Lika liku Italiani Part 2

Mari kita lanjutkan bahasan tentang Italiani ini. Ini beneran berdasarkan pengamatan dan pendapat pribadi yaa..

  1. Orang sini pada nggak sabaran kalau di jalan. Supir mobil disini udah saingan lah sama supir kopaja di Jakarta. Main klakson dan nyalip sesuka hati. Berhenti di lampu merah nih misalnya, ada garis batasnya kan ya? Naah udah mirip sama Jakarta nih, para pengendara motor (termasuk suami saya, makanya sering kupentung helmnya kalau sudah gitu), suka berhenti melewati garis batas. Terus belum juga hijau, masih 2 atau detik lagi sudah nyosor jalan duluan. Kalau mobil depan lama jalannya, klakson aja terus. Pemakaian klakson disini berlebihan, budeg orang kalau di jalan. Di jalan tol aja pada klakson-klakson kok. They’re so rude compare to another European drivers. Terus yaah, walaupun sudah di klakson kalau menurut pengemudi mobil belakang kita lelet bakal diteriakin juga. jadi sudahlah pake klakson pake toa mulut juga -__-Tapi satu sih yang masih patut diacungin jempol mereka tetap masih hormat sama pejalan kaki dan yang nyebrang di zebra cross. Kalau ada pejalan kaki mau nyebrang seketika ngerem deh, makanya bunyi ciiiiiit ciiiiit di deket trotoar itu sudah biasa walaupun itu juga membahayakan pengendara di belakangnya.
  2. Kalau ngomong nggak perlu pakai toa, udah kenceng dengan sendirinya. Udah settingannya begitu kayaknya. Awalnya aku kaget sendiri. Ini kenapa sih kalau ngomong teriak-teriak kayak orang marah-marah, kan aku nggak salah. Toh kalau salah mbok ya diomongin baik-baik kan bisa. Aku jujurlah risih banget awalnya, tapi akhirnya ngerti, ternyata emang begitu cara mereka ngomong. Waktu awal-awal kesini juga Carlo ngomongnya kadang masih gitu, kaget beneran, kenapa sih mesti teriak, kan ngomong baik-baik bisa. Akhirnya diapun belajar ngomong rada pelan. Ngomong keras ini nggak cuma di jalan raya aja, di meja makan pun juga begitu. Misalnya nih kami di meja makan bertujuh sama mertua dan ipar serta satu ponakan lagi bahas sesuatu. Makin lama nada makin kenceng dan makin teriak kayak orang marah. Aku jujur, risih banget denger orang teriak-teriak di meja makan. Debat tak berkesudahan ini makin panas. Aku awalnya bilang sama suami, “Aku risih denger kamu ngomong pakai nada tinggi sama orang yang lebih tua, apalagi pas di meja makan, ilang nafsu makanku. Ngomong baik-baik kan bisa, toh ya nggak ada yang budeg, kedengeran kok nggak perlu ngotot-ngototan.” Setelah dijelaskan barulah aku mengerti, emang begitu kebiasaan mereka. Dan alasannya emang silly banget, kan ngomong kenceng biar didengerin dan seketika aku pun pengen teriak “AKU NGGAK BUDEG WOII, WOLESSS WAELAAH”.. Sekarang kalau aku denger Carlo ngomong kenceng sama orang tuanya, istrinya mulai melotot lirik-lirik dan seketika oktaf nada suara turun, suami ciut, mertua senyam senyum. Btw, debat model kayak gini nggak cuma di rumah aja, di acara TV pun mereka debat teriak-teriak dan sahut-sahutan gitu. Orang belum selesai ngomong udah dibales teriakan dari pembicara lain. Makanya aku males nonton acara TV disini. Kupingku kuping wong jowo nggak biasa denger orang teriak-teriak begitu. Aku soalnya dulu kalo ngomong kenceng dikit aja abislah bibir disentil mamah. Hehehe
  3. Kemarin mbak Joice nanya bener nggak sih kalau orang Italia ngomong seluruh anggota badan ikutan ngomong? Ini bener. Kalau kalian nonton film yang ada tokoh orang italia ,sering digambarkan mereka itu kalau ngomong nggak cuma mulut yang heboh, badan pun ikutan goyang. Kebanyakan yang ngomong sambil seluruh anggota badan goyang itu orang Selatan. Roma kebawah sana. Kalau yang utara sih nggak segitunya. Di tempat aku kebetulan masih dianggap utara, ada lah beberapa yang ngomong sambil goyang gitu tapi nggak seheboh orang selatan. Mereka itu ekspresif sekali kalau ngomong, tangan , mimik muka pun ikutan gerak jadi nambah seru kalau lagi cerita sesuatu. hehehe
  4. Orang Itali ini masih bisa dikategorikan ramah dibanding orang Eropa lainnya. Mereka masih suka senyum ke orang asing, suka negur dan ngajak bicara duluan. Mereka lebih warm juga. Beberapa kali pas lagi nunggu bis, tau-tau diajakin ngomong sama nenek-nenek yang ngeluh bisnya lama datangnya, terus jadi curhat deh dia. Pernah juga lagi bengong nunggu bis di halte, ada ibu-ibu nanya jadwal bis kapan dateng terus jadi curhat karena ibunya saki dia mau buru-buru. Ada juga bapak-bapak yang SKSD ngajakin ngomong bahasa Cina pas aku lagi bis berdiri di depan pintu mau turun, lhaa pak daku mata belok gini masak dikira orang Cina. Terus dia cerita aku dulu pernah tinggal di Jepang dst dst. Teh Dewi kemarin cerita katanya Mbak Iya disapa duluan dan dibilang cantik dan jadi ngobrol. Iya itu juga sering kejadian kok. Kalau mau dibandngin kata suamiku orang Selatan itu lebih ramah daripada orang Utara. Orang yang tinggal dekat laut lebih warm. Nggak usah jauh-jauh bandingin ke selatan, kalau kalian ke Genova dan sekitarnya terus kalian ke Milan yang lebih ke utara, bakalan terasa kok bedanya orang-orangnya. 🙂
  5. Buat orang Italia, minum cappucino itu hanya buat sarapan pagi. Kalau kalian pesen cappucino disaat bukan jam sarapan akan ada beberapa tatapan heran dari sekelilingmu hwehehehe.. Itu kejadian disaat awal-awal aku disini karena aku nggak kuat minum espresso aku lebih milih cappucino yang banyak kandungan susunya. Pas pesen ditanya “yakin neng mau pesen cappucino?” “iyee bang ane pesen capucino secangkir niih”. hehehe Kalau di kota besar yang banyak orang asing mungkin sudah biasa ya liat turis pesen cappucino kapan aja, tapi kalau ke bar di kota kecil ya gitu deeeh hehehehe

Sementara segini dulu yaaaah.. Yang lainnya sudah masuk ke draft, tinggal nambahin dan dikoreksi aja.. Kalau ada mau ditambahin atau komentar atau ada pengalaman pribadi monggo silahkan komentar di kolom komentar 🙂

NOTE:

Ini agak melenceng dari judul sih, mau pendapat kalian aja, kalau aku bikin giveaway buat temen-temen yang di Eropa kira-kira pada mau nggak ya? Hadiahnya kalung, gelang atau anting yang aku bikin sendiri. Kalau pada mau ngacung yaaah di kolom komentar. Untuk pembaca yang dari Indonesia dan negara lain next time yaa, belum ada yang bisa dititipin nih kalau mau bikin giveaway jauh-jauh. Mahalan di ongkos kirim. hehehe Moga-moga ada kesempatan untuk teman-teman yang nun jauh disana yaaa 😉

Advertisements

Percobaan Pertama bikin Cake Labu

wpid-psx_20150817_174500.jpg

Pada suka sama labu nggak? Kemarin ada yang nanya resepnya, jadi aku tulis disini aja ya resepnya 🙂

Awal kenapa bikin cake labu ini karena liat ada frozen labu di freezer sudah 2 minggu. Awalnya mau bikin bubur manado, apa daya, panas jadi malas makan yang panas-panas gitu. Terus minggu lalu kepikiran aah ntar separo bikin kolak sama nangka separo lagi bikin donat labu aah nyobain. Karena malas akhirnya nggak tereksekusi juga ini labu. Sampai akhirya beberapa hari lalu kepikiran mau bikin yang manis-manis. Tapi malas bikin donat karen harus nggoreng satu-satu belum lagi nguleni, lamaaa. Mau yang praktis dan enak aja. Setelah buka laptop sambil serching resep mana yang OK dengan bahan dasar labu akkhirnya terpilihlah ini cake labu.

Untuk resep aslinya, aku ngikutin dari http://hesti-myworkofart.blogspot.it/2012/09/cake-labu.html tapi ada beberapa juga yang modifikasi siih. Naah resep yang aku tulis dibawah ini yang hasil pengurangan dan penambahan berdasarkan rumus kira2 aku aja yaa hahahaha

Cake Labu Keju

Bahan:

  • 6 kuning telur
  • 4 putih telur
  • 150 gr gula pasir (Aslinya 200 gr tp aku pakai segini aja udah manis banget kok)
  • 1 sdt emulsifier (aku pakai SP, sebenarnya harusnya nggak pakai juga gpp sih, asalkan telur ngembang sempurna)
  • 170 gr tepung terigu (aku pakai tepung terigu serbaguna, di rumah adanya ini)
  • 1/2 sdt Baking powder double acting
  • 25 gr susu bubuk
  • 250 gr labu kukus dan dihancurkan (aslinya 300 gr tapi aku cuma pakai 250 gr aja, adanya segitu)
  • 75 gr margarin + 75 gr butter (lelehkan)
  • Separuh kotak es krim walls parutan keju l’erdamer dicampur keju parmesan. Ini enah berapa gram kemarin asal main main parut dan tuang aja nggak pakai ditimbang. Pokoknya kurang lebih segitu.
  • Keju parmesan yang sudah diparut untuk hiasan di atas cake.

Cara Membuat:

  1. Panaskan oven 180 derajat celcius. Siapkan loyang, olesi dengan margarin dan lapisi dengan tepung terigu.
  2. Hancurkan labu yang sudah dikukus atau dipanggang. Aku kemariin ngancurinnya pakai food processor kemudian masukin sekalian margarin dan butter yang sudah dilelehkan bersama dengan labu.
  3. Kocok dengan mixer samai mengembang dan pucat telur, gula dan emulsifier.
  4. Aduk jadi satu tepung, Baking powder, dan susu bubuk.
  5. Masukan adonan tepung sedikit sedikit ke adonan telur dengan metode kocok balik dan asal rata.
  6. Masukkan labu dan keju. Aduk dengan metode aduk balik bukan memutar. Asal rata dan tercmpur baik saja.
  7. Setelah adonan teraduk rata, masukkan adonan ke dalam loyang. Taburi dengan keju bagian atasnya.
  8. Panggang kurang lebih 35 menit, lakukan tes tusuk untuk melihat apakah cake sudah matang atau belum.

Tadaaaaaa jadi gitu lah kira-kira cara bikin cake labu ini. Aku tambahin keju karena lagi pengen makan keju juga. Pada waktu dipanggng ruwah wangi butter dan keju.

Untuk teksturnya mirip sama bingka kentang menurutku, lembap dan basah teksur kuenya. Enaak, aku sih suka banget, wangi keju dan butternya hmmm yummy.. Pas masih hangat, aku coba motong secuil, nggak kuat sama wanginya hehehe Dimakan berdua sama Carlo, hmm enaaak. Yah dia doyan labu makanya seneng-seneng aja, apalagi ada kejunya beuuh yo wes.. Tadi pagi masih ada separuh loyang cake labu, dibawa ke kantor sama Carlo, biar dibagi-bagi sama temen kantornya. Moga-moga aja pada doyan.

Silahkan mencoba yaaa.. Jangan lupa laporan gimana hasilnya 🙂

wpid-dsc_3107.jpgPS: Bonus foto kucing rusuh pas mau bikin postingan ini. Nyempil aja dia di tengah..

Salam buat semuanya dari Erwin The Cat Penyuka Keju

Lika Liku Italiani Part 1

Kenapa Italiani? karena ini akan membicarakan tentang serba serbi orang italia baik laki-laki maupun perempuan.

Ini hanyalah hasil pengamatan dan pendapatku aja ya. Tidak ada maksud apapun hanya sekedar berbagi cerita supaya ada gambaran tentang bagaimana orang Italia kebanyakan. Okaaay?? Oh iya dan ini random aja sesuai apa yang ada di otakku pada saat nulis ini.

  1. Orang Italia itu kekeluargaannya sangat erat. Kurang lebih sama laah ya kayak di Indonesia. Jadi pas aku pindah kesini nggak ada tuh terkesan asing yaah karena mirip mirip silaturahminya. Di keluarga kami, makan malam bareng kumpul sekeluarga minimal 1 kali dalam seminggu itu wajib hukumnya. Kalau pun ada yang nggak bisa ya bisa tukar waktu hari lain tapi ketemu makan bareng itu harus hukumnya. Dikeluarga lain bahkan ada yang mungkin lebih dari satu kali dalam seminggu. Dan biasanya yang masak siapa lagi kalau bukan Mamma. Mereka ini suka banget ngumpul-ngumpul ngobrol sambil makan atau sekedar minum-minum bareng. Apa yang diobrolin yaa macem-macem sih, update tentang kehidupan sehari-hari, kerjaan, pokoknya ada aja lah yang diomongin. Ngerasani wong alias ngomongin orang termasuk salah sau agendanya hehehehe
  2. Makanan rumahan alias cucina casalinga itu sangat dijunjung tinggi disini. Biasanya kalau lagi ngumpul-ngumpul gitu, kalau Mama di rumah itu masih sehat dan sanggup masak maka dia yang akan menyiapkan makanan untuk seluruh keluarga. Alhamdulillah Mamma mertua masih sehat dan suka masak jadi selalu beliau yang menyiapkan makanan untuk kami ketika kami makan malam bareng. Menunya bisa apa aja. Tergantung selera di rumah masing-masing. Kalaupun tidak sanggup memasak lagi,biasanya acara makan dan ngumpul ini akan pindah ke restoran. Semeja bisa sekeluarga yang minimal 10 orang, dan bayangkanlah sendiri betapa riuhnya suara mereka kalau di restoran. Dari nenek kakek sampai bayi baru lahir akan kumpul kalau sudah ada yang namanya acara makan-makan gini.
  3. Jangan heran kalau ada laki-laki baik single maupun sudah berkeluarga tinggal bareng sama orang tuanya. Tinggal serumah dengan orang tua adalah hal yang lazim disini. Walaupun kamu sudah berumur 40 tahun pun, kalau masih single dan masih dibuntutin orang tua, yo wes tinggal serumah deh. Masalah makan, cuci piring, beresin kamar, cucian kadang masih diurusin sama mama itu bukan hal baru disini. Dari mana aku tau fakta ini , ada cerita dari kerabat mertua dan suami tentang fakta ini. Biasanya yang tinggal serumah itu anak laki-laki karena anak perempuan kan ikut suami. Naah kalau masalah selanjutnya hubungan istri dan mama mertua ini yaah entahlah yaa hehehe.. Kalaupun nggak tinggal satu rumah, karena rumah disini kan kecil-kecil yaa bukan kayak rumah gedongan di Indonesia, minimal satu atap gedung laah, misalkan satu lantai apartemen atau beda lantai apartemen gitu deh atau ada juga walaupun nggak satu gedung apartemen tapi gedung apartemennya tetanggaan, pokoknya harus deket dan terjangkau. Anak mami? hmmm mungkin nggak semua.. Sekarang sudah mulai banyak kok yang nggak serumah sama orang tua, ini bisa dikarenakan pekerjaan atau hal lain.
  4. Jangan heran kalau liat orang Italia pakai sunglasses dalam ruangan. Wes biyasaaa, ini juga salah satu kebiasaan orang italia yang aku rasa ntahlaaah aku yo ora mudeng. Sering dulu pas awal-awal pindah kesini, ini kenapa orang pada pake kacamata hitam ruangan yaa? Judulnya aja sunnies, buat ngelindungin mata dari sinar matahari, lhaa kalo dalam ruangan? ngelindungin dari apa? sinar lampu? Dan satu lagi, biasanya mereka suka sunnies yang gede, blink blink dan merk sunnies yang terpampang nyata kalau kata Syahrini. :))))
  5. Nyerobot antrian. Hmmm kalau masalah ini, spesies penyerobot antrian ini juga banyak sodarah sodaraaah disini. Mulai di supermarket, di kantor, antrian kantor pos, di jalanan apalagi. Beuuh. Pernah suatu hari, siang nih ceritanya sekitar jam makan siang, kami lagi antri di supermarket. Ada sekitar 2 orang di depan aku sama Carlo. Tiba-tiba ada nenek, “permisi dooong aku buru-buru nih, abis ini aku mau kerja lagi. Aku duluan yah.” Kira-kira gitulah pas dia nyerobot antrian kami. Si kasir bengong, “Signora, harus antri dibelakang,itu banyak yang antri!” Si nenek maaah cuek, “Iiih abis ini aku mesti balik kerja, aku buru-buru, berapa semua ini belanjaan?” Grrrrrrr iya sih belanjaan situ dikit paling cuma sekitar 5-7 items gitu mbok yaa permisi, nanya baik-baik, main nyelonong aja. Abis itu pada ngomongi, “Eh udah nenek juga, lo kerja apaan sih? Bilang aja pengen nyerobot pake alasan mau kerja, gue juga mau kerja tapi kelakuan nggak kayak eluu” Agak-agak gimana gitu siih komen bapak-bapak depanku ini. Tapi abis bayar, si nenek maah cuek melenggang keluar supermarket. hadeuuuuuuh.. Kalau nyelonong di jalan ada di penjelasan selanjutnya yaa..

Sementara ini dulu yaa.. ntar kalian pada bosen baca postingan panjang-panjang. *Alasan sih supaya ada bahan untuk post selanjutnya, hehehe*

Ditunggu postingan selanjutnyaaa.. 🙂

VM Arkarna Kebyar Kebyar

Weeew agak kaget dan merinding disko juga nih abis lihat video ini. Jaman SMP dulu tahunya band ini nyanyi “So Little Time” eeeh tau-tau muncul nyanyi Kebyar-Kebyar.. (Btw, yang bener itu Gebyar-Gebyar atau Kebyar-Kebyar sih?)

Dirgahayu Indonesia ke 70. Dimanapun aku berada, percayalah jiwa raga ini tetap milikmu. Dalam lubuk hati ini tetap berwarna Merah Putih seperti benderamu. Jayalah selalu negeriku.

Iri

Iri ini beneran penyakit yang menyebalkan yaaa? Ada nggak diantara kalian yang nggak pernah iri? Kalau ada, hebaaaaat. Aku iri sama kalian. Lhaaa kok malah iri-irian, ora uwes-uwes.

Beberapa hari belakangan ini, aku lagi kumat nih irinya. Adaaaaa aja bahannya. Misalnya nih,
1. Iiiih kok dia pintar banget sih masaknya.
2. Iih bagus ya fotonya di IG, blog, fb, etc etc
3. Hidup si A enak banget ya, tinggal di luar negeri.
4. Ya ampuuuun enak banget si B bisa makan gudeg pake kerupuk jam 11 malam.
5. Si C enak banget ya bisa jalan-jalan terus.
6. Kok si D bisa pindah2 terus ya tempat tinggalnya?
7. Wiiih gila si E dapet kerjaan dengan posisi yang bagus.
8. Lihat, koleksi lipstick dan make up si F komplit yaa.
6. Si G kok alisnya kece banget yaaa.

Oke maaap ini udah mulai ngelantur irinya :)))))))))) Tapi pernah nggak ngerasain kayak gitu? Ngeliat hidup orang berasa lebih. Yaah kayak pepatah “rumput tetangga lebih hijau”. Yaah tau sih bahwa yang kita lihat itu kan permukaannya saja. Kita kan nggak lihat usaha dia, kotornya baju dia kena keringat untuk pencapaian dia, kita nggak tau berapa hitamnya lingkar mata dia karena nggak tidur, kita nggak tau nangisnya dia berdoa tiap malam dan sujudnya supaya mimpinya terkabul.
Tapi yaaa namanya manusia, penyakit hati nih adaaaaa aja ya. Penyakit iri terus membandingkan sama yang kita punya sekarang. Beuuuuuh kufur nikmat banget yaa. Kalau lagi iri gitu, what do you usually do?
Istighfar, berdoa udah yang paling bener. Terus bikin list atas semua yang kita punya, biar jauh-jauh tuh kita dari kufur nikmat. Ingat, jangan selalu melihat ke atas. Lihatlah ke bawah sesekali supaya kita senantiasa bersyukur.
Tuh kan aku tau sebenarnya kalo iri nggak baik dan tau juga gimana cara ngilanginnya. Tapi yoo kadang bebal. Kadang keras kepala. Kadang nggak bersyukur sama yang sudah dipunyain. Makanya sebenarnya salah satu doa yang paling baik dan sering kupanjatkan itu “Jadikanlah aku manusia yang pandai bersyukur, bersihkan aku dari segala penyakit hati”. Tapi yo kadang lupa juga berdoa ini. Hwehehehe *njaluk dikeplak ndase*

Itulah uneg2 saya malam ini. Kalian ada tips lain untuk ngilangin penyakit iri hati nggak?  Bagi-bagi tipsnya pleaseeee. Makasiiiiiih 😉

image

Ps: maap potonya nggak nyambung. Iseng aja majang poto ini. Salam ‘hilangkan iri hati’ dari kami bertiga 😉

Senjata Untuk Bibir Kering di Segala Musim

Halo man teman semuanya..

Di antara kalian ada yang bermasalah sama bibir kering nggak? Me, yes. Kadang sebel karena susah kalau mau pake lipstick. Antara nggak bisa nempel bener lispticknya, baru dipake trus muncul lah itu kulit bibir kering ngelopek-ngelopek, atau sesudahnya bibir rasanya tebel atau sakit waktu dibersihkan. Hayoo siapa yang sering ngalamin gitu? Nah apa yang biasanya dilakuin kalo bibir waktu bibir lagi kering atau “nggedibel” (Ini bahasa indonesia apa ya? Ada yang tau nggak? bibir berasa tebel bukan sih? :p)

Bibir kering ini perawatannya kudu super extra. Terlebih untuk yang tinggal di daerah 4 musim. Perawatan bisa jadi tergantung musim. Nah sekarang aku mau share produk yang aku pake untuk “dealing with dry lips”. Ada beberapa senjata ampuh yang biasanya aku pakai untuk bibir kering yang bermasalah ini.

Produk yang biasanya aku pakai

Produk yang biasanya aku pakai

*Ini bukan postingan berbayar. Hanya berdasarkan pendapat pribadi*

Naah mari dibahas satu-satu produk yang biasanya aku pakai.

wpid-psx_20150806_161911.jpg1. Lush Labbracadabra.

Produk eksfoliator yang satu ini wajib banget dipakai untuk yang bibirnya super kering. Oles-oles pake ini tadaaaaa bibir mulus halus. Satu yang aku suka wanginya enaaaak. Sebenarnya ini agak overpriced untuk produk dengan bahan yang cuma gula sama jojoba oil gitu sih, tapi wanginya enak. Jadinya tetep suka pakai produk ini. Cara pakainya: colek sedikit kemudian gosok-gosok ke bibir. Kalau kata mbaknya yang jaga toko Lush, kalau sudah digosok-gosok ya udah gitu aja langsung kasi lipbalm atau lipstick. Tapi aku nggak suka karena gulanya jadi nempel ke lipbalm atau lipstik. Jadi aku biasanya bersihin sisa-sisa gula yang nempel di bibir pakai tissue atau kapas yang sudah dibasahin air sedikit aja. Untuk produk ini ada beberapa macam flavour sih cuma aku nggak inget. Karena pertama kali liat ini pink dan wanginya enak jadi langsung Bungkuuuusss :p

Aku entah kenapa suka banget beli lipbalm atau lipstick. Belum habis udah beli lagi yang lain jadinya numpuk-numpuk. Tapi asik juga sih jadi makainya bisa disesuaikan dengan mood hwehehehe

wpid-psx_20150806_162401.jpg

 

2. Sephora Super Nourishing Lip Balm

Suatu hari lagi iseng masuk sephora terus lihat ada produk ini dekat kasir. Menurut si mbak yang jaga ini Ok banget lho untuk yang punya bibir kering kayak kamu. Iya si mbak tau aja bibir aku super kering. Terus si mbak mulai deh andebra andebre bla bla bla maka termakan lah aku rayuan dia dan berhasil membawa satu lipbalm ini. Hmmm sebenarnya nothing special juga sih sama produk ini. Pas aku pakai produk ini, menurutku dia kurang long lasting kalau soal melembapkan bibir. Cuma bertahan sebentar bibirku uah pecah-pecah lagi. Agak mengecewakan. Ntah karena bibirku yang bawel atau emang produk ini just not for me. Karen aku jarang-jarang pakai akhirnya lipbalm ini sering juga dipakai sama Carlo. Dia bilang sayang aah udah beli nggak dipakai. Jailah kadang dia pakai ini.

 wpid-psx_20150806_150501.jpg                              wpid-psx_20150806_150327.jpg

3. Yves Rocher Framboise dan Coco

Suatu hari pas jalan di pusat kota, aku lihat lhoo ada toko baru boleh juga nih. Masuk, lihat harganya mayan laaah nggak bakal bikin kantong bolong seketika. milih poduk A, B, C, terus lihat ini lipbalm ada promo beli 1 cuma 1,5  € jadilah mborong dua. Ada beberapa macam varian sih tapi aku nggak inget apa aja. Akhirnya nyobain deh dua lipbalm ini Framboise dan Coco. Framboise is my favorit. Pas dipakai dia ada warnanya pink gitu. Lipbalm ini lembap dan lumayan tahan lama plus wanginya enak. Kadang kalau malas pakai lipstick, oles-oles ini aja bibir langsung pink merekah heehehe ini sudah kedua kali aku beli Framboise ini. Untuk musim dingin autum dan winter pun dia tahan kok melembapkan bibir.

Untuk yang Coco aku nggak suka jadi akhirnya dipake sama Carlo. Aku berasanya kayak ada santan di mulut padahal sih nggak. Cuma kan di otakku coco itu asosiasinya adalah santan buat masak jadi opor, lodeh, rendang gitu hwehehe Aslinya varian ini wangi coco biasa aja. Ada kayak wangi vanilla juga. Cuma dua kali nyoba aku nggak suka jadilah hak milik bapak suami. Oh iya ini versi lama ya, aku kemarin lihat di toko mereka sudah ganti kemasan bukan putih gini lagi warnanya tapi jadi kuning gading dan hijau.

wpid-psx_20150806_150200.jpg

4. The Body Shop Lip Butter Chocolate

Siapa sih yang nggak tahu kualitas TBS? Nggak usah diragukan lagi lah ya gimana si TBS ini memuaskan para pembelinya. Salah satu produk unggulan mereka adalah lipbalm. Ini kedua kali aku pakai lipbalm TBS. Yang pertama dikasi oleh-oleh temen yang edisi Rolling Stone yang ada lidah melet itu di tutupnya, yang aku punya pertama itu rasa strawberry. Terus kedua kali pake, beli ini yang rasa coklat. Rasanya yummm enaaak. Wanginya nyoklat banget kayak mau gigit-gigit dan jilat-jilat bibir sendiri. Pokoknya enak banget laah ini. Creamy dan lembap banget texturnya lipbalm ini. Aku belum nyobain lipbalm ini pas winter karena baru dibuka beberapa minggu yang lalu. Kalau pakai ini terus ditimpa lispstick bakal terlalu creamy jadinya di bibir. Makainya kudu tipis-tipis atau di-blot sedikit baru ditimpa lipstick dijamin abis itu bibir mulus pakai lipstick apalagi untuk jenis lipstick matte yang lagi hip sekarang.

wpid-psx_20150806_150030.jpg

5. Palmer’s Dark Chocolate and Cherry Lip Butter

Ini salah satu penolong terbaik untuk bibir kering. Formulanya mantep banget buat nolongin bibir pecah-pecah. Ini bisa dipakai sebagai lipbalm atau bisa ditumpuk diatas lipstick untuk memberi kesan gloss. Ketahanan kelembapan dari Palmer’s ini sangat diacungi jempol. Pas lagi summer atau winter, ini favoritku untuk dipakai sebelum tidur supaya pas bangun bibir tetap mulus. Karena aku kurang begitu suka lipstick yang glossy jadi belum pernah untuk dilapisin diatas lipsick. Selama ini pemakaian produk ini cuma untuk melembapkan bibir aja. Day and night, produk ini sering aku pakai. Kombinasi rasa coklat dan cherry pas kena bibir itu sangatlah menyenangkan. Wanginya hmmmmm yummy. Sayangnya produk ini nggak ada disini kalau abis huwaaaa nggak bisa beli lagi. Kudu pulang ke Indonesia buat beli. Disini ada sih yang jual Palmer’s Body Lotion tapi nggak ada Lip Butter, hiiikz.

wpid-psx_20150806_145939.jpg

6. Kiehl’s Lip Balm Pear

Kiehl’s ini sudah sangat terkenal membantu masalah bibir pecah-pecah bahkan untuk bibir sensitif sekalipun karena formula dia yang super melembapkan. Pake sedikit aja bisa lembap ini bibir berjam-jam. Aku biasanya makenya gantian sama Palmer’s, jadi kalau bosan make Palmer’s ya pake Kiehl’s ini. Waktu beli ini pas lagi ada promo, aku beli sekitar 7 Euro kalau nggak salah. Waktu itu Kiehl’s baru buka di Genova, lagi ada promo untuk produk lipbalm mereka. Ada beberapa varian rasa sih, katanya paling banyak beli yang Framboise tapi aku penasaran sama yang Pear karena jarang banget ada produk bibir dengan rasa Pear. Kiehl’s ini sudah terbukti untuk berbagai macam cuaca. Aku sudah nyobain sendiri. Winter di Genova yang sadis berangin biasanya bikin kombinasi sakit kepala dan bibir yang pecah-pecah seketika pas kena angin. Aku keluar rumah pakai sekitar 5-6 jam bibir masih lembap. Super memuaskan pakai produk Kiehl’s ini. Kalau mau dipakain lipstick setelahnya biasanya aku blot tipis-tipis dulu supaya nggak glossy banget. Naah walaupun sudah di blot dan ditimpa lipstick, lipbalm ini tetap bikin bibir lembap selama berjam-jam.  Me likey so much this product.

 wpid-psx_20150806_145745.jpgwpid-psx_20150806_145850.jpg

7. Elizabeth Arden Eight Hour Cream Lip Protectant Stick Sunscreen SPF 15

Naaaah ini dia si juara yang telah memenangkan hati dan bibirku, tsaaaaaaah. :p Awalnya nemu produk ini nggak sengaja pas jalan-jalan sama ipar ke profumeria. Kan aku cuma mbuntutin dia belanja awalnya, pas dia bayar liat di kasir ada ini lipbalm lagi promo. Terus tanya-tanya ini apa, gimana OK nggak? Dan lagi-lagi aku termakan promo dan rayuan maut mbak yang jaga toko. Lemaaaaah aku lemah kalau sama lipbalm. Tapi aku bahagia akhirnya ku menemukan senjata maut untuk bibirku yang rewel ini. Kalau pake lipbalm kayak TBS, Palmer’s atau Kiehl’s kan kudu pake acara blot-blotan dulu nih supaya bibirnya nggak terlalu glossy, naah pake ini adalah solusinya. Oles dikit maka dia akan menyelamatkan bibir pecah-pecahmu seketika dan jangka waktu lama sesuai janjinya dan judul produknya. Yesss dia tahan 8 jam, plus kelebihan dia ada SPFnya juga. Jadi kalau mau panas-panasan atau pas mau main salju dingin dan matahari yang super strong, ini bisa jadi andalan banget. Aku nggak pernah lupa bawa produk ini di dalam make up pouch ku. Produk ini selalu setia mengobati bibirku yang super rewel karena kering melulu.

Jadi itulah 7 produk andalanku buat perang melawan si bibir kering. Entah mengapa bibirku ini rewelnya nggak karuan. Dulu nyoba pake madu gagal mulu karena berakhir dijilat-jilatin dan akhirnya makin kering bibirnya. Pake olive oil nggak suka, minyakan banget. Akhirnya aku harus nyari produk lipbalm yang benar-benar bisa diandalkan. Setelah sekian lama pencarian maka itulah hasilnya di atas. jadilah aku pengoleksi lipbalm hwehehehe. Walaupun sudah dirawat macam-macam tetep aja, bibirku kalah pink dan kalah sehat sama bibir Carlo. Bibir dia itu beneran pink sehat gitu. Aku iriii.. Dia juga rajin banget pake lipbalm.

Apakah lipbalm atau produk favorit teman-teman untuk merawat bibir kalian? Boleh di-share disini yaa 🙂