Belajar bikin keramik

Udah punya utang banyak cerita niiih.. Diniatin pokoknya hari ini atau besok semua harus selesai. Kemaren sempet janji mau cerita tentang trip gratis dari sekolah. Aku ikut dua trip ke laboratorio di ceramica dan laboratorio di miele (madu).

Yang berhasil tripnya cuma yang laboratorio di ceramica aja. Yang ke pabrik madu gagal total karena tempatnya tutup. Udah gitu si Ibu A sebagai pemilik laboratorio di miele nggak kasi tau ke pihak sekolah. Si yang punya di telpon gak bisa-bisa. padahal kita udah di lokasi pagi-pagi. Bzzzzzz banget laah pokoknya. Setelah berhasil dihibungi, kami dioper ke pabrik madu lainnya, tapi yang punya pabrik madu lain ini ogah kedatangan tamu. Dikiranya karena kami dari sekolahan jadi maunya gratisan. Padahal sekolah kita mbayarin booook. Ibu guru pendamping agak tersinggung nih, soalnya cara nolaknya kasar meeen. Ditinggal lah si empunya pabrik ini. Terus ada beberapa murid termasuk aku, tetep nggak mau rugi, jadi tetep beli madu dong. (Soalnya pas di rumah persediaan madu abis. Naah si Mas Carlo nih kalo minum kopi sekarang lebih milih pake madu timbang gula) Eeeeh nyadar kita beli banyak, doi berubah pikiran. Kita dibolehin. Kacooo laaah. Tapi emang yang punya pabrik ini, kasar banget ngomongnya. Ampooon daaaah.. Abis pada beli, kami semua ngacir dari toko dia. Abisnya tau2 kami dikunciin di dalam toko dia terus dipaksa suruh ke labnya. Kacoo deh pokoknya. Jadinya kami berbelok arah ke Sanctuario di Guardia, gereja yang terletak di puncak gunung.

Ya sudah lupakan kejadian tidak mengenakkan di pabrik madu. Lanjut ke laboratorio di ceramica ajaah..

Pagi-pagi jam sembilan kami disuuruh ngumpul di centro, tepatnya di Piazza de Ferrari. Depan air mancur lebih tepatnya. Harusnya dari kelasku ada dua orang yang ngikut. Tapi kok nggak ada yang muncul yaaak. Adanya anak-anak dari kelas lain yang sudah advance. Jiper deh akunya karena modal bahasa itali yang belum lancar. Ngerti sih ngerti tapi kalo suruh njawab jelas masih belepotan. Ya sudahlah. Sendirian. Lumayan dapet temen baru. Setelah nungguin sampe jam 9.15 jalan deh kami ke lokasi laboratorio di ceramico. Kupikir bakal jauh dan bakal mblusuk2 kemanaaa gitu. ealaaaaah jubulo lokasinya sering aku lewatin. Dah emang tempatnya sering aku liat dan pantengin karena di jendela depannya banyak terpampang piring2 cantik.

itu dia tampak depannya..

DSC_1341[1]

Nah setelah kenalan sama yang punya, kami dipersilahkan naik ke atas ke laboratorio mereka. Disana sudah disiapin tempat dan bahan-bahannya. Bahan utamanya yaa tanah liat. Disana tanah liatnya sudah berbentuk kotak-kotak panjang kayak roti tawar gitu. Disini nyebutnya “pane” yang berarti roti yaa karena bentuknya yang kayak roti hehehe.

DSC_1314[1]

Tumpukan Pane

Setelah dipoton-potong, ini dia jatah potongan pane buat aku

DSC_1315[1]

Pertama-tama kami diajarin bikin Piastrela alias ubin yang bergambar warna-warni itu..

Karena mau bikin ubin jadi panenya harus dipipihkan terlebih dahulu. gini niih caranya. Menyetinnya dipukul-pukul sekuat tenaga.

DSC_1316[1]

Setelah agak-agak penyet kemudian diratain pake penggiling kue yang bunder lonjong itu.. Namanya apa yaa alatnya?

DSC_1318[1]                            DSC_1319[1]

Tuuh udah pipih gitu kan terus ntar dipotong bentuk bujur sanngkar. Tapi sebelum dipotong, dicetak dulu ke pola bentuk piastrelanya. karena masih pemula jadi kami nggak nggambar sendiri tapi dikasi pola yang udah ada.

Nih lagi pada belajar nggiling Panenya.

DSC_1320[1]

Setelah digiling terus dikasiin pola, baliknya kami disuruh nulis nama masing-masing. Biar ketauan ini punya siapa hehehe

DSC_1328[1]

dan setelah dibalik dan dipotong tadaaaaaaaaaaaaa

DSC_1329[1]

Setelah itu proses selanjutnya adalah mewarnai.. Warnanya sih emang sebaiknya yang terang benderang, jadi kami kemaren dikasih warna biru, merah, kuning, hijau. Setelah diwarnai warnanya nggak akan langsung keliatan. Kan harus nunggu kering dulu kira-kira 10 hari. Setelah dimasukin oven dengan suhu hampir 1000 derajat celcius.

Setelah diwarnai, ini dia punya aku

DSC_1338[1]

 

Setelah selesai bikin Piastrela, kami diajrin lagi bikin mangkok dan cangkir. Kalo ini sih lebih ke keterampilan tangan yaa. Naaah karena masih amatiran, punya aku kaco banget bentuknya. Abisnya susah ternyata mbentuknya. Dan hasil punya aku beginilah (maluuuuuuu, tutup muka)

DSC_1339[1]

nggilani banget.. Lhaa pie abisnya ini juga bikinnya waktunya mepet, mana pula pecah-pecah mulu. Harus lembab dan disemprot air berkali-kali. Mana gitu ini tangan nggak bisa diajak kerjasama bikin yang agak bagusan dikit. Yo wes laah ya seadanya jadinya yaa gitu itu..

Naaah karena harus nunggu kering dan di oven dan finishing lagi pake diolesin bahan apaa gitu biar kinclong kayak keramik, jadi hasilnya nggak bisa langsung dibawa pulang. Setelah 10-15 hari kami disuruh balik lagi kesana untuk ngambil hasil karya tangan kami yang bentuknya yaaa begitulah hahahaha.. Kami pergi kesana tanggal 25 Juni kemaren. Ntar laah yaa minggu-minggu depan, aku ambil deh barangnya. Ntar kalo udah diambil, kalo bagus kufoto terus aku edit masukin sini deh..

 

Jadi begitulaah pemirsa semuaa hasil perjalanan ke laboratorio di ceramica. By the way, disana juga buka kursus. Banyak yang kursus dari yang masih kecil-kecil sampe yang udah oma-oma. Yang anak kecil kemaren aku liat ada yang bikin OWL kereeeen banget. Ada juga mas-mas ganteng bikin piring besar terus ditulisin puisi. aaaauuuuuuuuuwww so sweeeet.. Ada lagi satu oma bikin sculpture salah satu tempat di Genova. Makjaaaang itu keren banget. Detail banget. Kereeeen laaah.

 

 

 

 

Advertisements

12 thoughts on “Belajar bikin keramik

  1. langsung ingat adegan di filem GHOST deh baca ini, itu pane nya beneran deh kayak adonan kue aja .. kok tanah liat nya itu bentuknya dan warnanya beda ya sama tanah liat di empang bapak saya haahhaha

  2. Aahh gue suka banget yg ketrampilan tangan begindang! :)udah lama sebenernya pengen ikut kelas keramik, pengeeen bgt bikin mug besar buat minum kopi sendiri hehehe. Ibu mertua aku dia suka nya mbikin cangkir manis trus dia lukis motif bunga2nya lalu dibakar di oven keramik..cantik2 bgt tp sayang dia gak mau jual. jadi ya cuma dikasih2 saudara aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s