LDR

Lagi iseng-iseng nyari lagu Indonesia baru terus nemu video clip ini, Raisa – LDR. Dibuka dengan kalimat “Hallo, aku kangen”. Aaaaaaaaaak, ini gue banget jaman pacaran setaun dua taun yang lalu. Setelah denger liriknya itu gimanaaaa gitu. Bikin senyum-senyum sendiri. Jadi inget masa-masa LDR jaman masih pacaran. Pokoknya tangan nggak lepas dari handphone. BBMan mulu. Terus kirim-kirim foto, eeeh bikin senyum-senyum lagi dan bikin tambah kangen. Belum lagi pake acara menghitung hari, ngitungin mundur tanggal untuk ketemuan. Alamaaaaak..

Sebenarnya aku dulu sempet janji sama diri sendiri, kalo emang ntar LDR mending nggak usah pacaran sekalian. Malees. Beberapa kali pacaran dan putusnya karena LDR. Dramanya banyak. Yang cemburuan lah, yang kalo di telpon atau sms gak diangkat bikin kelahi, jalan sama temen aja jadi perkara. Banyak lah pokoknya. Karena itu sempet apatis sama yang namanya LDR. Kalau dulu LDR cuma lintas kota.

Lhaa kok ndelalah pacaran lagi eeeh LDRnya beda benua dong. Beda timezone juga. Kok makin menggila ini situasinya. Tapi tetep aja kok lanjut yaaa.. Kayaknya kena karma kemakan omongan sendiri ini. Bilang “pokoknya gue nggak mau lagi pacaran LDR. Pacaran kagak berasa pacaran.” Eeeeeh taunya sama Carlo LDR beneran. Fiuuuuch

Tapi kalo ini nggak pake drama berlebihan. Cemburuan tapi sewajarnya. Malah bawaannya seneng dan mesam-mesem mulu. Aaaaah jadi inget masa-masa itu. Kangen deh.. Dikit-dikit bbman, tukeran foto, seru-seruan di SKYPE. Dan pernah diniatin ngedate, nonton film bareng. Masing-masing buka link fimnya, itungin 1,2,3 klik, biar mulainya bareng. Yaaa ampuun.. Itu untuk menyiasati acara ngedate nonton bareng di bioskop. Kita nonton masing2 sambil skype nyala. hwahahahah kalo dinget-inget konyol siih. Tapi yaa seru.. Ada aja yaah akalnya orang LDRan.

Terus seru-seruan juga ngitungin tanggal pas Carlo dateng buat ngapelin pacarnya yang tinggal di belahan dunia lain. Terus acara senyum-senyum di bandara pas ngeliat dia keluar dari gate. Aaaaaaaak. Apalagi pake drama pacarnya salah jemput di gate yang lain. Dong Dong Dong banget ini pacarnya. Sangking semangatnya sampe salah gate. Konyoool.

Yaa gitu itu LDRan, ketemuannya gak bisa sering-sering. Pas ketemu disayang-sayang . Mesam-mesem. Aku dulu ketemuan tiap 3-4 bulan sekali. Bertahan kurang dari 1,5 tahun LDRnya terus nikah deh.

Yang lagi LDR dinikmatin masa-masa serunya. 🙂
Yang lagi nungguin mau ketemu pujaan hati, dinikmati euphorianya 🙂

Advertisements

12 thoughts on “LDR

  1. Sangat setuju dengan semua yang ditulis diatas. Situasinya hampir sama tanpa teknologi canggih Gi. Dulu aku LDR cuma ada telpon (mahal) dan surat. Lama nunggu suratnya dia dateng ha…ha…

  2. Ya ampun nggi aku baru ngeh kalau blog keseharian km yang ini toh? Selama ini ke blog yang satunya. Pantess kok gada cerita daily sama sekali hehehe. Suerrr baru ngeh gueee ✌️✌️✌️✌️

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s