VM Arkarna Kebyar Kebyar

Weeew agak kaget dan merinding disko juga nih abis lihat video ini. Jaman SMP dulu tahunya band ini nyanyi “So Little Time” eeeh tau-tau muncul nyanyi Kebyar-Kebyar.. (Btw, yang bener itu Gebyar-Gebyar atau Kebyar-Kebyar sih?)

Dirgahayu Indonesia ke 70. Dimanapun aku berada, percayalah jiwa raga ini tetap milikmu. Dalam lubuk hati ini tetap berwarna Merah Putih seperti benderamu. Jayalah selalu negeriku.

Iri

Iri ini beneran penyakit yang menyebalkan yaaa? Ada nggak diantara kalian yang nggak pernah iri? Kalau ada, hebaaaaat. Aku iri sama kalian. Lhaaa kok malah iri-irian, ora uwes-uwes.

Beberapa hari belakangan ini, aku lagi kumat nih irinya. Adaaaaa aja bahannya. Misalnya nih,
1. Iiiih kok dia pintar banget sih masaknya.
2. Iih bagus ya fotonya di IG, blog, fb, etc etc
3. Hidup si A enak banget ya, tinggal di luar negeri.
4. Ya ampuuuun enak banget si B bisa makan gudeg pake kerupuk jam 11 malam.
5. Si C enak banget ya bisa jalan-jalan terus.
6. Kok si D bisa pindah2 terus ya tempat tinggalnya?
7. Wiiih gila si E dapet kerjaan dengan posisi yang bagus.
8. Lihat, koleksi lipstick dan make up si F komplit yaa.
6. Si G kok alisnya kece banget yaaa.

Oke maaap ini udah mulai ngelantur irinya :)))))))))) Tapi pernah nggak ngerasain kayak gitu? Ngeliat hidup orang berasa lebih. Yaah kayak pepatah “rumput tetangga lebih hijau”. Yaah tau sih bahwa yang kita lihat itu kan permukaannya saja. Kita kan nggak lihat usaha dia, kotornya baju dia kena keringat untuk pencapaian dia, kita nggak tau berapa hitamnya lingkar mata dia karena nggak tidur, kita nggak tau nangisnya dia berdoa tiap malam dan sujudnya supaya mimpinya terkabul.
Tapi yaaa namanya manusia, penyakit hati nih adaaaaa aja ya. Penyakit iri terus membandingkan sama yang kita punya sekarang. Beuuuuuh kufur nikmat banget yaa. Kalau lagi iri gitu, what do you usually do?
Istighfar, berdoa udah yang paling bener. Terus bikin list atas semua yang kita punya, biar jauh-jauh tuh kita dari kufur nikmat. Ingat, jangan selalu melihat ke atas. Lihatlah ke bawah sesekali supaya kita senantiasa bersyukur.
Tuh kan aku tau sebenarnya kalo iri nggak baik dan tau juga gimana cara ngilanginnya. Tapi yoo kadang bebal. Kadang keras kepala. Kadang nggak bersyukur sama yang sudah dipunyain. Makanya sebenarnya salah satu doa yang paling baik dan sering kupanjatkan itu “Jadikanlah aku manusia yang pandai bersyukur, bersihkan aku dari segala penyakit hati”. Tapi yo kadang lupa juga berdoa ini. Hwehehehe *njaluk dikeplak ndase*

Itulah uneg2 saya malam ini. Kalian ada tips lain untuk ngilangin penyakit iri hati nggak?  Bagi-bagi tipsnya pleaseeee. Makasiiiiiih 😉

image

Ps: maap potonya nggak nyambung. Iseng aja majang poto ini. Salam ‘hilangkan iri hati’ dari kami bertiga 😉

I’m Back dan cerita basian

IMG_20150717_122006

Hallo semua, I’m back. Halaaaah kayak dari mana aja. Setelah sekian lama menghilang dari dunia wordpress ini. Dikarenakan BT nggak bisa upload foto abisnya hp nggak bisa connect sama hp. Thanks to play memories sony application jadi sekarang bisa liat foto di library hp tanpa harus nyolokin laptop ke hp. Kemana ajalah aku nih baru nemu aplikasi beginian. Gaptek kok dipiara tho yoo yooo..

Pertama-tama, saya Anggi dan Carlo mengucapkan mohon maaf lahir batin ya teman-teman sekalian. Maaf selama ini kalau ada kata-kata atau komentar yang menyakitkan dan menyinggung atau yang tak terbalas. Maaaaf banget yaa. Maaf banget juga telat banget ngucapinnya, sampai basi banget deh ini. Tapi opor dan rendang kalian nggak sampai basi kan? Keburu abis duluan kan? :p

Kemanakah kemarin saya pas Idul Fitri?

Saya ngungsi ke negara tetangga manteman demi bisa sholat Idul Fitri dengan ceramah bahasa Indonesia, demi bisa makan ketupat, opor, rendang, dan kawan-kawannya. Alhamdulillah kesampean. Ihiiiy.

Jadi ceritanya sebelum awal puasa kami sudah diskusi mau kemanakah lebaran tahun ini. Karena kami nggak mudik dengan alasan yaah biasalaah alasan klasik alokasi dana *pedih men ini nulisnya* jadi kami ngobrol setelah ngitung2 budget yang minimalis ini, akhirnya kesebutlah ‘yoook ke Wina, Austria terus pulangnya kita belok ke Salzburg’. Sang istri pun dengan hati berbunga-bunga dan semangat 45 menjawab “saya terima pinangan perjalanan Anda” lebaaaaaaay, dijawab sambil teriak ayooooooook. Sudah disiapin semuanya sudah mulai lirik-lirik AirBnB. Kami sengaja mau booking di hari-hari terakhir karena waktu itu masih ada urusan yang belum 100% selesai. Ternyata eh ternyata bener aja doong, seminggu sebelum berangkat dapat telpon si bapak ada job interview tanggal 21 ke tetangganya Frankfurt. Kalau kami tetap ngeyel ke Austria kasia pak supirnya capek. Akhirnya merubah haluan dimana lagi ada KBRI terdekat. Pilihannya kalau nggak Roma ya Bern.

Akhirnya setelah mikir mikir kami pilih ke Bern, karena aku cinta Switzerland dan nggak bakal bosan balik kesana. Kenapa nggak ke Roma, disana pasti rame banget. Susah cari penginapan ntar. Plus kan udah pernah ke Roma. Lagian musim libur gini Roma bakal sesak sama turis. Jadilah kami berlebaran ke Bern. Berangkat naik mobil setelah makan sian, sekitar 5 jam lebih dikit lah kalau naik mobil. Akhirnya kami bisa lebaran dan makan opor Alhamdulillah horeeeeee

DSC_2891               DSC_2892

Kira begitulah ceritanya lebaran kami ini. Foto opornya ilang. Cuma ada di Instagram kok.

Ini lebaran pertama kali seumur hidup tanpa papah, mamah dan adek adek. Pertama kali lebaran nggak sungkem sama mereka. Di malam takbiran itu duuuh sedih banget. Dengerin takbir dari youtube sambil nangis. huaaaaa biasanya selalu denger takbir dari mushola dekat rumah ini malah cuma dari youtube. Pediiiih. Besok paginya kami berangkat ke Wisma Indonesia di Gumligen di pinggir kota Bern. Kedengeran lagi suara takbir. Senyum tapi pedih. Setelah puas makan opor kami balik lagi ke tempat kami nginap dan lanjut videocall sama orang di rumah, ternyata mereka lagi di jalan pulang ke Jogja dari Salatiga. Pas liat muka orang rumah Ya Allah nggak kuat, nangis deeeh. Semoga tahun depan bisa pulang ke rumah dan berlebaran lagi di Jogja. Amiiiin.

Bagaimana lebaran kalian? Happy happy kan yaa? Semoga kita selalu sehat, diberi umur panjang, dan bisa merasakan lagi Ramadhan tahun depan dan depannya lagi dan depannya lagi dan seterusnya. Amiin. Semoga tahun tahun ke depan bisa mudik lagi, doakan ya manteman. Amiiin.

Malam Sunyi

Malam sunyi saat gelap yang tepat untuk berbincang dengan yang Maha Pemberi Terang.
Malam sunyi saat untuk mencurahkan segala rasa dan asa kepada yang Maha Mendengar.
Malam sunyi saat kau meneteskan air mata menangisi menyesali segala dosa.
Malam sunyi saat dimana engkau meminta memohon ampun kepada yang Maha Pengampun.
Malam sunyi saat dimana engkau dengan khusyuk meminta pertolongan kepada yang Maha Menolong.
Malam sunyi saat engkau tersenyum berterima kasih kepada sang Maha Pengasih.
Malam sunyi saat aku sang hamba kecil mengadu kepada sang Maha Besar.
Malam sunyi saat dimana hanya ada aku dan Engkau Sang Maha Segalanya.

Genova, 26 Juni 2015

Aku Kangen

  • Aku kangen rumah
  • Aku kangen papah sama mamah
  • Aku kangen dek dinda dan mas dean
  • Aku kangen masakan mamah
  • Aku kangen diuyel-uyel papah
  • Aku kangen makan tempe goreng garing
  • Aku kangen nasi padang kuah banjir pake paru goreng 2
  • Aku kangen sahur dan buka puasa di rumah
  • Aku kangen minum es kelapa muda yang dibeli di tukang es deket stadion maguwo
  • Aku kangen makan gudeg, sambel tumpang pake kerupuk putih
  • Aku kangen liat sawah depan rumah
  • Aku kangen denger adzan dari mushola deket rumah
  • Aku kangen sholat teraweh di mesjid
  • Aku kangen kerja atau ngajar
  • Aku kangen keluar rumah jajan dimana pun jam berapapun
  • Aku kangen lihat ramenya kota pas nunggu adzan magrib
  • Aku kangen belanja murah di pasar

Dengerin Musik

Malam ini sambil nungguin suami kerja lagi in the mood dengerin suara Andien yang bening banget. I adore her soooo much. Suara dia, stylenya, her healthy lifestyle juga inspiring banget. Dari dulu emang udah suka banget sama Andien. MAkin suka pas lihat dia show di salah satu cafe di Kemang. Gooooosh sooo lovely..

Sekarang aku jarang update lagu baru, paling cuma yaa pas nyetrika dan nonton channel MTV di tv. NAh kalo lagu Indonesia udah nggak update lagi. Hiiiiikz padahal kan kangen nyanyi teriak-teriak sampai suara serak kayak jaman di kosan dulu. Naaah sekarang aku lagi keranjingan buka YouTube dan buka channel dari NetMediatam. Mereka ada program Music Everywhere. Aaah ini menyenangkan lihat penyanyi jaman dulu atau penyanyi baru nyanyi lagu-lagu yang enak banget di telinga. Biasanya aku milih penyanyi kesayangan aja sih, itu aja yang diputer berulang-ulang kayak Glenn Fredly, The Groove, Sheila on 7, dan yang pada jamannya mereka berjaya. Mereka bikin aku nyetel radio kenceng dan nyanyi teriak-teriak sampe suara habis dan bikin tetangga kos sakit telinga hahahahaha

Selamat mendengarkan musik teman-teman. Berbahagialah mendengarkan musik kesukaan kalian 🙂

Perpanjangan Paspor

Mau bagi-bagi info deh ke teman-teman sapa tau ada yang butuh untuk perpanjangan paspor di KBRI terdekat.

Kemaren kan abis dari Roma tuh ngurusin perpanjangan paspor. Nah sekarang mau bagi info gimana caranya. Setelah nanya kesana kemari nyari info lewat teman-teman yang ada disini didapatlah beberapa option untuk mengurus paspor ini.

1. Bisa dikirim via pos segala perlengkapannya. Sebaiknya telpon dulu ke KBRI bahwa mau mengurus dan akan dikirim via pos. Biasanya dibutuhkan waktu 2 minggu untuk paspornya jadi dan kembali ke pemilik paspor.

2. Lewat agen. Disini ada agen yang ngurusin perpanjangan paspor gitu ke kedutaan mana aja.

3. DI warung konsuler yang biasanya ada di acara bazar atau acara2 dari orang-orang Indonesia di sini. Biasanya KBRI akan buka warung konsuler, mereka akan menerima perpanjangan paspor, lapor diri, dan segala urusan konsuler pokoknya. Dan pastinya paspornya nggak bisa langsung jadi yaa. Ntar akan dikirim kalo sudah jadi. Berapa lamanya aku nggak tahu.

4. Opsi terakhir datang langsung ke KBRI dengan membawa semua berkas yang diperlukan.

Aku sama Carlo memilih opsi yang terakhir datang langsung ke KBRI. Lebih aman, cepat jadinya, dan sekalian liburan hehehe. Oh iya paspor sudah bisa diperpanjang 6 bulan sebelum tanggal berlaku habis. Punya aku habisnya bulan juli. 2 minggu sebelum ke Roma, aku tanya apa saja yang dibutuhkan untuk perpanjangan paspor. Aku telpon bagian Konsuler. No telpon Bagian Konsuler KBRI Roma +39-0642009161 dengan bapak Chairil. Orangnya sangat helpful.

Apa sajakah yang dibutuhkan untuk perpanjangan paspor?

1. Paspor yang masih berlaku.

2. Formulir untuk perpanjangan paspor. Ini karena aku langsung ke KBRI jadi aku dapat formulirnya di sana. Kalau mau bisa telpon dan minta di email saja formulirnya.

3. Carta di soggiorno (Surat ijin tinggal) yang masih berlaku. Fotocopy 2 lembar.

4. Carta d’identita. Kartu identitas. Semacam KTP yang dikeluarkan Comune di tempat kalian tinggal.

5. Pas foto ukuran paspor. Ini aku kemaren foto di fotobox yang tersebar di jalan-jalan.

Kalau semua sudah lengkap, masukin berkasnya. Mereka akan kasi tanda terima. Untung perpanjangan paspor ini dikenakan biaya 20 Euro. Aku masukin berkas hari selasa pagi. Pas nyampe sana ditanyain, dari Genova ya? Kapan balik? Aku sih bilang besok siang keretanya. Mereka janjikan paspor selesai hari Rabu pagi. Dan yeaaaay jadi deh si paspor hari rabu pagi. Diperpanjang 5 tahun. Alhamdulillaaaaah.

Untuk persyaratan ini mungkin di setiap KBRI akan berbeda yaa, tapi paling nggak hal diatas itu udah yang paling basic dibutuhkan. Untuk lebih jelasnya bisa minta info dari KBRI masing-masing.

Sekarang usaha selanjutnya adalah ngisi formulir untuk perpanjangan Carta di Soggiorno. Karena paspor baru dengan nomor baru makan Carta di Soggiorno yang kemaren kan jadi sudah tidak berlaku. Padahal Carta di Soggiornoku baru jadi bulan Desember kemaren setelah bulan Oktober kemaren si Carta di Soggiorno ikut hanyut karena kebanjiran di Genova. DIbutuhkan waktu sekitar 1 bulan lebih untuk dapat Carta di Soggiorno yang baru. Uffaaa.. Semoga semua lancar-lancar saja yaaah.. Amiiiiin

Berharap

Semoga keadaan ini semakin membaik.

Semoga dalam waktu dekat ada kabar baik.

Aku tahu kalau semua akan datang di saat waktu yang tepat. Berharap waktu itu segera datang.

Aku cuma bisa mendoakan, mendampingi, memberi semangat supaya kita berdua bisa ngelewatin ini. Jangan khawatir, aku tak pernah berhenti mendoakan mimpi-mimpi kita.

Terus lakukan yang terbaik ya, pasti ada jalan. Yakinlah itu.

Bismillahirrahmanirrahim..

Cerita Mamah di Pasar

Sudah lama nih nggak update blog, karena laptop lagi error dan bervirus. Mas suami lagi sibuk jadi belum sempat benerin komputernya. Yaah alhasil cuma bisa blogwalking dari hp aja. Ini nyoba ngepost pake hp. Biasanya males karena kalo udah upload foto biasanya bubar jalan nih postingan. Hilang seketika. Tapi marilah dicoba hari ini siapa tau beruntung.

Hari ini pas masak, iseng buka path, yaaah disambi ngaduk2 ayam yang lagi diungkep. Naaah adek ku, Dinda posting foto mie ayam jamur bakso bikinan mamah dong. Grrrrrrrr kan jadi pengen juga.

image

Naaah lhooo.. Itu adalah ayam.jamur kebanggaan di rumah. Biasanya jadi rebutan. Digadoin atau dimakan pake kuah bakso doang atau nasi aja udah bikin merem melek sangking enaknya. Ini opini lebay seorang anak atas masakan ibunya. Karena gimana pun, masakan mamah itu the best laah.

Abis dia posting, lanjutlah kami ngobrol2 di WA.

image

Dan yaaak pamer aja ding besok mau masak sop ceker. Udah lama nggak makan ceker niih.
Dan lihatlah mamahku beli ceker delivery dari pasar. -______- dan itu benar adanya, nggak sekali dua kali itu kejadian tapi berkali kali. Dan yess, “the power of ta’ijoli jangan lodeh, jangan asem, brongkos, etc” does exist. At least with my mom n temennya di pasar Stan Maguwoharjo Sleman.
Sejak tinggal di Madiun, kemudian pindah ke Jogja, mamah itu ke pasar hampir tiap hari. Apalagi pas di Jogja ini, pasar cuma nggak sampe 500 m dari rumah. Alhasil, mamah ini jadi artis pasar. Hwahahaha ya gitu daah. Pokoknya kalo ke pasar bareng mamah itu nggak bisa sebentar karena sekalian kulonuwun dan ngobrol dan berakhir mbawa, seiket kacang panjang gratis, sop2an se-plastik (seporsi sekali masak) gratis, dianterin pisang ke rumah gratis, dan lain-lain.
Misalnya nih yaa, masuk pasar, aku tanya “Mah, hari ini masak apa?” “Mboh, mamah yo bingung. Ya, kita lihat aja ntar di plastik belanjaan isine opo wae”. Jadilah masuk langsung ke bagian sayur langganan.
Mbok penjual: Badhe tumbas nopo bu? (Mau beli apa bu?)
Mamah: lha mboh, aku yo bingung meh masak opo. Sayur sing seger opo wae iki? Sing anyar. Lha aku nggak masak banyak. Sing makan mung aku karo bapak thok nang omah.
Mbok penjual: wes tho, dijukuk wae. Masak opo wae ibu tu enak. Nek ndak abis, bawa sini aja.
Mamah: *ambil kacang panjang 5 ler, labu siam, terong, gori (nangka muda)* wes iki piro kabeh?
Mbok: kacang panjang mboten sah mbayar lha wong cuma 5 ler, labune sewu, terong sewu, gori sewu mawon. Lha kelopone sing parutan bu? Iki wes ta’ kasi sewu yonan (padahal seplastik itu bisa 2500an)
Mamah: lha nek ngene iki sampeyan ora mbati no (nggak untung)???
Mbok: wes tho bu ra popo. Ngko nek enek sing keri tilpun wae (telfon maksudnya, tapi bilangnya tilpun hihihihi). Mangke pas pulang ta’ampirin. Bu ojo lali nek sayure mboten telas, aku diparingi lhoo (nggak abis, aku dikasiin yaa)

Yaaa gituuu laah pokoknya. Ini baru sayur lhoo. Belum, pesen daging via sms, pesen tempe, pisang dll. Jadi yaa no wonder mamah bisa pesen ceker delivery.
Ini juga karena yang jualan tinggalnya deket rumah. Jadi kalo pulang jualan, biasanya lewat depan rumah. Terus mampir deeeh. Mamah itu juga sering belanjaan ketinggalan atau kalau belanja yg jual belum ada kembalian, naah itu biasanya berakhir antara gratis atau bayar di rumah atau tukeran sama makanan yang sudah jadi di rumah.
Kalau mamah sudah 2 hari nggak ke pasar, naaah heboh tuh. Pasti dicariin, didatengin ke rumah.
Yaah segitu dekatnya sama orang pasar. Pas aku mau nikah kemarin itu, orang pasar banyak yang dateng lhoo. Dikasiin undangan sama mamah. Terus dateng ke rumah juga, ngamplopin. Terus ditanyain mau dibantuin apa, masak apa, dll. Lhaa berhubung kita di rumah nggak bikin acara, ya dibantu doa saja. 🙂
Kemaren pas pulang,  pas ke pasar, juga sering ditanyain “mbaknya yang tinggal jauh itu sehat bu?” padahal aku disebelah mamah. Orang pasar tuh sering salah antara aku sama Dinda. Yang sering ikut ke pasar tuh Dinda soalnya. Kalo aku atau Dinda ke pasar, karena kita nggak tau mamah maunya sayur yg kayak apa, daging yg gimana, cuma bilang aja buat bu Yedie, kayak biasanya. Langsung daah bungkuuuuss. Hwehehehe. Asiiiik kan punya mamah artis di pasar. Begitulah cerita mamahku yang jadi artis pasar dan bisa delivery di pasar tradisional, belanja gratis, sering dapet kortingan. Seru yaaa 🙂

You better watch out!!

Kemarin rencananya mau keliling2 kota. Banyak yang diurus ternyata (sok-sokan) :p
Jadilah jam 10 pagi harus nggeret pantat ke kamar mandi. Tujuan pertama adalah mau ke Bar di centro. Janjian sama orang mau ambil sesuatu.
Begitu keluar rumah, yaaah ketinggalan bis yang langsung ke arah tujuan. Jadilah sabar menanti bis lain yang harus ganti 2kali. Perjalanan pertama lancar jaya, yaah karena deket juga.
Selanjutnya ganti bis ke arah centro. Berhubung pas naik bisnya penuh, jadilah berdiri deh.
Begitu sampai ke halte bus ke 4, tiba-tiba heboh di depan dekat pak supir. Setelah penumpang turun, tiba-tiba ada opa-opa tua turun juga sambil teriak2,
“ehi, tu vieni qui” (heh kamu, sini!!) sambil ngejar orang,  lhaa kita di bis pada bingung ngapain nih opa. Yang dikejar mukanya lempeng aja, nggak ada ekspresi sama sekali. Eeeh ternyata ada orang yang ngambil dompet dia. Si copet ini langsung dirogoh2 badannya sama si opa itu, dibuka jaket, dipegang celana dan isi kantongnya. Daaaaaan tadaaaaa “ecco, questo è il mio!!” ( ini nih punya ku) Direbutnya itu dompet langsung naik lagi ke bis.
Bagaimana dengan si copet? Beuuuh lempeng aja jalan terus kayak nggak ada apa-apa. Padahal disitu tadi banyak orang. Pada teriak tuh ibu-ibu “Sei bastardo!!!!!” abis tu setelah bis jalan,  kita nggak tau tuh nasib copet.
Heboh deh di bis pada ngomongin si copet. Si opa langsung ditanya2. Boooook si opa nih umurnya 86 lhooo. Dia masih bisa loncat turun bis dan ngejar tuh bastardo. Che bravissimo.. :)) hebat yaa, dan masih keliatan sehat banget lhooo.
Naah, menjelang natal gini kita memang kudu tambah extra hati. Musim libur dan belanja gituuu. Perhatikan tas dan dompet2 kalian. Menurut polisi disini,  biasanya menjelang natal, tingkat kriminalitas akan melaju tajam naik. Copet, rampok di rumah makin banyak keliaran. Sudah banyak laporan nih katanya. Waspadalah waspadalah..

Disini kalo pas natal biasanya ada dekorasi sinterklas manjat tangga di balkon atau tembok rumah. Duuh belum punya fotonya aku, ntar kalo sudah ada aku masukin sini deh. Naaaaaah Beberapa hari yang lalu pas aku sama Carlo jalan-jalan,  dia cerita ada temen dia yang rumahnya kemasukan pencuri. Pas juga di radio diputer lagu “santa Claus is coming to town” Naaah yaa sama si bapak Carlo niih tau2 nyeletuk pas di bagian ‘you better watch out santa claus is coming town’ digantinya sama dia jadi ‘you better watch out santa claus is stealing your house’ sambil nunjuk dekorasi santa yg lagi manjat. -_______- yaah gitulah suami daku nih..

Yaaah nggak ada salahnya untuk selalu waspada sama sekitar kita. Kita nggak pernah tau apa yang akan terjadi. Sooo, hati-hati ya manteman sekalian