Pengalaman pertama tracking di Cinque Terre

Permisiiiiiii, sebelumnya harus bersih-bersih debu dulu nih di blog. Berhubung sudah berbulan-bulan tidak disentuh dan dibelai. tsaaaaaaah. Setelah liburan balik ke Indonesia kemaren, malas melanda parah. Pengen sih update cerita di blog, tapi males nyalain laptopnya. Mau update pake hengpong seringan errorrnya. Ngerti sendiri laah yaa, sinyal di Indonesia kayak mana. yaaaaaksyiiiip..

Mari bercerita lagi. begini ceritanya.

Jadi, hari Sabtu tanggal 13 sep kemaren, berhubung tak ada acara kemana-mana, sang istri berinisiatif ngajakin suaminya ke Cinque Terre. Dari taun kemaren mau kesini pasti ada ajaaaaa halangannya. Yang jelas pas kemaren mulai spring dan summer, Carlo nggak mau ke Cinque Terre. Katanya pasti banyak banget turis. Dan pasti kayak cendol. Orang-orang bertebaran dan berserakan dimana-mana. Menurut janjinya dia kan ambil cuti sehari dan kita kesana. Dia nggak mau kesana pas weekend pokoknya. Ndelalaah, pas tau hari sabtu kita free, si istri bujukin lagi ngajakin kesana. Dan dia OK dan semangat horreeeeee. Karena musim liburan sudah hampir habis, hari ini hari pertama anak sekolah masuk sekolah di Italia, maka kami berasumsi bahwa jumlah turis akan berkurang disana.

 

Jadi hari sabtu pagi setelah bangun dan ngolet-ngolet kayak ulet keket, bangunlah kami dan nyiapin segala macem. Aku nyiapin bekal buat makan siang disana. Sudah dimasak dari malam sebelumnya jadi tinggal manasin dan nggoreng aja. Kenapa nggak makan disana aja? Karena kami pelit dan kami tau makanan disana bakalan mahal. hwahahaha. Setelah mandi dan nyiapin segala macem, maka berangkatlah kami naik motor kesana. Kami pilih naik motor karena supaya praktis. Kalau naik mobil takut nggak dapet parkir. Mau naik kereta, males ntar buru-buru karena harus nyesuain jadwal kereta. Jadilah brum bruuuum naik motor kita. Berhubung asuransi motor sudah expired, kita mampir bentar ke rumah mertua. Ambil paper asuransi disana. Kan nggak lucu ntar tau-tau ada cegatan dan ditilang.

 

Masuk dari pintu toll Lavagna, lanjut kita naik toll lagi dan keluar di 3 pintu exit toll setelahnya yang bernama, Levanto. Dari Levanto kita lanjut naik motor lagi ke post pertama dari Cinque Terre namanya Monterosso al Mare. Naaah pas dari sini acara nyut-nyutan sakit gigi dimulai. Ditengah jalan tiba pipi kiri kok sakit banget. Paginya udah nyadar, kirain gusi bengkak karena kurang vit C aja. Ternyata eeh ternyata si gigi geraham muncul dooong. dijalan tuh rasanya pengen nangis dan cepet-cepet buka helm. Pas nyampe, helm dibuka legaaaaaaaa. MAsih sakit siiih. Tapi rasa penasaran dengan cinque terre bikin lupa.

Jadi sesuai namanya cinque terre yang berarti 5 daratan, Cinque terre terdiri dari 5 post. YAng pertama namanya Monterosso al Mare, Vernazza, Corniglia, Manarola, dan Riomaggiore. Kalau mau kesemua tempat itu pilihannya bisa tracking naik turun tangga di gunung, naik kereta, atau naik boat. Kalau naik kereta dan boat kalian bisa hop on and off. Kalau jalan kaki yaa selamat mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudra, bersama teman bertualaaaaang. Malah nyanyii, maapkeuuuuun :))

Kemaren aku sama Carlo emang udah niat buat jalan aja ngiterin dari satu post ke post yang lain. Dia bilang kira-kira kita bakal jalan 5-6 jam yaa. Ntar pulangnya baru naik kereta.

Dengan mengucap Bismillahirrahmannirrahiim, maka dimulai lah kita jalan. Dari awal sudah diingetin Carlo kalau dari Monterosso ke Vernazza jalannya berat yaa. Bakal banyak tangga dan jalannya naik-naik terus. Naaah ini, karena masih semangat jadi ayok aja. Lanjuuuut. Ini pertama kali jalan kaki naik turun gunung gini. Ya ampun naik tangga tinggi-tinggi sekali ini bikin ngos-ngosan sangat. Kalau jalannya agak nanjak sih gak apa-apa masih kuat laaah. Ini beneran tangga batu naik ke atas. Ampuuuuun deh. Kalau nggak sambil nikmatin liat laut, kebun anggur, pasti sudah tewas aku. Aku nggak ambil foto banyak. Emang lebih enak nikmatin pake mata sendiri πŸ™‚ Beberapa foto sudah aku posting di ig. Semua foto diambil pake kamera hp aja. Nggak punya kamera lagi sejak hilang di Paris hiiiiiiiikz. Doain supaya bisa punya kamera baru lagi yaaaaak. amiiiiiiiiin

DSC_1757[1]

Foto ini diambil pas istirahat setelah 30 menit naik-naik ke atas. Berhenti sebentar liat ini. CAkeeep banget liat Monterosso dari atas. Pas juga langit lagi cerah ceria. Ini dia beberapa foto dari beberapa spot dari Monterosso ke Vernazza. Perjalanan kesana harusnya sih 1.15 menit. Kalau aku kemaren hampir 2 jam. hehehe

DSC_1759[1] DSC_1761[1] DSC_1763[1] DSC_1767[1]

tempatnya emang bagus banget. Daaan satu yang merusak pemandangan adalah gembok-gembok ini. Beneran deh aku sebel banget ngeliatnya. Dan itu gembok gak cuma di satu tempat itu aja. Masih ada banyak tempat-tempat lain. Orang tuh kayaknya nggak bisa liat jembatan atau tiang dikit kayaknya. Langusng aja main pasang gembok. DIkira gitu bakal awet apa, hiiiiih. Putus baru tau rasa.

DSC_1771[1] DSC_1782[1]

Setelah ngos-ngosan, menggeh menggeh, terlihat lah itu Vernazza. Tsantiiiiiiiik. Ini niih foto yang sering muncul kalau googling cinque terre. Setelah ngeliat tempat itu, langsung semangat lagi jalannya. Pengen cepet duduk dan makan soalnya hahahaha. Dari tempat ngambil foto ini, jalanannya menuruni tangga sekian banyak juga. Beneran deh kaki aku sampe gemeteran, abis naik tangga terus jalan datar sebentar dan turun tangga sekian banyak. Uh yeaaaah. Pas dapet tempat duduk yang teduh dibawah pohon, ransum segera dikeluarkan.

Disana restoran dan bar penuuuuh banget. Sampai pada ngantr-ngantri. Yaaa maklum siiiih jam makan siang. AKu nyampe sana sudah jam 2.15. Istirahat satu jam, makan duduk, leyeh-leyeh. Kami jalan lagi setelah ngisi botol minum. Haus meeen. Jalan masih jauh. ransel mayan ringan. Perut yang berat, karena ransumnya pindah tempat dari belakang di ransel ke perut di depan :p

Post selanjutnya kita jlan ke Corniglia. Kata Carlo siiiiiiih, ini nggak berat kok medannya. Lebih berat yang tadi. Bisa koook bisa. Ok pak suami. I trust on you. Iyaaa siiih nggak seberat yang pertama tapiiiii tangganya juga banyak ihiiiiiikz. Sikilku meh mbledos rasane. Paha dan betis udah berasa kencengnya. Tiap lima anak tangga, aku berhenti tarik napas. huuuuhaaah. Matahari lagi terik-teriknya. Sebelah nak tangga jurang dengan view laut. Tsantiiiiiik. Menurut aku yang dlihat dari jalan ke Vernazza – Corniglia lebih bagus. Entah sudah berapa banyak orang yang ngelewatin kami. Carlo udah yaaang, ayooo bisa bisa jangan berhenti. Pie nggak berhenti, napas aja abis ini. Belum lagi paha sakit naik tangga. Ampoooon deh pak. TApi tetep aja semangat ayoo ayoooo. Kalo nggak kebantu view yang cantik, udah nggelinding aku kali.

Keringet udah kayak air kran ngalir mulu pula. Kaos basah, rambut basah. Udahlah kayak mbak-mbak kesirem kuah bakso akulah itu. Jelek bangeet sumpaaah. Tapi liat mbak-mbak bule kok masih pada stunning-stunning aja yaa. Heran deh. Sangking panasnya tu orang cuma pake top bikini sama short pants dan ransel. Nggak nona-nona nggak oma-oma, semua pada hiking pake bikini. Seriyusaaaan. Aku sampe heran. Tapi tetep aja tsantik-tsantik. Tapi seremnya cuma bikinian doang adalah kalo ada serangga pieee? Dicium serangga ntar pada bentol-bentol merah. Nggak lucu laah. AKu sih serem.

DSC_1785[1] DSC_1787[1]

Corniglia ni letaknya di atas bukit gitu. Cantik deh. Apa sih yang nggantik disana. Aku doang yang kayak abis kesiram kuah bakso. Di jalan tuh udah mbayangin, pokoknya sampe sama mau beli Granita al limone. Kebayang panasnya dan hausnya. Nyampe pula laah ke pos Corniglia. Naaah ternyata jalan dari Corniglia ke Manarola ditutup. ABis longsor katanya. Kalau dari Manarola ke RIomaggiore emang udah ditutup lama karena longsor dan belum dibenerin.

Pas tau itu ditutup antara sedih dan seneng. Sedih karena yaaaah, kan masih pengen lanjut. Seneng karena akhirnya berhenti juga jalan kakinya. Kakiku udah mau copot rasanya. NYampe Corniglia nemu rumah yang bagian depannya lucu.

DSC_1792[1]

Itu banyak kurcaci yang di cerita snow white itu lhoo. Hehehe. Setelah foto nih rumah, kami ngesot nyari gelateria yang jual.Β  granita. Granita ukuran gelas sedang sudah di tangan. Mari dinikmati.

DSC_1798[1]

Inilah foto kami yang udah kayak sampah basah lagi nikmatin granita. Gosong pemirsaaaaah. Udah kayak dipanggang aku. Belang blontang udah ni kulit. Abis dari sini kami langusng lari-lari ke stasiun kereta mau balik ke Monterosso. Pas di stasiun si bapak controller tau-tau lari ngejar pasangan masih muda. Kayaknya mereka nggak punya tiket dan mau melarikan diri. Dimintain passport malah pada diem pura-pura denger. SI bapak makin marah dan aku nggak tau kelanjutannya karena kudu ngejar kereta. Naaaah tiket kami kami belum di stempel. Takut aja aku kalo kena denda. Alhamdulillah si ibu controller baik bener. Ditulisin tiket kami. Aaaaah dia sangatlah kooperatif. Semoga dibukakan pintu rejekimu selebar-lebarnya buk. AMiiiiiiiiiin

SAmpe Montorosso, akunya laper lagi doooooong. Aku nggak punya cash. Carlo cuma punya 10 Euro, jadilah kami nekat beli foccacia sepotong buat berdua. Hwahahaha. Abis makan kami pulang deeeh naik motor lagi. Sampe rumah udah nggak niat dinner lagi. Pada capek. AKu udahlah sakit gigi tambah menggigil kedinginan. Mandi langsung pake piyama panjang-panjang, kaos kaki dan selimutan. Badan sakit semua tapi hati senang banget. Siapa yang nggak seneng dikasi pemandangan segitu cantiknya. Luar biasa emang ciptaan Tuhan yaa πŸ™‚ Senengnya masih kebawa-bawa sampe hari ini. Walaupun tulisan ini sambil nahan sakit gigi dan nunggu jawaban dokter buat obat pain killer, tapi tetep senyum-senyum liat foto-fotonya πŸ™‚

Jadi instead of doing Cinque Terre, we did Tre Terre. πŸ™‚ Btw, ini deket sama Genova. Sejamlah kira-kira. NAik toll yaaa. Ayoo-ayoooo siapa yang mau kesini?? Ditunggu yaaaa..

 n

Advertisements

20 thoughts on “Pengalaman pertama tracking di Cinque Terre

  1. Aku gak segigih kamu Nggi. Aku naik mobil dari desa satu ke desa lainnya. Naik mobil aja capek, gimana hiking/trekking hiks.

  2. wahahaha tre terre tapi udah khatam lah nggi..cincay lah! aku pengen bener kesonooo, kapan yaaa! πŸ™‚ asik ya sembari hiking gitu pemandangannya maakk cantik bgt πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s