Name

Di hari suatu hari senin di kantor pos sambil menunggu antrian

Anggi: Sayang aku laper.
Carlo: I know (nggak noleh, lanjut ngegame di hp)
A: How do you know?
C: Because i know my wife.
A: so, do you that hungry is middle name and always is my first name?
C: Yes, and my middle name is “kentut”
A: grrrrrrrrrrrrr

Belajar bikin keramik

Udah punya utang banyak cerita niiih.. Diniatin pokoknya hari ini atau besok semua harus selesai. Kemaren sempet janji mau cerita tentang trip gratis dari sekolah. Aku ikut dua trip ke laboratorio di ceramica dan laboratorio di miele (madu).

Yang berhasil tripnya cuma yang laboratorio di ceramica aja. Yang ke pabrik madu gagal total karena tempatnya tutup. Udah gitu si Ibu A sebagai pemilik laboratorio di miele nggak kasi tau ke pihak sekolah. Si yang punya di telpon gak bisa-bisa. padahal kita udah di lokasi pagi-pagi. Bzzzzzz banget laah pokoknya. Setelah berhasil dihibungi, kami dioper ke pabrik madu lainnya, tapi yang punya pabrik madu lain ini ogah kedatangan tamu. Dikiranya karena kami dari sekolahan jadi maunya gratisan. Padahal sekolah kita mbayarin booook. Ibu guru pendamping agak tersinggung nih, soalnya cara nolaknya kasar meeen. Ditinggal lah si empunya pabrik ini. Terus ada beberapa murid termasuk aku, tetep nggak mau rugi, jadi tetep beli madu dong. (Soalnya pas di rumah persediaan madu abis. Naah si Mas Carlo nih kalo minum kopi sekarang lebih milih pake madu timbang gula) Eeeeh nyadar kita beli banyak, doi berubah pikiran. Kita dibolehin. Kacooo laaah. Tapi emang yang punya pabrik ini, kasar banget ngomongnya. Ampooon daaaah.. Abis pada beli, kami semua ngacir dari toko dia. Abisnya tau2 kami dikunciin di dalam toko dia terus dipaksa suruh ke labnya. Kacoo deh pokoknya. Jadinya kami berbelok arah ke Sanctuario di Guardia, gereja yang terletak di puncak gunung.

Ya sudah lupakan kejadian tidak mengenakkan di pabrik madu. Lanjut ke laboratorio di ceramica ajaah..

Pagi-pagi jam sembilan kami disuuruh ngumpul di centro, tepatnya di Piazza de Ferrari. Depan air mancur lebih tepatnya. Harusnya dari kelasku ada dua orang yang ngikut. Tapi kok nggak ada yang muncul yaaak. Adanya anak-anak dari kelas lain yang sudah advance. Jiper deh akunya karena modal bahasa itali yang belum lancar. Ngerti sih ngerti tapi kalo suruh njawab jelas masih belepotan. Ya sudahlah. Sendirian. Lumayan dapet temen baru. Setelah nungguin sampe jam 9.15 jalan deh kami ke lokasi laboratorio di ceramico. Kupikir bakal jauh dan bakal mblusuk2 kemanaaa gitu. ealaaaaah jubulo lokasinya sering aku lewatin. Dah emang tempatnya sering aku liat dan pantengin karena di jendela depannya banyak terpampang piring2 cantik.

itu dia tampak depannya..

DSC_1341[1]

Nah setelah kenalan sama yang punya, kami dipersilahkan naik ke atas ke laboratorio mereka. Disana sudah disiapin tempat dan bahan-bahannya. Bahan utamanya yaa tanah liat. Disana tanah liatnya sudah berbentuk kotak-kotak panjang kayak roti tawar gitu. Disini nyebutnya “pane” yang berarti roti yaa karena bentuknya yang kayak roti hehehe.

DSC_1314[1]

Tumpukan Pane

Setelah dipoton-potong, ini dia jatah potongan pane buat aku

DSC_1315[1]

Pertama-tama kami diajarin bikin Piastrela alias ubin yang bergambar warna-warni itu..

Karena mau bikin ubin jadi panenya harus dipipihkan terlebih dahulu. gini niih caranya. Menyetinnya dipukul-pukul sekuat tenaga.

DSC_1316[1]

Setelah agak-agak penyet kemudian diratain pake penggiling kue yang bunder lonjong itu.. Namanya apa yaa alatnya?

DSC_1318[1]                            DSC_1319[1]

Tuuh udah pipih gitu kan terus ntar dipotong bentuk bujur sanngkar. Tapi sebelum dipotong, dicetak dulu ke pola bentuk piastrelanya. karena masih pemula jadi kami nggak nggambar sendiri tapi dikasi pola yang udah ada.

Nih lagi pada belajar nggiling Panenya.

DSC_1320[1]

Setelah digiling terus dikasiin pola, baliknya kami disuruh nulis nama masing-masing. Biar ketauan ini punya siapa hehehe

DSC_1328[1]

dan setelah dibalik dan dipotong tadaaaaaaaaaaaaa

DSC_1329[1]

Setelah itu proses selanjutnya adalah mewarnai.. Warnanya sih emang sebaiknya yang terang benderang, jadi kami kemaren dikasih warna biru, merah, kuning, hijau. Setelah diwarnai warnanya nggak akan langsung keliatan. Kan harus nunggu kering dulu kira-kira 10 hari. Setelah dimasukin oven dengan suhu hampir 1000 derajat celcius.

Setelah diwarnai, ini dia punya aku

DSC_1338[1]

 

Setelah selesai bikin Piastrela, kami diajrin lagi bikin mangkok dan cangkir. Kalo ini sih lebih ke keterampilan tangan yaa. Naaah karena masih amatiran, punya aku kaco banget bentuknya. Abisnya susah ternyata mbentuknya. Dan hasil punya aku beginilah (maluuuuuuu, tutup muka)

DSC_1339[1]

nggilani banget.. Lhaa pie abisnya ini juga bikinnya waktunya mepet, mana pula pecah-pecah mulu. Harus lembab dan disemprot air berkali-kali. Mana gitu ini tangan nggak bisa diajak kerjasama bikin yang agak bagusan dikit. Yo wes laah ya seadanya jadinya yaa gitu itu..

Naaah karena harus nunggu kering dan di oven dan finishing lagi pake diolesin bahan apaa gitu biar kinclong kayak keramik, jadi hasilnya nggak bisa langsung dibawa pulang. Setelah 10-15 hari kami disuruh balik lagi kesana untuk ngambil hasil karya tangan kami yang bentuknya yaaa begitulah hahahaha.. Kami pergi kesana tanggal 25 Juni kemaren. Ntar laah yaa minggu-minggu depan, aku ambil deh barangnya. Ntar kalo udah diambil, kalo bagus kufoto terus aku edit masukin sini deh..

 

Jadi begitulaah pemirsa semuaa hasil perjalanan ke laboratorio di ceramica. By the way, disana juga buka kursus. Banyak yang kursus dari yang masih kecil-kecil sampe yang udah oma-oma. Yang anak kecil kemaren aku liat ada yang bikin OWL kereeeen banget. Ada juga mas-mas ganteng bikin piring besar terus ditulisin puisi. aaaauuuuuuuuuwww so sweeeet.. Ada lagi satu oma bikin sculpture salah satu tempat di Genova. Makjaaaang itu keren banget. Detail banget. Kereeeen laaah.

 

 

 

 

Sekolah bahasa Italia

parlo italiano

(Minjem foto dari http://www.polyglosso.com/italianlinks.html)

 

Ceritanya nih mau berbagi cerita tentang sekolah bahasa Italia. Sang calon suami (pada saat itu masih calon :p) dari pertama kali memutuskan untuk nikah sudah nyuruh-nyuruh buat les bahasa Itali disini. Ini tempat kursus bahasa Italia yang dikelola sama pemerintah Italia. Sistem kurikulumnya juga ngikut standard dari pemerintah Italia. Tapi kan aku masih aras-arasen (ini bahasa Indonesianya apa? Kalo males-malesan bisa nggak?) karena waktu itu masih iwut bin ribet bikin thesis. Jadi kan nih kepala masih panas sama urusan thesis bahasa Inggris, eeeh disuruh pula les bahasa Italia. Tapi akhirnya aku nyerah pemirsah. Lagian setelah dipikir-pikir ini bisa buat refreshing setelah bergulat dengan thesis yang berbahasa Inggris dan bikin kepala pecah pada saat itu.

Akhirnya setelah telfon dan datang ke lokasi untuk cari-cari informasi, daftarlah nama kesana. Eeeeh masuk waiting list pula. Disuruh nunggu lagi. Karena kalo tidak salah harus masuk quota 10 orang untuk mulai kelas baru. Setelah nunggu lama disambi memborbardir si admin disana untuk tau kapan tanggal mulainya, maka pada akhir November ada kabar kelas akan dimulai. Yuhuuuuuu

Carlo waktu itu udah nyuruh-nyuruh karena ayooo sekolah disini, biaya kursusnya murah banget inii timbang ngambil kursus berbayar di Italinya sendiri. Iyaa sih emang murah dibanding disini, kalo kursus berbayar lho yaaa. Pada waktu itu untuk kursus 60 jam, 3x seminggu, dengan waktu 3 jam perhari, aku bayar Rp.2.000.000,-.

Semangat 45 banget lah pokoknya pas sekolah dimulai. Pas pula dapet guru yang asik. Orangnya baik banget, sabar pula. Kami sekelas nggak sampe 10 orang waktu. Cuma ada 7 orang kalo tidak salah. HAri pertama biasalah yaa, nanya motif belajar dll. Ada yang karena mau liburan di Italia, ada yang karena mau sekolah, ada yang mau sekolah seminari, ada yang iseng-iseng aja. Waktu itu ada 2 ibu-ibu yang lumayan cukup berumur, alasan ibu A karena mau jalan-jalan, lagian buat ngisi waktu dan nggak mau kalah sama anaknya. Anaknya daftar kursus bahasa Jerman, ibunya kursus bahasa Italia. Hebaaat. Ada lagi si Ibu B, dia dosen, umurnya 60 sekian, mau kursus karena biar otaknya gak berenti kerja. Hebaaaaaaat. Aku salut. Besok kalo udah tua gitu juga aah. Kan katanya beljar behasa lain itu mencegah penyakit pikun.

Lumayan banget tuh udah belajar di Jakarta basicnya. Karena sampe sini, itu penting banget tau basicnya, kalo nggak keteteran ntar belajarnya. Setelah nyampe sini, sambil nunggu semua dokumen jadi, dan biar si istri ada kegiatan, di daftarin laah di sekolah berbayar disini. Aku waktu itu ambil kursus selama 5 minggu di sekolah A door to Italy. Alhamdulillah dapet guru yang OK banget. Tapi yaah karena berbayar, itu cukup membuat keuangan gonjang-ganjing. Mahalnyooo. Setelah 5 minggu, stop dulu yaaaah. Lagian saat itu dokumen juga hampir selesai, jadi mau lanjut yang ke gratisan ajah. :p

Setelah dokumen semua selesai, maka dimulailah pencarian sekolah gratis yang diadakan oleh setiap comune di Italia. Setelah telfon sana sini, tanya sama siapa, nemulah 1 sekolah yang Alhamdulillah lagi deket rumah. Pas kesana disuruh bawa paspor dan permesso di soggiorno (kartu ijin tinggal). SAmpe sana disuruh antri dulu, kemudian diwawancara. Standarlah yaa pertanyaannya, sudah pernah kursus? sudah belajar apa aja waktu kursus? sehari-hari pake bahasa apa di rumah? Pas jawab pake bahasa Inggris, langsung deh “KAmu kalo mau istrinya lancar bahasa Italia, jangan diajakin ngomong pake bahasa Inggris dong. Pake Bahasa Italia laaah. Gimana sih. Mulai sekarang kalian berdua harus ngomong pake bahasa Italia!” Aku bengong abis dikatain sama yang wawancara. Baik nyonyaaah. Akan dilaksanakan seingatnya, itu kataku dalam hati waktu itu. Abisnya sebel juga digituin. Iya sih bener, gak gitu kali ngomongnya. Kemudian dikasi jadwal kelas yang ada, disuruh milih mau hari apa aja, berapa jam. Setelah OK, baru deh dikasi jadwal untuk mulai minggu depannya.

Sempet kaget sih langsung bisa mulai. Kalo tidak salah, setau aku kelas biasanya akan dibuka setiap April dan Oktober. Aku daftar kemarin itu pas bulan Maret. LAngusng OK aja. Alhamdulillah, dilancarkan emang kalo niatnya baik mau belajar, hehehe. Setelah keluar dari ruangan wawancara, kami disuruh ke ruangan resepsionis untuk ngisi formulir. Setelah itu, bayar 2 atau 3 euro yaa? lupa. Itu buat asuransi katanya. Sekolahnya gratis tis tis tis. Aku milih yang 3x seminggu. Masing-masing 2 jam setiap harinya. Kalo mau rubah jadwal jadi tiap hari juga boleh, langsung aja dateng ke kelas yang dimau. Bilang sama gurunya, mau masuk ke kelas ini. Udah gitu aja, tanpa basa-basi, tanpa biaya tambahan.

Alhamdulillah lagi dapat guru yang baik banget nget nget. Sabar banget sama muridnya. Apalagi kalo muridnya ndableg. Kebanyakan murid di kelas aku berasal dari Amerika Latin. Mereka pake bahasa Spanyol yang notabene mempunyai kemiripan hampir 80% dengan bahasa Italia. Buat mereka sih nggak masalah yaa. Paling beda di pengucapan doang.

Untuk sekarang ini, sekolahnya lagi libur summer niih. Mayan lama pula liburnya. Kelas terakhir ya minggu lalu. Dan baru akan mulai lagi Oktober besok. Fiuuuuch.. Ngapain coba ini libur lama gini?

Oh iya, kemaren sebelum libur, dari sekolalah nawarin beberapa trip ke berbagai tempat. Misalnya, pabrik madu, pabrik pasta, pabrik keramik, pabrik coklat dan pabrik furniture. Aku daftar untuk pabrik madu dan pabrik keramik. Kehabisan quata untuk yang pabrik coklat, hiiiiiikzz. Tripnya sendiri nanti akan ada di tanggal 25 dan 27 Juni. Ntar kalo udah dari sana aku ceritain yaa disini,.

Jadi ya gitu ceritanya tentang sekolah bahasa ini. Setiap Comune biasanya menunjuk beberapa tempat untuk diadakan sekolah gratis. Lokasi sekolahnya sendiri biasanya di lokasi sekolah umum. Kalau sore ketika murid sudah pulang sekolah, kelas bisa dipakai untuk yang mau sekolah bahasa Italia gratis. Asalkan punya permesso di soggiorno alias kartu ijin tinggal pasti diijinkan sekolah disini. Dan mereka yang sekolah disini juga akan mengeluarkan sertifikat yang bisa dipakai di seluruh Italia. Kecuali yang punya visa family, jika mereka akan memperpanjang permesso di Soggiorno, mereka harus menunjukkan sertifikat bahwa mereka minimal punya sertifikat level A2. Jika tidak, permesso di Soggiornonya aka ditolak.

Begituuuu ceritanya teman-teman..

Rumah – Home – Casa

Abis dengerin randomly mas Buble nyanyi, tau-tau kepikiran nulis tentang rumah. Aaaah mas Buble bikin pengen cepetan pulang. huuukz huuukzzz

Jadi apakah arti rumah? Kalo menurut aku, rumah adalah tempat untuk pulang ke pelukan orang tersayang.. Buka masalah fisik rumahnya tapi fisik dimana orang tersayang berada. Kenapa bisa mengasumsikan arti seperti itu, karena itu adalah pengalamanku sampe sekarang. Begini ceritanya. 🙂

Dari kecil, pekerjaan orang tua yang mengharuskan mereka berpindah-pindah setiap 3-5 tahun sekali. Karena itu kami dulu nggak punya rumah tetap. Karena setiap pindah, selalu sudah disediakan rumah oleh kantor Papa. Sampai akhirnya ketika adek-adek sudah semakin besar dan menentukan untuk kuliah di Jogja, maka sejak itu ditetapkan, ayo bikin rumah di Jogja.

Sebelumnya, aku sudah ngekos dari kelas 3 SMP. Karena waktu itu Papa harus pindah ke Palu dan aku nggak mau ikut, Jadilah resmi pertama kali ngekos waktu itu. Sejak itu, aku sudah mulai kenal yang namanya istilah MUDIK. Tiap libur lebaran atau libur sekolah, aku pasti pulang ke rumah dimana orang tua ku tinggal pada saat itu. Dari SMP kelas 3 sampe SMA kelas 2, aku mudiknya ke Palu. Yaa karena disanalah oranng tua dan adek-adekku tinggal pada saat itu.

Pada saat kuliah S1 kemaren di Salatiga, pas kebetulan Papa pindah ke Madiun, jadi yaa tiap weekend mudiknya ya ke Madiun. Sampe akhirnya, Papa pindah ke Semarang. Mudiknya kemana?? Antara Jogja dan Semarang. Dimana Papah sama Mamah ada pas weekend, disanalah aku pulang. Karena waktu itu rumah Jogja sudah jadi. Jadi Papa sama Mama dan adek2 bisa aja weekend di Semarang atau di Jogja. Oleh karena itu tempat mudikku yang tergantung dimana mereka berada.

Setelah Papa pensiun maka tempat mudik sudah pasti ya di Jogja. Akhirnya punya rumah menetap. Sekarang kalo ditanya mudik kemana? Bisa jawab dengan pasti ke Jogja 🙂

Tapi setelah nikah, pulangnya bisa berati dua tempat juga. Pulang ke pelukan suami atau pulang ke pelukan uyel-uyel Papah sama Mamah. Itulah mengapa yang namanya pulang ke rumah untuk mudik adalah pulang ke fisik pelukan orang tersayang bukan semata ke fisik rumah. Begitulah ceritanyaaaa.

Kalian kalo mudik kemana?

Horraay dapet Liebster Awards

Jadi ceritanya bangun tidur buka hp, kemudian buka app WP. Eeeh ada postingan Liebster award dari Mbak Yo . Kemudian scrolling2 ke bawah lhooo ada namaku, bener nggak tuh? Setelah di click lhooo beneran nih namaku. Tak ada angin tak ada hujan tau-tau dapet award. Aaaah senangnya..

Liebster Award pict

Penasaran apa siih Liebster award itu, langusung google kesana kemari. Waah idenya menarik sekali. Maklum sini masih Newbie masalah dunia blog. Pertama-tama perkenankanlah saya berterima kasih buat Mbak Yo (http://chezlorraine.wordpress.com/2014/05/17/dapet-liebster-award/) yang sudah kasih award inih, aku jadi terharu. Ihiiiiikz. Dan saya juga mau minta maaf gak bisa nge link back ke Mbak Yo, jadi aku kasih aja linknya langsung. Maapkeuuuuun semua, akuh masih gaptek masalah beginian. Jadikan aku murid kalian para senior blogger *nyembah2 ala film kugfu jaman dulu kala* :p

Baiklah mari kita mulai main Liebster award ini. Setelah kasi reward ke yang kasi award, step selanjutnya adalah membeberkan 11 random facts tentang diri sendiri. Naah ini mari kita semedi dulu di gunung depan rumah yaah (tapi bo’oong :p):

  1. Aku adalah anak pertama dari 3 bersaudara dari pasangan yang berasal dari (Jawa) Timur – (Jawa) Tengah.
  2. Lahir di Balikpapan, besar di beberapa kota di Timur Indonesia seperti, Ambon dan Makassar dan kemudian mendaratkan badan di pulau Jawa setelah SMA.
  3. Aku tidak bisa nyetir mobil. Malu niih sebenernya ngasi fact ini. Seriusan aku nggak bisa nyetir mobil, cm bisa mengendarai motor saja. Nggak pernah belajar dan tidak tertarik belajar, apalagi setelah pindah ke Genova yang jalanannya kecil terus naik turun bukit pula. Belom lagi pengemudi disini udah kayak sopir Kopaja tapi lebih santun walau dikit. Udahlah kupercayakan hidupku pada bis dan motor saja.
  4. Baru belajar yang namanya masak setelah nikah dan pindah kesini. Dari dulu di rumah udah lah yang paling nggak bisa masak itu aku. Sebelum nikah kemaren, wejangan Papah tuh cuman “Nduk, mbok sesuk koe ki sinau masak. Mosok yo bojomu sing di kon masak” Jadilah setelah punya dapur sendiri mulai mencari-cari resep dan berguru ke Mamah lewat Whatsapp ttg berbagai menu masakan :p
  5. Nggak pernah punya rambut panjang . Paling panjang rambut yang aku punya tuh pas kuliah, panjangnya 5 cm sebawah pundak. Itu cm bertahan 2-3 bulan kemudian pendek lagi sebawah kuping.
  6. Tinggal di negara yang memproduksi banyak olive dan keju tidak membuatku tertarik untuk makan olive dan keju. Nyoba sekali dan tetep nggak doyan buah Olive. Kalo olive oil sih masih dipake buat masak dan bikin salad. Kalo keju yang bisa masuk mulut tuh cuma cheddar (yg notabene nggak ada disini), emental, mozzarela, dan parmesan. Sisanya nggak bisa masuk mulut. Nggak kuat sama baunya.
  7. Cap di paspor aku cuma ada dua negara, Arab Saudi 4 tahun lalu dan Italia tahun lalu. Udah itu aja.
  8. Lebih milih disuruh nyapu-ngepel daripada disuruh nyetrika.
  9. Kalo makan itu lelet banget. Dari dulu selalu dimarahin karena makannya lama banget. Sekarang walaupun dapet suami yg kalo makan super duper cepat, tetep aja aku makannya lelet. Nggak ngaruh.
  10. Masih memendam keinginan untuk selalu balik ke Ambon dan Makassar tempat aku dibesarkan. Kangen sama makanannya dan pantai-pantainya.
  11. Carlo is the answer of my pray selama di Raudah, di depan Ka’bah dan di depan Multazam. Berdoa tidak putus untuk Jodoh. Eh beneran terjawab doanya. Persis dengan kriteria yang diminta. Dan setahun kemudian doanya dijawab. Ketemu Carlo di salah web pertemanan di Internet. Berlanjut surat-suratan, bbman, skype-an, ketemuan di Jakarta dan menikah 1,5 tahun kemudian 🙂 Cerita lengkapnya akan dipost kapan-kapan.

 

Ok sudah nih membeberkan fact tentang diri sendiri, mari kita lanjutkan aturan mainnya dengan menjawab 11 pertanyaan dari Mbak Yo.

1. Kapan mulai ngeblog?

Mulai ngeblog itu awal tahun 2013. Dimulai dari punya Tumblr. Kemudian Maret 2014 memutuskan untuk ngeblog di WordPress.

2. Kenapa suka ngeblog?

Kenapa?  karena pengen berbagi cerita tentang apa aja yang ada di kepala. Jadi biar punya diary. Ada bahan pengingat untuk hal-hal penting. Maklum sini kan pelupa berat. Alasan lainnya karena terinspirasi untuk berbagi cerita. Jadi setelah lebih dari setaun blogwalking ke blog berbagai macam orang, akhirnya memutuskan baiklah, aku juga harus menuliskan cerita untuk bisa mengenang apa yang pernah ada di aku dan di sekitar aku.

3. Paling suka ngeblog tentang apa?

Berhubung aku masih newbie disini, jadi aku suka ngeblog tentang apa saja. Pengennya sih lebih sering ngeblog kalo pas abis nyoba resep-resep masakan baru hehehe. Semoga jadi lebih sering yaaa.. Amiiiiin

4. Apa topik favorit yang selalu dibaca diblog orang?

Naah ini susah ini.. Ada beberapa yang jadi favorit. Paling suka kalo baca blog pas topic tentang jalan-jalan dan post makanan. Makanan lagi makanan lagi. yaa maklum doyan makan dan baru doyan jadi ya gini ini hehehe

5. Apa yang kegiatan favorit di waktu luang?

Biasanya kalo nggak blogwalking, masak atau bikin aksesoris (anting, gelang, kalung). Yang terakhir itu moga2 bisa dijadikan ajang cari duit. Amiiiiin sedang berusaha nih ngembangin itu. Kalo ada yang mau boleh kontak saya atau di blog sebelah mamatariaccessories.wordpress.com (maap sekalian promo)

6. Waktu masih kecil cita-citanya apa?

Waktu masih kecil cita-citanya banyak. Tapi yang paling diinget sih pas SMP pengen jadi Antropologist atau Sejarawan. Tapi nggak jadi karena kemampuan mengingat yang semakin menurun.

7. Apa yang loe buat untuk menyenangkan orang tua?

Hmmm so far, yang baru terselesaikan adalah menyelesaikan master dan menikah. I could see on my graduation day and my wedding day, how happy they were at that time. 2 tugas sudah terlaksana untuk bikin mereka happy. Selanjutnya adalah pengen lagi haji bareng sekeluarga. I know they want it so bad to do it again soon. Amiiiiiiin semoga terlaksana secepatnya.

8. Apakah makna pertemanan itu? Jelaskan dalam maksimal 5 kalimat.

Berbagi suka dan duka. Saling mengingatkan ketika ada yang salah. SAling mendukung satu sama lain. Bisa ketawa hahahihi walaupun sudah lama nggak ketemu.

9. Sebutkan 3 hal yang loe ngga suka dalam hidup.

Pertanyaan susah niih. Satu, ketika yang dimau tidak bisa terpenuhi karena terbentur satu dan lain hal. Dua, Nggak suka kalo pas lagi sakit, karena jadi susah mau ngapa-ngapain. Tiga, nggak suka melihat sesuatu yang tidak pada tempatnya, ini berlaku untuk berbagai macam hal.

10. Sebutkan 3 hal yang loe paling suka dalam hidup.

Satu, punya Tuhan dan iman yang selalu bisa diandalkan dalam segala hal. Dua, Ketika ngelihat orang tua dan orang-orang disekitarku juga bahagia. Tiga, punya suami yang hobi jalan-jalan, makan-makan, dan naik motor, persis sama apa yang aku suka.

11. Seandainya loe hidup hanya 3 bulan kedepan dan boleh melakukan 3 hal, apa pilihan loe?

Satu, pengen keliling dunia selama sebulan sama suami, jalan-jalan, makan-makan, menikmati pemandangan. Dan yang terakhir let me stay in Mekah for the rest of  my life and let me die there. Pengen stay di Masjidil Haram setiap hari, doa, sholat, ngaji, dan berserah diri disana. Wes kui thok. 🙂

 

Lanjuuuuuut. Say thanks ke yang kasi award UDAH. Share 11 random facts tentang diri sendiri juga UDAH. Jawab Pertanyaan dari si pemberi UDAH juga. Selanjutnya adalah milih 11 blogger lainny dan ajukan 11 pertanyaan.

Milih 11 blogger lainnya, naah ini masalah ini. AKu ra iso ngelink nama niih. Carane pie jal? Jadi aku sebut nama web wordpress aja yaaaa. Menurut aturan yang aku baca harus milih minimal 5 dan maximal 11 blogger lainnya yang followersnya masih sedikit. Jadi ayo kita sebutkan satu-satu:

  1. Mbak Cha http://chainhatenlove.com/
  2. Nisa http://nisadanchicco.wordpress.com/
  3. Mbak Fanny http://sofanny.com/
  4. Caca http://coklatcaca.wordpress.com/
  5. Teh Dewi http://nengwie.wordpress.com/
  6. Rosa http://amaliarosadotcom.wordpress.com/

Hmmm lainnya sudah dapet awards deh kayaknya. So, semoga mereka baca dan meneruskan semangat ngeblog. Yeaaaaay

Okay persiapkan 11 pertanyaan selanjutnya

  1. Kapan mulai ngeblog?
  2. Apa alasan mulai ngeblog?
  3. Pilih salah satu tempat di dunia yang belum pernah dikunjungi dan pengen banget dikunjungi! Kenapa?
  4. Apa saja 3 buku favorit kalian sepanjang masa! Kenapa?
  5. Apa 3 hal yang paling kalian syukuri dalam hidup?
  6. Apa makanan yang selalu paling dikangenin dan selalu bikin happy?
  7. Apa pengalaman paling memalukan waktu kalian SMP?
  8. Siapa pengarang buku favorit kalian?
  9. Lebih suka pantai atau gunung?
  10. Apa pelajaran favorit selama sekolah dulu?
  11. Jika punya waktu 2 minggu dan uang 100jt, kemudian disuruh milih untuk liburan, tempat mana yang kalian pilih?

Okay, PR sudah selesai dikerjakan. Akhirnya selesai juga. Ditunggu PR berikutnya (mental anak sekolah  yang rajin pada jamannya hahaha)

MAri kita lanjutkan aturan main Liebster award ini. Ini dia listnya dibawah.

  1. Post award ke blognya
  2. Say thanks buat yang memberi award dan link back ke blog dia
  3. Share 11 hal tentang dirinya
  4. Jawab 11 pertanyaan yang diajukan si si pemberi award
  5. Pilih 11 blogger lainnya dan ajukan 11 pertanyaan

Tolong dilanjutkan yaa teman-teman. Semangaaat ngeblognya..

Sudah isi belom?

Image

fotonya pinjem dari http://health.liputan6.com/

Hayoo sudah pernahkah kamu menghitung berapa kali orang-orang nanya pertanyaan “sudah isi belum?”

Terus terang, aku sudah banyak dapat pertanyaan kayak gini. Mulai dari orang terdekat sampe orang yang gak kenal-kenal amat nanya pertanyaan kayak gitu. Yaah pertanyaan kini bakal menghujani kita ketika acara resepsi sudah selesai.

Tak lama setelah resepsi selesai, mulai deh banyak pertanyaan sudah isi belum? Gimana mo isi bayi lha wong seminggu setelah resepsi aku ditinggal balik sama Kangmas. (Iyaa dia balik duluan, dan saya waktu itu lagi sibuk nyelesein thesis untuk ngejar sidang) Oklaah yaa 3 bulan pertama pertanyaan tersebut masih enak didengar dan masih sabar nih njawabnya. Dijelaskan jawabannya, alasan2nya, dll. Saat-saat itu masih dijawab dengan tenang dengan senyum dan semangat. 🙂

Lama kelamaan pertanyaan itu bikin jenuh dan sebel. Itu memang termasuk dalam pertanyaan yang tak akan pernah putus mulai dari kapan lulus, kapan kerja, kapan nikah, kapan hamil, kapan bikin adik, dst. Hehehehe Karena mulai jenuh aku mulai jawab seadanya misalnya ” Iya udah isi nasi goreng tadi siang.” atau “iya tadi udah diisi sirup marjan sama pisang goreng” Kalau sama temen yang bisa dibilang deket, walaupun abis dibecandain kadang aku masih jelasin. Tapi kalo sama temen yang nggak deket-deket banget lebih sering aku diemin ato nggak aku njawab pertanyaannya. Kada kok ngerasa jahat banget, kan orang cuma nanya. Naah tapi masalahnya kalo nanya masalah gitu menurutku sudah masuk jauh ke dalam ranah rumah tangga orang. Pernah suatu kali ada temen nggak deket, dulu emang sekantor tapi jarang ngobrol, cuma sebatas kerjaan doang, tiba2 ngirim message di fb cuma nanya “udah isi belom?” udah gitu doang tanpa basa basi. Sampe sekarang masih kudiemin aja tu, nggak kujawab-jawab.

Gini lhoo keputusan untuk langsung hamil atau menunda itu kan hak setiap orang yaaa pemirsaaaaah.. Ada yang pengennya langsung cepet2 punya baby karena berbagai alasan, misalnya karena mumpung masih muda. Ada juga yang nunda karena masalah kesehatan atau financial atu lain2. Tetapi ada juga yang sesuai kesepakatan bersama dengan suami/istri menunda dengan alasan mereka masing-masing. Ada juga yang nggak nunda tapi memang belom aja dikasi sama Allah SWT. Naaah klo yang pilihan yang terakhir ini yang kadang2 bikin si istri agak nyesek. KArena mereka sudah berusaha tapi memang belum dikasi aja sama Allah. Kan itu termask rejeki masing-masing orang yang sudah digariskan Allah kan yaaa.. Jadi mbok yaaa hati2 kalo nanya atau memulai pembicaraan, solanya itu terkadang menyakitkan.

LAin cerita kalo memang pasangan suami istri berniat nunda untuk punya anak. Ada banyak alasan, misalnya masalah kesehatan, masalah financial, masalah kesiapan mental, dll. Punya anak itu kan butuh persiapan yang harus kudu wajib maximal. Itu menurutku siiih. Misalnya sebelum punya anak, nanya dulu ke diri sendiri, udah siap untuk diribetin sama tangisan tengah malam? udah siap diributin sama rewel dan nangis berkepanjangan? udah siap dengan rasa was2 ketika anak sakit? Udah siap dengan segala senyum dan tawa yang meluluhkan hati setiap saat? sudah siap menjadi orang tua yang selalu menjadi contoh/role model yang baik? Naaah itu sekian dari pertanyaan yang harus kamu jawab dulu sebelum punya anak dari segi mental yaaa.

Coba dilihat dari segi kesehatan, kalo ini siiih lebih baik periksa ke pak/ibu dokter siih biar lebih afdol. Kan ada banyak tuuh pemeriksaan sebelum hamil, tes darah, tes sperma, tes ovarium, dll. Kan nggak mau kan yaa terjadi hal buruk sama bayi dalam janin kalo kita asal2an.

Dari segi financial, kadang ini nih yang bikin puyeng. Iyaaaaa emang ada istilah “entar tiap anak bawa rejekinya masing2 kok” “kan banyak anak banyak rejeki”. Seriously, kadang pengen kutoyor yang ngomong gitu. Bukannya mau melangkahi kehendak Allah atas rejeki tiap2 anak yaaa. Tapiiii sebagai orang tua kita rasional juga. Coba diitung2 dengan penghasilan sekarang cukup nggak buat ngehidupin satu manusia lagi. Sebagaimana kita ketahui bahwa mulai dari hamil aja sudah banyak biaya yang akan keluar, mulai dari periksa ke dokter (klo Indonesia sih bayar yaa, disini  Alhamdulilllah gratis), kemudian biaya obat dan vitamin, terus masih harus dipikirin lagi makanan dan minuman yang masuk ke bumil kan harus diperhatikan gizinya yang which is itu biaya juga. Naaah itu bayi belum keluar, kalo sudah keluar, ada biaya baju, popok, susu (klo ASI mampet), stroller, bed, dan segala tetek bengeknya. Agak gedean dikit, ada car seat, baju yang terus menerus beli karena si bayi semakin besar, belum lagi biaya  sekolah. OOOh my… itu nggak pernah putus kan yaaa.. Naaaah coba dipikir-pikir lagi.. Bukannya mau nakut-nakutin, ini siih lebih ke pada pikiran rasional aja.

Kalo yang selalu nanya “kenapa sih lo tunda? keburu tua, apalagi lo pake kb segala, lo tunda2 ntar malah nggak bisa punya anak beneran lhoo” dan ngebantah alasan2 di atas, selalu kujawab dengan, “gini deh, yang punya anak kan gue, lo nanya2 mulu, klo dia sakit lo mo ikut urunan bayarin? Klo dia sekolah lo mau ikut bayarin iuran sekolahnya? Lo mau juga ikut bangun dan ngurusin bayi gue kalo nangis malem2? Kalo lo jawab nggak mending diem aja” Itu siih jawaban aku kalo sudah dalam level api udah di ubun2 yaaaaak heheheheh

Kita sebagai calon orang tua kan pasti selalu pengennya kasi yang terbaik buat anak. Nanti kalo dah punya uang terus si anak kudu disekolahin seadanya? suruh pake baju seadanya? Yaaa bukan berati yang bagus harus selalu mahal dan harus selalu diukur dengan materi. Intinya selalu beri yang terbaik. Honestly, aku nggak mau kalo suatu saat nanti ketika anak meminta sesuatu yang kuanggap itu bagus buat perkembangan si anak, misalnya mainan atau buku, kemudian aku jawab “maaf mommy nggak punya duit” Ya Allah jangan sampe gitu.

Maka dari itu, persiapan mental bapak ibu, persiapan kesehatan dan juga finacial itu penting.

Kalo aku apakah menunda atau gimana?

Jawabannya IYA. Kami sepakat untuk menunda. Kami mau settle dulu dengan hidup kami disini. Apalagi aku di tempat baru, belum kerja, teman belum banyak. Masalah mental, hmm antara siap dan tidak siap.  Masalah financial, kami merasa belum siap. Masalah kesehatan saya pun belum siap kata dokter. So, yes, kami memutuskan untuk menunda. Semoga 1 atau 2 tahun lagi kami siap untuk menerima rejeki anak dari Allah. Amiiiiiin

Umur 18

Apakah yang kamu lakukan pada waktu umur 18 tahun?

Aku ngapain yaa pas umur 18 tahun? hmmmmm (mikir, dan nyadar itu udah 10 tahun yang lalu, maaaaaak)

Ahaaaaa, baru mulai kuliah. Mulai ngekos lagi. Excited sama temen-temen baru dan tempat baru. Nyobain hal-hal konyol dan bersenang-senang deh pokoknya. Seru banget pokoknya pas di umur segitu. Ketemu temen dari berbagai daerah. Jalan-jalan bareng. Nyobain semua tempat makan in the city. Ikut panitia kesana kemari. Dan berakhir dengan tidak lulus mata kuliah primer 8 SKS. (nangis kejer waktu itu, nyesel nggak belajar).

Oh yaa kenapa tiba-tiba pengen nulis tentang umur 18 tahun. Tadi setelah selesai sekolah, sempet ngobrol sebentar sama guru dan beberapa temen sekelas. Ketika ada temen sekelas lewat, gurunya bilang, “She’s so young, 18. She’s already married and work here. Far from family” hooooomaagaaaah.. Dia kalo nggak salah dari salah satu negara di Amerika Selatan sana. Lupa aku tepatnya dimana. Di Italia memang banyak imigran dari Amerika Selatan, seperti Peru, Equador, Kuba, etc Terkaget-kaget doong aku denger cerita si Ibu guru. Yaaah entah ada cerita apa dibalik itu sih. She’s just 18. Married. Sebauh pilihan hidup yang luar biasa di usia yang masih muda.

Terus-terus, akunya masih mangap heran, eeeh salah satu temenku langsung nyamber “hei, in 18 y.o I already have daughter” aku langsung huwaaaaaaat??? (dalam hati doang siiih) Punya anak di umur segitu? Hokeeeh hokeeeeh.. Sini aja masih mikir dengan beribu-ribu pertimbangan sebelum punya anak, eeeh dia njeplak aja ngomong umur segitu udah brojolin anak. Baiklaaaaah.

Di sisi lain, aku salut sih sama mereka. Mereka diumur yang masih muda sudah berani mengemban tanggung jawab besar untuk menjadi istri ataupun ibu. Hebaaaat. Pastinya ada banyak cerita dibalik itu. Tapi beneran aku salut deh. Aku sih pas umur segitu manalah kepikiran nikah dan punya anak. Sibuk hepi2lah pokoknya waktu itu. Pokoknya kuliah dan hepi2. Sibuk sliweran kesana kemari sambil nyari pacar hihihihi

Mertua oh Mertua

I love my parents in law

Ketika kalian menikah, sudahlah pasti keluarga kaian akan bertambah. Mama Papanya nambah, saudara-saudara nambah, etc. Seiring dengan bertambahnya keluarga, pastinya duooong akan ada juga sedikit-sedikit gesekan ya kaaaan.. Nah loo, bagaimana dengan kamu?

Alhamdulillah keluarganya Carlo baiknya ruaaaaaar biasaaaah pemirsaaah.. Tau aja mereka mantunya yang ini doyan makan :p . Jadinya dikasi makan mulu. Hihihihi belom lagi kalo abis bertamu disana setiap minggunya, pasti adaaaa ajaaa yang dibawa pulang, walaupun cuma sekantong kentang ataupun setoples kecil selai bikinan mama mertua. Belum lagi kalo kami bertamu tiba-tiba, yang ada diomelin dulu kenapa nggak bilang-bilang mau dateng, karena beliau nggak sempet masak. Terus masak sambil ngomel. Tapinya kalo kita mau pergi tanpa makan juga diomelin. Yoweslaaah wasssalam sama2 diomelin kan yaa, mendingan dapet makan gratis, enak plus diomelin hihihi (akuuh memang mental gratisan pemirsaah :p)

Terus-terus kalo mereka abis jalan2 kemana gituu, pasti ada ajaaa oleh-oleh. Kemarin niih misalnya, kami abis liburan weekend bareng main salju di gunung di daerah Champorcher di Valle D’aosta. Mereka stay seminggu disana, sedangkan kami hanya dua hari. Hari terakhir, aku liat ada body lotion yang pernah dibeliin mama dan tonic buat wajah dari bunga mawar. Pas mau beli mama bilang, jangan beli disini, mahal, beli dibawah aja, di kota. Baeklaaaah.. kami ke bawah, ke kota sekalian pulang, jubulo eh jubulo ora ono. Kami nggak bilang kalo kami nggak dapet barangnya. Eeeeeh tau-tau udah dibeliin aja. Udah gitu dibayar nggak mau lagi. Alhamdulillaaaah rejeki gratisan lagi hihihihihi

Naaah itu cerita dari mertuaku yang super duper baik hati. Pas ketemu temen2 pasti ada dong yaa cerita-cerita tentang keluarga walopun hanya sekilas info. Ada super duper baik juga, ada lebih baik bahkan, tapi tentu saja tidak semua baik kan yaaah. Pernah diceritain si A klo papa mertuanya rasis, tapi mama mertuanya baiiik banget. Ada juga si B cerita si B, mama mertuanya aneh bin ajaib tapi si papa mertuanya baik banget. Yaaah begitulaah pokoknya.

Yang pasti setiap keluarga punya ceritanya masing-masing. Ya kaaan?

Bagaimana dengan mertua kalian? 🙂