamdulillah lagi deket rumah. Pas kesana disuruh bawa paspor dan permesso di soggiorno (kartu ijin tinggal). SAmpe sana disuruh antri dulu, kemudian diwawancara. Standarlah yaa pertanyaannya, sudah pernah kursus? sudah belajar apa aja waktu kursus? sehari-hari pake bahasa apa di rumah? Pas jawab pake bahasa Inggris, langsung deh “KAmu kalo mau istrinya lancar bahasa Italia, jangan diajakin ngomong pake bahasa Inggris dong. Pake Bahasa Italia laaah. Gimana sih. Mulai sekarang kalian berdua harus ngomong pake bahasa Italia!” Aku bengong abis dikatain sama yang wawancara. Baik nyonyaaah. Akan dilaksanakan seingatnya, itu kataku dalam hati waktu itu. Abisnya sebel juga digituin. Iya sih bener, gak gitu kali ngomongnya. Kemudian dikasi jadwal kelas yang ada, disuruh milih mau hari apa aja, berapa jam. Setelah OK, baru deh dikasi jadwal untuk mulai minggu depannya.

Sempet kaget sih langsung bisa mulai. Kalo tidak salah, setau aku kelas biasanya akan dibuka setiap April dan Oktober. Aku daftar kemarin itu pas bulan Maret. LAngusng OK aja. Alhamdulillah, dilancarkan emang kalo niatnya baik mau belajar, hehehe. Setelah keluar dari ruangan wawancara, kami disuruh ke ruangan resepsionis untuk ngisi formulir. Setelah itu, bayar 2 atau 3 euro yaa? lupa. Itu buat asuransi katanya. Sekolahnya gratis tis tis tis. Aku milih yang 3x seminggu. Masing-masing 2 jam setiap harinya. Kalo mau rubah jadwal jadi tiap hari juga boleh, langsung aja dateng ke kelas yang dimau. Bilang sama gurunya, mau masuk ke kelas ini. Udah gitu aja, tanpa basa-basi, tanpa biaya tambahan.

Alhamdulillah lagi dapat guru yang baik banget nget nget. Sabar banget sama muridnya. Apalagi kalo muridnya ndableg. Kebanyakan murid di kelas aku berasal dari Amerika Latin. Mereka pake bahasa Spanyol yang notabene mempunyai kemiripan hampir 80% dengan bahasa Italia. Buat mereka sih nggak masalah yaa. Paling beda di pengucapan doang.

Untuk sekarang ini, sekolahnya lagi libur summer niih. Mayan lama pula liburnya. Kelas terakhir ya minggu lalu. Dan baru akan mulai lagi Oktober besok. Fiuuuuch.. Ngapain coba ini libur lama gini?

Oh iya, kemaren sebelum libur, dari sekolalah nawarin beberapa trip ke berbagai tempat. Misalnya, pabrik madu, pabrik pasta, pabrik keramik, pabrik coklat dan pabrik furniture. Aku daftar untuk pabrik madu dan pabrik keramik. Kehabisan quata untuk yang pabrik coklat, hiiiiiikzz. Tripnya sendiri nanti akan ada di tanggal 25 dan 27 Juni. Ntar kalo udah dari sana aku ceritain yaa disini,.

Jadi ya gitu ceritanya tentang sekolah bahasa ini. Setiap Comune biasanya menunjuk beberapa tempat untuk diadakan sekolah gratis. Lokasi sekolahnya sendiri biasanya di lokasi sekolah umum. Kalau sore ketika murid sudah pulang sekolah, kelas bisa dipakai untuk yang mau sekolah bahasa Italia gratis. Asalkan punya permesso di soggiorno alias kartu ijin tinggal pasti diijinkan sekolah disini. Dan mereka yang sekolah disini juga akan mengeluarkan sertifikat yang bisa dipakai di seluruh Italia. Kecuali yang punya visa family, jika mereka akan memperpanjang permesso di Soggiorno, mereka harus menunjukkan sertifikat bahwa mereka minimal punya sertifikat level A2. Jika tidak, permesso di Soggiornonya aka ditolak.

Begituuuu ceritanya teman-teman..

Sudahkah kalian bersyukur hari ini?

image

Pict by Me

Sudahkah kalian bersyukur hari ini?

Sudahkah kalian bersyukur karena bisa memilih makanan yang akan dimakan hari ini? Karena di luar sana banyak orang yang tak punya pilihan makanan untuk dimakan.

Sudahkah kalian bersyukur hari ini atas rumah tempat kalian berteduh? Karena diluar sana banyak orang yang sedang kesusahan mencari tempat berteduh dari panas matahari,  dari hujan yang mengguyur tanah, dari angin kencang yang menyelimuti dunia, dari salju yang membekukan bumi.

Sudahkah kalian bersyukur hari ini atas pekerjaan yang kalian punya? Karena di luar sana banyak manusia-manusia yang harus bekerja keras untuk mendapatkan pekerjaan,  untuk menghidupi keluarga mereka, untuk menyekolahkan anak-anak mereka.

Sudahkah kalian bersyukur hari ini atas oksigen yang kalian hirup? Karena banyak di luar sana yang harus berjuang melawan polusi, berjuang untuk mendapatkan hak mereka atas udara yang bersih.

Sudahkah kalian bersyukur atas nikmat sehat hari ini? Karena di luar sana banyak yang sedang mengadu pada Tuhan agar diberikan nikmat sehat. Lihatlah mereka yang sedang terbaring di rumah sakit. Lihat mereka yang sedang tergeletak di rumah karena tak ada biaya untuk berobat.

Sudahkah kalian bersyukur hari ini atas nikmat cinta dari orang-orang di sekeliling kalian? Karena di luar sana banyak yang membutuhkan cinta. Lihat orang-orang tua yang hidup sendiri. Lihat anak-anak jalanan dan mereka yang di panti asuhan menanti seseorang yang akan membelai mereka.

Sudahkah kalian bersyukur hari ini atas nikmat kasur yang empuk? Karena di luar sana banyak dari mereka yang harus tidur di dinginnya lantai beralas kardus dan lembabnya kasur yang tipis.

Sudahkah kalian bersyukur hari ini atas lemari kalian yang penuh dengan pakaian segala warna dan rupa? Karena di luar sana banyak orang-orang yang harus berhati-hati mencuci, menjaga pakaian mereka,  karena itulah satu-satunya yang mereka punya.

Sudahkah kalian bersyukur atas nikmat kendaraan yang kalian miliki? Karena banyak di luar sana yang harus berjalan kaki kemanapun mereka pergi karena tak ada transportasi yang memadai.

Sudahkah kalian bersyukur atas nikmat iman yang kalian punya?  Karena banyak di luar sana jiwa-jiwa yang sedang dalam pencarian karena ada merasa ada yang hilang dalam diri mereka.

Sudahkah kalian bersyukur atas hidup dan nafas yang kalian punya setiap harinya? Karena banyak di luar sana yang tak lagi bernafas ketika mereka bangun. Karena banyak di luar sana yang ketakutan dan khawatir ” akankah aku masih bangun di pagiku esok hari?”

Karena bagi yang beriman, mereka percaya ada kekuatan besar yang akan selalu membantu. Akan ada selalu yang Maha Menjaga, Maha Melindungi,  Maha Memberi,  Maha Mengetahui apapun yang kamu butuhkan.

Sering-seringlah melihat ke bawah. Kemudian ucapkanlah sesering mungkin Alhamdulillah. Karena sesungguhnya Allah menyukai hambanya yang selalu mengucap syukur.

Jadi, sudahkah kalian bersyukur hari ini?

A weekend getaway to the mountain.

Jadi ceritanya Senin kemaren di Italia itu hari libur. Setiap tanggal 2 Juni mereka ngerayain Festa della Repubblica Italiana.  Naaah, apakah yang biasa dilakukan orang-orang sini kalo pas libur gitu? Berhubung kemaren pas dapet long weekend, so pasti pada jalan-jalan. Atau kalo nggak mau keluar duit banyak (lagi krismon meeen), jadi pada bikin BBQ sama temen-temen atau keluarga.

 

Nah kalo kami, apakah yang kami lakukan? Lari dari kehidupan.. Beuuuuuh…

Nggak diing, kami ke gunung. Karena suami dapat mandat, suruh motongin rumput di rumah di gunung hwehehehehe..

Jadi ceritanya orang tua suami, masih ada rumah di daerah gunung, nama tempatnya Giaette, itu udah masuk wilayah Borzonasca. Kira-kira dari rumah yaaah 1,5 jam lah. Karena Sabtu ada pengajian, jadilah kami berangkat hari minggu pagi agak siang. Rencana berangkat pagi GATOT. Lhaa pie, abis subuh jam 4, pada balik ngorok lagi, tau-tau bangun wes jam 9 ajaah. Belum packing, belum mandi, belum sarapan, belum pake kejar-kejaran masukin Erwin ke kandang. Alhasil, berangkatlah dari rumah jam 11 lewat dikit. Sampe disana jam 1.30 siang, kami mampir2 dulu soalnya. Sampe sana, makan pasta, then lanjut bresaola. Lanjut main badminton di halaman belakang. Eh  lagi asik2 main, hujan aja gitu, lari2 deh ngangkatin jemuran. Ampooooon. Gitulah kalo tinggal di gunung. Cuaca seenak udel. Pagi panas, agak siang mendung, terus panas lagi terus ujan. Huuuft. Padahal kakaknya Carlo sebelumnya telfon, disana ujan nggak? Kalo nggak kami ikut naik ke atas. Pas dia telpon karena terang benderang, matahari nyentrong, si Mamma jelas bilang dong “kesini aja”. Begitu mereka nyampe eeh ujan gituuh. Pada memble semua. Akhirnya main kartu doang dalem rumah. #) menit kemudian, eeh panas lagi. Main badminton lagi deh diluar. Ihiiiiy

 

Besokannya, eeeh bangun siang juga, Dasar dua-duanya tukang tidur yaah.. Dibawah meja makan sudah pada beres. Mamma sama papa lagi berjemur diluar. Pas sarapan Suami bikin kopi dan makan biskuit. Akuuh?? Bikin nasi goreng pake nasi sisa semalem, plus masih ada daging sisa semalem. Oseng-oseng deh. Hehehe Abis itu baru deh lanjut. Suami mulai mengerjakan tugasnya motongin rumput.

IMG_20140602_101517[1]

Yang lain sibuk ngangkatin kayu untuk meja buat makan di luar. Kayunya mesti di cat berkali-kali.

Setelah selesai kerja bakti, makan deh. Beneran deh, kalo tinggal sama mereka itu bahaya. Bukan apa-apa, ngasi makan anaknya kayak anaknya nggak makan seminggu. Huuft. Lemu suwi-suwi. (kayak sekarang nggak aja :p)

Karena abis makan banyak, udah mikir nih aku, ntar agak sorean lari ah terus mandi terus pulang ke Genova. Eeeh, suami malah ngajakin jalan-jalan masuk hutan. Yo wes, sing penting keringetan. Daaan, hutannya keren. Kayak di film-film (ndeso tenan lah aku nih -__-). Aku ingetnya film Hunger Games, hutannya kayak pas Katniss kejar-kejaran terus harus silently walking on the jungle.

IMG_20140602_154841[1]

Cuma punya satu foto ini doang. Nggak ngambil banyak foto, karena sibuk liat kiri kanan. Sepiiiiiii banget. Ntar kalo udah mulai September, bakalan rame nih hutan. Orang-orang pada nyari jamur. Aku nggak tau jenis jamur yang kayak apa. Nih ya, kalo jatoh disitu, nggak ada yang ngeh kali sangking sepinya. Teriak-teriak, nyanyi-nyanyi aja disitu. Hahahaha

Udah selesai jalan-jalannya. Pulang mandi deh. Mayanlah jalan-jalan sekitar 4 km lbh dikit menurut Endomondo.

IMG_20140602_095740[1]

Beginilah penampakan rumah untuk melarikan diri pas weekend kemaren. Maafkan penampakan jemuran di pojokan sono. Maklum lagi ada matahari, jadi semua jemuran dikeluarin hehehe. Aku suka banget tinggal disitu. Sepiiii. Kalo mau ke kota terdekat yang ada toko, minimal 6km dari Giaette. Di Giaette nggak ada toko. Cuma rumah-rumah untuk summer house aja sama satu gereja. Kalo pas winter, sepiiiiiiiiiii. Nggak ada orang blass. Eeeeh ada dulu ada, Kakeknya Carlo. Tapi setelah meninggal Januari kemaren, otomatis, pas winter besok udah nggak ada orang lagi disana pas winter. Kota mati deh. Tapi kalo pas summer, beuuuuuh rame kayak pasar. Semua anak-anak kecil keluar main dirumah. Mereka suka main di halaman belakang rumah yang rumputnya abis dipotongin CArlo. Soalnya disana besar halamannya. Mereka bisa main bola, ada ayunan juga. Once, Mamma said itu ada 14 anak piyik2 main dibelakang. Berisiiiiik. Plus ngerusak kebun. Ngamuk deh si Nonna. Terus pada dibilangin, kalo sampe ada yang ngambil sesuatu nggak bilang2 denda 25 euro. Karena ada pohon apel juga dibelakang, kalo ada satu apel ilang, bayar 10 euro, Hwahahahah. Pada takut deh itu anak-anak. Let see apakah si Nonna akan ngamuk lagi summer ini? NAnti di update yaaa ceritanya. Yang jelas sudah ada strawberry, blackberry yang sedang berbuah di halaman belakng. Akankah mereka masih utuh atau akan hilang dan Nonna jadi kaya mendadak karena uang denda dari anak-anak? Tunggu kelanjutannya. 🙂

Semoga weekend kalian kemaren juga menyenangkan.