Misi penyelamatan anjing

Sudah dari kamis minggu lalu, aku dan Carlo nggak liat tetangga sebelah. Dan sejak hari itu pula, anjing tetangga nggonggong dan kayak nangis gitu. Awal-awalnya siih biasa aja. Tapi ini kok makin sering si anjing nggonggong. Kayaknya dia udah nggak dikeluarin dari rumah sejak seminggu itu, mungkin lebih.

Nah, makin khawatir lah ini. Udah seminggu gak keliatan. Anjingnya begitu. Kami berdua langsung mikir, tu tetangga si Mr X masih idup gak ya? Tu anjing dikasih makan nggak ya? Apa tu anjing nggonggong karena minta tolong?  Tapi masih mencoba berpikir positif. Naah mulai mikir yg nggak2, setelah ada tetangga di gedung sebelah, yg juga temen kantor Carlo, nanyain tentang si tetangga itu. Tu bapak punya dua anjing, kasian dia katanya dengar anjing nggonggong nangis gitu udah berhari-hari. Setelah ngobrol2, si bapak bilang, aku telpon polisi yaah. Kami juga rencananya mau telfon, tapiiiiiii kami nggak mau bermasalah sama Mr X. Dulu pernah soalnya Carlo telpon Carabinieri (di atasnya polisi), karena dia mabok dan gedor2 pintu. Terus dia ngancem gitu, makin jd blacklist sama Carabinieri. Pernah juga, dihadang di jalan dekat rumah. Carlo takutnya, aku yg sering di rumah yg bakal kena getahnya kalo dia marah pas mabok.

Tapi karena udah gak tahan, Carlo telfon polisi di distrik rumah kami dulu. Mereka bilang, “Ok ntar kami cek” Gak lama, pak polisi telpon balik, gak bisa dateng karena lagi ada kecelakaan di distrik kami. Telpon kantor polisi pusat aja katanya. Hmmmm beklaaah. Abis telpon kantor polisi pusat suruh telpon Carabinieri aja katanya. Hmmmm beklaaah. Aku ngingetin, telpon Carabinieri tapi bilang jangan kasi tau kalo kita yang lapor. Soalnya ntar bakal bermasalah lagi. Ok katanya.

Naah, si tetangga yg juga temen kantornya Carlo pun ikut telpon polisi. Dia juga telpon ke pet controller gitu. Jadi kalau ada orang yg treat bad their pet, petnya akan diambil. Tapi sayangnya, mereka lagi nggak ada petugas yg hari itu. Karena mereka cuma volunteers aja. At least, sudah dilaporkan.

Gak lama, kurang dari 10 menit, 2 bapak Carabinieri dateng. Mereka gedor2 pintu tetangga tapi gak dibuka. Terus gedor pintu kami dong. Hadooooooh.. Aku udah takut aja, klo dia di dalam ntar kami kena getahnya nih. Si bapak nanya2,  kapan terakhir liat, dari kapan anjingnya gonggong dll.
Karena gak dibukain pintu, mereka cari pertolongan. Carlo nyoba manggil anjingnya, kepalanya nongol dari pintu balkon.

Gak lama, ada orang dari tempat penampungan pet datang bawa ambulas. Terus disusul sama pemadam kebakaran. Mereka nyoba lagi gedor2 pintu dan gak dibuka juga. Akhirnya mereka mau masuk dari balkon aja. Mereka turun dari balkon rumah atas.

Alhamdulillah, si anjing baik-baik saja. Yang jelas, si anjing jadi lebih kurus. Jelaslah gak dikasih makan sama yang punya. Akhirnya, si anjing dibawa ke tempat penampungan anjing. Dan si Mr X gak ada di rumah. Tetangga yang lain bilang katanya dia liat Mr X di bar tadi siang. Hmmmmm mabok tuh pasti.

Setelah selesai, pintu rumah si X ini gak bisa ditutup doong. Karena emang pintunya rusak, sangking seringnya dijebol dan dirusak dia sendiri kalo pas lagi mabok. Akhirnya petugas pemadam kebakaran, numpang keluar lewat balkon tetangga lagi -____-

Sekitar jam 11, kami denger si X ada dijalan depan rumah teriak-teriak marah-marah. Terus nggak kedengeran lagi kemana dia. Sampe akhirnya jam 1 kami kebangun denger ribut2 di tangga. Mr X nggak bisa masuk rumah, jadi dia panggil petugas pemadam kebakaran untuk bukain pintu. Kayaknya si petugas pertama ngunci rumahnya salah ato gimana sampe gak bisa dibuka. Dia mabuk, marah-marah diluar. Teriak-teriak. Dan si petugas juga ikutan teriak karena si X mulai ngelantur gak jelas. Huuuft.. Akhirnya dia masuk rumah juga.

Terus terang, aku sih takut kalau ketemu dia. Walaupun kalo lagi waras yaa nyapa, senyum gitu. Masalahnya waktu waras sama waktu manuk, banyakan mabuknya. Takut aja kalo dihadang di jalan. Takut kalo pas keluar rumah bakal diapa-apain.

Masalah dobrak-dobrakan rumah nih ngga cuma sekali. Pernah katanya, kakaknya dia ngubungin dia udah 2 minggu. Dan gak ada kabar. Khawatir dong. Kakaknya manggil Carabinieri,  ndobrak rumahnya, dan dia di dalam sama anjingnya,  tenang2 aja. Kacooo lah ni orang.

Jujur, aku lebih khawatir sama anjingnya timbang sama si X ini. Maksud aku,  kalau emang mau nyengsarain diri sendiri ya terusin aja, tapi jangan anjingnya juga jadi ikut sengsara.

Doakan kami baik-baik saja yaa manteman. Semoga dia nggak makin ganas setelah anjingnya diambil. Semoga gak ada masalah lagi sama si X ini. Amiiiin

Note: sejak kejadian hari kamis itu, sampe sekarang belum liat dia lagi. Tanda-tanda dia masih hidup tuh biasanya, ada laundry di balkon, dia keluar rumah sama anjingnya,  atau pintu yang dibanting berkali-kali.

Advertisements

14 thoughts on “Misi penyelamatan anjing

  1. wahhh mr X ini ngeri ya…. dia gak kerja apa ? kok mabok mulu sih kerjanya..bingung aku jadinya.. terus kalau buat kacau gitu polisi gak bisa nangkap ya? krn ganggu ketentraman tetangga,…

    • Mungkin sama mbak Feb disini. Aku kurang jelas juga. Dia sudah diblacklist sm pet controller karena treat bad ke anjingnya. Kalau dia mau ambil pet lagi mungkin sudah gak boleh. Carlo bilang gitu juga. Maksudku klo mo sengsara yaa lo sendiri aja, jangan anjingnya lo bikin sengsara juga. Miriiis dengar anjing nangis tuh. Apalagi, emang sebelah-sebelahan rumah kami. Jadi kedengeran jelas. Mo makan aja mikir, tu anjing udah makan belum ya 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s