Lika liku Italiani Part 2

Mari kita lanjutkan bahasan tentang Italiani ini. Ini beneran berdasarkan pengamatan dan pendapat pribadi yaa..

  1. Orang sini pada nggak sabaran kalau di jalan. Supir mobil disini udah saingan lah sama supir kopaja di Jakarta. Main klakson dan nyalip sesuka hati. Berhenti di lampu merah nih misalnya, ada garis batasnya kan ya? Naah udah mirip sama Jakarta nih, para pengendara motor (termasuk suami saya, makanya sering kupentung helmnya kalau sudah gitu), suka berhenti melewati garis batas. Terus belum juga hijau, masih 2 atau detik lagi sudah nyosor jalan duluan. Kalau mobil depan lama jalannya, klakson aja terus. Pemakaian klakson disini berlebihan, budeg orang kalau di jalan. Di jalan tol aja pada klakson-klakson kok. They’re so rude compare to another European drivers. Terus yaah, walaupun sudah di klakson kalau menurut pengemudi mobil belakang kita lelet bakal diteriakin juga. jadi sudahlah pake klakson pake toa mulut juga -__-Tapi satu sih yang masih patut diacungin jempol mereka tetap masih hormat sama pejalan kaki dan yang nyebrang di zebra cross. Kalau ada pejalan kaki mau nyebrang seketika ngerem deh, makanya bunyi ciiiiiit ciiiiit di deket trotoar itu sudah biasa walaupun itu juga membahayakan pengendara di belakangnya.
  2. Kalau ngomong nggak perlu pakai toa, udah kenceng dengan sendirinya. Udah settingannya begitu kayaknya. Awalnya aku kaget sendiri. Ini kenapa sih kalau ngomong teriak-teriak kayak orang marah-marah, kan aku nggak salah. Toh kalau salah mbok ya diomongin baik-baik kan bisa. Aku jujurlah risih banget awalnya, tapi akhirnya ngerti, ternyata emang begitu cara mereka ngomong. Waktu awal-awal kesini juga Carlo ngomongnya kadang masih gitu, kaget beneran, kenapa sih mesti teriak, kan ngomong baik-baik bisa. Akhirnya diapun belajar ngomong rada pelan. Ngomong keras ini nggak cuma di jalan raya aja, di meja makan pun juga begitu. Misalnya nih kami di meja makan bertujuh sama mertua dan ipar serta satu ponakan lagi bahas sesuatu. Makin lama nada makin kenceng dan makin teriak kayak orang marah. Aku jujur, risih banget denger orang teriak-teriak di meja makan. Debat tak berkesudahan ini makin panas. Aku awalnya bilang sama suami, “Aku risih denger kamu ngomong pakai nada tinggi sama orang yang lebih tua, apalagi pas di meja makan, ilang nafsu makanku. Ngomong baik-baik kan bisa, toh ya nggak ada yang budeg, kedengeran kok nggak perlu ngotot-ngototan.” Setelah dijelaskan barulah aku mengerti, emang begitu kebiasaan mereka. Dan alasannya emang silly banget, kan ngomong kenceng biar didengerin dan seketika aku pun pengen teriak “AKU NGGAK BUDEG WOII, WOLESSS WAELAAH”.. Sekarang kalau aku denger Carlo ngomong kenceng sama orang tuanya, istrinya mulai melotot lirik-lirik dan seketika oktaf nada suara turun, suami ciut, mertua senyam senyum. Btw, debat model kayak gini nggak cuma di rumah aja, di acara TV pun mereka debat teriak-teriak dan sahut-sahutan gitu. Orang belum selesai ngomong udah dibales teriakan dari pembicara lain. Makanya aku males nonton acara TV disini. Kupingku kuping wong jowo nggak biasa denger orang teriak-teriak begitu. Aku soalnya dulu kalo ngomong kenceng dikit aja abislah bibir disentil mamah. Hehehe
  3. Kemarin mbak Joice nanya bener nggak sih kalau orang Italia ngomong seluruh anggota badan ikutan ngomong? Ini bener. Kalau kalian nonton film yang ada tokoh orang italia ,sering digambarkan mereka itu kalau ngomong nggak cuma mulut yang heboh, badan pun ikutan goyang. Kebanyakan yang ngomong sambil seluruh anggota badan goyang itu orang Selatan. Roma kebawah sana. Kalau yang utara sih nggak segitunya. Di tempat aku kebetulan masih dianggap utara, ada lah beberapa yang ngomong sambil goyang gitu tapi nggak seheboh orang selatan. Mereka itu ekspresif sekali kalau ngomong, tangan , mimik muka pun ikutan gerak jadi nambah seru kalau lagi cerita sesuatu. hehehe
  4. Orang Itali ini masih bisa dikategorikan ramah dibanding orang Eropa lainnya. Mereka masih suka senyum ke orang asing, suka negur dan ngajak bicara duluan. Mereka lebih warm juga. Beberapa kali pas lagi nunggu bis, tau-tau diajakin ngomong sama nenek-nenek yang ngeluh bisnya lama datangnya, terus jadi curhat deh dia. Pernah juga lagi bengong nunggu bis di halte, ada ibu-ibu nanya jadwal bis kapan dateng terus jadi curhat karena ibunya saki dia mau buru-buru. Ada juga bapak-bapak yang SKSD ngajakin ngomong bahasa Cina pas aku lagi bis berdiri di depan pintu mau turun, lhaa pak daku mata belok gini masak dikira orang Cina. Terus dia cerita aku dulu pernah tinggal di Jepang dst dst. Teh Dewi kemarin cerita katanya Mbak Iya disapa duluan dan dibilang cantik dan jadi ngobrol. Iya itu juga sering kejadian kok. Kalau mau dibandngin kata suamiku orang Selatan itu lebih ramah daripada orang Utara. Orang yang tinggal dekat laut lebih warm. Nggak usah jauh-jauh bandingin ke selatan, kalau kalian ke Genova dan sekitarnya terus kalian ke Milan yang lebih ke utara, bakalan terasa kok bedanya orang-orangnya. 🙂
  5. Buat orang Italia, minum cappucino itu hanya buat sarapan pagi. Kalau kalian pesen cappucino disaat bukan jam sarapan akan ada beberapa tatapan heran dari sekelilingmu hwehehehe.. Itu kejadian disaat awal-awal aku disini karena aku nggak kuat minum espresso aku lebih milih cappucino yang banyak kandungan susunya. Pas pesen ditanya “yakin neng mau pesen cappucino?” “iyee bang ane pesen capucino secangkir niih”. hehehe Kalau di kota besar yang banyak orang asing mungkin sudah biasa ya liat turis pesen cappucino kapan aja, tapi kalau ke bar di kota kecil ya gitu deeeh hehehehe

Sementara segini dulu yaaaah.. Yang lainnya sudah masuk ke draft, tinggal nambahin dan dikoreksi aja.. Kalau ada mau ditambahin atau komentar atau ada pengalaman pribadi monggo silahkan komentar di kolom komentar 🙂

NOTE:

Ini agak melenceng dari judul sih, mau pendapat kalian aja, kalau aku bikin giveaway buat temen-temen yang di Eropa kira-kira pada mau nggak ya? Hadiahnya kalung, gelang atau anting yang aku bikin sendiri. Kalau pada mau ngacung yaaah di kolom komentar. Untuk pembaca yang dari Indonesia dan negara lain next time yaa, belum ada yang bisa dititipin nih kalau mau bikin giveaway jauh-jauh. Mahalan di ongkos kirim. hehehe Moga-moga ada kesempatan untuk teman-teman yang nun jauh disana yaaa 😉

Advertisements

35 thoughts on “Lika liku Italiani Part 2

  1. Hihihi, lucu pas suami langsung menciut begitu istrinya lirik lirik dan mertua tersenyum, bagus tuh berarti berhasil disegani suami.
    Betul, pengalaman punya temen sekelas di kelas bahasa, dia orang Itali, kalo ngomong cepet trus tangannya ama badannya ikutan gerak kesana kemari, orangnya aktif dan banyak nanya dan jawab, hehehe.

    Asyik, ayo didukung klo mo bikin giveaway, mau mauuuu ngacung 🙂

  2. Orang Surabaya juga kalo ngomong (kayak) teriak-teriak. Setelah lama gak di surabaya pas balik kerasa banget. Paling seneng deh lihat betapa ekspresifnya orang Italia kalo lagi ngomong, ternyata aslinya begitu ya.

  3. orang rumahku juga kadang kalau ngomong pake Toa Nggi ahahaha secara sumatra kan gitu biasanya ;p
    eh iya emang ya kalau orang Itali itu ngomog suka tanganya ngikut2 gitu kalau aku perhatiin.aku mauuu ikutan giveaway…worldwide shipping kan ;p

  4. Haha bener beda banget ya. Kalau soal ngomong kenceng2, itu disini orang2nya malah conflict avoidance, alias lebih baik mingkem daripada harus ngomong nada tinggi. Berisik sih enggak, tapi kadang2 ngeselin banget klo ada yang nyerobot antrian atau melakukan faux pas lainnya trus kagak ada yang negor karena udah pada males mau buka mulut.

    Soal cappuccino bener banget nih hahaha, aku dulu sudah diwanti2 sebelum pertama kali ke Itali jadi sudah tau. Untungnya aku sudah biasa minum espresso jadi no problem. Yang lebih aneh menurutku adalah minum kopi / makan sambil berdiri lebih murah daripada duduk. Itu aneh banget loh buat yang dari Eropa Utara kaya aku haha

    • Waaaah disini, kalo begitu langsung buka mulut nggak berhenti ngomel2.. Ampuun aku ampuuuun pokoke..

      Iyaa minum kopi kalo duduk sama berdiri harga beda. Atau di resto, kalau makan di dalam resto atau di luar, kan biasanya ada tuh kalo pas summer mereka buka tenda di luar, itu juga harganya beda kadang hehehe kapitalis tenan..

  5. no 1 miriiiip orang Turki. ngebut, nabrak rambu, dilarang masuk aja tetep masuk, jalan satu arah tetep aja diterobos. pejalan kaki malah sering diomeli hehe.
    no 2 sama. ngomongnya keras kyk berantem.
    eh btw, komenku di post sebelumnya kok ga ada? perlu moderasi ya?

  6. Kalo muka Asia, pasti macem – macem ya. Suka diajak ngomong bahas Cina, Korea, Jepang, dan lain – lain 😀 semoga next time bisa diajak ngomong bahasa Indonesia 😀

  7. Gi, mungkin ini ada hubungannya dengan no. 4 ya, memang kebiasaan ya cowoq2 Italia suka keganjenan, suka siul2 terus teriak2 bella bella kalo ada perempuan lewat?? Ini kejadian sama aku pas ke Rome dulu. Tiap lewat di gang gitu yg kiri kanan restaurant sering banget aku disiul2in sampe diikutin juga, bikin aku aga2 groggi juga si, padahal aku jalan dengan patjar juga😅

    Mau doooong giveaway 😛😛

  8. Nomer 1 langsung mengingatkanku sama Medan haha bener kata Noni. Nomer 2 langsung mengingatkanku sama…. Ibukku sendiri hahaha. Ibuk lek ngomong biyuuuhh buanter nemen. Ketularan cara ngomongnya tetangga2ku yang Madura *maaf nyebut suku jadinya 😀
    Seneng baca ceritamu iki Nggi. Soale sing tak bayangno Italia iku seperti Verona semua. Macam yang kulihat di film Letters to Juliet. Kan nampak kalem dan tenang suasanya difilm itu haha.

  9. Anggiii.. akhirnya aku mendarat di blog kamu 🙂 serunya cerita anggi yang satu ini. No 3 itu kayaknya bener banget ya, Nggi. Aku sering lihat juga dari toko Pizza langganan, hehee.. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s