Sekolah bahasa Italia

parlo italiano

(Minjem foto dari http://www.polyglosso.com/italianlinks.html)

 

Ceritanya nih mau berbagi cerita tentang sekolah bahasa Italia. Sang calon suami (pada saat itu masih calon :p) dari pertama kali memutuskan untuk nikah sudah nyuruh-nyuruh buat les bahasa Itali disini. Ini tempat kursus bahasa Italia yang dikelola sama pemerintah Italia. Sistem kurikulumnya juga ngikut standard dari pemerintah Italia. Tapi kan aku masih aras-arasen (ini bahasa Indonesianya apa? Kalo males-malesan bisa nggak?) karena waktu itu masih iwut bin ribet bikin thesis. Jadi kan nih kepala masih panas sama urusan thesis bahasa Inggris, eeeh disuruh pula les bahasa Italia. Tapi akhirnya aku nyerah pemirsah. Lagian setelah dipikir-pikir ini bisa buat refreshing setelah bergulat dengan thesis yang berbahasa Inggris dan bikin kepala pecah pada saat itu.

Akhirnya setelah telfon dan datang ke lokasi untuk cari-cari informasi, daftarlah nama kesana. Eeeeh masuk waiting list pula. Disuruh nunggu lagi. Karena kalo tidak salah harus masuk quota 10 orang untuk mulai kelas baru. Setelah nunggu lama disambi memborbardir si admin disana untuk tau kapan tanggal mulainya, maka pada akhir November ada kabar kelas akan dimulai. Yuhuuuuuu

Carlo waktu itu udah nyuruh-nyuruh karena ayooo sekolah disini, biaya kursusnya murah banget inii timbang ngambil kursus berbayar di Italinya sendiri. Iyaa sih emang murah dibanding disini, kalo kursus berbayar lho yaaa. Pada waktu itu untuk kursus 60 jam, 3x seminggu, dengan waktu 3 jam perhari, aku bayar Rp.2.000.000,-.

Semangat 45 banget lah pokoknya pas sekolah dimulai. Pas pula dapet guru yang asik. Orangnya baik banget, sabar pula. Kami sekelas nggak sampe 10 orang waktu. Cuma ada 7 orang kalo tidak salah. HAri pertama biasalah yaa, nanya motif belajar dll. Ada yang karena mau liburan di Italia, ada yang karena mau sekolah, ada yang mau sekolah seminari, ada yang iseng-iseng aja. Waktu itu ada 2 ibu-ibu yang lumayan cukup berumur, alasan ibu A karena mau jalan-jalan, lagian buat ngisi waktu dan nggak mau kalah sama anaknya. Anaknya daftar kursus bahasa Jerman, ibunya kursus bahasa Italia. Hebaaat. Ada lagi si Ibu B, dia dosen, umurnya 60 sekian, mau kursus karena biar otaknya gak berenti kerja. Hebaaaaaaat. Aku salut. Besok kalo udah tua gitu juga aah. Kan katanya beljar behasa lain itu mencegah penyakit pikun.

Lumayan banget tuh udah belajar di Jakarta basicnya. Karena sampe sini, itu penting banget tau basicnya, kalo nggak keteteran ntar belajarnya. Setelah nyampe sini, sambil nunggu semua dokumen jadi, dan biar si istri ada kegiatan, di daftarin laah di sekolah berbayar disini. Aku waktu itu ambil kursus selama 5 minggu di sekolah A door to Italy. Alhamdulillah dapet guru yang OK banget. Tapi yaah karena berbayar, itu cukup membuat keuangan gonjang-ganjing. Mahalnyooo. Setelah 5 minggu, stop dulu yaaaah. Lagian saat itu dokumen juga hampir selesai, jadi mau lanjut yang ke gratisan ajah. :p

Setelah dokumen semua selesai, maka dimulailah pencarian sekolah gratis yang diadakan oleh setiap comune di Italia. Setelah telfon sana sini, tanya sama siapa, nemulah 1 sekolah yang Alhamdulillah lagi deket rumah. Pas kesana disuruh bawa paspor dan permesso di soggiorno (kartu ijin tinggal). SAmpe sana disuruh antri dulu, kemudian diwawancara. Standarlah yaa pertanyaannya, sudah pernah kursus? sudah belajar apa aja waktu kursus? sehari-hari pake bahasa apa di rumah? Pas jawab pake bahasa Inggris, langsung deh “KAmu kalo mau istrinya lancar bahasa Italia, jangan diajakin ngomong pake bahasa Inggris dong. Pake Bahasa Italia laaah. Gimana sih. Mulai sekarang kalian berdua harus ngomong pake bahasa Italia!” Aku bengong abis dikatain sama yang wawancara. Baik nyonyaaah. Akan dilaksanakan seingatnya, itu kataku dalam hati waktu itu. Abisnya sebel juga digituin. Iya sih bener, gak gitu kali ngomongnya. Kemudian dikasi jadwal kelas yang ada, disuruh milih mau hari apa aja, berapa jam. Setelah OK, baru deh dikasi jadwal untuk mulai minggu depannya.

Sempet kaget sih langsung bisa mulai. Kalo tidak salah, setau aku kelas biasanya akan dibuka setiap April dan Oktober. Aku daftar kemarin itu pas bulan Maret. LAngusng OK aja. Alhamdulillah, dilancarkan emang kalo niatnya baik mau belajar, hehehe. Setelah keluar dari ruangan wawancara, kami disuruh ke ruangan resepsionis untuk ngisi formulir. Setelah itu, bayar 2 atau 3 euro yaa? lupa. Itu buat asuransi katanya. Sekolahnya gratis tis tis tis. Aku milih yang 3x seminggu. Masing-masing 2 jam setiap harinya. Kalo mau rubah jadwal jadi tiap hari juga boleh, langsung aja dateng ke kelas yang dimau. Bilang sama gurunya, mau masuk ke kelas ini. Udah gitu aja, tanpa basa-basi, tanpa biaya tambahan.

Alhamdulillah lagi dapat guru yang baik banget nget nget. Sabar banget sama muridnya. Apalagi kalo muridnya ndableg. Kebanyakan murid di kelas aku berasal dari Amerika Latin. Mereka pake bahasa Spanyol yang notabene mempunyai kemiripan hampir 80% dengan bahasa Italia. Buat mereka sih nggak masalah yaa. Paling beda di pengucapan doang.

Untuk sekarang ini, sekolahnya lagi libur summer niih. Mayan lama pula liburnya. Kelas terakhir ya minggu lalu. Dan baru akan mulai lagi Oktober besok. Fiuuuuch.. Ngapain coba ini libur lama gini?

Oh iya, kemaren sebelum libur, dari sekolalah nawarin beberapa trip ke berbagai tempat. Misalnya, pabrik madu, pabrik pasta, pabrik keramik, pabrik coklat dan pabrik furniture. Aku daftar untuk pabrik madu dan pabrik keramik. Kehabisan quata untuk yang pabrik coklat, hiiiiiikzz. Tripnya sendiri nanti akan ada di tanggal 25 dan 27 Juni. Ntar kalo udah dari sana aku ceritain yaa disini,.

Jadi ya gitu ceritanya tentang sekolah bahasa ini. Setiap Comune biasanya menunjuk beberapa tempat untuk diadakan sekolah gratis. Lokasi sekolahnya sendiri biasanya di lokasi sekolah umum. Kalau sore ketika murid sudah pulang sekolah, kelas bisa dipakai untuk yang mau sekolah bahasa Italia gratis. Asalkan punya permesso di soggiorno alias kartu ijin tinggal pasti diijinkan sekolah disini. Dan mereka yang sekolah disini juga akan mengeluarkan sertifikat yang bisa dipakai di seluruh Italia. Kecuali yang punya visa family, jika mereka akan memperpanjang permesso di Soggiorno, mereka harus menunjukkan sertifikat bahwa mereka minimal punya sertifikat level A2. Jika tidak, permesso di Soggiornonya aka ditolak.

Begituuuu ceritanya teman-teman..

Advertisements

17 thoughts on “Sekolah bahasa Italia

  1. Signora, Como stai? Emang bener tu Gi sarannya, secepat mungkin langsung bahasa Italia, stop bahasa Inggris. Bojoku dulu strict bener makanya aku cepet berani boso londo walaupun ngga langsung bener, setidaknya berani bicara.

    Sama ya syaratnya musti level A2, bedanya disana kursus bahasa gratis, disini sejak beberapa tahun lalu bayar sendiri. Eh tapi, kursus gratis ini untuk pendatang yang seperti kamu aja atau mahasiswa asing boleh juga ikutan?

    Memang kalo bisa bahasa yang dari rumpun bahasa Latin ya ngerti aja ya. Itu aku lihat Permesso di soggiorno bahasa Perancisnya Permit de séjour, Comune itu commune. Pingin juga sih belajar bahasa Italia cuma sekaranf takut ketuker bahasa Spanyol 😉

    Sukses ya Gi kursusnya dan aku tunggu cerita jalan-jalan bareng kelas bahasanya.

    • Sono molto bene, grazie. Kalo di bahasa Spanyol pakenya “Como” ya mbak? Banyak juga sound “S” nya? Kalau bahasa Italia pakenya “Come.

      Sekarang sih di rumah ngusahain cuma pake bahasa Italia sama Indonesia aja. Sekarang udah lumayan ngerti lah walaupun kadang masih harus meraba-raba artinya.

      Kalo kursus gratis untuk mahasiswa asing, aku kurang tau mbak. Tapi di kelas aku ada mahasiswa dari Rusia belajar di Universtas Genoa, walaupun cuma ambil short course doang sih katanya. Aku nggak tau pastinya gimana.

      Modal bahasa Spanyol, nggak bakal kesasar kalo disini. Mirip banget kok. Temen2 di kelas yang pake bahasa Spanyol mereka lebih cepet belajar. Karena ya mirip-mirip bahasanya..

      Makasih yaa Mabka Yo… Ntar di update deh cerita trip minggu depan. 🙂

  2. wah berharap di indonesia jg bisa ada les bahasa Indonesia buat wna yang megang KITAS kok nggak ada ya.. alhasil MB bahasa Indonesia nya yaa gitu2 deh,……… hiks…

  3. come stai anggi! ih baru baca postingan yg ini 🙂 pengen deh belajar bahasa itali (semua bahasa dipengenin) kayaknya lebih asik daripada bhs londo…lebih idup. suka diajarin sm sahabatku bahasa Italy, tp susah jg kalo gak ada bukunya…dan di kantor suka diajarin bahasa jorok nya sm kolega ku dari Pescara wkwkwk…dan kalo wes jam maksi mulai deh dia teriak teriak manjareee! hehehe :p kayak gt mah ga pinter2 ya…pengen cari les bahasa Italy jadinya 🙂 bacio x

      • tapi lucu nggi ada 2 bijik kolega disini dr Italy cuma kalo lagi ngomong berasa rame bgt kayak orang berantem…trus pasti mereka make sure ke kita, tenaaangg kita cuma ngobrol kok…lol daripada londo, wes lempeeeng peng ra enek bengak bengoke blas.

      • Aku pas awal2 kaget mbak, aku mikir ni orang2 klo ngomong kok ya tegangan tinggi mulu. Opo nggak jantungan itu. Nggak ada yang ngomong pelan n nada agak2 halus. Gas pol pokoknya. Shock laah. Haduuuuh, kupingku. Lama2 ya biasa sih. Menurut mereka harus teriak biar didengerin sm lawan bicara. Udah dari sononya kyk gitu -___- settingannya kenceng terus.

  4. Ah, jadi dapat tips bagus. Berarti musti dipaksakan ga pake bahasa inggris ya supaya cepat bisa. Dulu pas aku mau ujian bahasa Belanda, selama 2 bulan intensif ngomong sama suami pakai bahasa Belanda. Setelah lulus, aku jadi males. Tapi mertuaku strick. Awalnya email2an pakai bahasa Inggris. Setelahnya pakai bahasa Belanda mulu. Ngelu sirahku 😀

    • Iyaaa harus dipaksa. Tapi aku tetep pke bhs inggris kadang. Aku capek ngomong bhs itali terus. Ra ono sing di jak boso jowonan iki nang kene -____-

      Kalo sama mertua aku pake bhs itali. Ngerti sih walopun kadang2 salah ngartiin hwahahaha. Abisnya mertuaku ra iso boso enggres. Dari dulu pas email2an ya pake bhs itali, trs aku pke google translate hwahahaha sekarang ngomong langsung, aku ngerti sih, cuma nggak bisa mbalesnya aja :p

      Sidone kpn berangkat ke yurop?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s