Natalan 2015

Mumpung masih ada hiruk pikuk suasana natal, jadi pengen cerita juga tentang natal kami disini. Ini tahun ketiga aku ngerayain natal disini. Natal sudah jadi perayaan wajib di rumah Mamma. Dengungan perayaan Natal sudah kedengeran dari awal Desember, mulai dari menu makanan, mau kado apa, dll.

Untuk Natal tahun ini aku mau nyobain bikin si gingebread cookies. Mulai tanggal 23, adonan cookies sudah disiapin, sduah masuk kulkas dan tinggal ngebentuk dan masukin oven. Berhubung ini cookies jadinya banyak dan ribet kalau bikin sendiri, maka bala bantuan pak suami pun dikerahkan hehehe. Aku yang ngegiling, dia yang ngebentuk pake cookies cutter. Dan kami berdua sibuk uprek aja di dapur. Buat menghias kami lanjutkan di hari berikutnya.

IMG_20151224_205703

Ternyata oh ternyata ngehias kue itu susah ya..

Look look siapa yang konsentrasi penuh ngehias cookies. Hehehehe Eciyeee si bapak seru banget. Royal icing yang susah dibentuk dan mbleber ini ini ya ampun, ribet yaah ternyata. Ini kami ngehias langsung masukin oven lagi buat dipanggang lagi sekitar 5 menit jadi harus buru-buru karena cuma punya loyang oven sebiji. Tapi seru jadinya, mainan berdua di dapur. Eh bertiga sih, ada Erwin juga ikut ngerusuhin.

Besok paginya, tanggal 25, semua sudah beres. Kado sudah terbungkus rapi, biskuit hantaran sudah masuk toples, baju sudah disetrika, dapur doang yang masih kayak kapal pecah. Yeaaaay, It’s Christmas.

Jam 1 lewat sedikit kami berangkat ke rumah Mamma. Bawaanya segembol. Kado, makanan, Erwin dll hehehe.. Macet yaaah ternyata kalau natal ini disini. Hadeeeuh di jalan tol mobil pada tirik-tirik. Yang mau keluar tol juga pada antri panjang. Semua dengan tujuan yang sama, makan siang bareng keluarga dan kerabat. Sampai di rumah kami sudah ditungguin ternyata hehehe. Sudah pada kelaparan.

Here we go some photos.

DSC00346

Naah ini dia menu antipasti alias appetizer. Itu ada udah ada 4 macam. Itu cabe bubuk khusus buat aku :p

DSC00343

Mumpung mantunya lagi cantik-cantik, si Papa langsung minta foto. Kami udah kayak tangga yaah :p

DSC00347

Wefie rame-rame setelah makan appetizer. Itu muka Carlo sama Mamma napa banget deh aaaah..

DSC00349

Ada yang kekenyangan terus ngantuk api dipaksa ikutan foto :p

DSC00353

Maunya foto preseppe juga yang full tapi nggak malah kepenuhan muka kami berdua hahaha

DSC00354

DSC00361

Meow Christmas teman-teman semua :*

Sesudah pada makan-makan, pada kekenyangan semua pada duduk diem. Ada yang masu kamar terus tahu2 ngorok aja gitu. Hahaha Emang lah makan-makan gini ampun deh yaa..

Kado natalan tahun ini seru. Aku dapat mangkok sup plus sendok sayur cantik dari Mamma. Dari kakak ipar dapat paket lipstick, pouch, bedak ihiiiiy Tahu aja deh aku doyan lipstick. Kado dari pak suami ada deh. Itu kado all in one. Ntar kubikin postingan baru kalau sudah dipake kadonya hehehe

 

Selamat Natal dan Tahun Baru teman – teman semuanya..

 

Lunch with friends

Sudah setahun belakangan ini kami jarang banget kumpul sama temen-temen. Yah paling satu dua cuma buat nonton film terus makan pizza, ya udah gitu doang. Sisanya yah hanya berkabar lewat social media. Terkesan menarik diri mungkin bagi teman-teman kami. Yaah nggak juga sih. Hanya saja kami kemarin-kemarin lebih suka menghabiskan waktu di rumah, mainan sama Erwin atau yaa jalan-jalan sendiri.

Sampai pada suatu titik kami kepikiran dan ngomong ke suami, “kita sekarang jarang banget yaa kumpul2 sama temen2. Hmmm nggak enak juga jadinya. Oh ya kan bentar lagi kamu ulang tahun, kita bikin makan2 di rumah aja yaah. Makan seadanya aja.” dan proposal itu pun disetujui oleh pak suami. Setelah pengumuman disebar. Dan setelah tamu konfirmasi datang, maka menupun di set.

Seperti kebiasaan orang Indonesia, yang namanya ulang tahun itu yaa tumpengan hahahaha. Akhirnya aku nekad bikin tumpeng. Sekalian ngenalin ke teman2 gimana sih tumpeng itu. Ada hampir 20 teman kami yang sudah konfirmasi untuk datang. Bikin menu yang simple2 ajalah yaa. Kepikiran bikin  nasi kuning, ayam bumbu kuning, sate, urap, tempe mendoan, telur dadar, kering tempe dan biterballen.

Keliatannya gampang ya dan cepet bikinnya. Ternyataaa salaaaaah. Aku yang salah mengatur waktu. Harusnya jumat dan sabtu aku bisa full masak. Tapi ternyata Jumat harus ke Torino karena ada farewell temen yang mau back for good ke Jakarta. Jadi seharian deh di Torino. Sabtu, bangun kesiangan dan masih harus ke toko Asia beli beberapa perintilan, terus pesan kue ulang tahun untuk Carlo untuk dinner sama keluarga sabtu malam itu. Jadi sampe rumah udah gak sore. Malamnya kami makan2 di resto India sama keluarga. Jadinyaa yaah aku begadang sabtu malam sampe jam 3 pagi masak2. huhuhuhuhu

Semua dikerjain bareng-bareng sama Carlo, kami bagi2 tugas mulai dari beresin meja, bersih2 rumah, nggoreng2, nusukin sate dll. Alhamdulillah semua beres tepat waktu sebelum tamu pada datang.

Pagi-pagi pas harus nyiapin nasi kuning agak deg-degan sebenarnya. Gimana ini caranya bikin munjung nasi kuning? Lha wong aku nggak punya cetakan. Tapi yaah namanya nekad, pasti ide ada ajaaaa. JAdinya aku potong karton terus dilapisin sama plastik, diceklek pake steples daaan tadaaa jadilah kerucut buat nyetak nasi kuning hwahahaha. Sumpaah yaa maksa banget. Tapiii demiii nasi tumpeng pertamaku.. hahaha

DSC_3486DSC_3489DSC_3491DSC_3492DSC_3494DSC_3497

Itulah penampakan menu buat makan siang sama teman-teman kami. Semua pada heran haaah nasinya warnanya kuning. Kok bisa dibentuk gini? Jadilah mulai dijelasin makna kenapa ada nasi tumpeng dan lainnya ini. Mereka super excited. Yang yang bikin happy, semua hampir habis lhoo. Tempe mendoan, sate, dan kering tempe jadi favorit mereka. Urap juga mereka doyan. Nggak tau aja mereka urapnya nggak pake kencur jadi kurang sip menurutku tapi menurut mereka enak-enak aja hahahaha..

Senang yaa bisa kumpul-kumpul gini. Mereka senang bisa kenal sama makanan Indonesia yang menurut mereka unik dan penuh bumbu. Padahal bagi sebagian orang bule, bumbu yang tajam itu kurang digemari. Aku pun senang hasil begadangku masak terbayar.. yeaaaaaay