Sleeping with a cat

image

Fotonya pinjem dari sini http://media-cache-ec0.pinimg.com/236x/10/36/6d/10366d3b0588167aec9baf0ccb07af22.jpg

Gambar di atas itu benar-benar terjadi di tempat tidur kami hampir setiap malam. Yang paling sering sih si Erwin jadi The Between-er. Dia sukanya ada ditengah-tengah kami dan harus skin to skin to both of me and papi Carlo.

Carlo baru aja cerita, dia dulu pencilakan kalo tidur. Tendang sana sini. Ubah posisi berkali-kali. Naah semenjak Erwin ada dan suka tidur bareng otomatis itu latihan supaya tidurnya nggak pencilakan. Sampe sekarang awal-awal waktu tidur, Erwin sukanya tidur diantara kaki Carlo dengan naro kepala di paha Papinya. Ntar kalo udah agak malem dikit gantian kucingnya yang bertingkah. Antara tidur ditengah kami, pindah ke kaki aku, atau justru menempati entah bantalku atau bantal Erwin.

Beberapa kali kebangun tengah malam dan ngeliat kepala Carlo sudah nggak di bantal lagi. Si kucing lah yang sedang asyik ngorok disana. Pernah juga beberapa malam, kepalaku didorong2 sama kaki kucing karena dia mau nempatin bantal aku. Beberapa hari terakhir ii dia lagi suka tidur dan jadi The Between-er. Bener-bener di tengah-tengah. Sampe akunya udah minggir2 ke ujung kasur.

Kucing ini suka banget tidur ndesel2. Samalah kayak aku. Awal tidur kudu ndesel2 suami dulu. Jadi kalau mau tidur, Carlo udah pasrah ada istri dan kucing yang nempel-nempel. Udah nggak bisa gerak dia. Jaraknya sm ujung tempat tidur cuma sejengkal.

Erwin mungkin nggak suka tidur lama-lama di kaki aku karena aku tidurnya petakilan. Dalam semalam entah berapa kali ganti posisi. Jadi kan dia kebangun-bangun mulu. Hehehe maap yaaa meong. Kamu tidur di kaki papi aja.

Erwin sudah kebiasaan tidur sama Carlo. Untungnya dan alhamdulillah banget, Erwin kalo udah waktunya tidur, udah matiin lampu dan standby bawah selimut dia ngerti jadi ikutan tidur. Yaa kadang kalo kumat karena kurang main pas siang atau sore dia bakal kebangun malam2 dan bertingkah ngajakin main. Ngebanguninnya sadis pulak. Bola yg dia gigit dilepeh dimuka. Terus pegang2 muka atau mainan cakar kaki kami.

Kalo sudah gitu biasanya Carlo bakalan taro dia di luar kamar dan tutup pintu. Ntar kalau dia udah capek main sendiri, dia bakal loncat2 dan gelantungan di handle pintu supaya pintunya bisa kebuka. Kami nggak pernah ngunci kamar. Awalnya dulu pas awal nikah dan tidur bareng risih juga ada kucing. Terus dia dikunciin di luar. Yang ada dia garuk2 pintu, suaranya malah bikin ngilu. Pkus ngerusak pintu. Harga pintu mahal niih. :p plus suara dia loncat2 gelantungan di pintu jegrek jegrek tuh berisik banget. Ya udah laah ngalah.

image

Begitulah cerita kami tentang posisi tidur jika Anda memiliki seekor kucing. Apalagi kalau kucingnya manja setengah mati kayak Erwin yang nggak pernah mau tidur sendiri kalo malem.

Terserang penyakit malas dan cerita banjir Genova

Malas ini virus berbahaya sekali ya manteman. Setujuh?

Akhir-akhir ini aku lagi terserang penyakit malas. Malas bersih-bersih rumah, malas masak, malas sekolah. Yang rajin cuma satu, yaitu rajin makan. Nguing nguing nguing :p

Ini apalagi udah mulai dingin. Bawaannya tuh pengen kruntelan bawah selimut aja. Di Genova sih matahari sekarang lagi senang bersinar, walaupun dingin tapi cahaya matahari mbantu banget bikin anget. Tiap pagi abis Subuhan tuh kalo mau keluar selimut butuh niat segede gunung.

Awal malas ini dari 2 minggu yang lalu. Genova dilanda hujan badai selama seminggu dan berakibat banjir bandang. Sejak Senin itu karena hujan angin jadi males keluar. Disini kalo udah hujan angin tuh yang namanya payung useless. Kalo beneran keluar mending pake raincoat. Kalo nggak ya siap2 aja basah kuyup. Mikirnya pas hari senin pas lagi males-malesnya aah besok selasa pagi sudah beres. Eeeh ternyata makin deres. Lanjut rabu deres juga. Makin deh nggak sekolah, Kamis sama aja. Kamis malam malah hujannya mengerikan. DI jalan bukit deket rumah sudah keliatan air terjun bebas dari jalan. Itu jam 12 malam hujan sampe pagi aja doong. Kami dah takut bakalan banjir bandang di centro. Bener aja dong. Jumat pagi Carlo mesti ngantor. Bus nggak sampe centro karena nggak bisa lewat. Pas dijalan dia sambil foto-foto. Ya Allah itu toko-toko hancur lebur kena air. Penuh lumpur. Sekolah diliburkan karena takut kejadian 3 tahun lalu keulang. Ada 2 anak dan ibu meninggal kena banjir.

Eh tapi hari selasa itu sempet banget ketemuan sama mbak Novi dan katy janjian maksi. Jadi capcus deh ke centro. Pas hari kamis or jumat yaa mbak Novi balik Roma, dia jadi saksi tuh McD, sephora, dll udah hancur lebur kena air. Aku sejak itu nggak keluar rumah sampe Jumat itupun karena harus belanja. Belanja pun nggak dapet apa2. Supermarket udah abis-abisan entah nggak ada supply karena banyak jalan tutup atau orang-orang pada bringas.

Setelah minggu penuh drama banjir itu, matahari mulai ada tapi ya gitu dinginnya ampoon. Anginnya kenceng banget. Jumat sekolah libur, senin dan selasa pun masih libur. Hari angin masih kenceng juga jadinya ya di rumah aja. Biar anget malah nyetrika sambil nonton MTV or sibuk depan oven, baking apa aja yang bisa dibaking terus nangkring deh. Biar anget. Atau stay di bawah selimut sambil pelukan sama Erwin. Ni kucing juga ikutan makin malas. Biasanya heboh lari-lari ini juga malah kruntelan dalam selimut.

Hari senin kemaren tiba-tiba temen kirim pesan di whatsapp “where are you Anggi?” :p Hmmm sebenarnya salah satu yang bikin malas sekolah ini adalah nggak ada kelas untuk level aku yang aku sekarang. Setelah lulus A2 kan level B1 tuh tapi ini nggak ada yang daftar B1. Eeeh ada ding 1 orang doang. Jadilah alhasil kami ngikut kelas lain tapi kami dibuatin materi sendiri. Jadi ya cuma ngerjain exercise dari handout aja. Dan handout disiapkan pas kami datang aja. jadi kan nggak mungkin ketinggalan materi lha wong materinya cuma buat kami aja.

Hari selasa pagi giliran udah mau siap-siap berangkat eeh dapat telfon dari sekolah kalo gurunya selama seminggu ini nggak ngajar dan nggak ada guru pengganti. Uh yeaaaah. Jadi sudah 2 minggu nih libur sekolah (plus meliburkan diri ;p)

Alhamdulillah penyakit malas ini mulai menyingkir dikit-dikit. Mulai lagi angkat vacum cleaner dan pel buat bersih. Yang masih males adalah liat setrikaan setumpuk hwahahaha

Note: ini sebenarnya postingan pembenaran diri aja biar boleh malas. Jangan dicontoh yaa man teman.

Bonus foto yang diambil (screen capture) dari media lokal Primocanale dari facebook mereka
image

image

image

image

Kucing multilingual

Sudah seminggu ini si Erwin lagi sakit. Gusinya luka plus dia lagi jamuran. Setelah dari vet, dia dikasi antibiotik pil yang harus diminum setiap hari selama 10 hari. Naaah kan susah niih ngasih dia pil gitu. Jadi tiap sore Papinya ngegerus obat terus dimasukin ke alat suntikan itu. Terus bakal dimasukin deh tu obat lewat mulut.

Naah si kucing nih tau aja gelagat Papinya kalo mau ngasih obat. Sudah pasti dia sembunyi. Jadi si Papi ni kalo ngegerus sambil manggil2 Erwin. “Sayangku. Vieni qui. Non c’è niente. Tranquillo.” (ayoo kesini. Nggak ada apa-apa kok. Jangan khawatir)
Kalo udah gitu si kucing akan dateng pelan2 sambil mindik2 gitu.

Naaah begitu akan dieksekusi, kucingnya ditangkap si Papi mulai ngomong segala macam bahasa

“Ciao kucingku sayang. Dai, vieni qui. Tranquillo. Ayoo, apri la bocca. Ayoooo, open your mouth. Sayangku. Dai coraggio Erwin. Sedikit lagi la medicina. Dopo medicina makan. Okee. Ayooo. Finalmente, benissimo. Sudah Erwin. Sudah. Ayoo makan now”

Kurang lebih gitulah si Papi akan ngomong ke kucingnya. Aku emang kalo sama Erwin selalu ngomong bahasa Indonesia. Si Papinya ini mulai ngomong 3 bahasa ke Erwin. Kalo dipikir-pikir agak geli juga siih sama kucing aja segitunya. But hey, Erwin ngerti lhoo hahahaha. Kalo misalkan disuruh masuk karena udah kelamaan di balkon “ayo masuk Erwin” Dia bakal masuk rumah. Terus dia bakal santai2 di tempat tidurnya.

Yaaa begitulah.. Ini sebenarnya lebih ke obsesi aku sama Carlo aja kali yaa. Maksa si kucing and treat him like human. Yaaa abis gimana dong. Gemesssss banget sama si kucing manja yang kadang menyenangkan dan menyebalkan. Soo, ayoo kita lanjut belajar bahasa Itali, bahasa Inggris dan tentu saja bahasa Indonesia. Okaay Erwin..

image

Baju mahal VS skin care

Hari minggu kemarin di perjalanan menuju ke Firenze, kami lewatin shopping outlet baru yang di-claim sebagai the one and only shopping outlet in Liguria. Shopping outlet yang terkenal di Itali sini kan di Serravalle. Jadi pas buka di Liguria, orang-orang jadi ikutan heboh.

Yang dijual di shopping outlet ini biasanya brand2 terkenal dr guess, gucci, lv, Roberto Cavalli, etc. Dan mereka emang jual dengan harga miring. Walaupun menurutku harganya tetep selangit. Ini sih karena iri nggak punya duit aja hahahaha

Naah si Carlo tau2 nanya
Him: Sayang,  mau go to new outlet?
Me: why? No. You know those brands are not my style.
Him: Alhamdulillah, istriku tidak mau.
Me: heeeeee???
Him: Yaa Alhamdulillah aja..
Me: well, even i don’t like expensive brand like that, i start to like to have expensive skin care. So, no expensive clothes tapi okay for spend more money on skin care yaaa.. Kan ini juga good investment for better future.
Him: better..
Me: kok better?
Him: kan better on skin care biar cantik.
Me: jadi sekarang nggak cantik?? Haaaa??? Haaaa??
Him: cantik cantik. Istriku cantik.
Me: woooo guombaaal le puool…

Memang istri selalu benar dan selalu sensi. Suami selalu salah dan sudah begitu kodratnya. Bwahahahahaha *ketawa setan*

Note: duit belanja skincare jangan dipotong yesss..