Susahnya menjadi muslim di Eropa

images

 

Note: Postingan ini hanya berdasarkan pandangan pribadi saya saja. Berdasarkan pengalaman yang saya alami selama tinggal di Genova.

Setahun yang lalu kalo nggak salah aku baca buku karya Hanum Rais dan Suami “99 Cahaya di Langit Eropa”. Ketika baca buku itu langsung mikir, hmmm emang beneran sesusah itukah menjadi Muslim di negeri dimana Muslim menjadi minoritas kecil saja? Waktu itu aku sama Carlo sudah pacaran. Setelah baca itu kami sempat diskusi beberapa hal tentang menjadi Muslim di Italia. Diskusi kami akhirnya yaa muter-muter aja tentang susahnya cari makanan halal, nggak ada adzan, selalu dicurigai sekitar, dan tidak ada masjid.

Setelah setahun lebih tinggal sedikit- sedikit ya mulai juga menemukan kesulitan2 itu.

Hal pertama yang bikin susah sekaligus kangen itu denger suara adzan. Boro-boro denger adzan dari mesjid. yang ada kudu buka aplikasi henpon dulu. Giliran dulu aja denger suara adzan lempeng-lempeng aja. Sekarang jadi kangen. Yang paling berasa sedihnya tuh pas Idul Adha tahun lalu. Cuma berdua aja di rumah. Dengerin takbiran dari YouTube. Paginya sholat berdua doang di rumah. Sedih bener yaaak. Di Genova nggak ada mesjid, kami juga nggak tahu dimana ada dimana sholat Ied nya. Plus Carlo agak kapok datang ke Moslem Community disini. KArena dulu pas nyari sertifikaat Muslim untuk nikah disana pas lagi ceramah tentang perang aja doong. Bukan khotbah biasa.

Hal kedua yang bikin stress adalah masalah makanan. Sebagai orang yang suka makan, ini merupakan tantangan besar. Misalnya nih lagi ngumpul-ngumpul sama temen, kalau yang sudah tahu kami nggak minum alkohol atau nggak makan babi ya mereka maklum. Mereka akan menyediakan makanan yang tanpa babi. Kalau minum kami masih bisa hindarin dengan pesen coke atau cuma minum air putih aja. Masalah lainnya kalo lagi makandi restoran, diantara sekian banyak  menu pizza itu yang bisa kemakan paling kurang lebih 10 aja. Sisanya ada menu babinya hiiiiikz. Atau kalo bukan pizza deh, nggak banyak pilihan yang bisa dipilih. Nggak semua resto nyediaan komplit, yang nggak pake babi paling cuma 3 atau 4 menu aja. Kalaupun ada menu ayam atau daging bisaanya dicampur alkohol atau ada potongan babinya. Pernah niiih suatu kali makan di resto, di menu ditulis daging goreng tepung. Tidak ada penjelasan itu daging apa. Pastinya kami nanya ke pelayan, itu daging apa. Lhaaa si pelayannya malah njawab “Ya daging” lha iya tau daging, tapi daging apa “E si, qualle? manzo o maiale?” (sapi atau babi?) Dia malah njawab “hmmm non lo so.” Akhirnya dia nyerah dan nanya ke chef-nya di dapur. Gubraaak banget deh si mbak ini. Kalau harus beli roti, foccacia, atau kue-kue juga harus mastiin tanpa strutto atau lardo (lemak babi). Tiap masuk pasticerria mesti nanya “c’e strutto nel tuo pane?” Sudah sering laah ini keluar masuk toko gegara strutto. Kalo sekarang sih sudah ditandain dimana aja yang nggak pake strutto. Sekarang juga biasanya mereka bikin tulisan “senza strutto” (tanpa lemak babi) di depan toko. Karena yang vegetarian kan juga nggak makan strutto. Kalau masalah daging, kami udah nyerah. Beli aja di supermarket. Dulu sempat rajin ke toko daging halal. Tapi kualitas daging mereka jelek banget. Entah keras, cepat bau, warnanya aneh-aneh, dll. Lagian aku juga nggak berani ke toko daging sendiri di tokonya. Diliatin orang-orang. Berasa dibuntutin juga.

Hal lainnya adalah dicurigain mulu. Jadi Carlo dulu sempat aktif di forum Muslim Italia. Dia kenal beberapa orang muslim di Genova. Setelah ISIS merebak kayaknya pengamanan negara makin diperketat kan yaa. Naah ada niih satu orang Muslim Italia asal Genova tewas di Syri. Ikut Jihad katanya. Setelah itu ada lagi orang yang dia kenal jadi buronan sepertinya masuk jaringan Islam Fundamentalis juga. Well, Carlo sendiri setelah diingetin berkali-kali sama Ustadznya akhirnya dia stop ikut forum itu walaupun terkadang masih sekedar baca-baca update berita terbaru. Ustadznya ini kebetulan seniman terkenal di Italia. Juga dikenal sebagai salah satu pemimpin kelompok Islam. Jadi beberapa politisi dan polisi juga tahu dan tetepa ngontrol siapa aja yang ikut di pertemuan rutin mingguan kami. Kami juga ada kayak pengajian gitulah disini. Setelah pulang libur lebaran kemaren, tiba-tiba Carlo dipanggil sama Ustadznya diajakin ngomong lama banget. Pas pulang pengajian, aku nanya dong ngobrol apaan siih lama banget. Mulai deh Carlo cerita, jadi si Ustadznya ini abis didatengin polisi sama politikus di Italia. Nanya tentang kegiataan apa aja dan siapa aja yang datang, ada orang baru atau tidak. Terus ditanyain laah Carlo ni ngapain kok ke Indonesia terus? (boook istrinya orang Indonesia ya ke Indonesia terus laaah). Terus kayaknya mereka lihat foto kami sekeluarga pake jilbab pas lebaran kemaren. Langsung diwawancara deh, apakah mereka keluarga baik-baik? Ikutan kelompok-kelompok fundamentalis atau tidak. Mereka juga lebih berhati-hati sih kayaknya karena ada ex-anggota dari group kami beberapa kali ditangkap polisi karena ikut demo. Abis itu diwanti-wanti Carlo deh, jangan posting aneh-aneh yaa, they’re watching us. Hiiiikz kami kan orang baik. Nggak lihat niih muka kece, lucu, cute, dan innocent giniiii. Jadi maafkanlah jikalau postingan ku di ig paling berkisar, makanan, Erwin, view sekitaran, dll.

EEh ini beneran berdasarkan pengalaman pribadi lho yaa. Tidak menyinggung pihak manapun. Ini beberapa hal yang aku alamin selama tinggal disini. Kalau ada yang mau menambahkan dan berkomentar atau mungkin cerita tentang pengalaman pribadi juga silahkan yaaa.. 🙂

Advertisements

9 thoughts on “Susahnya menjadi muslim di Eropa

  1. Salam mba, wah baca blog soal ini aku jd sedih jg, dsni juga g ada adzan tp Alhamdulillah byk masjid, dsnipun kami pake gamis dan jilbab gpp,yg senasib sm mba ya itu g ada adzan sedih deh adzan cm didalam mesjid,idul fitri berasa sepi bgt dluar negri ya, tp soal makanan banyak dsni halal,byk muslimnya dsni, bc blog mba mgeri jg ya sampe ddatangin polisi, kami dsni jg ada bbrp yg ikut ISIS tp polisinya cuek2 aja 😅, tp di genova beneran g ada mesjid ya mba? Sedihnya 😔😔😔 main2 sni mba ke brussel tempat aku 😊😊

    • Salam kenal mbak. Disini juga banyak kok yang pake jilbab. Kebanyakan mereka imigran dari Maroko. Mesjid secara resmi disini nggak ada. Adanya beberapa rumah atau toko kecil yang dijadikan tempat kumpul dan sholat. Mereka bilang itu islamic centre. Yang pernah aku lihat ada1 di kota Genova. Lainnya di pinggiran kota.

      Iyaa nih dengan penduduk muslim yang makin banyak, produk halal minim sekali. Kalau mau salami halal nunggu temen dulu dari Perancis datang buat bawain. Hiiiikz

  2. Waah kebalik sama di Jerman ya mbak Anggi, disini mah alhamdulillah supermarket Jerman sudah banyak yang menyediakan daging halal, sampai ke salami/bacon juga ada.
    Banyak supermarket Turki yg produknya segar dan halal ..alhamdulillah…

    Teteh waktu jalan jalan di Itali agak grogi gitu, banyak diliatin orang ge-er jadinya hihi

    • Disini jaraaaaaaaang banget. Ni 2 minggu lalu baru nemu salami halal di supermarket langganan. Ntar kalo stoknya abis entah dia bakal nyetok lagi atau enggak. Duuh Alhamdulillah yaa disana masih banyak daging halal. Disini kebanyakan orang Maroko. Yang orang turki dan bikin salami atau daging halal itu aku belum pernah tahu disini ada atau enggak. Ntar kalo ke Jerman mborong salami halal deh :p

      • Iya mbak Anggi, alhamdulillah ngga susah dapat yang halal.

        Mudah2an saja ya terus menyediakan salami yg halal.
        Tp kalau di supermarket gitu, salami yg dr ayam/kalkun banyak kah..??

        Inshaa- اللّهُ kalau pure ayam/kalkun masih bisa kita makan. Sembelihan ahli kitab bisa dikonsumsi…inshaa- اللّهُ ya…

        Hehe ayoo borooong, sosis khas sini jg ada yg label halal juga lho..:)
        Bratwürst itu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s