I finally found you dear (part 3)

Akhirnya bulan November yang ditunggu-tunggu pun tiba. Kerjaan masih ada beberapa on off. Thesis juga on-off. Dan aku sama Carlo pun masih aja lanjut hai-hai di bbm.

Suatu hari aku ceritalaah sama adekku kalau orang yang aku kenal mau nyamperin ke Jakarta. And you know what? Tau-tau aja gitu adekku bilang mau ke Jakarta, pas pula sehari sebelum Carlo datang. Aku sih mikir, ini pasti utusan papah sama mamah hwahahaha takut anaknya kenapa-napa. Well, aku juga mikirnya waaah lumayan nih ada temen. Kalo misalnya dia nge-BT-in kan aku bisa cabut aja sama adekku :p

Akhirnya tanggal yang ditentukan sudah datang. Dia sudah ngirim pesan ready to go, sudah duduk manis di pesawat. Okeeeeh, ntar kita ketemu di Soetta yaa jam 10.30 PM pesawatnya nyampe. Kita ketemuan di terminal 2 yess. Aku inget itu hari minggu malam. Jadi malam-malam abis jalan-jalan di Blok M aku sama Dinda adekku langsung berangkat ke bandara naik damri. Nyampe sana masih pula jam 10. Muter-muter di Bandara sampe capek, manalah cafe mulai tutup kan ya jam segitu.

Jam 10.30 PM, liat board oooh si Emirates udah landing. Aku sudah stand by di gate kedatangan. Ni udah nungguin setengah jam kok nggak keliatan rupa-rupa si Carlo. Dia juga nggak ada kabar, apa jangan-jangan di ganti pesawat tapi nggak bilang. Aku sudah bilang sm Dinda kalo sampe 30 menit dia nggak muncul kita pulang aaah, ngantuk aku. Pas lagi nungguin gini lhooo kok gate kedatangan ada 2, lhooo dia keluar di sebelah mana ini. Manalah mayan jauh yaaa manteman. Manalah udah ngantuk.

Pas lagi nungguin dan sambil bingung, tiba-tiba ada telpon masuk. “Hei Anggi, I’m in Jakarta already. Are you in the airport already?” “Yes, i’m waiting for you in the arrival gate. but, i can’t see you. Where are you know?” “I’m in arrival gate as well” Naaah lhooo ya kaaan aku jadi makin bingung. Manalah penumpang kedatangan makin sedikit pula.

Akhirnya mutusin untuk nyari ke gate kedatangan yang satunya, eeeh ketemu akhirnya si Carlo lagi nungguin pegang henadphone kayak orang hilang arah. Hwahahahaha “Hai, here i am. I think i wait for you in the wrong gate hehehehe. Sorry” Ya ampuuuuun pas ketemu ini yaa, orangnya mukanya lusuh, kecapekan, jenggot sama kumis udahlah panjang. Nggak banget deh pokoknya. Kasian deh liatnya, mukanya capek banget. Dan dia berusaha banget untuk excited karena baru ketemu. Manalah udara lembab juga, yakin deh asma dia kumat seketika itu.

Karena aku liat muka dia sudah lemes gitu, ya udahlah mari kita antar ke hotel segera. Aku juga ngantuk berat udahan. Setelah antri taxi, jadilah kami ngobrol seadanya di taxi. Daaaaaan baru juga masuk tol, si taxi kok jalannya mulai nggak bener yaa. Dan tiba-tiba berhenti. Waduuuuh aku makin was-was ini ada apa yaaa. Ternyata ada masalah sama si ban taxi ini. Ntah diapain itu ban akhirnya bisa jalan lagi, Kami udahlah BT mau minta ganti taxi aja. Udah gitu yaa, udah tau ban lagi agak ngaco, ngebut pulak di tol dalam kota, plus ngerem mendadak. Kaco bener. Untung aku nggak muntah di taxi.

Setelah nyampe hotel beuuh nggak berhenti bilang alhamdulillah selamat selamat. huuuuuft. Setelah itu check in dengan nama Mister Carlo. Pas dia dipanggil dia bingung terus noleh ke aku, ” why he called me with my first name?” “hwahahaha it’s very common here to call somebody with first name not last name” “ahaaa i got it now.” Setelah itu kami pun kami pamit dan besok janjian jam 10 pagi. Kami janjian mau main di Dufan hwahahaha.

Main di Dufan ini seru juga karena Dinda juga mau main kesana. Aku sih ogah. Adrenalineku udah nyaris di titk pengabisan. Liat yang tinggi-tinggi aja lemes bawaannya. Jadi disana ya aku cuma nemenin Dinda sama Carlo main. Mereka hahaihi ketawa-ketawa maksa aku main. AKu cuma mrengut aja. No, thanks.

Lagi mainan ini, aku cukup jaga tas saja.

Lagi mainan ini, aku cukup jaga tas saja.

Our first foto together

Our first foto together

Hari-hari selama dia di Jakarta kami habiskan buat muter-muter dan jalan-jalan plus makan enak hehehe.  Hari selasa kami nonton bareng, hari rabu kami jalan ke Monas dan ke museum gajah. Kamis kami ke waterbom pantai indah kapuk. Jumat nganterin dia sholat Jumat di Istiqlal dan nemenin aku ikut seminar di kampus, Sabtu dia balik deh ke Italia. Pas hari kamis dan jumat ini, mulai deh ada pembicaraan yang agak-agak menjurus tentang perasaan kami masing-masing. Mana pas jumat itu pas aku ulang tahun juga. Jadilah kami makan bareng. Dia mulai nanya, “jadi gimana?” “hmmmm gimana yaa? aku juga bingung. Kamu gimana?” “Aku sih ngerasa aku ada chemistry ke kamu.” “hmmmm aku belum bisa jawab nih, kasi aku waktu dulu yaa buat mikir. Aku ada banyak pertimbangan soalnya”

Yaaah ada beberapa hal sebenarnya yang bikin aku mikir untuk bikin hubungan ini serius. Pertama berarti kami bakal LDR, yang dimana aku masih trauma karena 3 kali LDR berakhir dengan putus. Kedua jarak umur kami agak jauh. Dan masih ada beberapa hal lain yang harus dipikirin.

Sampai waktunya hari sabtu nganter dia balik ke bandara. Hmmm rasanya agak gimana gitu yaa.. Di satu kok rasanya seminggu ini menyenangkan yaa, tapi ada rasa juga “lo yakin Nggi mau jauh-jauhan?” Setelah kami di bandara kami mulai ngobrol serius. Apa yang bikin aku berat aku ngomongin. Ngobrol sana-sini lhaa kok sudah jadwalnya check in dan dia kudu masuk nih. Yaaaaah belum ditemukan solusinya niiih. Akhirnya aku bilang, “ya udah, kita lanjut ngomongin setelah kamu sampai Genova yaa. Keputusannya gimana liat entar okay. Take care and have a safe flight”

Jadi apakah Anggi menerima ajakan Carlo untuk dijadikan pacar?

 

I finally found you dear (Part 2)

Kan malam yaak itu kirim chat itu, abis itu ditinggal tidur lah yaa kan mau sahur. Pas sahur bangun nyalain tv, buka laptop sekalian mau ngeprint bahan ngajar pagi itu. Eeeh ini si google chrome masih kebuka aja, sekalian laah yaa cek cek socmed. Facebook done, twitter done, eeh si okcupid kok ada notification yaak? Dibuka laah itu pesan di chatbox, eeeh dibalas dooooong sama pak carlo. Tapi yaah namanya baru kenalan jadi ya biasa aja lah yaa, aku udah mikir nih pasti bakal ngamuk nih .. ampoooon..

Eeeeh pas dibuka yaa, dia balas juga hai.. Aku lupa kita bahas apaan setelah itu. Pokoknya setelah itu ngobrol makin intens lah di chat itu. Terus pindah ke ke email ke ngobrolnya. Semua diobrolin, mostly tentang jadi muslim di Italia. Apalagi waktu itu pas bula puasa juga kan yaak. Ntah laah pokoknya waktu itu ada aja yang kami obrolin, hampir tiap malam pokoknya kami balas-balasan email dan chat. Sekarang mikir kok dulu bisa yaa ngobrol terus gitu, kok ya nggak kehabisan bahan ngobrol sih..

Setelah dari email itu kami mulai berteman juga di facebook. Ini masih aja  ngobrol terus pokoknya, sampai akhir agustus, dia harus beli handphone baru karena hp dia rusak. Jadilah dia pakai Blackberry. Setelah itu kami juga saling invite pin BB. Sekarang malah pindah ngobrol di BB. Walaupun tiap hari cuma sekedar say hai aja nanya kabar. Sampai suatu hari aku ada kerjaan mesti jadi interpreter buat nemenin konsultan dari UNICEF ke Jogja selama 3 hari. Dan di hari pertama lupa isi pulsa karena ngepasin pula hari itu pas abis mobile datanya dan lupa beli pulsa. Karena udah capek jadi udah males juga ke atm buat beli pulsa. Hari kedua mau beli pulsa nggak sempet karena harus kerja dari pagi sampai malam banget. Jadi nggak ada komunikasi sama sekali sama dunia luar pokoknya. Kerja mulu. Sampai hari rabu siang akhirnya sempat juga mampir sebentar ke atm buat beli pulsa. Begitu mobile data nyala beuuuh langsung masuk berenteng bbm dari mana-mana.

Yang bikin surprise dari Carlo bilang “It’s been days you haven’t reply my messages, are you okay there?” “Something happened to you?” Dan masih ada beberapa pesan lagi pokoknya panjang dan bernada khawatir lah. yaah namanya juga kerja pergi keluar kota terus ngilang aja gitu yang biasanya say hai tiap hari. Aaaaah so sweet sekali suamiku ini… love you fuuullllll..

Setelah itu sampai di Jakarta lagi, hidup normal lagi. Status kami yaa temenan aja, ngobrol masih ngalur ngidul ngetan ngulon. Sampai suatu hari dia bilang, “What if i come to Jakarta so we can meet?” sumpah yaa, aku keselek lhooo pas dia bilang gitu. Ni orang seriusan? Tapi yaaah dengan status berteman walaupun dia bilang “..we can meet..” tetep aja nggak mau GR. Masih naif berpikir iiish paling juga mau liburan, soalnya dia pernah bilang jatah cuti dia masih banyak dan belum dipake. Terus dia bilang ntar aku datang pas ulang tahun kamu deh. Naaah lhooo.. Antara GR dan nggak GR ini siih.

Not so long after, dia bilang dia sudah beli tiket untuk ke Jakarta. Udah mulai nyari hotel juga. Dia nanya aku stay di daerah mana. Cari yang deket kosan aku aja. Aku dulu kan tinggal di Karet belakang, persis belakang WTC itu. Setelah itu kok kita makin serius bicaranya, dan makin intens juga. Someday, kutanyain laah “Kok tau-tau pengen ke Jakarta sih? Ngapain emangnya? Melarikan diri dari dingin yaaa? :p” Terus dia jawab gini “Well, kan kita udah lama nih chat online gini sesekali skype, aku pengen kita ketemu langsung. Aku pengen lihat, kita ada chemistry nggak kayak pas chat online gini. Jadi kalau kita masing-masing ngerasa ada chemistry , kalau kamu mau ya ayok kita lanjutin ke jenjang yang lebih serius. Kalau toh emang nggak ada chemistry toh kita masih bisa lanjut berteman baik kan?”

jeng jeng jeng jeng

Dan ku pun terdiam. Lhooo mas’e jubulo serius tho iki. Aku sih masih agak apatis yaa sama yang namanya pacaran dan ketemu jodoh via internet. Rasanya kayak suatu hal yang nggak mungkin. Toh kemaren bikin akun di okcupid kan niatannya iseng-iseng aja. Yaah namanya juga jomblo kurang kerjaan yaah. Lagian aku juga lagi malas nih pdkt sama cowok setelah putus. Ada beberapa yang dekat dan ngejer banget tapi akunya lempeng adem ayem aja. Lhaaa kok ini malah ada yang sepertinya mengarah ke yang serius yaa. Tapi kan dia jauh.

Akhirnya waktu itu ya nothing to lose aja. Dibawa santai sampai bulan November tiba. Apakah yang terjadi di bulan November? Mari kita menuju episode selanjutnya :p

Jangan bosen yaaak

I finally found you dear (Part 1)

Lagi pengen romantis-romantisan aaah. Mau share gimana aku sama Carlo dipertemukan oleh semesta yang luar biasa.

Bulan sekitar April Mei 2011, ada yang lagi galau abis putus ceritanya. Setelah berkali-kali nyoba putus nyambung akhirnya entah mengapa bulan itu mantap bener rasanya hati bilang ” yo wes kalo emang gini jalannya”. Masalah standard lah yaa beda agama, beda visi, dan dia juga nggak berusaha untuk bertahan. Yo wes lah, kami berteman baik saja lebih baik sepertinya. Toh setelah itu kami enjoy juga berteman makan bareng di warung favorit kami di dekat kosan hehehe.

Setelah itu coba menata hati lagi, jalan ke depan. Konsentrasi ke kerjaan dan kuliah yang nggak kelar-kelar. Ngajar kesana kemari. Sibuk ngajar pagi siang sore. Bisa nih pagi ngajar di bandara, siang sampe sore ngelesin privat, jam 6 bisa udah standby di perusahaan A, B, atau C jadi trainer bahasa inggris. Buka link buat dapat job translate atau jadi interpreter. Dan dipromoin temen juga buat jadi guru bahasa Indonesia untuk expat. Kami sampai ikut bikin profile di website expat indonesia. Kan disana banyak tuh yang pasang iklan buat jadi guru atau butuh guru. Bahkan ada yang share bahan  ngajar juga. Mbulet aja hidup pokoknya disitu. Thesis jadinya dikesampingkan. Malah jadi no 2. Lebih seru bikin bahan ngajar ketimbang buka jurnal buat bikin thesis.

Di sekitar bulan puasa tahun 2011, karena pusing dan mabok abis baca jurnal buat thesis dan setelah bongkar-bongkar file buat bahan ngajar besok harinya mainlah aku di forum sebelah, sekedar browsing aja sih. Itu sudah jam 2 malam. Nanggung mau tidur lha wong udah mau sahur juga kan yaaa. Kok di forum lagi heboh tentang situs okcupid. Ini kayak situs jodoh tapi lebih menyenangkan, mirip facebook sih. Iseng-iseng kan yaak, namanya juga jomblo, bikin laah akun disitu. Niatannya sih jombo yaah cari temen laah kali aja ada yang nyangkut jadi jodoh yaaak. Asli ribet banget daaah, mana banyak banget lagi pertanyaan yang kudu dijawab . Tapi dasar nggak bisa tidur jadi yaah lanjuut sampe saur terus tidur deh setelah subuh.

Sekarang punya satu lagi akun yang kudu diurusin dan di check check kan yaak. Naah dari akun itu nemu juga beberapa temen nih. Ada dosen matematika di UCLA yang orang itali, ngobrol seru sama dia tentang macem-macem , mostly tentang anjing hahaha. Ada juga mahasiswa PhD di Michigan University. Dia orang Indonesia lagi sekolah disana dan lagi balik ke Jakarta. Orangnya seru banget diajak ngobrol. Sempat kopdaran juga nih sama dia. Dan ada beberapa lagi. Mostly sih kami juga ngobrol online yaa, karena disana ada chat nya juga.

Kan di website ini mereka akan suggest friends yang interest-nya mirip sama kita. Mereka pake persen-persenan gitu laah. Nah suatu kali muncullah nama si Carlo ini di urutan pertama pula. Dari fotonya, ampoon daah galak banget, tapi silly banget juga. Aaah waktu itu mikirnya iiih apaan siih muke lo gini amat hwahahahaa Tapi yaa tetep aja waktu itu disapa. “Hai.. Your face look more like Arabian than Italian, are you really pure Italian :p” Itu yang aku bilang pertama kali. Ngaco banget yaak. Belum kenal udah main fisik, maaaap yaaaa sayang.. Abis kirim chat itu terus mikir, iih kok gitu sih, main fisik. Jahat banget deh aku. Pasti nggak bakal dibalas nih.

Hmmm kira-kira bakal dibalas nggak ya? Ditunggu di post selanjutnya aja yaaa..

 

 

Kopdar di Roma

Kemarin hari senin tanggal 6 ceritanya kami mau short escape ke Roma. Sebenarnya tujuan utamanya adalah perpanjang paspor yang kadaluarsa bulan Juli besok. Nah sekalian laah liburan lagi ke Roma. Udah sumpek juga ternyata di Genova. Jadilah hari senin pagi-pagi jam 7 kurang kami sudah siap sedia di stasiun Brignole. Hari senin setelah minggu paskah itu hari libur di sini, namanya pasquetta. Biasanya orang-orang akan piknik bareng keluarga dan teman-teman. Kalau cuaca mulai bagus biasanya mereka juga akan barbeque-an .

Naah berhubung pasquetta dan hari libur, aku sudah ngontak Adhya dari jauh-jauh hari sebeumnya. Ini sebenernya percobaan kedua mau ketemuan. Yang pertama dulu  pas aku terjebak di airport Fiumicino Roma selama 24 jam. Sudah kirim pesan di Whatsapp bilang ayo ketemuan. Yang ini kudu jadi. Hehehe. Alhamdulillah jadi juga yaa kita ketemuan ibu Adhya hwehehee..

Nyampe Roma jam 12 siang, terus kami muter nyari makan siang dan lanjut ke B&B. Nyampe B&B udah kirim Whatsaap lagi ke Adhya, janjian mau ketemuan dimana dan jam berapa. Tersepakatilah jam 6 di stasiun Termini. Karena pas nyampe hotel masih jam 2an, ya sudahlah istirahat dulu, tidur-tidur dulu. Capek yaah ternyata naik kereta 5 jam dari Genova ke Roma.

Eeeeeeh beneran doong ketiduran, lupa pula nyalain alarm. Tau-tau kebangun udah jam 5.20an. Hadooooooh panik deh.. Jenggirat (ini bahasa indonesianya apa ya? seketika bangun gitu? :p) bangun, langsung bangunin Carlo ayooo mandi kita janjian jam 6 ini. Buru-buru deh yaaa siap-siap. Itu karena kami belum mandi jadilah langsung siap-siap. Kedabugan laah pokokee.. Mandi buru-buru. Duuuuh tapi tetep wangi kan kami Adhya? Terbukti siih kalian nggak pingsan duduk deket kami. Atau kalian nahan-nahan? :p

Selesai mandi, sholat, ngeringin rambut, gambar alis, pake lipstick (ini harus biar kece, ntar dikiranya Adhya nih tamu dari Genova gembel banget sih hehehe) langsung lari keluar nyari bis ke Termini. Dooooh lama pulak bisnya. Nungguin bis aja kemaren 15 menitan. Akhirnya itu bis datang juga. Nyampelah kami di Termini, hari masih lumayan terik waktu itu tapi yaa book dinginnyaaaaa.. Windy banget ternyata hari itu. Nyampe di Termini, langsung telpon Adhya. JAnjianlaah kami di depan loket tiket yang banyak bendera-benderanya hehehehe..

Akhirnya dari jauh keliatan lah Adhya yang berjilbab dan suaminya yang tinggi menjulang. Aku berasa kurcaci di sebelah suaminya Adhya. Ampuuuuun mister A. hehehehe.. Setelah transaksi pemberian bakso sebagai oleh-oleh kami lanjut mencari tempat buat ngobrol. Maap aaa Adhya, cuma ngasi bakso sedikit. Abisnya aku juga bingung nih mau ngasiin apa. Mau ngasi pesto, kamunya nggak suka pasta. JAdi bingung sendiri. Adanya bakso, pasti nggak ditolak sih kalau bakso hweheheheh ya kan ya kan? Semoga suka dan enak yaaah baksonya..

Setelah nemu bar yang agak lumayan ok walaupun rame, ngobrol lah kami ngalor ngidul ngetan ngulon . Kami ngobrol sendiri, para suami juga ngobrol sendiri. Aaaah serunya ada yang diajak ngobrol bahasa indonesia di tanah asing ini. Sesekali kami ikutan nimbrung di diskusi para suami. Oh yaaa Adhya bilang aku lancar bahasa Italia? baaaaah itu maaah salah sodarah sodaraaaah.. Kemampuanku msaih cetek bin bangeeeet. Sering salah pula. Udah nggak pernah berangkat sekolah. JArang ngerjain latihan di buku yang sudah dibeli. JAdi belajarnya sekarang nonton tv, nonton film kartun, dan ngobrol sama keluarganya Carlo. JAdi kalo dibilang jago beuuuuh salaaaah pemirsa salaaaah..

Jam  menunjukkan pukul delapan, perut mulai kriuk-kriuk kelaparan. Makan apa yaaa? Begitu keluar Termini terlihat jelas ada restoran india halal. Aaaaah senangnya ngeliat ada restoran dengan label halal gede banget. Langsung cuzzz kami kesana. Sepiring nasi biryani daging, nyaris ludes dipringku. Ketauan banget kalo kelaparan. Boook lagian enak banget jugaa. Aaaah nasi berempah ini nemang favorit banget yaaa.

Tau-tau udah jam 9 aja, udah malam. Karena rumah Adhya yang jauh, terpaksa kami harus berpisah disini. Alhamdulillah senang banget ketemu temen di Roma, ngobrol seru. Nggak kerasa banget yaa tau-tau udah harus balik. Lain kali pokoknya ngobrolnya harus disambung. Entah aku yang ke Roma lagi atau kalian yang kami tunggu di Genova yaaah.. Makasih yaaa sudah nyemepetin ketemu. Maapkaaan tamunya membuat kalian menunggu.. huhuhuhu ampuuun.. Ntar pas kalian disini aku bayar pake semangkok mie bakso ayam jamur plus kerupuk pangsit dan sepiring pempek deh.. Mau dibungkus juga boleh tentunya hwhehehehe

..

image

image

PS (ini tanpa foto karena entah mengapa ni laptop nggak mau connect ke hp, dan mau edit mau pake hp dan nambahin foto dari hp juga nggak bisa.. huhuhuhu ntar kalau sudah bisa aku edit yaaah..)

Hidung

Di suatu sore terjadilah percakapan yang bikin istri pengen ‘turning table’

Anggi: Sayang,  you know,  i think my sunglasses is too big. It’s always going down. Soooo annoying. And it’s almost summer. Can i have a new one?  *sambil kedip-kedip* well, it’s not the fault of my nose. It’s the sunglasses which is too big. Ya kaaaan?
Carlo: Hmmm the fact is… Do you have nose? I can’t see it. Kamu tidak punya hidung sayang. (sambil senyum-senyum ngejek)
A: apaaaaah??????

Kalo suami model gini enaknya diapain yaaaah sodara-sodaraah???? Dan beneran dia bilang itu pake bahasa Indonesia.. Kaaan aku jadi tambah esmosi. Lu kate nih cuma aksesoris muka?? 

Susahnya menjadi muslim di Eropa

images

 

Note: Postingan ini hanya berdasarkan pandangan pribadi saya saja. Berdasarkan pengalaman yang saya alami selama tinggal di Genova.

Setahun yang lalu kalo nggak salah aku baca buku karya Hanum Rais dan Suami “99 Cahaya di Langit Eropa”. Ketika baca buku itu langsung mikir, hmmm emang beneran sesusah itukah menjadi Muslim di negeri dimana Muslim menjadi minoritas kecil saja? Waktu itu aku sama Carlo sudah pacaran. Setelah baca itu kami sempat diskusi beberapa hal tentang menjadi Muslim di Italia. Diskusi kami akhirnya yaa muter-muter aja tentang susahnya cari makanan halal, nggak ada adzan, selalu dicurigai sekitar, dan tidak ada masjid.

Setelah setahun lebih tinggal sedikit- sedikit ya mulai juga menemukan kesulitan2 itu.

Hal pertama yang bikin susah sekaligus kangen itu denger suara adzan. Boro-boro denger adzan dari mesjid. yang ada kudu buka aplikasi henpon dulu. Giliran dulu aja denger suara adzan lempeng-lempeng aja. Sekarang jadi kangen. Yang paling berasa sedihnya tuh pas Idul Adha tahun lalu. Cuma berdua aja di rumah. Dengerin takbiran dari YouTube. Paginya sholat berdua doang di rumah. Sedih bener yaaak. Di Genova nggak ada mesjid, kami juga nggak tahu dimana ada dimana sholat Ied nya. Plus Carlo agak kapok datang ke Moslem Community disini. KArena dulu pas nyari sertifikaat Muslim untuk nikah disana pas lagi ceramah tentang perang aja doong. Bukan khotbah biasa.

Hal kedua yang bikin stress adalah masalah makanan. Sebagai orang yang suka makan, ini merupakan tantangan besar. Misalnya nih lagi ngumpul-ngumpul sama temen, kalau yang sudah tahu kami nggak minum alkohol atau nggak makan babi ya mereka maklum. Mereka akan menyediakan makanan yang tanpa babi. Kalau minum kami masih bisa hindarin dengan pesen coke atau cuma minum air putih aja. Masalah lainnya kalo lagi makandi restoran, diantara sekian banyak  menu pizza itu yang bisa kemakan paling kurang lebih 10 aja. Sisanya ada menu babinya hiiiiikz. Atau kalo bukan pizza deh, nggak banyak pilihan yang bisa dipilih. Nggak semua resto nyediaan komplit, yang nggak pake babi paling cuma 3 atau 4 menu aja. Kalaupun ada menu ayam atau daging bisaanya dicampur alkohol atau ada potongan babinya. Pernah niiih suatu kali makan di resto, di menu ditulis daging goreng tepung. Tidak ada penjelasan itu daging apa. Pastinya kami nanya ke pelayan, itu daging apa. Lhaaa si pelayannya malah njawab “Ya daging” lha iya tau daging, tapi daging apa “E si, qualle? manzo o maiale?” (sapi atau babi?) Dia malah njawab “hmmm non lo so.” Akhirnya dia nyerah dan nanya ke chef-nya di dapur. Gubraaak banget deh si mbak ini. Kalau harus beli roti, foccacia, atau kue-kue juga harus mastiin tanpa strutto atau lardo (lemak babi). Tiap masuk pasticerria mesti nanya “c’e strutto nel tuo pane?” Sudah sering laah ini keluar masuk toko gegara strutto. Kalo sekarang sih sudah ditandain dimana aja yang nggak pake strutto. Sekarang juga biasanya mereka bikin tulisan “senza strutto” (tanpa lemak babi) di depan toko. Karena yang vegetarian kan juga nggak makan strutto. Kalau masalah daging, kami udah nyerah. Beli aja di supermarket. Dulu sempat rajin ke toko daging halal. Tapi kualitas daging mereka jelek banget. Entah keras, cepat bau, warnanya aneh-aneh, dll. Lagian aku juga nggak berani ke toko daging sendiri di tokonya. Diliatin orang-orang. Berasa dibuntutin juga.

Hal lainnya adalah dicurigain mulu. Jadi Carlo dulu sempat aktif di forum Muslim Italia. Dia kenal beberapa orang muslim di Genova. Setelah ISIS merebak kayaknya pengamanan negara makin diperketat kan yaa. Naah ada niih satu orang Muslim Italia asal Genova tewas di Syri. Ikut Jihad katanya. Setelah itu ada lagi orang yang dia kenal jadi buronan sepertinya masuk jaringan Islam Fundamentalis juga. Well, Carlo sendiri setelah diingetin berkali-kali sama Ustadznya akhirnya dia stop ikut forum itu walaupun terkadang masih sekedar baca-baca update berita terbaru. Ustadznya ini kebetulan seniman terkenal di Italia. Juga dikenal sebagai salah satu pemimpin kelompok Islam. Jadi beberapa politisi dan polisi juga tahu dan tetepa ngontrol siapa aja yang ikut di pertemuan rutin mingguan kami. Kami juga ada kayak pengajian gitulah disini. Setelah pulang libur lebaran kemaren, tiba-tiba Carlo dipanggil sama Ustadznya diajakin ngomong lama banget. Pas pulang pengajian, aku nanya dong ngobrol apaan siih lama banget. Mulai deh Carlo cerita, jadi si Ustadznya ini abis didatengin polisi sama politikus di Italia. Nanya tentang kegiataan apa aja dan siapa aja yang datang, ada orang baru atau tidak. Terus ditanyain laah Carlo ni ngapain kok ke Indonesia terus? (boook istrinya orang Indonesia ya ke Indonesia terus laaah). Terus kayaknya mereka lihat foto kami sekeluarga pake jilbab pas lebaran kemaren. Langsung diwawancara deh, apakah mereka keluarga baik-baik? Ikutan kelompok-kelompok fundamentalis atau tidak. Mereka juga lebih berhati-hati sih kayaknya karena ada ex-anggota dari group kami beberapa kali ditangkap polisi karena ikut demo. Abis itu diwanti-wanti Carlo deh, jangan posting aneh-aneh yaa, they’re watching us. Hiiiikz kami kan orang baik. Nggak lihat niih muka kece, lucu, cute, dan innocent giniiii. Jadi maafkanlah jikalau postingan ku di ig paling berkisar, makanan, Erwin, view sekitaran, dll.

EEh ini beneran berdasarkan pengalaman pribadi lho yaa. Tidak menyinggung pihak manapun. Ini beberapa hal yang aku alamin selama tinggal disini. Kalau ada yang mau menambahkan dan berkomentar atau mungkin cerita tentang pengalaman pribadi juga silahkan yaaa.. 🙂

Early celebration for our Anniversary

Pada Jumat malam 27 June 2014 kemaren, kami dinner bareng  buat ngerayain first anniversary. Seminggu sebelum itu, suami nanya “Sayang, kamu mau dinner dimana buat anniversary besok?” Istrinya lagi males mikir jadi njawab”terserah, give me a surprise then” Naaah berbekal jawaban istri yang begitu, mulailah si suami mencari-cari dimana tempat yang OK.

Sampe akhirnya Jumat pagi, sebelum pergi ke Laboratorio di Miele itu, suami bilang ntar jangan lupa dandan yang OK yaah. Hmmm beklaaah bos. Setelah pulang dari Laboratorio, dapet bonus sakit kepala hebat. Sampe rumah tidur nyeyak padahal ada janji jam 5.15 mau ke dokter. Setelah dari dokter, masih harus belanja mingguan persiapan puasa pula. Lari-lari di supermarket. Pulang langsung mandi. Abis mandi masih sempet nanya, “Beneran niih aku suruh dandan? Pake baju apa nih? Dress ato apa nih?” Biasa kan yaa cewek rese semua ditanyain dan diributin. Eeeeh itu aku doang sih hehehehe Dia cuma jawab, “Terserah, pake apa aja cantik kok” Istrinya langsung teriak “GOMBAAAAAL”

Ready jam 8.15. Cuuuus berangkat naik mobil. Di mobil nih istrinya mulai rese lagi. “Kita mau kemana sih? Tempatnya kayak apa?” Cuma dijawab senyum mesam-mesem doang. Yaaa gitulah, katanya minta surprise tapi tetep aja penasaran bwaahahaha. Akhirnya istrinya tutup mulut sambil mbatin. Hmmmmm kok arah keluar Genova. Kok arah ke daerah pantai sana. Lhoooh kok belok naik gunung. Mo kemana ini sebenarnya kita? Tau-tau udah nyampe, mobil berhenti di depan lapangan bola mini. Kalo ngelihat lurus, kita beneran di gunung dengan view Laut. Yesssss me Love it.. Fotonya sih udah ada di IG. Tapi gak papalah yaa taro disini lagi.

IMG_20140627_204400[1]

Ini dia viewnya dari samping resto. sayangnya mendung hari itu. Coba kalo terang pasti lebih cihuuui viewnya. Setelah puas liat kiri kanan. Masuk ke resto. Namanya Il Tipico. Tempatnya bagus. Tipikal Italian resto lah yaa. Sederhana, table tertata rapi. Karena si bapak sudah booked, kami dapet tempat dekat jendela dengan view kayak gambar diatas. Alhamdulillaaah.

Waktu kami datang cuma ada satu table terisi disebelah kami. Sepasang kakek nenek yang terakhir kami ketahui kayaknya lagi ngedate dan pdkt. Hihihi Cuma ada satu pelayan resto di resto itu. Orangnya ramah banget. Seneng deh. Setelah menu datang, yang punya resto datang buat ngejelasin menu apa aja dan nyatat menu yang kami pesan. Kami kebetulan males nyocokin menu satu sama yang lain jadi ambil menu komplit aja sekalian.  Namanya Menu Degustazione. Listnya ada di link yang aku kasi tadi.

Tawaran setumpuk wine gak diambil, yaa maap kan kami gak minum wine. Air putih aja, murah meriah sehat. hehehe.. Gak lama menu pertama datang.

DSC_1404[1]

Ini potongan ikan mentah. Ada potongan orange, lemon, mustard, balsamic. Menurutku, enak banget iniiiii.. Ikannya gak amis. Dimakan bareng pake orange yang manis jadinya enak perpaduan di mulut.. Uuuuuh mouth watering niih padahal lagi puasa. hahaha okaay lanjuuut.

Setelah selesai dengan ini, si mas mas datang ngambil piring nanya, gimana enak nggak? Ottimo. Bangeeet mas enaknya. Pengen ta’jawab gitu tapi kan jaim yaak. :p Lanjut piring kedua ada risotto pake udang dengan salsa di pomodori dan crema. Ini juga enak bangeeeet.

DSC_1405[1]

Penampakan yang biasa ini asli bikin merem melek sangking enaknya. Sama Carlo langsung kepikiran “we must try to make this at home” Asliiii enak. Udangnya manis sembunyi dibalik nasi bukan dibalik batu :p

Jangan salah tidak berhenti sampai disini, masih ada menu selanjutnya. Kali ini Pasta hijau pake ikan branzino.

DSC_1406[1]

Ini juga enak banget. tapi risotto sebelumnya masih lebih nendang menurutku. Di pasta ini juga ada potongan Pinoli. Pas ngunyah pinoli dan ikannya itu secara bersamaan hmmmm enaaaak.. Setelah makan ini aku udah mulai kenyang. Tapi ternyata masih ada piring lain yang akan datang.

DSC_1407[1]

Udang dan cumi bakar plus salad dan balsamic sauce. Entah gimana mereka masaknya yang jelas si cumi dan udang ini empuk banget. Gak ada drama makan sambil narik-narik kayak makan sandal swallow. Potongan bawang putih cincang kecil2 yang gosong itu bikin tambah enak apalagi pas ditambahin lemon. Hadeuuuuuh. Biar kata kenyang juga abis bersih tuh piring hahahaha.

Sudah ngiler? Masih ada lagi ini kelanjutannya..

DSC_1408[1]

Ini dia si jawara malam itu. Potongan buah sih biasa lah yaaa.. Lihat cream yang ada lelehan coklat dipojok sana? naaah itu dia juaranya. Itu cream rasanya Subhanallah enaaaak pake banget nget nget. Makannya sampe pelan-pelan karena enak banget. Biasanya kalo kita makan cream antara eneg dan lengket di mulut sesudah nelen. Ini nggak sama sekali. Light banget. Manisnya pas. Nggak kerasa eneg sama sekali. Itu lelehan coklatnya juga juwara banget pokoknya. Awuwuwuwuwu aku mau lagi.. Segitu mah cukup, mau ada porsi kedua dan ketiga itu.

Abis makan ini, asli beneran kenyang banget. Plus ngantuk hwahahaha. Dikasi makanan enak sakit kepala langsung lupa. Yang keinget cuma risotto dan cream itu yang jadi juara. Berhubung selesai makan itu udah jam 11 lewat. Setelah meneggak kopi, Carlo doang siih aku nggak, bayar langsung pulang. Mau diajak jalan-jalan pun nggak kuat. Ngantuk plus kekenyangan hehehe.

Sebelum keluar nemu kaca besar di deket pintu keluar, disempetin laah yaa foto dulu walaupun buram karena buru-buru.

DSC_1411[1]

 

(Btw, suamiku kok ganteng sih pake batik? :p ) 

 

Makasiiih yaa sayangku buat dinnernya yang super duper luaaaar biasaaaaak. Sering sering yaa sayang makan beginian. Hihihii

Sungguh resto ini recommended banget. Kalau pada main ke Genova, mampir yaaah ke resto ini. Enaak banget. Setelah keluar resto baru ngangguk2, hmmmm pantesan makanannya juara. Ada dua sticker Michelin 2013 dan 2014 terpampang jelas di pintu. No wonder deh yaaa.

Silahkan mencoba 🙂

 

Gombal-gombalan

Part 1.
Me: Sayang,  let’s gombal-gombalan.
Him: Okay
Me: Why you’re so handsome sayang?
Him: Maybe because you’re tired and it makes your eyes blurred.
Me: bzzzzzz (Karepmuuuuuu weeeesss)

Part 2
Ceritanya nih istrinya lagi kelaparan di rumah. Eeh tau-tau suami pulang bawa foccacia 2. Yeaaaaaay
Me: uuuuuuh i have a very nice husband!!!  *wink-wink*
Him: and i have a very gombal wife.
Me: -_____-

Gombalan ku gak ada yang mempan.

Bruuuuum bruuuum ngeeeeeeeng

image

Hayooo tau nggak suara apa itu?
Jaman kecil dulu, aku diajarin Mamah kalo itu adalah suara motor. Siapa yang dulu juga diajarin gitu? ^.^

Jadi niih ceritanya mau cerita tentang naik motor jarak (agak) jauh pertama kali sama mas Carlo tersayang. Kesan pertama, dingin bener.

Jadi ceritanya hari minggu lalu dapet titah (tsaaaah titah :p) dari sang mertua buat ke summer house mereka di gunung. Mau diapain kami disana Mamma? Bersih2 laah.. Bantuin tuuh angkat2 kayu. Bersihin rumputnya. Potongin kayunya kecil2. Nggak ding, nggak galak gitu ngomongnya. Ngomongnya baik2 kok :))

Summer house kami disana itu, halamannya lagi kotooooor banget. Karena abis nebang pohon pinus yg kira2 umurnya sekitar 50 tahun. Tau dari mana umurnya segitu? Dari ngitung jumlah lingkaran di dalam kayunya. Gede biangeeeet pohonnya pemirsaaah.. Jadilah kami pasukan anak cucu dikerahkan untuk bersih2 dan angkut2 kayu buat persediaan selama bbrp bulan kedepan.

Balilk ke acara broom broooom ngeeeeng. Jarah dari rumah ke Giaette, daerah summer house, itu kira2 1,5 jam lah. Itu separo jalan, lewat highway. Kalo total semua pake jalan biasa yaaa biasa 2 jam lebih dikit. Kami kemarin lebih milih naik motor karena satu, itu hari minggu. Dua, mataharinya ngejreeeng bianget, 20 derajat saja kakaaaaak. Dikarenakan 2 hal diatas, pastilah macet merajalela. Alasan lainnya, aku penasaran rasanya naik motor di jalan tol. Hahahaha noraaak deh mbaknyaaa. :))))))

Rasanya seneeeeng banget. Serius. Emang doyan sih naik motor. Apalagi ni motornya gede. Kalo naik motor, aku lebih merhatiin jalan. Terus, bisa menghirup udara seger juga. Kemaren nyium bau rumput seger, nyium udara seger pas digunung, sempet juga sih nyium bau pupuk hewani yg semerbak itu. -______- Tapi tapiiiii seriusaan aku seneng banget. Nagiiiih.

Ada yang menarik, selama di jalan, kalo pas ketemu sama pengendara motor lainnya, mereka akan saling melambaikan tangan. Dada dada gituuu.. Aku pikir itu cuma buat  pengendara vespa aja. Ternyata nggak. Mereka biasa bergerombol. Terus kalo ada sesuatu di jalan, mereka akan saling mengingatkan. Seru yaaaaa.. Baik bener deh mereka. 🙂

Selesai motor2an sampe rumah langsung nagih, “Jadi kemana nih tujuan selanjutnya? Kan ada libur panjang pas Paskah sama Labor day” Mas Carlo malah njawab, “ke Switzerland yuuuuk” akunya bengong.. Seriusan poooo iki.. Mbok yo ojo adoh2 sek. Kan aku masih pemula maseeeee. Jadi belum tau niih mau kemana. Mungkin jalan2 sekitar Tuscany dulu. Amiiiin…

Ni mas Carlo ngebet pengen bikin Euro trip lagi. Tahun 2010 kemaren dia Euro trip sendirian naik motor selama 3 minggu. Sekarang kan dah ada yang meluk dari belakang, jadi pengen mbaleni lagi. Akuuu siih ayoo aja ^,^ Hehehehehe tapiiiiiii aku beliin dulu helm warna pink, jaket dan celana khusus buat naik motor kalo bisa pink jugaaa… (minta ditimpuk helm niih istrinya haahaha) ngelunjak.. Hahahaha
Yaaah moga2 someday, rencana kami terwujud. Amiiiiiiin…

Nihh ada oleh2 foto selfie kemaren pas naik motor

image

image

Btw, aku keliatan kayak buthocakil. Sing kethok mung untune thok. Padahal itu senyum termanis karena sangking senengnya naik motor. Yo wes laaah