I finally found you dear (Part 1)

Lagi pengen romantis-romantisan aaah. Mau share gimana aku sama Carlo dipertemukan oleh semesta yang luar biasa.

Bulan sekitar April Mei 2011, ada yang lagi galau abis putus ceritanya. Setelah berkali-kali nyoba putus nyambung akhirnya entah mengapa bulan itu mantap bener rasanya hati bilang ” yo wes kalo emang gini jalannya”. Masalah standard lah yaa beda agama, beda visi, dan dia juga nggak berusaha untuk bertahan. Yo wes lah, kami berteman baik saja lebih baik sepertinya. Toh setelah itu kami enjoy juga berteman makan bareng di warung favorit kami di dekat kosan hehehe.

Setelah itu coba menata hati lagi, jalan ke depan. Konsentrasi ke kerjaan dan kuliah yang nggak kelar-kelar. Ngajar kesana kemari. Sibuk ngajar pagi siang sore. Bisa nih pagi ngajar di bandara, siang sampe sore ngelesin privat, jam 6 bisa udah standby di perusahaan A, B, atau C jadi trainer bahasa inggris. Buka link buat dapat job translate atau jadi interpreter. Dan dipromoin temen juga buat jadi guru bahasa Indonesia untuk expat. Kami sampai ikut bikin profile di website expat indonesia. Kan disana banyak tuh yang pasang iklan buat jadi guru atau butuh guru. Bahkan ada yang share bahan  ngajar juga. Mbulet aja hidup pokoknya disitu. Thesis jadinya dikesampingkan. Malah jadi no 2. Lebih seru bikin bahan ngajar ketimbang buka jurnal buat bikin thesis.

Di sekitar bulan puasa tahun 2011, karena pusing dan mabok abis baca jurnal buat thesis dan setelah bongkar-bongkar file buat bahan ngajar besok harinya mainlah aku di forum sebelah, sekedar browsing aja sih. Itu sudah jam 2 malam. Nanggung mau tidur lha wong udah mau sahur juga kan yaaa. Kok di forum lagi heboh tentang situs okcupid. Ini kayak situs jodoh tapi lebih menyenangkan, mirip facebook sih. Iseng-iseng kan yaak, namanya juga jomblo, bikin laah akun disitu. Niatannya sih jombo yaah cari temen laah kali aja ada yang nyangkut jadi jodoh yaaak. Asli ribet banget daaah, mana banyak banget lagi pertanyaan yang kudu dijawab . Tapi dasar nggak bisa tidur jadi yaah lanjuut sampe saur terus tidur deh setelah subuh.

Sekarang punya satu lagi akun yang kudu diurusin dan di check check kan yaak. Naah dari akun itu nemu juga beberapa temen nih. Ada dosen matematika di UCLA yang orang itali, ngobrol seru sama dia tentang macem-macem , mostly tentang anjing hahaha. Ada juga mahasiswa PhD di Michigan University. Dia orang Indonesia lagi sekolah disana dan lagi balik ke Jakarta. Orangnya seru banget diajak ngobrol. Sempat kopdaran juga nih sama dia. Dan ada beberapa lagi. Mostly sih kami juga ngobrol online yaa, karena disana ada chat nya juga.

Kan di website ini mereka akan suggest friends yang interest-nya mirip sama kita. Mereka pake persen-persenan gitu laah. Nah suatu kali muncullah nama si Carlo ini di urutan pertama pula. Dari fotonya, ampoon daah galak banget, tapi silly banget juga. Aaah waktu itu mikirnya iiih apaan siih muke lo gini amat hwahahahaa Tapi yaa tetep aja waktu itu disapa. “Hai.. Your face look more like Arabian than Italian, are you really pure Italian :p” Itu yang aku bilang pertama kali. Ngaco banget yaak. Belum kenal udah main fisik, maaaap yaaaa sayang.. Abis kirim chat itu terus mikir, iih kok gitu sih, main fisik. Jahat banget deh aku. Pasti nggak bakal dibalas nih.

Hmmm kira-kira bakal dibalas nggak ya? Ditunggu di post selanjutnya aja yaaa..

 

 

Advertisements

3 thoughts on “I finally found you dear (Part 1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s