I finally found you dear (Part 2)

Kan malam yaak itu kirim chat itu, abis itu ditinggal tidur lah yaa kan mau sahur. Pas sahur bangun nyalain tv, buka laptop sekalian mau ngeprint bahan ngajar pagi itu. Eeeh ini si google chrome masih kebuka aja, sekalian laah yaa cek cek socmed. Facebook done, twitter done, eeh si okcupid kok ada notification yaak? Dibuka laah itu pesan di chatbox, eeeh dibalas dooooong sama pak carlo. Tapi yaah namanya baru kenalan jadi ya biasa aja lah yaa, aku udah mikir nih pasti bakal ngamuk nih .. ampoooon..

Eeeeh pas dibuka yaa, dia balas juga hai.. Aku lupa kita bahas apaan setelah itu. Pokoknya setelah itu ngobrol makin intens lah di chat itu. Terus pindah ke ke email ke ngobrolnya. Semua diobrolin, mostly tentang jadi muslim di Italia. Apalagi waktu itu pas bula puasa juga kan yaak. Ntah laah pokoknya waktu itu ada aja yang kami obrolin, hampir tiap malam pokoknya kami balas-balasan email dan chat. Sekarang mikir kok dulu bisa yaa ngobrol terus gitu, kok ya nggak kehabisan bahan ngobrol sih..

Setelah dari email itu kami mulai berteman juga di facebook. Ini masih aja Β ngobrol terus pokoknya, sampai akhir agustus, dia harus beli handphone baru karena hp dia rusak. Jadilah dia pakai Blackberry. Setelah itu kami juga saling invite pin BB. Sekarang malah pindah ngobrol di BB. Walaupun tiap hari cuma sekedar say hai aja nanya kabar. Sampai suatu hari aku ada kerjaan mesti jadi interpreter buat nemenin konsultan dari UNICEF ke Jogja selama 3 hari. Dan di hari pertama lupa isi pulsa karena ngepasin pula hari itu pas abis mobile datanya dan lupa beli pulsa. Karena udah capek jadi udah males juga ke atm buat beli pulsa. Hari kedua mau beli pulsa nggak sempet karena harus kerja dari pagi sampai malam banget. Jadi nggak ada komunikasi sama sekali sama dunia luar pokoknya. Kerja mulu. Sampai hari rabu siang akhirnya sempat juga mampir sebentar ke atm buat beli pulsa. Begitu mobile data nyala beuuuh langsung masuk berenteng bbm dari mana-mana.

Yang bikin surprise dari Carlo bilang “It’s been days you haven’t reply my messages, are you okay there?” “Something happened to you?” Dan masih ada beberapa pesan lagi pokoknya panjang dan bernada khawatir lah. yaah namanya juga kerja pergi keluar kota terus ngilang aja gitu yang biasanya say hai tiap hari. Aaaaah so sweet sekali suamiku ini… love you fuuullllll..

Setelah itu sampai di Jakarta lagi, hidup normal lagi. Status kami yaa temenan aja, ngobrol masih ngalur ngidul ngetan ngulon. Sampai suatu hari dia bilang, “What if i come to Jakarta so we can meet?” sumpah yaa, aku keselek lhooo pas dia bilang gitu. Ni orang seriusan? Tapi yaaah dengan status berteman walaupun dia bilang “..we can meet..” tetep aja nggak mau GR. Masih naif berpikir iiish paling juga mau liburan, soalnya dia pernah bilang jatah cuti dia masih banyak dan belum dipake. Terus dia bilang ntar aku datang pas ulang tahun kamu deh. Naaah lhooo.. Antara GR dan nggak GR ini siih.

Not so long after, dia bilang dia sudah beli tiket untuk ke Jakarta. Udah mulai nyari hotel juga. Dia nanya aku stay di daerah mana. Cari yang deket kosan aku aja. Aku dulu kan tinggal di Karet belakang, persis belakang WTC itu. Setelah itu kok kita makin serius bicaranya, dan makin intens juga. Someday, kutanyain laah “Kok tau-tau pengen ke Jakarta sih? Ngapain emangnya? Melarikan diri dari dingin yaaa? :p” Terus dia jawab gini “Well, kan kita udah lama nih chat online gini sesekali skype, aku pengen kita ketemu langsung. Aku pengen lihat, kita ada chemistry nggak kayak pas chat online gini. Jadi kalau kita masing-masing ngerasa ada chemistry , kalau kamu mau ya ayok kita lanjutin ke jenjang yang lebih serius. Kalau toh emang nggak ada chemistry toh kita masih bisa lanjut berteman baik kan?”

jeng jeng jeng jeng

Dan ku pun terdiam. Lhooo mas’e jubulo serius tho iki. Aku sih masih agak apatis yaa sama yang namanya pacaran dan ketemu jodoh via internet. Rasanya kayak suatu hal yang nggak mungkin. Toh kemaren bikin akun di okcupid kan niatannya iseng-iseng aja. Yaah namanya juga jomblo kurang kerjaan yaah. Lagian aku juga lagi malas nih pdkt sama cowok setelah putus. Ada beberapa yang dekat dan ngejer banget tapi akunya lempeng adem ayem aja. Lhaaa kok ini malah ada yang sepertinya mengarah ke yang serius yaa. Tapi kan dia jauh.

Akhirnya waktu itu ya nothing to lose aja. Dibawa santai sampai bulan November tiba. Apakah yang terjadi di bulan November? Mari kita menuju episode selanjutnya :p

Jangan bosen yaaak

Advertisements

14 thoughts on “I finally found you dear (Part 2)

  1. Nggiiii… Ceritamu meh podhoooo karo akuu haha… Ketemune yo podho nang kono asli ngakak2 dewe aku baca ini. Kapan-kapan ahhh pengen nulis gini juga, lek wes mood hehe

  2. Hahah.. Bang Carlo *halah* *sok ikrib* ngebet tuh Mbaaak, pengen jumpaaa.. Hihihi.. πŸ˜› Uda kesengsem kali sama aura inner beautynya Mbak πŸ˜€

  3. Anggggiiii! Akoh kok jadi ngefan banget nih sama Carlo. Orangnya singkat, padat, langsung tepat sasaran. Trus siap nerima konsekuensinya dengan sikap yg positif pula “kalo ga ada chemistry kita bisa tetap berteman baik”. Ihh…co cuiiiit!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s