Terserang penyakit malas dan cerita banjir Genova

Malas ini virus berbahaya sekali ya manteman. Setujuh?

Akhir-akhir ini aku lagi terserang penyakit malas. Malas bersih-bersih rumah, malas masak, malas sekolah. Yang rajin cuma satu, yaitu rajin makan. Nguing nguing nguing :p

Ini apalagi udah mulai dingin. Bawaannya tuh pengen kruntelan bawah selimut aja. Di Genova sih matahari sekarang lagi senang bersinar, walaupun dingin tapi cahaya matahari mbantu banget bikin anget. Tiap pagi abis Subuhan tuh kalo mau keluar selimut butuh niat segede gunung.

Awal malas ini dari 2 minggu yang lalu. Genova dilanda hujan badai selama seminggu dan berakibat banjir bandang. Sejak Senin itu karena hujan angin jadi males keluar. Disini kalo udah hujan angin tuh yang namanya payung useless. Kalo beneran keluar mending pake raincoat. Kalo nggak ya siap2 aja basah kuyup. Mikirnya pas hari senin pas lagi males-malesnya aah besok selasa pagi sudah beres. Eeeh ternyata makin deres. Lanjut rabu deres juga. Makin deh nggak sekolah, Kamis sama aja. Kamis malam malah hujannya mengerikan. DI jalan bukit deket rumah sudah keliatan air terjun bebas dari jalan. Itu jam 12 malam hujan sampe pagi aja doong. Kami dah takut bakalan banjir bandang di centro. Bener aja dong. Jumat pagi Carlo mesti ngantor. Bus nggak sampe centro karena nggak bisa lewat. Pas dijalan dia sambil foto-foto. Ya Allah itu toko-toko hancur lebur kena air. Penuh lumpur. Sekolah diliburkan karena takut kejadian 3 tahun lalu keulang. Ada 2 anak dan ibu meninggal kena banjir.

Eh tapi hari selasa itu sempet banget ketemuan sama mbak Novi dan katy janjian maksi. Jadi capcus deh ke centro. Pas hari kamis or jumat yaa mbak Novi balik Roma, dia jadi saksi tuh McD, sephora, dll udah hancur lebur kena air. Aku sejak itu nggak keluar rumah sampe Jumat itupun karena harus belanja. Belanja pun nggak dapet apa2. Supermarket udah abis-abisan entah nggak ada supply karena banyak jalan tutup atau orang-orang pada bringas.

Setelah minggu penuh drama banjir itu, matahari mulai ada tapi ya gitu dinginnya ampoon. Anginnya kenceng banget. Jumat sekolah libur, senin dan selasa pun masih libur. Hari angin masih kenceng juga jadinya ya di rumah aja. Biar anget malah nyetrika sambil nonton MTV or sibuk depan oven, baking apa aja yang bisa dibaking terus nangkring deh. Biar anget. Atau stay di bawah selimut sambil pelukan sama Erwin. Ni kucing juga ikutan makin malas. Biasanya heboh lari-lari ini juga malah kruntelan dalam selimut.

Hari senin kemaren tiba-tiba temen kirim pesan di whatsapp “where are you Anggi?” :p Hmmm sebenarnya salah satu yang bikin malas sekolah ini adalah nggak ada kelas untuk level aku yang aku sekarang. Setelah lulus A2 kan level B1 tuh tapi ini nggak ada yang daftar B1. Eeeh ada ding 1 orang doang. Jadilah alhasil kami ngikut kelas lain tapi kami dibuatin materi sendiri. Jadi ya cuma ngerjain exercise dari handout aja. Dan handout disiapkan pas kami datang aja. jadi kan nggak mungkin ketinggalan materi lha wong materinya cuma buat kami aja.

Hari selasa pagi giliran udah mau siap-siap berangkat eeh dapat telfon dari sekolah kalo gurunya selama seminggu ini nggak ngajar dan nggak ada guru pengganti. Uh yeaaaah. Jadi sudah 2 minggu nih libur sekolah (plus meliburkan diri ;p)

Alhamdulillah penyakit malas ini mulai menyingkir dikit-dikit. Mulai lagi angkat vacum cleaner dan pel buat bersih. Yang masih males adalah liat setrikaan setumpuk hwahahaha

Note: ini sebenarnya postingan pembenaran diri aja biar boleh malas. Jangan dicontoh yaa man teman.

Bonus foto yang diambil (screen capture) dari media lokal Primocanale dari facebook mereka
image

image

image

image

Advertisements

16 thoughts on “Terserang penyakit malas dan cerita banjir Genova

    • Alhamdulillah rumahku nggak kebanjiran. Cuma di centro aja. Soalnya rumah ku di bagian atas bukit. Yaa gimana nggak banjir, ada aliran sungai yg ditutup sama gedung2. Tahun 50 walikotanya kasih ijin mbangun pikirnya nggak papa. Lha wong summer pasti garing sungainya. Masalahnya kalo udah hujan nggak berhenti itu lhoo, airnya mbludak kemana-mana

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s