Kado special dari yang tersayang

 

Note: Postingan ini panjang dan banyak foto cakep.. Kalau mau terus menikmati monggo ๐Ÿ˜‰

Mumpung lagi mood nulis dan bisa lama-lama di depan laptop, aku mau bagi-bagi cerita aah.

Jadi ulang tahun bulan lalu ini jadi spesial karena ada angka spesial dan ada kado spesial juga. Beberapa hari sebelum ulang tahun, sudah ngasi ngobrol sana sini mau apa yaa buat kado, terus akhirnya bingung sendiri. Si pak suami yang nggak pinter kasi surprise pun sebel karena semua yang mau dia beli sudah kutebak. Jadinya, sang istripun, haduuh pie tho? Ayoo dong kreatif dikit kasih surprise. Eeeeh beneran surprise ternyata. Sampai di hari H ulang tahun tak ada tanda-tanda si kado datang. Yang ada malah pulang kantor bawa kue ulang tahun, kartu ucapan dan sabun mandi Masha. Iyaaa si Masha and The Bear itu.

Di dalam kartu itu tulisannya panjaaaaaang bener. Pokoknya bilang kadonya nyusul, tunggu aja tanggal 6-7-8 Desember. We’re going somewhere yang tempatnya masih rahasia. Ntar kan tanggal 5 dikasih tau apa aja yang mesti dibawa. Begitu mendekati tanggal yang disebutkan, aku mulai riwil mau kemana karena penasaran tapi ya seneng juga mau dibawa ke tempat yang masih dirahasiakan, halaaah pie tho hahaha

Begitu tanggal 5 malam, setelah beres-beres rumah setelah dinner bareng keluarga. Carlo tahu-tahu bilang ayo beresin koper dulu buat besok. Yang wajib dibawa satu, swimsuit. Naah lhoooo.. Winter gini bawa swimsuit mau berenang kemana oiiii??? Setelah mengorek-ngorek akhirnya terucaplah kata Thermal. uhuuuuuy.. Kita mau cari anget-anget di thermal. Lokasinya? aku masih nggak tau. KAtanya udah diem aja, ntar kalo sudah sampe baru dikasih tahu.

Berangkat dari rumah sekitar jam 11 siang, jalan terus ke arah Milan, terus lhaaa kok belok ke arah Piacenza, lha kok terus nggak belok ke Piacenza. Nah kemanakah kita? Waktu itu ada dua pilihan tempat yang bakal kita kunjungi sebelum ke tujuan akhir, yaitu Grazzano Visconti atau Castell’Arquato. Aku pilih Castell’Arquato. Kami sampai sana sekitar jam 5 lewat. Hari sudah gelap, tapi itu yang bikin kami takjub akan suasana disana. Ini akan kubikin postingan terpisah.

Setelah dari Castell’Arquato sekitar jam 6 lewat kami langsung menuju hotel. Aku yang masih blank mau dibawa kemana pun juga ngak ngeh, ya diem aja sambil penasaran. Ngelewatin hutan, naik turun gunung, tibalah di tempat yang namanya Tabiano. Jalan terus naik gunung sambil gelap-gelapan karena nggak ada penerang jalan. Sampailah ke tempat yang bernama Tabiano Castello. Mobil parkir. Disebelah kanan ada penampakan kastil. Carlo bilang, kita sudah sampai, dan malam ini kita bakal tisur di kastil. Surpriseeeeeeeeeeeee…. Nggak pernah terbayang bakal tisur di dalam kastil jaman-jaman dulu itu.

Setelah check in, kami diantar oleh resepsionis yang super duper ramah. Ini sangat amat jarang terjadi di Italia hahahah. Ini ada beberapa penampakan dari hotel yang cakep banget ini. Fotonya milik pribadi yaa.. Oh yah kalau mau lihat lanjut tentang hotelnya ada link Hotel Antico Borgo.

DSC00231

Tempat tidur antik

DSC00233DSC00234

DSC00235

Ada jacuzzi di dalam kamar mandi horeeeeee..

DSC00242

Pagi buka mata, buka jendela dikasi pemandangan kayak gini. Masya Allah, indahnya cipatanMu Ya Allah..

DSC00245

Pemandangan di bawah dari jendela kami, ada si Merak yang lagi asik sarapan ๐Ÿ™‚

DSC00247

I took this picture from our bed. Best view ever ๐Ÿ™‚

DSC00268

Ini adalah entrance dari gedung dimana kamar kami berad. So homy so cozy.

DSC00270

Begitu masuk kamar yang ada nganga-nganga ini beneran kita tidur disini? Ya ampun, tempat tidur masih antik, lemari beneran jadul, lantainya masih asli, langit-langit kamar juga masih balok kayu gitu. Aaaah cantik banget setiap sudut kamar ini. Beneran nggak mau beranjak dari kamar kalau begini ini ceritanya. Hehehe

Besok pagi di restoran, menu yang ditawarkan pun beragam. Walaupun orang Italia terbiasa sarapan dengan cake atau roti manis dan ditemani segelas cappucino, tapi hotel ini juga menyediakan menu yang asin seperti omelette, keju dan prosciutto tentunya. Hiikz kok nggak ada bubur ayam atau nasi goreng atau soto ayam gitu yaa? *Lu kate lu dimana Anggoooook???*

DSC00290

 

DSC00291

Menu sarapan komplit.

 

DSC00295

Ada kucing gindut yang nakal naik ke atas meja, langsung si mbak siap siaga angkat kucing, dan ganti semua taplak dan peralatan makannya. Hihihihi

Naah setelah sarapan di hari pertama, jam 11 kami menuju ke spa yang berada di sekitaran hotel. Ini jadi salah satu fasilitas yang bisa dinikamti. Tapi sebelumnya harus booking dulu jam dan fasilitas spa apa yang mau diambil. Sebelum jam 11 kami sudah berada di lokasi. Diakrenakan tempatnya yang tidak terlalu besar maka kapasitas orang di dalam juga dibatasi. Jadinya enak nggak penuh banget. Jadi semua bisa menikmati fasilitas spa yang di dalam. Aku nggak foto yang ada di dalam spa. Silahkan liat fotonya di website hotelnya yaaa. Ada hamma, ada sauna, ada jacuzzi juga. Ada juga menu massage yang bisa kalian pilih di buku menu. Di dalam juga meyediakan air minum dan ada infuse tea untuk relaxing juga.

Beneran deh kalau sudah disini bikin nggak pengen kemana-mana liat pemandangan yang seger-seger. Sampai selasa pagi dihadapkan dengan kenyataan bahwa harus check out, hiiiikz.Sebelum jalan pulang kami mampir dulu di sekitaran hotel buat foto-foto.

Siapa coba yang tahan sama pemandangan kayak gini? Cakepnya banget-banget. Terima kasih Sayang buat kado spesialnya. Dikasih pengalaman luar biasa buat bisa lihat dan menikmati tidur di kastil dan lihat pemandangan yang luar biasa ini. I love you to the max.
Buat kalian silahkan lhoo kalau mau kesini. Jangan lupa foto yang banyak yaa. Setiap sudut tempat ini keren semua pokoknya ๐Ÿ™‚

Catatan umur 20an

omg-i-am-almost-30-years-old

(Fotonya minjam di http://www.keepcalm-o-matic.co.uk/p/omg-i-am-almost-30-years-old/)

I’m going to turn 30 in a few minutes. Let me take some notes before I enter phase 30.

Terima kasih Ya Allah, Alhamdulillah. sudah diberikan kesempatan melewati fase umur 20an. Banyak yang terjadi dalam fase kemaren ini. Banyak langkah besar yang ku ambil untuk terus berjuang hidup. Ada banyak hal baru di setiap umur baru. Mari mengingatnya satu per satu. Umur 21 dan 22 di skip aja deh. Masih kuliah dan nothing happened so serious at that time.

  • Umur 23, lulus kuliah. Yaah memang telat. My mistake. Terlalu santai, terlalu banyak main, nggak konsen belajar. Umur 23 juga berani mengambil langkah besar untuk pindah ke Jakarta sendirian. Memulai kerjaan baru. Memulai hidup baru sebahgai perantau di kota yang terkenal sangatlah keras kepada penduduknya. Dan berani minta putus sama pacar yang posesifnya minta ampun. Setelah 5 tahun pacaran ini adalah pencapaian besar buat aku hahaha
  • Umur 24, berani memutuskan untuk melanjutkan kuliah lagi. Dan disambi kerja. Jangan tanya gimana capeknya, jangan tanya gimana repotnya. But, I did it, walaupun harus ada insiden masuk rumah sakit setelah ujian di semester pertama. Tepar kena DB seminggu. Tapi aku senang sih karena itu keputusan yang baik untuk sekolah lagi. Upgrading myself.
  • Umur 25, diantara sibuknya kuliah, kerja, Alhamdulillah dapat rejeki bisa ngerayain ulang tahun ke 25 di rumah Allah. Di depan Ka’bah. Menghadiahi diri sendiri dengan umroh sambil menanti waktu pulang ke Indonesia setelah jadwal haji selesai. That’s the best present that i ever had. THE BEST. Terharu, senang, nangis, senyum, sudah semua doa dihantarkan ke Yang Maha Kuasa. Dan banyak sekali dari doa-doa itu sudah terkabul. Alhamdulilah Alhamdulillah Alhamdulillah. Kalau sudah terkabul hampir semua, does it mean I have to go back there soon? ๐Ÿ˜‰ amiiiiiiin..
  • Umur 26, Tepat sehari sebelum ulang tahun, eeh jadian sama mantan pacar yang sekarang jadi suami. Alhamdulillah dikasi rejeki jodoh hehehe. Dan believe it or not, he’s the answer of my pray in front Holy Ka’bah. Dan diumur segini juga berani keluar dari kerjaan dan menggantungkan hidup dari freelance ngajar dan ngelesin plus tambahan kerjaan translate yang tak menentu. And i was survived hidup di Jakarta.. Yuhuuuu
  • Umur 27, umur bimbang kerjaan yang gitu-gitu aja, thesis yang mentok mulu. Sampai akhirnya datanglah ultimatum dari Papah buat nikah. It looked like booster, yang semuanya dulu terlihat stuck, seketika jadi lancar. Thesis jalan, nikahan jalan, rejeki kerjaaan lancar juga.Lulus S2 juga di umur 27. Alhamdulillah banget. It’s like magic semua di umur 27. Dari yang nggak bisa jadi bisa, dari yang gelap jadi terang, dari yang nggak punya duit, tiba2 ada rejeki kerjaan berlimpah. Dari yang dulu tinggal di Jakarta, tiba2 sudah sampai aja di Italia. I couldn’t explain how happy I was at that time.
  • Umur 28, ulang tahun pertama kalinya di negeri Italia. Dan kado spesial dari suami adalah tiket nonton konser Internasional pertama kali. I got Michael Buble’s ticket concert. Yessssss… Don’t ask how happy I was at that time. Itu bener2 yaaa, duuh unforgetable banget. Mas Bubleku sayaaaaang hehehehe. Dan umur 28 juga fase umur masih kaget, aku ngapain yaa di rumah? Biasanya juga di rumah sih sambil kerja tapi. Ini beneran di rumah dan yang dikerjain cuma house chores aja. Nyikatin kamar mandi sambil nangis dan marah itu sudah menjadi hal biasa.
  • Umur 29, waktu dimana masih kaget bahwa haaah tahun depan aku bakalan umur 30 nih? sudah nih abis angka cuma sampe 29? I wanna be forever 20 something hahahaha.. Umur 29 diberi kesempatan untuk ngerayain ulang tahun di Indonesia bareng keluarga. What a bless. Dan ada langkah besar di umur 29, aku dan Carlo memutuskan untuk mencoba punya anak. Yeaaaay.. (I will make special post about it, ada PR niih..)

Jadi begitulah kurang lebih rangkuman catatan umur 20an. Banyak hal menyenangkan disana, banyak hal sedih disana, banyak hal yang dipetik sebagai bahan pelajaran disana.

Mari memasuki umur 30 dengan penuh harapan, dengan penuh mimpi, dengan semangat besar untuk mewujudkan mimpi.

Selamat Ulang Tahun Mifta Anggi Angguni. Happy Birthday to me. Allah Bless you always.

Welcome 30, I know, new adventure is already waiting for me ahead. And I can’t wait to fill it with joy, dreams, hopes.

Genova 24 November 2015

Makan-makan ulang tahun sama keluarga

Hai semua .. Apa kabar? Mau cerita sisa basian ulang tahun Carlo kemarin. Bulan udah mau habis baru deh cerita-cerita. Hehehhe.. Yah mumpun bisa duduk manis depan laptop, karena kedinginan jadinya yah mari selimutan sambil tulis cerita di blog aja.

Beberapa hari sebelum ulang tahun pak Suami, aku kepikiran kok pengen makan Indian food di restoran favorit kami yaa. Bilanglah ke Carlo, makan makanan India yoook. Terus tahu-tahu dia malah bilang, gimana kalo kita makan rame-rame sama Mamma dan yang lainnya aja? Owalaaah pak suami baik hati sekali mau bikin traktiran ihiiiy. Ini juga sekalian mau ngenalin masakan India ke ortu.

Setelah tanggal yang ditentukan, tanggal 7 November, malam minggu. Kenapa milih hari Sabtu, karena besoknya libur, jadi bisa pulang malam, biar ponakan kami bisa mbangkok besoknya hahahaha. Abisnya kalo hari biasa kasian dia, kan besoknya seklah. Untungnya kepikiran untuk booking tempat beberapa hari sebelumnya. Ternyata beneran penuh banget tempatnya. Karena emang restonya kecil tapi masakannya enak dibanding resto India lain yang ada di Genova.

Janjianlah kami jam 8 di depan Indian Restaurant Shapla. Masuklah kami. Semuanya excited mau nyobain makanan India. Apalagi Papa sama Mamma karena ini pertama kalinya mereka nyobain. Setelah dijelasin menunya, mereka milih0milih dan kami nunggu sambil cemal cemil.

Entah apa aja menu mereka pilih lupa namanya. Hahahaha pokoknya semua enak. Dan semuanya happy karena makanannya enak. Hehehe.. Yeaaay. Dan yang terakhir yang ditungu-tunggu, kue ulang tahun. Ini hamir aja kelupaan. Sabtu pagi, kami lari ke pasticeria terdekat buat beli kue. Untungnya mereka ada ready stock. So pasti lah Carlo milih kue coklat fondente. Harus coklat pokoknya.

Ini ada sedikit foto2 pas makan-makan kemaren. Yaah dikit aja fotonya karena kamis fokus makan dan ngobrol hehehehe

 

Dan kue ini enak banget yaaa ampuuuun. Semua yang bilang kekenyangan ternyata pada nambah2 minta kuenya lagi. Salah kami beli yang kecil kemarin. Next time harus beli yang double hehehe.

Every body is happy, of course we’re happier coz we had a great choice to bring them there. Yuhuuuuu

Ps: Ternyata mertua udah balik lagi ke resto indian itu sendiri. Mereka ketagihan hwahahahaha

VM Arkarna Kebyar Kebyar

Weeew agak kaget dan merinding disko juga nih abis lihat video ini. Jaman SMP dulu tahunya band ini nyanyi “So Little Time” eeeh tau-tau muncul nyanyi Kebyar-Kebyar.. (Btw, yang bener itu Gebyar-Gebyar atau Kebyar-Kebyar sih?)

Dirgahayu Indonesia ke 70. Dimanapun aku berada, percayalah jiwa raga ini tetap milikmu. Dalam lubuk hati ini tetap berwarna Merah Putih seperti benderamu. Jayalah selalu negeriku.

Iri

Iri ini beneran penyakit yang menyebalkan yaaa? Ada nggak diantara kalian yang nggak pernah iri? Kalau ada, hebaaaaat. Aku iri sama kalian. Lhaaa kok malah iri-irian, ora uwes-uwes.

Beberapa hari belakangan ini, aku lagi kumat nih irinya. Adaaaaa aja bahannya. Misalnya nih,
1. Iiiih kok dia pintar banget sih masaknya.
2. Iih bagus ya fotonya di IG, blog, fb, etc etc
3. Hidup si A enak banget ya, tinggal di luar negeri.
4. Ya ampuuuun enak banget si B bisa makan gudeg pake kerupuk jam 11 malam.
5. Si C enak banget ya bisa jalan-jalan terus.
6. Kok si D bisa pindah2 terus ya tempat tinggalnya?
7. Wiiih gila si E dapet kerjaan dengan posisi yang bagus.
8. Lihat, koleksi lipstick dan make up si F komplit yaa.
6. Si G kok alisnya kece banget yaaa.

Oke maaap ini udah mulai ngelantur irinya :)))))))))) Tapi pernah nggak ngerasain kayak gitu? Ngeliat hidup orang berasa lebih. Yaah kayak pepatah “rumput tetangga lebih hijau”. Yaah tau sih bahwa yang kita lihat itu kan permukaannya saja. Kita kan nggak lihat usaha dia, kotornya baju dia kena keringat untuk pencapaian dia, kita nggak tau berapa hitamnya lingkar mata dia karena nggak tidur, kita nggak tau nangisnya dia berdoa tiap malam dan sujudnya supaya mimpinya terkabul.
Tapi yaaa namanya manusia, penyakit hati nih adaaaaa aja ya. Penyakit iri terus membandingkan sama yang kita punya sekarang. Beuuuuuh kufur nikmat banget yaa. Kalau lagi iri gitu, what do you usually do?
Istighfar, berdoa udah yang paling bener. Terus bikin list atas semua yang kita punya, biar jauh-jauh tuh kita dari kufur nikmat. Ingat, jangan selalu melihat ke atas. Lihatlah ke bawah sesekali supaya kita senantiasa bersyukur.
Tuh kan aku tau sebenarnya kalo iri nggak baik dan tau juga gimana cara ngilanginnya. Tapi yoo kadang bebal. Kadang keras kepala. Kadang nggak bersyukur sama yang sudah dipunyain. Makanya sebenarnya salah satu doa yang paling baik dan sering kupanjatkan itu “Jadikanlah aku manusia yang pandai bersyukur, bersihkan aku dari segala penyakit hati”. Tapi yo kadang lupa juga berdoa ini. Hwehehehe *njaluk dikeplak ndase*

Itulah uneg2 saya malam ini. Kalian ada tips lain untuk ngilangin penyakit iri hati nggak?  Bagi-bagi tipsnya pleaseeee. Makasiiiiiih ๐Ÿ˜‰

image

Ps: maap potonya nggak nyambung. Iseng aja majang poto ini. Salam ‘hilangkan iri hati’ dari kami bertiga ๐Ÿ˜‰

I’m Back dan cerita basian

IMG_20150717_122006

Hallo semua, I’m back. Halaaaah kayak dari mana aja. Setelah sekian lama menghilang dari dunia wordpress ini. Dikarenakan BT nggak bisa upload foto abisnya hp nggak bisa connect sama hp. Thanks to play memories sony application jadi sekarang bisa liat foto di library hp tanpa harus nyolokin laptop ke hp. Kemana ajalah aku nih baru nemu aplikasi beginian. Gaptek kok dipiara tho yoo yooo..

Pertama-tama, saya Anggi dan Carlo mengucapkan mohon maaf lahir batin ya teman-teman sekalian. Maaf selama ini kalau ada kata-kata atau komentar yang menyakitkan dan menyinggung atau yang tak terbalas. Maaaaf banget yaa. Maaf banget juga telat banget ngucapinnya, sampai basi banget deh ini. Tapi opor dan rendang kalian nggak sampai basi kan? Keburu abis duluan kan? :p

Kemanakah kemarin saya pas Idul Fitri?

Saya ngungsi ke negara tetangga manteman demi bisa sholat Idul Fitri dengan ceramah bahasa Indonesia, demi bisa makan ketupat, opor, rendang, dan kawan-kawannya. Alhamdulillah kesampean. Ihiiiy.

Jadi ceritanya sebelum awal puasa kami sudah diskusi mau kemanakah lebaran tahun ini. Karena kami nggak mudik dengan alasan yaah biasalaah alasan klasik alokasi dana *pedih men ini nulisnya* jadi kami ngobrol setelah ngitung2 budget yang minimalis ini, akhirnya kesebutlah ‘yoook ke Wina, Austria terus pulangnya kita belok ke Salzburg’. Sang istri pun dengan hati berbunga-bunga dan semangat 45 menjawab “saya terima pinangan perjalanan Anda” lebaaaaaaay, dijawab sambil teriak ayooooooook. Sudah disiapin semuanya sudah mulai lirik-lirik AirBnB. Kami sengaja mau booking di hari-hari terakhir karena waktu itu masih ada urusan yang belum 100% selesai. Ternyata eh ternyata bener aja doong, seminggu sebelum berangkat dapat telpon si bapak ada job interview tanggal 21 ke tetangganya Frankfurt. Kalau kami tetap ngeyel ke Austria kasia pak supirnya capek. Akhirnya merubah haluan dimana lagi ada KBRI terdekat. Pilihannya kalau nggak Roma ya Bern.

Akhirnya setelah mikir mikir kami pilih ke Bern, karena aku cinta Switzerland dan nggak bakal bosan balik kesana. Kenapa nggak ke Roma, disana pasti rame banget. Susah cari penginapan ntar. Plus kan udah pernah ke Roma. Lagian musim libur gini Roma bakal sesak sama turis. Jadilah kami berlebaran ke Bern. Berangkat naik mobil setelah makan sian, sekitar 5 jam lebih dikit lah kalau naik mobil. Akhirnya kami bisa lebaran dan makan opor Alhamdulillah horeeeeee

DSC_2891ย ย ย ย ย ย ย ย ย ย ย ย ย ย  DSC_2892

Kira begitulah ceritanya lebaran kami ini. Foto opornya ilang. Cuma ada di Instagram kok.

Ini lebaran pertama kali seumur hidup tanpa papah, mamah dan adek adek. Pertama kali lebaran nggak sungkem sama mereka. Di malam takbiran itu duuuh sedih banget. Dengerin takbir dari youtube sambil nangis. huaaaaa biasanya selalu denger takbir dari mushola dekat rumah ini malah cuma dari youtube. Pediiiih. Besok paginya kami berangkat ke Wisma Indonesia di Gumligen di pinggir kota Bern. Kedengeran lagi suara takbir. Senyum tapi pedih. Setelah puas makan opor kami balik lagi ke tempat kami nginap dan lanjut videocall sama orang di rumah, ternyata mereka lagi di jalan pulang ke Jogja dari Salatiga. Pas liat muka orang rumah Ya Allah nggak kuat, nangis deeeh. Semoga tahun depan bisa pulang ke rumah dan berlebaran lagi di Jogja. Amiiiin.

Bagaimana lebaran kalian? Happy happy kan yaa? Semoga kita selalu sehat, diberi umur panjang, dan bisa merasakan lagi Ramadhan tahun depan dan depannya lagi dan depannya lagi dan seterusnya. Amiin. Semoga tahun tahun ke depan bisa mudik lagi, doakan ya manteman. Amiiin.

Malam Sunyi

Malam sunyi saat gelap yang tepat untuk berbincang dengan yang Maha Pemberi Terang.
Malam sunyi saat untuk mencurahkan segala rasa dan asa kepada yang Maha Mendengar.
Malam sunyi saat kau meneteskan air mata menangisi menyesali segala dosa.
Malam sunyi saat dimana engkau meminta memohon ampun kepada yang Maha Pengampun.
Malam sunyi saat dimana engkau dengan khusyuk meminta pertolongan kepada yang Maha Menolong.
Malam sunyi saat engkau tersenyum berterima kasih kepada sang Maha Pengasih.
Malam sunyi saat aku sang hamba kecil mengadu kepada sang Maha Besar.
Malam sunyi saat dimana hanya ada aku dan Engkau Sang Maha Segalanya.

Genova, 26 Juni 2015