Selamat Lebaran

Alhamdulillah ini lebaran kedua bareng Carlo. Tahun lalu Ramadhan penuh tangis dan stress karena mau sidang thesis plus ngurusin pindahan ikut suami. Tahun ini Ramadhan dan lebaran rasanya bahagia bangeeeet. Kumpul keluarga,  bisa pulang ke Jogja. Uuuuuuh i can’t explain my happiness. Pokoknya cuma bisa Alhamdulillah nonstop sambil berdoa semoga bisa menikmati Ramadhan kayak gini tiap tahunnya. Amiiiiiiiiiin

Eeh btw belum ngucapin selamat lebaran. Selamat Idul Fitri ya teman-teman. Mohon maaf lahir batin yaa. 🙂

Ini dia beberapa foto hasil sesi foto abis sholat Ied. Foto berkali-kali sampe pada BT hahahaha

image

Anak-anak cewek papah 🙂

image

Foto sebelum sholat ied

image

image

image

image

Bonus foto Molly hihihi

image

image

Sesuai tradisi tiap lebaran pasti sekeluarga bajunya kembaran. Biar nggak hilang pas sholat Ied hahahaha
Puas lah yaa pokoknya makan opor, rendang, sayur buncis, sambel goreng ati. Sayangnya aku nggak makan banyak yang santen2, maag lagi kumat parah. Huuuft banget deeh. Padahal yaa enak banget ituu.

Lebaran hari kedua, kami jalan ke Salatiga. Ada acara keluarga. Kumpulan keluarga dari eyang2 dan sepupu. Seriusaan, sangking banyaknya sampe nggak inget2 nama mereka,  jadi yaa cuma kenal muka doang.
Di jalan tuuh yaaa, macetnyaa. Biasanya Jogja-Salatiga cuma 2.5 jam, kemarin itu ada kali 5 jam. Pulangnya juga sama aja. Ampuuun deh.
Plus di Jogja jangan tanya ramenya kayak apa. Tadi pagi masuk Bringharjo jam 9, parkir udah full dan dalam pasar udah jadi lautan manusia. Malioboro macet parah.
Sekian laporan liburan kali ini.
Sekali lagi selamat lebaran yaaa. Maaf lahir batin man teman sekalian 🙂

Advertisements

Susahnya menjadi muslim di Eropa

images

 

Note: Postingan ini hanya berdasarkan pandangan pribadi saya saja. Berdasarkan pengalaman yang saya alami selama tinggal di Genova.

Setahun yang lalu kalo nggak salah aku baca buku karya Hanum Rais dan Suami “99 Cahaya di Langit Eropa”. Ketika baca buku itu langsung mikir, hmmm emang beneran sesusah itukah menjadi Muslim di negeri dimana Muslim menjadi minoritas kecil saja? Waktu itu aku sama Carlo sudah pacaran. Setelah baca itu kami sempat diskusi beberapa hal tentang menjadi Muslim di Italia. Diskusi kami akhirnya yaa muter-muter aja tentang susahnya cari makanan halal, nggak ada adzan, selalu dicurigai sekitar, dan tidak ada masjid.

Setelah setahun lebih tinggal sedikit- sedikit ya mulai juga menemukan kesulitan2 itu.

Hal pertama yang bikin susah sekaligus kangen itu denger suara adzan. Boro-boro denger adzan dari mesjid. yang ada kudu buka aplikasi henpon dulu. Giliran dulu aja denger suara adzan lempeng-lempeng aja. Sekarang jadi kangen. Yang paling berasa sedihnya tuh pas Idul Adha tahun lalu. Cuma berdua aja di rumah. Dengerin takbiran dari YouTube. Paginya sholat berdua doang di rumah. Sedih bener yaaak. Di Genova nggak ada mesjid, kami juga nggak tahu dimana ada dimana sholat Ied nya. Plus Carlo agak kapok datang ke Moslem Community disini. KArena dulu pas nyari sertifikaat Muslim untuk nikah disana pas lagi ceramah tentang perang aja doong. Bukan khotbah biasa.

Hal kedua yang bikin stress adalah masalah makanan. Sebagai orang yang suka makan, ini merupakan tantangan besar. Misalnya nih lagi ngumpul-ngumpul sama temen, kalau yang sudah tahu kami nggak minum alkohol atau nggak makan babi ya mereka maklum. Mereka akan menyediakan makanan yang tanpa babi. Kalau minum kami masih bisa hindarin dengan pesen coke atau cuma minum air putih aja. Masalah lainnya kalo lagi makandi restoran, diantara sekian banyak  menu pizza itu yang bisa kemakan paling kurang lebih 10 aja. Sisanya ada menu babinya hiiiiikz. Atau kalo bukan pizza deh, nggak banyak pilihan yang bisa dipilih. Nggak semua resto nyediaan komplit, yang nggak pake babi paling cuma 3 atau 4 menu aja. Kalaupun ada menu ayam atau daging bisaanya dicampur alkohol atau ada potongan babinya. Pernah niiih suatu kali makan di resto, di menu ditulis daging goreng tepung. Tidak ada penjelasan itu daging apa. Pastinya kami nanya ke pelayan, itu daging apa. Lhaaa si pelayannya malah njawab “Ya daging” lha iya tau daging, tapi daging apa “E si, qualle? manzo o maiale?” (sapi atau babi?) Dia malah njawab “hmmm non lo so.” Akhirnya dia nyerah dan nanya ke chef-nya di dapur. Gubraaak banget deh si mbak ini. Kalau harus beli roti, foccacia, atau kue-kue juga harus mastiin tanpa strutto atau lardo (lemak babi). Tiap masuk pasticerria mesti nanya “c’e strutto nel tuo pane?” Sudah sering laah ini keluar masuk toko gegara strutto. Kalo sekarang sih sudah ditandain dimana aja yang nggak pake strutto. Sekarang juga biasanya mereka bikin tulisan “senza strutto” (tanpa lemak babi) di depan toko. Karena yang vegetarian kan juga nggak makan strutto. Kalau masalah daging, kami udah nyerah. Beli aja di supermarket. Dulu sempat rajin ke toko daging halal. Tapi kualitas daging mereka jelek banget. Entah keras, cepat bau, warnanya aneh-aneh, dll. Lagian aku juga nggak berani ke toko daging sendiri di tokonya. Diliatin orang-orang. Berasa dibuntutin juga.

Hal lainnya adalah dicurigain mulu. Jadi Carlo dulu sempat aktif di forum Muslim Italia. Dia kenal beberapa orang muslim di Genova. Setelah ISIS merebak kayaknya pengamanan negara makin diperketat kan yaa. Naah ada niih satu orang Muslim Italia asal Genova tewas di Syri. Ikut Jihad katanya. Setelah itu ada lagi orang yang dia kenal jadi buronan sepertinya masuk jaringan Islam Fundamentalis juga. Well, Carlo sendiri setelah diingetin berkali-kali sama Ustadznya akhirnya dia stop ikut forum itu walaupun terkadang masih sekedar baca-baca update berita terbaru. Ustadznya ini kebetulan seniman terkenal di Italia. Juga dikenal sebagai salah satu pemimpin kelompok Islam. Jadi beberapa politisi dan polisi juga tahu dan tetepa ngontrol siapa aja yang ikut di pertemuan rutin mingguan kami. Kami juga ada kayak pengajian gitulah disini. Setelah pulang libur lebaran kemaren, tiba-tiba Carlo dipanggil sama Ustadznya diajakin ngomong lama banget. Pas pulang pengajian, aku nanya dong ngobrol apaan siih lama banget. Mulai deh Carlo cerita, jadi si Ustadznya ini abis didatengin polisi sama politikus di Italia. Nanya tentang kegiataan apa aja dan siapa aja yang datang, ada orang baru atau tidak. Terus ditanyain laah Carlo ni ngapain kok ke Indonesia terus? (boook istrinya orang Indonesia ya ke Indonesia terus laaah). Terus kayaknya mereka lihat foto kami sekeluarga pake jilbab pas lebaran kemaren. Langsung diwawancara deh, apakah mereka keluarga baik-baik? Ikutan kelompok-kelompok fundamentalis atau tidak. Mereka juga lebih berhati-hati sih kayaknya karena ada ex-anggota dari group kami beberapa kali ditangkap polisi karena ikut demo. Abis itu diwanti-wanti Carlo deh, jangan posting aneh-aneh yaa, they’re watching us. Hiiiikz kami kan orang baik. Nggak lihat niih muka kece, lucu, cute, dan innocent giniiii. Jadi maafkanlah jikalau postingan ku di ig paling berkisar, makanan, Erwin, view sekitaran, dll.

EEh ini beneran berdasarkan pengalaman pribadi lho yaa. Tidak menyinggung pihak manapun. Ini beberapa hal yang aku alamin selama tinggal disini. Kalau ada yang mau menambahkan dan berkomentar atau mungkin cerita tentang pengalaman pribadi juga silahkan yaaa.. 🙂

I’m home

Alhamdulillah..
Akhirnya sampe juga di rumah. Setelah berjam-jam perjalanan dari pake mobil sampe pake pesawat. Huaaaaaaaaaaaa..
Bahagia to the max.
Bisa denger adzan lagi. Buka puasa di rumah bareng keluarga. Sholat jama’ah.  Dan pastinya sholat taraweh di masjid. Aaaaaaak ini baru yang namanya Ramadhan.
Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah masih ada rezeki untuk ngerasain Ramadhan tahun ini dan di rumah pula.
Semoga dibukakan rezeki supaya tiap tahun bisa pulang ngerasain Ramadhan dan Idul Fitri disini. Amiiiiiin Amiin Allahuma Amiin..

Buka puasa pake masakan mamah tuh yaaaa, ruaaaaar biasaaaa. Nothing compare pokoknya.

Dan tulisan ini ditulis dalam keadaan setengah melek setengah ngantuk. Jetlag oh jetlag. Sementara bapak suami sudah ngorok ajeee. Mau tidur kok yaa nanggung. Sekarang jam 2am. Ntar jam 3.30 udah bangun lagi buat sahur. Hambooh wes..
Segitu dulu yaa update kali ini.
Mari coba peluk guling dan yuuk tidur..
Selamat malam eeh pagi..
Jangan lupa bersyukur atas segala hal 🙂 
Monggoooo…

Bagi-bagi tugas domestik

Kemaren hari sabtu, ada seorang temen yang  chat di WA. Dia nanya:

Teman (Te) :”Nggi, lagi ngapain?” 

Me : Lagi leyeh-leyeh di kasur. Capek, abis beres-beres dan packing buat nginep ntar malem di rumah mertua di gunung.

Te: Carlo mana? 

Me: Lagi nyelesein tugas dia. Nyetrika baju depan tv sambil dengerin lagu Rock dan joged2. 

Te: Haaaaah?? Seriusan lo nyuruh suami nyetrika. Gileeee..

Me: Lhaaa emange ngopo? Kan bagi-bagi tugas. Toh itu tugas yang dia pilih sendiri. 

Te: Hebaat yaa dia mau.

Me: Yessss.. ALhamdulillah dia mau.

 

Percakapan seperti itu bukan cuma sekali dua kali kejadian. Sudah beberapa kali. Jadi gini dari awal kami tinggal bareng disini, kami sudah sepakat bagi-bagi tugas. Kan tinggal bareng di rumah, yaa tugasnya dibagi-bagi. Yaa tahu dia kerja seharian masak tega nyuruh-nyuruh dia kerja lagi kerjaan domestik. Why not? 

Jadi gini, awalnya aku minta tolong Carlo untuk ngerjain kerjaan bersih-bersih rumah yaitu nge-vacuum debu dan ngepel seminggu sekali. Udah itu aja. Sisanya , kayak nyuci nyetrika, bersih2 dapur, kamar mandi, aku semua yang ngerjain. Tapiiiiiiii nyatanya. Udahlah cuma seminggu sekali nggak juga dikerjain, buntutnya aku juga yang ngerjain. Dongkol niih akhirnya. Sampe akhirnya tersisa dua kerjaan yang paling males dikerjain yaitu nge-vacuum dan nyetrika. Aku benci banget yang namanya nyetrika. Bisa tuh baju numpuk sampe sebulan lamanya, sampe kosong tuh lemari. Tapi kadang kalo lagi rajin yaa dua hari selesai siih. Seringan malesnya tapi. Sampe akhirnya aku bilang sama Carlo, “pilih mana nge-vacuum ato nyetrika?” DIa dengan senang hati milih nyetrika. Katanya dia lebih enak nyetrika karena bisa dikerjain sambil nyantai plus kata dia aku nggak perlu minum obat alergi. Dia alergi debu. Jadi kalo mau bersih-bersih kudu minum obat dulu kalo nggak bisa bersin seharian non-stop. 

Jaman masih bujang dulu, semua kemeja dan sweater dicuciin sama Mamma mertua. Sejak punya istri yaa dikerjain sendiri. Dan mama mertuaku masih terheran-heran Carlo mau nyetrika hahaha Pertama kali dia nyetrika sendiri itu sejak November kemaren. Karena dia sempet kutinggal 2 minggu balik ke Indonesia. Yaah gengsi yaa bok, ngasiin lagi kemeja ke mamanya jadi dikerjain sendiri. Dan dia belajar nyetrika dari YouTube. Kereeen lah ini suamiku. Alhamdulillaaaah. Satu masalah kerjaan domestik teratasi. 

Tapi yaah gitu standard nyetrika harus agak diturunin. Yaa gimana agak kurang rapi siiih. Tapi daripada aku suruh ngerjain, ogaah. Untuk kemeja dan celana sekarang sudah mulai rapi. Tapi kaos masih kurang rapi. Masih perlu latihan.

Terus terang aku mending milih bersih-bersih rumah karena paling dikerjain cuma sejam terus selesai. Lha kalo nyetrika mesti pelan-pelan biar rapi dan pastinya makan waktu lama banget. Keburu bosen aku ngerjainnya. Gimana dengan kerjaan lainnya? Akhir-akhir ini aku juga suka minta tolong dia untuk bersihin dapur. Soalnya dia kalo bersihiin total meen. Bersiiiih. Bwahahaha. Jadi dia juga kusuruh milih, mending milih bersihin kamar mandi atau dapur? Dia milih dapur. Yo wess Alhamdulillah. Masalah lain terpecahkan. 

Contoh lainnya, misalnya aku abis masak dan nyiapin meja makan. Maka ntar setelah makan dia yang beresin dan masukin semua ke dish washer. Begitu juga sebaliknya.  Atau misalkan aku yang masukin semua baju ke mesin cuci dan ngejemur. Ntar dia yang bakal ngangkatin jemuran kalo sudah kering. Hal-hal gini nih ngebantu banget loh. 

Hal lain yang amat sangat ngebantu adalah, he doesn’t mind to cook. Beneran deh, kadang aku tuh males masak. Mungkin buakn males tapi bingung karepe dhewe mboh mau masak apa. Alhasil, minta tolong suami. “Do you mind to cook for dinner tonight?” Dia seneng juga masak. Seringkali kalo makan makanan italia pasti dia yang masak, pasta atau risotto gitulah. 

Beneran deh, aku bersyukur banget di Carlo mau dimintain tolong ngerjain tugas-tugas domestik ini. Dan dia juga bukan tipikal laki-laki yang harus diladeni setiap saat dalam hal makan, baju dan lain-lain. Ini beneran ngebantu biar akunya nggak jenuh sama kerjaan-kerjaan domestik. Dalam hal kayak gini emang kadang ego dan standard kita harus diturunin sedikit. 

Kalian gimana? apakah kalian juga berbagi tugas dengan pasangan masing-masing?

 

 

 

Early celebration for our Anniversary

Pada Jumat malam 27 June 2014 kemaren, kami dinner bareng  buat ngerayain first anniversary. Seminggu sebelum itu, suami nanya “Sayang, kamu mau dinner dimana buat anniversary besok?” Istrinya lagi males mikir jadi njawab”terserah, give me a surprise then” Naaah berbekal jawaban istri yang begitu, mulailah si suami mencari-cari dimana tempat yang OK.

Sampe akhirnya Jumat pagi, sebelum pergi ke Laboratorio di Miele itu, suami bilang ntar jangan lupa dandan yang OK yaah. Hmmm beklaaah bos. Setelah pulang dari Laboratorio, dapet bonus sakit kepala hebat. Sampe rumah tidur nyeyak padahal ada janji jam 5.15 mau ke dokter. Setelah dari dokter, masih harus belanja mingguan persiapan puasa pula. Lari-lari di supermarket. Pulang langsung mandi. Abis mandi masih sempet nanya, “Beneran niih aku suruh dandan? Pake baju apa nih? Dress ato apa nih?” Biasa kan yaa cewek rese semua ditanyain dan diributin. Eeeeh itu aku doang sih hehehehe Dia cuma jawab, “Terserah, pake apa aja cantik kok” Istrinya langsung teriak “GOMBAAAAAL”

Ready jam 8.15. Cuuuus berangkat naik mobil. Di mobil nih istrinya mulai rese lagi. “Kita mau kemana sih? Tempatnya kayak apa?” Cuma dijawab senyum mesam-mesem doang. Yaaa gitulah, katanya minta surprise tapi tetep aja penasaran bwaahahaha. Akhirnya istrinya tutup mulut sambil mbatin. Hmmmmm kok arah keluar Genova. Kok arah ke daerah pantai sana. Lhoooh kok belok naik gunung. Mo kemana ini sebenarnya kita? Tau-tau udah nyampe, mobil berhenti di depan lapangan bola mini. Kalo ngelihat lurus, kita beneran di gunung dengan view Laut. Yesssss me Love it.. Fotonya sih udah ada di IG. Tapi gak papalah yaa taro disini lagi.

IMG_20140627_204400[1]

Ini dia viewnya dari samping resto. sayangnya mendung hari itu. Coba kalo terang pasti lebih cihuuui viewnya. Setelah puas liat kiri kanan. Masuk ke resto. Namanya Il Tipico. Tempatnya bagus. Tipikal Italian resto lah yaa. Sederhana, table tertata rapi. Karena si bapak sudah booked, kami dapet tempat dekat jendela dengan view kayak gambar diatas. Alhamdulillaaah.

Waktu kami datang cuma ada satu table terisi disebelah kami. Sepasang kakek nenek yang terakhir kami ketahui kayaknya lagi ngedate dan pdkt. Hihihi Cuma ada satu pelayan resto di resto itu. Orangnya ramah banget. Seneng deh. Setelah menu datang, yang punya resto datang buat ngejelasin menu apa aja dan nyatat menu yang kami pesan. Kami kebetulan males nyocokin menu satu sama yang lain jadi ambil menu komplit aja sekalian.  Namanya Menu Degustazione. Listnya ada di link yang aku kasi tadi.

Tawaran setumpuk wine gak diambil, yaa maap kan kami gak minum wine. Air putih aja, murah meriah sehat. hehehe.. Gak lama menu pertama datang.

DSC_1404[1]

Ini potongan ikan mentah. Ada potongan orange, lemon, mustard, balsamic. Menurutku, enak banget iniiiii.. Ikannya gak amis. Dimakan bareng pake orange yang manis jadinya enak perpaduan di mulut.. Uuuuuh mouth watering niih padahal lagi puasa. hahaha okaay lanjuuut.

Setelah selesai dengan ini, si mas mas datang ngambil piring nanya, gimana enak nggak? Ottimo. Bangeeet mas enaknya. Pengen ta’jawab gitu tapi kan jaim yaak. :p Lanjut piring kedua ada risotto pake udang dengan salsa di pomodori dan crema. Ini juga enak bangeeeet.

DSC_1405[1]

Penampakan yang biasa ini asli bikin merem melek sangking enaknya. Sama Carlo langsung kepikiran “we must try to make this at home” Asliiii enak. Udangnya manis sembunyi dibalik nasi bukan dibalik batu :p

Jangan salah tidak berhenti sampai disini, masih ada menu selanjutnya. Kali ini Pasta hijau pake ikan branzino.

DSC_1406[1]

Ini juga enak banget. tapi risotto sebelumnya masih lebih nendang menurutku. Di pasta ini juga ada potongan Pinoli. Pas ngunyah pinoli dan ikannya itu secara bersamaan hmmmm enaaaak.. Setelah makan ini aku udah mulai kenyang. Tapi ternyata masih ada piring lain yang akan datang.

DSC_1407[1]

Udang dan cumi bakar plus salad dan balsamic sauce. Entah gimana mereka masaknya yang jelas si cumi dan udang ini empuk banget. Gak ada drama makan sambil narik-narik kayak makan sandal swallow. Potongan bawang putih cincang kecil2 yang gosong itu bikin tambah enak apalagi pas ditambahin lemon. Hadeuuuuuh. Biar kata kenyang juga abis bersih tuh piring hahahaha.

Sudah ngiler? Masih ada lagi ini kelanjutannya..

DSC_1408[1]

Ini dia si jawara malam itu. Potongan buah sih biasa lah yaaa.. Lihat cream yang ada lelehan coklat dipojok sana? naaah itu dia juaranya. Itu cream rasanya Subhanallah enaaaak pake banget nget nget. Makannya sampe pelan-pelan karena enak banget. Biasanya kalo kita makan cream antara eneg dan lengket di mulut sesudah nelen. Ini nggak sama sekali. Light banget. Manisnya pas. Nggak kerasa eneg sama sekali. Itu lelehan coklatnya juga juwara banget pokoknya. Awuwuwuwuwu aku mau lagi.. Segitu mah cukup, mau ada porsi kedua dan ketiga itu.

Abis makan ini, asli beneran kenyang banget. Plus ngantuk hwahahaha. Dikasi makanan enak sakit kepala langsung lupa. Yang keinget cuma risotto dan cream itu yang jadi juara. Berhubung selesai makan itu udah jam 11 lewat. Setelah meneggak kopi, Carlo doang siih aku nggak, bayar langsung pulang. Mau diajak jalan-jalan pun nggak kuat. Ngantuk plus kekenyangan hehehe.

Sebelum keluar nemu kaca besar di deket pintu keluar, disempetin laah yaa foto dulu walaupun buram karena buru-buru.

DSC_1411[1]

 

(Btw, suamiku kok ganteng sih pake batik? :p ) 

 

Makasiiih yaa sayangku buat dinnernya yang super duper luaaaar biasaaaaak. Sering sering yaa sayang makan beginian. Hihihii

Sungguh resto ini recommended banget. Kalau pada main ke Genova, mampir yaaah ke resto ini. Enaak banget. Setelah keluar resto baru ngangguk2, hmmmm pantesan makanannya juara. Ada dua sticker Michelin 2013 dan 2014 terpampang jelas di pintu. No wonder deh yaaa.

Silahkan mencoba 🙂

 

Belajar bikin keramik

Udah punya utang banyak cerita niiih.. Diniatin pokoknya hari ini atau besok semua harus selesai. Kemaren sempet janji mau cerita tentang trip gratis dari sekolah. Aku ikut dua trip ke laboratorio di ceramica dan laboratorio di miele (madu).

Yang berhasil tripnya cuma yang laboratorio di ceramica aja. Yang ke pabrik madu gagal total karena tempatnya tutup. Udah gitu si Ibu A sebagai pemilik laboratorio di miele nggak kasi tau ke pihak sekolah. Si yang punya di telpon gak bisa-bisa. padahal kita udah di lokasi pagi-pagi. Bzzzzzz banget laah pokoknya. Setelah berhasil dihibungi, kami dioper ke pabrik madu lainnya, tapi yang punya pabrik madu lain ini ogah kedatangan tamu. Dikiranya karena kami dari sekolahan jadi maunya gratisan. Padahal sekolah kita mbayarin booook. Ibu guru pendamping agak tersinggung nih, soalnya cara nolaknya kasar meeen. Ditinggal lah si empunya pabrik ini. Terus ada beberapa murid termasuk aku, tetep nggak mau rugi, jadi tetep beli madu dong. (Soalnya pas di rumah persediaan madu abis. Naah si Mas Carlo nih kalo minum kopi sekarang lebih milih pake madu timbang gula) Eeeeh nyadar kita beli banyak, doi berubah pikiran. Kita dibolehin. Kacooo laaah. Tapi emang yang punya pabrik ini, kasar banget ngomongnya. Ampooon daaaah.. Abis pada beli, kami semua ngacir dari toko dia. Abisnya tau2 kami dikunciin di dalam toko dia terus dipaksa suruh ke labnya. Kacoo deh pokoknya. Jadinya kami berbelok arah ke Sanctuario di Guardia, gereja yang terletak di puncak gunung.

Ya sudah lupakan kejadian tidak mengenakkan di pabrik madu. Lanjut ke laboratorio di ceramica ajaah..

Pagi-pagi jam sembilan kami disuuruh ngumpul di centro, tepatnya di Piazza de Ferrari. Depan air mancur lebih tepatnya. Harusnya dari kelasku ada dua orang yang ngikut. Tapi kok nggak ada yang muncul yaaak. Adanya anak-anak dari kelas lain yang sudah advance. Jiper deh akunya karena modal bahasa itali yang belum lancar. Ngerti sih ngerti tapi kalo suruh njawab jelas masih belepotan. Ya sudahlah. Sendirian. Lumayan dapet temen baru. Setelah nungguin sampe jam 9.15 jalan deh kami ke lokasi laboratorio di ceramico. Kupikir bakal jauh dan bakal mblusuk2 kemanaaa gitu. ealaaaaah jubulo lokasinya sering aku lewatin. Dah emang tempatnya sering aku liat dan pantengin karena di jendela depannya banyak terpampang piring2 cantik.

itu dia tampak depannya..

DSC_1341[1]

Nah setelah kenalan sama yang punya, kami dipersilahkan naik ke atas ke laboratorio mereka. Disana sudah disiapin tempat dan bahan-bahannya. Bahan utamanya yaa tanah liat. Disana tanah liatnya sudah berbentuk kotak-kotak panjang kayak roti tawar gitu. Disini nyebutnya “pane” yang berarti roti yaa karena bentuknya yang kayak roti hehehe.

DSC_1314[1]

Tumpukan Pane

Setelah dipoton-potong, ini dia jatah potongan pane buat aku

DSC_1315[1]

Pertama-tama kami diajarin bikin Piastrela alias ubin yang bergambar warna-warni itu..

Karena mau bikin ubin jadi panenya harus dipipihkan terlebih dahulu. gini niih caranya. Menyetinnya dipukul-pukul sekuat tenaga.

DSC_1316[1]

Setelah agak-agak penyet kemudian diratain pake penggiling kue yang bunder lonjong itu.. Namanya apa yaa alatnya?

DSC_1318[1]                            DSC_1319[1]

Tuuh udah pipih gitu kan terus ntar dipotong bentuk bujur sanngkar. Tapi sebelum dipotong, dicetak dulu ke pola bentuk piastrelanya. karena masih pemula jadi kami nggak nggambar sendiri tapi dikasi pola yang udah ada.

Nih lagi pada belajar nggiling Panenya.

DSC_1320[1]

Setelah digiling terus dikasiin pola, baliknya kami disuruh nulis nama masing-masing. Biar ketauan ini punya siapa hehehe

DSC_1328[1]

dan setelah dibalik dan dipotong tadaaaaaaaaaaaaa

DSC_1329[1]

Setelah itu proses selanjutnya adalah mewarnai.. Warnanya sih emang sebaiknya yang terang benderang, jadi kami kemaren dikasih warna biru, merah, kuning, hijau. Setelah diwarnai warnanya nggak akan langsung keliatan. Kan harus nunggu kering dulu kira-kira 10 hari. Setelah dimasukin oven dengan suhu hampir 1000 derajat celcius.

Setelah diwarnai, ini dia punya aku

DSC_1338[1]

 

Setelah selesai bikin Piastrela, kami diajrin lagi bikin mangkok dan cangkir. Kalo ini sih lebih ke keterampilan tangan yaa. Naaah karena masih amatiran, punya aku kaco banget bentuknya. Abisnya susah ternyata mbentuknya. Dan hasil punya aku beginilah (maluuuuuuu, tutup muka)

DSC_1339[1]

nggilani banget.. Lhaa pie abisnya ini juga bikinnya waktunya mepet, mana pula pecah-pecah mulu. Harus lembab dan disemprot air berkali-kali. Mana gitu ini tangan nggak bisa diajak kerjasama bikin yang agak bagusan dikit. Yo wes laah ya seadanya jadinya yaa gitu itu..

Naaah karena harus nunggu kering dan di oven dan finishing lagi pake diolesin bahan apaa gitu biar kinclong kayak keramik, jadi hasilnya nggak bisa langsung dibawa pulang. Setelah 10-15 hari kami disuruh balik lagi kesana untuk ngambil hasil karya tangan kami yang bentuknya yaaa begitulah hahahaha.. Kami pergi kesana tanggal 25 Juni kemaren. Ntar laah yaa minggu-minggu depan, aku ambil deh barangnya. Ntar kalo udah diambil, kalo bagus kufoto terus aku edit masukin sini deh..

 

Jadi begitulaah pemirsa semuaa hasil perjalanan ke laboratorio di ceramica. By the way, disana juga buka kursus. Banyak yang kursus dari yang masih kecil-kecil sampe yang udah oma-oma. Yang anak kecil kemaren aku liat ada yang bikin OWL kereeeen banget. Ada juga mas-mas ganteng bikin piring besar terus ditulisin puisi. aaaauuuuuuuuuwww so sweeeet.. Ada lagi satu oma bikin sculpture salah satu tempat di Genova. Makjaaaang itu keren banget. Detail banget. Kereeeen laaah.