I finally found you dear (ultimatum menikah) (part 5)

Sepanjang 2012 Carlo datang 3 kali. Biasanya dia tinggal di Jakarta selama 2 mingguan. Dan karena pas Juni dan Novemeber pas dia datang aku ada kerjaan ngajar yang nggak bisa ditinggal jadi ya kami cuma di Jakarta aja. Muter-muter makan enak dari satu mall ke mall yang lain hehehe Kalau aku lagi ngajar ya dia nungguin di cafe atau mall deket tempat aku ngajar.

Setelah memutuskan untuk pacaran, aku mulai tegas nanya “jadi tujuan kita pacaran apa? Kalau cuma sekedar kenal-kenalan dan berakhir ntah gimana, aku jujur nggak mau. Resiko soalnya, udahlah LDR terus cuma buat main-main aja gitu? Kalu cuma buat mainan mending nggak usah pacaran aja” Dan dia jawab “Yaah umur ku udah segini, masak iya mau pacaraan mainan kayak pacaran anak SMA, yaa nggak lah. Sekarang tujuan kita pacaran yaa buat nikah lah”

Waktu datang yang bulan Juni dan November, Carlo mulai nanya jadi gimana thesisnya? kapan selesai? Hawa-hawanya udah ada yang ngasi signal mau diajak nikah nih. Karena aku pernah bilang, kalau mau ngelamar atau nikah nungguin aku selesai sekolah dulu yaa. Tapi akunya malah makin malas buat ngerjain thesis. Karena stuck nyari bahan plus keasikan kerja juga. Carlo sih masih ok ok aja. Sampai pada akhirnya…

Bulan Januari akhir, Carlo ke Jakarta. Sehari dua hari kami masih happy happy. Yaah namanya juga baru ketemu lagi setelah sekian bulan ketemu via skype tiap malam. Sampai pada suatu pagi ada telpon dari Jogja “Mbak Ang lagi ngapain? Pulang doong ke Jogja sama Carlo.. Senalem dua malam gitu.” Awalnya sih nggak curiga ada apa kok ujug-ujug disuruh pulang. Tapi aku sama Carlo sih seneng-seneng aja horeeee pulang ke Jogja.. Siang itu langsung pesen tiket pulang untuk besok siangnya. Daaaan Carlo disuruh tidur dirumah, nempatin kamar baru di atas yang baru jadi. Dialah penghuni pertama kamar itu hahahaha. Tumben banget, orang asing tidur di rumah. Padahal biasanya yaa orang rumah nih paling malas nerima tamu yang tidur di rumah. Pacar anaknya pula beuuuh jangan harap deh..

Terbang deh ke Jogja. Dijemput di Bandara. Abis itu makan deh di rumah.. Malamnya kami makan di luar. Setelah sampe rumah hahahihi ngobrol sana sini. Ujug-ujug Papah nanya “Mbak Ang gimana thesisnya? Sudah sampe mana?” Yaaah gelagapan lah akunya ditanyain thesis. Hadoooooooh… Tuluuuuuung.. “Hmmm ya masih gitu aja. Susah nyari bahannya. Belum nemu subjeknya juga, andebraaa andebreeee” “Terus kapan dong selesainya Mbak?” “Yaaaa pengennya sih semester ini bisa selesai semua.” Kesana kemari ngobrolin thesis tiba-tiba…

“Carlo, kamu beneran serius sama Mbak Ang?” “Sure, I am” Mantep bangetlah dia jawabnya. Akunya kaget, langsung mendelik ke arah Carlo.. Heeeeee ????? “Kalau kalian berdua serius, mau nikah kapan?” “Aku sih maunya secepatnya. Tapi yaa balik lagi terserah Anggi” Daaan semua mata menuju padaku. Serasa mau diterkam laah aku ni. Berasa lagi disidang dan rasanya pengen kabur ngumpet di sawah depan rumah. Booooook kaget ini lah wong ra ono opo-opo kok ujug-ujug di kon nikah ki pieeee?? Tuluuuuung..

Dan Papah bilang gini “Jadi mau kapan selesainya?” “Mbak Ang usahain semester ini deh, kalau mau nikah yaa setelah lebaran aja” “Papah maunya sebelum puasa, jadi kamu selesain thesisnya semester ini sebelum puasa yaa. Kamu ngerjain thesis aja. Nanti yang ngurusin nikahannya papah, mamah, dek dinda sama dek dean. Kamu fokus ngurusin thesis aja. Ntar sama Carlo kita skype atau email-emailan aja” Lhaaaa nanya tapinya kok wes dijawab sendiri semua. Aku yang lagi bingung cuma bisa manggut-manggut thok. Carlo tersenyum lebar seakan berkata yeaaaay jadi juga aku nikah. Aku udah kayak orang bingung begok banget disitu. Iki pie iki? Aku diultimatum suruh nyelesain thesis dan disuruh nikah dalam jangka waktu februari ke Juni. ย Huwaaaaaaa .. Ini yaah antara senang, panik, bingung, deg-degan, dll, pokoknya semua campur aduk jadi satu.

Malam itu Carlo senyum lebaaaaar banget. Mukanya cerah ceria sekali laah pokoknya. Aku antara senyum ceria dan senyum kecut hahahahaha. Besokannya kami pulang ke Jakarta. Sepanjang jalan Carlo bilang “i’m soooo happy, I’m gonna marry you” “Iyaaa aku juga. Tapi aku panik niiih thesisnya gimana?” “DOn’t worry, aku yakin kamu bisa nyelesainnya kok”

Emang yaa kalau emang jodoh itu jalannya adaaaa aja. Yang dulu urusan thesis kayaknya seret, ini kok lancar aja nggak selalu mulus sih tapi pasti ada jalannya. Urusan nikahannya juga ada aja deh jalannya. Yang biasanya pesan gedung atau tempat nikahan mesti booking setahun sebelumnya, pas yaa ndelalah di Mesjid UGM (tempat yang udah diincer :p) ada yang ngebatalin pas bulan Juni. Bahkan ada 2 minggu yang kosong hari Sabtu pula tanggal 22 juni dan 29 Juni. Karena aku suka angka yang ada 9nya jadinya kepilih lah itu tanggal 29 Juni 2013.

Setelah itu ngerjain thesis walaupun stressful tapi berasa smooth banget. Dimarah-marahin pembimbing, dicoret-coret revisi tapi yaa nggak nyerah buat ngejar sidang secepatnya. Kalau lagi stressful gitu langsung muter lagunya Tulus -Teman Hidup. ย Adeeeem lagi.. Ini penyemangat banget nih lagu..

Malahan ada tambahan rejeki kerjaan pas lagi sibuk ngerjain thesis. Ada beberapa episodes dari program acara di TV yang minta diterjemahin. Aaaah senangnya. Sekarang sih nulisnya enteng yaa. Dulu pas ngerjain, mau nangis, nggak tidur, berasa 24 jam sehari itu kurang. Dikejar kanan kiri deadline belum lagi masih ada kerjaan ngajar. Huwaaaaaaaaaah.. Alhamdulillah semua berhasil. Walaupun sidang akhirnya setelah nikah, tapi nikahan juga lancar.

Yaa ada yang disayangkan siiih. Aku nggak ngurusin nikahan aku sendiri. Hal yang essential special itu campur tangan aku sedikit sekali. Makasih banget buat orang rumah yang mau ngerjain itu semua. Diskusi masalah nikahan semua dikerjain online via skype, telpon, bbm dll. Ngukur baju nikahan aja online, pesen cincin juga aku milih dari foto2 carlo yang sudah siap di pabrik cincin disini. Oh ya pas cincin ini karena kita debat banyak banget, aku karena nggak mau pusing akhirnya nyerah “terserah kamu laaah, pokoknya aku maunya emas putih, bentuk nggak umum, dan diamond kecil, udah. Surprise me in our wedding day then” Jadi aku baru liat cincin nikahan aku pas D-day. Hahahaha

Ini nih sempet ada insiden cincin nyangkut di jari kanan, padahal Carlo ngukurnya kan di jari kiri dia :p

Ini nih sempet ada insiden cincin nyangkut di jari kanan, padahal Carlo ngukurnya kan di jari kiri dia :p

Maka tanggal 29 Juni 2013 sah deh jadi Mrs. Lagorio

Foto standard abis nikahan :p

Foto standard abis nikahan :p

Seminggu setelah nikah, aku ditinggal Carlo balik ke Genova. Dia berangkat single pulang udah taken hahahaha.. Aku nggak bisa langsung ikut karena aku masih nungguin jadwal sidang yang pas tengah-tengah bulan puasa. Seminggu sebelum lebaran, Carlo datang lagi njemput istrinya mau diboyong. Sekalian lebaran di rumah laaah.

Begitulah cerita kami, dari gimana ketemu sampai akhirnya nikah. ๐Ÿ™‚ Semoga langgeng dan selalu diberkahi pernikahan kami. Amiiin

Makasih teman-teman yang sudah mau baca. ๐Ÿ™‚ Semoga kalian juga selalu bahagia yaaa..

 

 

 

Advertisements

29 thoughts on “I finally found you dear (ultimatum menikah) (part 5)

  1. aduh soal gedung ini aku ngerasain mbak, aku nikah 3 bulan lagi, mamah ampe keliling 11 gedung di jakartta diketawain ama pengelolanya soalnya aneh banget mau kawin booking ga dari setahun sebelumnya hahaha. tapi alhamdulillah dapet juga tuh gedung, kalo emang rejeki ga bakal kabur kemana-mana ๐Ÿ™‚

  2. Nggiiii asli ceritamu plek ketiplek karo aku ket awal hahaha, bahkan sampai ultimatum nikah dan ultimatum menyelesaikan Thesis. Jadi aku baca ceritamu ini seperti Dejavu, kok persis tau ngalami… Wes kapan2 yooo tak ceritani ๐Ÿ˜€

  3. Aiih cantiknyaaaa…๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    Alhamdulillah jadi ikut bahagia bacanya…semoga senantiasa dalam berkah Allah SWT rukun dan bahagia selalu aamiin…

  4. Anggi aku dah nungguin lanjutannya ini dari kemaren.hehe..suka deh baca2 begini. Baca punya nissa, arman dan mba yo.

    Semoga langgeng sampai maut memisahkan. Jngn smpe kakek nenek ya…kakek2 ada yg selingkuh soalnya hehe

    U look so pretty!

    • Matursuwun mbak Yo.. Untuk baju sama make up aku milih sendiri modelnya gimana. Aslinya itu brokatnya banyaknya bolongnya terus papa minta ditembel lebih rapet karena kami nikah di mesjid. Jadinya malah lebih bagus ๐Ÿ™‚

      Iya sayangnya, i miss some details of my wedding ceremony. Nggak ada ceritanya aku milih bunga atau dekorasi misalnya. Mostly aku tau beres. Alhamdulillah lancar semua.. ๐Ÿ™‚

  5. Baca begini nih sukka. antara lagu finally found someone barbara steisand&brian adam, dan aku suka takjub liat pasangan-pasangan sambil nyanyiin lagunya steven bishop- it might be you “wondering how they met and what makes it last?”
    Insha allah jadi keluarga sakinah ya ๐Ÿ™‚

  6. Anggi, biasanya suka gitu ya, yg uda pacaran lama malah ga jadi yg ketemuan cuma bentar eh langsung jadi nikah๐Ÿ˜€ Aku dulu juga gitu, pacaran 4 tahun malah ga jadi yg cuma setahunan malah jadi nikah sampe sekarang๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜๐Ÿ˜

  7. In Shaa Allah selalu bahagia ya, Mbak Anggi dan Bang Carloooo.. Semoga selamanya kehidupan kalian berdua penuh manis dan romantis..

    Jodoh tuh ngga pernah disangka ya, Mbak ๐Ÿ˜€

  8. hello mbak anggi. salam kenal.

    baru kunjungan ke blognya, langsung baca cerita2 menuju nikahan, Wow! excited banget :D.
    dan sama dg teman2 di atas, cantik banget wkt pamer buku nikah, bang carlo nya juga terlihat sangat lega dan bahagia..
    semoga langgeng, bahagia sampai akhirat. aamiin. ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s