Lika Liku Italiani Part 1

Kenapa Italiani? karena ini akan membicarakan tentang serba serbi orang italia baik laki-laki maupun perempuan.

Ini hanyalah hasil pengamatan dan pendapatku aja ya. Tidak ada maksud apapun hanya sekedar berbagi cerita supaya ada gambaran tentang bagaimana orang Italia kebanyakan. Okaaay?? Oh iya dan ini random aja sesuai apa yang ada di otakku pada saat nulis ini.

  1. Orang Italia itu kekeluargaannya sangat erat. Kurang lebih sama laah ya kayak di Indonesia. Jadi pas aku pindah kesini nggak ada tuh terkesan asing yaah karena mirip mirip silaturahminya. Di keluarga kami, makan malam bareng kumpul sekeluarga minimal 1 kali dalam seminggu itu wajib hukumnya. Kalau pun ada yang nggak bisa ya bisa tukar waktu hari lain tapi ketemu makan bareng itu harus hukumnya. Dikeluarga lain bahkan ada yang mungkin lebih dari satu kali dalam seminggu. Dan biasanya yang masak siapa lagi kalau bukan Mamma. Mereka ini suka banget ngumpul-ngumpul ngobrol sambil makan atau sekedar minum-minum bareng. Apa yang diobrolin yaa macem-macem sih, update tentang kehidupan sehari-hari, kerjaan, pokoknya ada aja lah yang diomongin. Ngerasani wong alias ngomongin orang termasuk salah sau agendanya hehehehe
  2. Makanan rumahan alias cucina casalinga itu sangat dijunjung tinggi disini. Biasanya kalau lagi ngumpul-ngumpul gitu, kalau Mama di rumah itu masih sehat dan sanggup masak maka dia yang akan menyiapkan makanan untuk seluruh keluarga. Alhamdulillah Mamma mertua masih sehat dan suka masak jadi selalu beliau yang menyiapkan makanan untuk kami ketika kami makan malam bareng. Menunya bisa apa aja. Tergantung selera di rumah masing-masing. Kalaupun tidak sanggup memasak lagi,biasanya acara makan dan ngumpul ini akan pindah ke restoran. Semeja bisa sekeluarga yang minimal 10 orang, dan bayangkanlah sendiri betapa riuhnya suara mereka kalau di restoran. Dari nenek kakek sampai bayi baru lahir akan kumpul kalau sudah ada yang namanya acara makan-makan gini.
  3. Jangan heran kalau ada laki-laki baik single maupun sudah berkeluarga tinggal bareng sama orang tuanya. Tinggal serumah dengan orang tua adalah hal yang lazim disini. Walaupun kamu sudah berumur 40 tahun pun, kalau masih single dan masih dibuntutin orang tua, yo wes tinggal serumah deh. Masalah makan, cuci piring, beresin kamar, cucian kadang masih diurusin sama mama itu bukan hal baru disini. Dari mana aku tau fakta ini , ada cerita dari kerabat mertua dan suami tentang fakta ini. Biasanya yang tinggal serumah itu anak laki-laki karena anak perempuan kan ikut suami. Naah kalau masalah selanjutnya hubungan istri dan mama mertua ini yaah entahlah yaa hehehe.. Kalaupun nggak tinggal satu rumah, karena rumah disini kan kecil-kecil yaa bukan kayak rumah gedongan di Indonesia, minimal satu atap gedung laah, misalkan satu lantai apartemen atau beda lantai apartemen gitu deh atau ada juga walaupun nggak satu gedung apartemen tapi gedung apartemennya tetanggaan, pokoknya harus deket dan terjangkau. Anak mami? hmmm mungkin nggak semua.. Sekarang sudah mulai banyak kok yang nggak serumah sama orang tua, ini bisa dikarenakan pekerjaan atau hal lain.
  4. Jangan heran kalau liat orang Italia pakai sunglasses dalam ruangan. Wes biyasaaa, ini juga salah satu kebiasaan orang italia yang aku rasa ntahlaaah aku yo ora mudeng. Sering dulu pas awal-awal pindah kesini, ini kenapa orang pada pake kacamata hitam ruangan yaa? Judulnya aja sunnies, buat ngelindungin mata dari sinar matahari, lhaa kalo dalam ruangan? ngelindungin dari apa? sinar lampu? Dan satu lagi, biasanya mereka suka sunnies yang gede, blink blink dan merk sunnies yang terpampang nyata kalau kata Syahrini. :))))
  5. Nyerobot antrian. Hmmm kalau masalah ini, spesies penyerobot antrian ini juga banyak sodarah sodaraaah disini. Mulai di supermarket, di kantor, antrian kantor pos, di jalanan apalagi. Beuuh. Pernah suatu hari, siang nih ceritanya sekitar jam makan siang, kami lagi antri di supermarket. Ada sekitar 2 orang di depan aku sama Carlo. Tiba-tiba ada nenek, “permisi dooong aku buru-buru nih, abis ini aku mau kerja lagi. Aku duluan yah.” Kira-kira gitulah pas dia nyerobot antrian kami. Si kasir bengong, “Signora, harus antri dibelakang,itu banyak yang antri!” Si nenek maaah cuek, “Iiih abis ini aku mesti balik kerja, aku buru-buru, berapa semua ini belanjaan?” Grrrrrrr iya sih belanjaan situ dikit paling cuma sekitar 5-7 items gitu mbok yaa permisi, nanya baik-baik, main nyelonong aja. Abis itu pada ngomongi, “Eh udah nenek juga, lo kerja apaan sih? Bilang aja pengen nyerobot pake alasan mau kerja, gue juga mau kerja tapi kelakuan nggak kayak eluu” Agak-agak gimana gitu siih komen bapak-bapak depanku ini. Tapi abis bayar, si nenek maah cuek melenggang keluar supermarket. hadeuuuuuuh.. Kalau nyelonong di jalan ada di penjelasan selanjutnya yaa..

Sementara ini dulu yaa.. ntar kalian pada bosen baca postingan panjang-panjang. *Alasan sih supaya ada bahan untuk post selanjutnya, hehehe*

Ditunggu postingan selanjutnyaaa.. 🙂

Advertisements

38 thoughts on “Lika Liku Italiani Part 1

  1. Wahhh menarik juga ya fakta orang Italia. Eh bener ga sih gi kalo oramg Italia tuh kalo lagi ngomong tangannya suka ikut gerak2 ga mau diem? Soale kan suaminya adikku masih turunan Italy…heboh dah kalo lagi ngomong ama dia..hahaha

  2. Wah info menarik iki Nggi. Manggut2 aku bacanya. Apalagi yang pakai kacamata hitam diruangan tertutup. Kirain artis2 Indonesia aja, terutama yang anak2 Band. Aku yo selalu bertanya2, opo’o sih lek pas nyanyi kacamata itemnya ga dicopot. Silau sama lampu kah opo bisa menambah kepedean. Tapi sing ndelok lho gregetan pengen nyoplok ae rasane *duh kan dadi rasan2 haha.

  3. Gi, setahuku orang Italia banyak jg yg susah nerima tradisi orang luar ya, contohnya ogah nyobain makanan bangsa lain, terus juga banyak yang ga mau kelihatan miskin…Cerita dong di part 2 nya ya 🙂

  4. Angie, yang no 1 itu aku liat di beberapa keluarganya si Matt juga. Bahkan kalau pas mereka mudik istri2nya banyak yang complaint karena ortunya mau ngintilin aja haha. Kalau ibunya si matt juga sama. Kita belon datang dia udah penuh bikin acara supaya kita bisa sama2 mereka trus plus seminggu sekali makan besar dengan kakeknya. Ngalah2in keluarga aku di Indonesia

  5. Humm hasil pengamatan pribadi sambil nonton film (hahha film dipercaya) kayaknya nih…kayaknya kayaknya loh ya orang Eropa kekerabatannya juga lebih dekat dibanding Amerika serikat/USA kebanyakan sekali lagi kayaknya :), nih kalo nonton film “my big fat greek wedding” keluarga besar kumpul

  6. Shoot..prasaan tadi udah ninggalin komen kok ga ada syihhh. Sebel. Ulangin. Org italy itu mirip org asia sebetulnya…riweuh…dan ga mirip org eropa, ya gak sih? Mereka sadar juga, soalnya dulu ada video kartun yg ngebandingin italian sama the rest of EU.

  7. Anggi yang nmr 5 itu klo di roma sini jarang sih, biasanya kalo mereka lagi buru2 langsung nanya baik2 sama orang di depannya, tapi memang pernah kejadian sih diserobot juga antriannya sama nenek gak pake permisi,hehe

      • hm,,apa ya, aku juga bingung, tapi yang pasti tentang “mommona” bener gak sih tulisannya kayak gitu nggi? anak mommy maksudnya, ada bberapa kenalan suamiku juga gitu, bahkan ada yg udah nikah trus cerai balik tinggal sama ortunya lagi sampe anaknya udah seumuran gw tetep aja mamanya yg masakin, nyuci baju dll,hehe
        oh ya ntah ini cuma di roma aja atau bukan tapi mereka suka banget punya peliharaan anjing/kucing, hampir setiap keluarga pasti punya bahkan bisa lebih dari 1, iya gak sih?orng italia juga tiap hari pasti makan pasta ya? *kok aku malah balik nanya*

  8. Aaahhh seru bacanya, seneng banget bisa ngumpul ngumpul, di film film mafia Itali juga seperti itu, keliatan erat kekeluargaan nya. Trus jadi ketawa baca yg bagian nenek nyerobot antrian, ada ada aja si nenek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s