You better watch out!!

Kemarin rencananya mau keliling2 kota. Banyak yang diurus ternyata (sok-sokan) :p
Jadilah jam 10 pagi harus nggeret pantat ke kamar mandi. Tujuan pertama adalah mau ke Bar di centro. Janjian sama orang mau ambil sesuatu.
Begitu keluar rumah, yaaah ketinggalan bis yang langsung ke arah tujuan. Jadilah sabar menanti bis lain yang harus ganti 2kali. Perjalanan pertama lancar jaya, yaah karena deket juga.
Selanjutnya ganti bis ke arah centro. Berhubung pas naik bisnya penuh, jadilah berdiri deh.
Begitu sampai ke halte bus ke 4, tiba-tiba heboh di depan dekat pak supir. Setelah penumpang turun, tiba-tiba ada opa-opa tua turun juga sambil teriak2,
“ehi, tu vieni qui” (heh kamu, sini!!) sambil ngejar orang,  lhaa kita di bis pada bingung ngapain nih opa. Yang dikejar mukanya lempeng aja, nggak ada ekspresi sama sekali. Eeeh ternyata ada orang yang ngambil dompet dia. Si copet ini langsung dirogoh2 badannya sama si opa itu, dibuka jaket, dipegang celana dan isi kantongnya. Daaaaaan tadaaaaa “ecco, questo è il mio!!” ( ini nih punya ku) Direbutnya itu dompet langsung naik lagi ke bis.
Bagaimana dengan si copet? Beuuuh lempeng aja jalan terus kayak nggak ada apa-apa. Padahal disitu tadi banyak orang. Pada teriak tuh ibu-ibu “Sei bastardo!!!!!” abis tu setelah bis jalan,  kita nggak tau tuh nasib copet.
Heboh deh di bis pada ngomongin si copet. Si opa langsung ditanya2. Boooook si opa nih umurnya 86 lhooo. Dia masih bisa loncat turun bis dan ngejar tuh bastardo. Che bravissimo.. :)) hebat yaa, dan masih keliatan sehat banget lhooo.
Naah, menjelang natal gini kita memang kudu tambah extra hati. Musim libur dan belanja gituuu. Perhatikan tas dan dompet2 kalian. Menurut polisi disini,  biasanya menjelang natal, tingkat kriminalitas akan melaju tajam naik. Copet, rampok di rumah makin banyak keliaran. Sudah banyak laporan nih katanya. Waspadalah waspadalah..

Disini kalo pas natal biasanya ada dekorasi sinterklas manjat tangga di balkon atau tembok rumah. Duuh belum punya fotonya aku, ntar kalo sudah ada aku masukin sini deh. Naaaaaah Beberapa hari yang lalu pas aku sama Carlo jalan-jalan,  dia cerita ada temen dia yang rumahnya kemasukan pencuri. Pas juga di radio diputer lagu “santa Claus is coming to town” Naaah yaa sama si bapak Carlo niih tau2 nyeletuk pas di bagian ‘you better watch out santa claus is coming town’ digantinya sama dia jadi ‘you better watch out santa claus is stealing your house’ sambil nunjuk dekorasi santa yg lagi manjat. -_______- yaah gitulah suami daku nih..

Yaaah nggak ada salahnya untuk selalu waspada sama sekitar kita. Kita nggak pernah tau apa yang akan terjadi. Sooo, hati-hati ya manteman sekalian

Advertisements

Rencana yang berantakan hari ini

Dari kemaren udah direncanakan hari ini mau ngapain aja. Eeeh lah oh laah gatot semua. Huuuft.

1. Setelah sekian lama mbolos sekolah akhirnya hari ini semangat lagi mau sekolah. Jadilah janjian sama temen mau ke sekolah hari ini. Semangat berangkat, mampir dulu beli foccacia dan brioche biar nggak kelaparan di kelas. Begitu nyampe, eeeh dibilangin sama yang jaga sekolah kalo gurunya nggak masuk dong. Sakit katanya. Hiiiiiikz. Batal deh sekolah hari ini. Besok pun nggak ada gurunya katanya. Beklaaah.

2. Sambil mikir mau ngapain akhirnya makan brioche aja dulu depan sekolah. Eeh kepikiran, hmm ke kantor imigrasi aja kali yaa bikin janji kapan buat ngambil permesso di soggiorno. Siip lanjut. Nungguin bis. Begitu naik bis, duduk, eeh baru inget kalo nggak bawa paspor. Cuma bawa tanda terima pembayaran permesso aja. Huuuuft. Gagal deh ke kantor imigrasi.

3. Udah terlanjur di bis mau ke centro ya udah lanjut aja. Misi berikutnya adalah cari baju natal warna merah. Udah jalan ke upim, coin, zara, h&m. Susah bener yaaaak nyari baju warna merah. Mostly item dan warna gelap gitu. Walaupun nggak ada tetep aja sih beli kaos biasa sama sweater warna merah. Sebenarnya ada warna merah tapi modelnya kurang ok. Giliran ada yg ok, warna merahnya nggak ada. Yo wessss. Lanjut aja deh nyarinya minggu depan.

4. Mau ke sephora tuker voucher ulang tahun. Mayan dapat lipstick. Eeeeh pas buka tas, vouchernya ketinggalan di tas yang satunya. Yo wessss

5. Karena desperate kok kayaknya gini amat yaaaa. Akhirnya watsap mas suami,  mau kuculik makan siang. Udah janjian nih di tempat biasa. Begitu liat menu hari ini, kok yaa semua ada menu babinya. Yang nggak ada babinya cuma 1. Hmmm. Pindah resto deh. Alhamdulillah, nemu resto enak dan bagus. Yeaaaaay.

6. Begitu selesai makan siang, lanjut lagi jalan mau cari cup kecil2 buat bikin klapertar besok. Ke supermarket Coop, eeeh abis bis bis. Ya nasib. Jalan lagi deh. Eeeeh ternyata ada carrefour express sembunyi di antara gedung2. Langsung mlipir. Alhamdulillah ada. Yeaaaaaay.

8. Misi selanjutnya adalah nyari tempe. Sakaw nih belum makan tempe. Lanjut jalan ke Natura Si. Mutar muter. Liat kanan kiri, yaaah tempe yang biasa abis bis bis. Katanya besok baru ada. Hiiiiiikz. Ada sih tempe udah potongan gitu dan sudah berbumbu. Yo wes laaah mari dicoba. Timbang nggak ada. Mau nyari vitamin rambut juga, lhaaaa produknya udah nggak dijual di toko itu. Hiiiiikz

Setelah keliling2 kota, pulang aja lah. Daripada makin bete. Pas nyampe halte pas si bis yang jurusan ke rumah datang. Alhamdulillah. Yeaaaah nggak perlu nunggu lama deeh. Sekian cerita ngalor ngidul ngetan ngulon hari ini. 🙂

Gordon Ramsey in my pocket

Hari ini kami jalan2 ke Ponte Venere dekat La Spezia. Masih daerah Liguria juga sih. Setelah capek jalan2, kami mlipi ke La Spezia buat makan siang, soalnya kalo makan di Ponte Venere mihiiiiiil meen (harap maklum, kami adalah pasangan pelit :p)

Setelah sampai di La Spezia hmm kok banyak yang tutup yaa. Iyaa sih, hari ini tanggal merah. Setelah jalan2 sekitar 200m ketemulah 1 cafe yang buka. Ya udah lah duduk sini aja timbang gambling jalan lagi malah gak ada yang buka.

Duduk di satu pojokan dan mulai pesan. Aku pesan Ravioli di pesce pake saus pesce juga. Carlo pesan spaghetti dengan saus ikan juga. Setelah datang, masuk suapan pertama, kami berdua saling liat-liatan bweeeeeek nggak enak blass. Tapi ya udah lah, emang laper pie meneh. Udah Ravioli keras, bau amis, pake seafood frozen pulaaak. Ooh my. Kemudian terjadilah percakapan ini

Me: sayang,  nggak enak yaa Raviolinya. Huweeek. Bau amis.
Carlo: iyaa. Punya aku juga. Coba aja.
Me: iyaa hiih. Frozen pula seafoodnya. Che schifo. Sejak kapan kita jadi komentator yang kejam dalam hal makanan?
Carlo: aku sih dari dulu. Kan, aku italiano. aku mau Gordon Ramsey dalam pocket aku.
Me: hee????? How come?? Perché??
Carlo: so, kalo makanan di restoran tidak enak, i just need to take it out. Dan dia bakal marah-marah and fix the restaurant.
Me: hmmmm beklaaah -______-

Suami ku kok yaa kepikiran gituuu bikin ide Gordon Ramsey in pocket. Ada ada aja.

*percakapan di atas sudah diterjemahkan bebas dan suka-suka oleh si penulis*

Birokrasi mengurus legalisir ijazah

Hollaaa helloo… shuuuh shuuuh *tiup-tiup debu*

Sudah lama ternyata tak bersua kemari. Yaah kemarin abis melarikan diri sebentar ke Jakarta. Naah ngerti sendiri disana sinyalnya selalu bikin orang darah tinggi. Jadinya tak pernah buka blog. Jangankan buka, buka twitter aja yang secuil-cuil gitu angot-angotan sinyalnya baaaah.

Salah satu alasan pulang kemaren adalah selain melarikan diri dari udara yang mulai dingin juga sekalian mau legalisir ijazah. kali aja “laku” disini. Kan ceritanya udah bosen di rumah. Jadi mau cari kerjaan gituu.

Proses legalisir ini ternnyata panjaaaaaang dan memakan energi juga ya. Kesabaran juga diuji sekali pemirsah. Apa cuma aku aja yaa? Ya sudahlah mumpung masih fresh di ingatan tentang prosesnya, mari kita berbagi. Siapa tahu ada yang butuh kan ya. Syukur-syukur bisa membantu dan memberi sedikit bayangan tentang gimana prosesnya. Oh iya, legalisir yang dimaksud ini adalah legalisir ijazah dalam negeri (Indonesia) yang akan dipakai untuk keperluan di luar negeri ya. DAn ada 3 departemen yang terlibat di dalam proses legalisir ini.

  1. Departemen yang pertama adalah Diknas. Lokasinya adalah Gedung D kantor Diknas. Alamatnya lupa. Pokoknya letak gedungnya persis dibelakang FX Sudirman. Ntar sesudah sampai sana, bilang aja sama satpamnya “ada keperluan legalisir ijazah Pak.” Setelah itu akan diarahkan untuk naik lift ke lantai 7. Di lantai 7 ini akan ada resepsionis. Naah silahkan berbincang dengan mbak resepsionis ini. Jikalau pertama kali kesana dan belum tau persyaratannya akan dikasi kertas kecil yang isinya persyaratan yang dibutuhkan. Aku tulis disini aja yaaa.
  • Surat permohonan yang bersangkutan ditujukan kepada Direktur Pembelajaran dan Kemahasiswaan. Disertakan juga maksud dan tujuannya untuk keperluan apa.
  • Surat keterangan dari PT (Perguruan Tinggi) bahwa yang bersangkutan benar lulusan PT tersebut. (yang diminta surat aslinya, bukan fotocopyan)
  • Fotocopy ijazah dan transkrip nilai yang sudah dilegalisis oleh PT
  • Print out rekaman akademik dari data EPSBED (alamat website: forlap.dikti.go.id)

Aku waktu itu kecele, nggak tau kalau diminta pritilan surat beginian. Jadilah lari-lari minta tolong sana sini buat bikin surat keterangan itu. Yang sekolah pasca sih Alhamdulillah gampang, lhaa tinggal lurus-lurus ke Atmajaya semanggi. Lhaa yang Satya Wacana, Salatiga ki piee. AKhirnya minta tolong teman buat bikinin. Booook bikin surat beginian aja lama. Pake acara dilempar sana sini temenku. Udah gitu pake alasan yang tanda tangan tidak ditempat, Sungguhlah bikin emosi ni birokrasi.

Setelah komplit semua surat yang dibutuhkan, Balik lagi ke Diknas ini. Jikalau si Direktur Pembelajaran dan Kemahasiswaan ini ada di tempat, maka proses legalisir ini bisa ditunggu. Jikalau tidak ada silahkan menunggu sampai beliau ada. Bisa 1,2,3 hari atau lebih. Kemarin sih karena aku pakai acara ngeyel butuh cepat karena harus balik lagi ke Italia, jadi 1 hari kerja selesai. Ada perwakilan yang bisa dimintai tanda tangannya. Alhamdulillaaaah selesai lah proses pertama. Simpan energi untuk proses berikutnya yaaa. Oh iya lupa, kalau yang di Diknas ini, proses legalisir ini GRATIS.  SI mbak resepsionis juga sangatlah helpful. Bisa tinggal no hp dan akan dihubungi jika dokumen sudah selesai. Maksimal 3 copy yang bisa dilegalisir disini yaa.

PS: pas kesana jangan pakai sandal yaa ntar nggak boleh masuk sama pak satpamnya

2. Selanjutnya, dengan membawa dokumen yang sudah dilegalisir dari Diknas silahkan langsung menyambangi Kemenkumham di jalan Rasuna Said (Seberangnya Plaza Festival). Tanya aja dimanakah gedung layanan umum (AHU). Oh yaa, daripada ntar bolak balik dan capek ngos-ngosan. Sebelum ambil nomer antrian, siapin dulu kertas yang mau dilegalisir, Kemudian difotocopy masing-masing 1 lembar (utk arsip mereka katanya), siapkan map warna apa aja, dan juga materai yang jumlahnya sesuai dengan berapa lembar dokumen yang aka dilegalisir. Oh iyaa siapin juga fotocopy KTP 1 lembar. Kalau sudah, minta nomor antrian untuk bagian legalisir. Setelah nomor dipanggil, serahkan aja tadi map beserta isinya. Ntar disana, kalian akan diminta isi form surat permohonan. Udah deh. Akan dikasi tanda terima sama kasirnya. Dan suruh bayar ke bank BNI yang lokasinya sebelahan sama loket penerimaan legalisir tersebut. Per lembarnya aka dikenakan biaya 30.000 Rupiah. Berapa lama disini biasanya adalah 4 hari kerja.

3. Setelah selesai dari Kemenkumham, silankan lanjut ke DEPLU di daerah Pejambon. Disana carilah gedung yang melayani pelayanan umum. Ntar ditunjukin sama pak satpamnya kok. Disini prosesnya kurang lebih sama seperti yang di Kemenkumham. Ke loket, serahin form surat permohonan yang sudah disediakan oleh mereka, kasi aja fotocopyan yang sudah dilegalisir dari kemenkumham plus fotocopyannya lagi, map, materai dan fotocopy KTP. Udah deh. Disini biasanya 2 hari kerja. Kalau mau ngeyel bisa 1 hari kerja, pantengin aja terus disana sampe si Mbak/Masnya BT. iyu aku sih kemaren. Hehehe. Oh yaa mbak yang di Deplu tidaklah komunikatif. Huuuuuft, bikin emosi laah pokoknya. Ditanyain cuma angguk-angguk dan geleng-geleng. Bzzzzzzz banget deeh. Oh iyaa, disini biaya per lembarnya 10.000 rupiah.

Naah kalau sudah jadi niih semua, silahkan ke Kedutaan masing-masing untuk menanyakan rekomendasi siapakah translator yang kira-kira cocok. Aku kemaren ke Kedutaan Italia, di jalan Diponegoro. Disana ada yang namanya Uni-Italia. Disanalah dikerjainnya. Atau biasanya akan juga diarahkan ke Istituto Italiano di Cultura (IIC) juga. Yaaah tergantung kepentingannya seperti apa. Kalau yang untuk sekolah lagi biasanya di IIC. Kalau hanya dokumen kerja di Uni-Italia juga bisa dengan Ilaria Gallo namanya.

Jadi begitulah seluk beluk proses legalisir ijazah. Siapkan hati dan mental yaa manteman sekalian. Yang namanya birokrasi yaa gitu itu. Ribet dan lama. Kenapa prosesnya lama, karena alasannya di setiap tempat dan departemen itu sama “Maaf mbak, yang tanda tangan orangnya lagi nggak di tempat” Huuuuft. Sampe mikir dari sekian banyak PNS yang (entah beneran) bekerja itu, kenapa sih nggak siapin satu orang di balik loket yang tugasnya tanda tangan. Kan bisa cepat selesai. Ada ajaaaa alasannya. Bagi yang mau berusrusan dengan legalisir ini, Selamat Berjuang kawan!!