I Finally Found You Dear (part 4)

Setelah dipikir-pikir dan dipertimbang berbagai macam hal, apakah ajakan pacaran akan diterima?

Jadi setelah Carlo berangkat naik pesawat ini, sepanjang jalan untuk pulang ke kos dipake buat merenung, mikir giman ya? Terima nggak ya? Lanjut  nggak nih? Tapi masak mau LDR an lagi sih? Ribet amat ntar mau ketemuan.. Mau berapa lama nggak ketemuan? Emang dia bakalan mau kesini terus? Aku sih pada saat itu dalam kondisi nggak bakal bisa ngunjungin Carlo ke Itali, selain nggak ada duit, ijin dari ortu nggak bakal turun.

Hari minggu juga masih mikirin disambi beberes kosan hahaha. sampai akhirnya senin malam jadwalnya Skype sama Carlo. Dia nanya lagi gimana dong nih? Dan aku pun menjawab, “well aku sebenarnya nggak yakin ini bakal last longer apa nggak. Terus terang LDR itu berat. Terus kita mau ketemuan kapan lagi coba? Aku nggak bakal mungkin kesana. Kamu mau kesini terus ngunjungin aku?” Dan dia pun menjawab “Well why not? Aku sih nggak masalah kalau harus kesana. aku bisa kesana every 3-4 months kalau kamu mau sabar nungguin.” Aku mikir, laaaah seriusan ini orang? Boook tiketnya aja mahal kesini dan bilang ok gak apa-apa gitu. Duuuh terus terang aku makin luluh bahwa ni orang beneran seriusan. Satu lagi yang bikin mantep, dia nggak pernah absen sholat. Waktu kami disini dia selalu sholat tepat waktu. Kalau pas lagi skype dulu juga, dia selalu ijin kalau sudah jam sholat. Yaaah untuk sholat aja dia lurus, semoga dia bisa bawa aku ke jalan yang lurus. Itu yang aku pikirin waktu akhirnya kujawab “Ya udah yuk kita cobain hubungan ini. Inshaa Allah niat dilurusin. Toh kalau jodoh ntar ada jalannya kan?” Dan akhirnya Anggi sudah nggak jomblo lagi :p

Nggak berapa lama setelah itu, dia bilang “Aku sudah beli tiket lagi ke Indonesia buat bulan Februari” Wooooh niat sekali bapak ini. Dia bilang “I can’t wait to see you again” Aaaaaah so sweet banget pacarku ini. Dan untuk trip kali ini tiba-tiba dia bilang aja gitu “Gimana kalau trip ini kita ke Jogja? Aku mau ketemu sama orang tuamu.” Waaaaaah masnya niat sekali ini, baru sekali ketemu, ketemu kedau langsung minta ketemu orang tua. Aku terus terang kaget. Lha wong aku tuh biasanya nunggu lama dulu sebelum ngenalin ke orang tua kalo punya pacar. Lha kok ini malah berniat langsung kenalan. Okeeeeh mas, lanjuut kitaaa.. :p

Dan akhirnya Februari 2012, dia ketemu sama orang tuaku. Yaah ngobrol biasalah yaa. Kenalan lah pokoknya. Dan someway, aku kok ngerasa seneng ya. Ini orang beneran punya niat serius deh. Tapi aku juga mikir, yaah ini masih mula-mula. Mungkin lagi manis-manisnya. Liburan 2 minggu di februari kerasa cepet banget. Tau-tau dia udah balik aja.

Dan pasti seminggu atau dua minggu setelah balik, dia bakalan langsung beli untuk tiket trip selanjutnya. Kalau nggak salah Juni 2012 itu jadwal kami ngedate face to face selanjutnya. Setelah Juni, Carlo bakal datang lagi pas November 2012. Dia mau ngerayain ultahnya disini bareng aku katanya.

Yaah selama 2012 itu pokoknya kerjaan kami counting down the days untuk ketemuan. Rasanya deg-deg serrr. Dan selama 3 kali datang itu 2 diantaranya aku selalu nunggu di gate yang salah pas di bandara. -___- error bener deh akunya. Antara excited, nervous mau ketemu pacar yaa gitu.

Share beberapa foto pas kami pacaran aaah..

Cimenyan-20120221-00961 Gambir-20120625-01306 IMG-20120303-01058 JakartaNov2012 019 (Large)

Terus bagaimana kah ceritanya sampai akhirnya kami menikah?

Tungguin bagian selanjutnya yaaa 🙂

 

I finally found you dear (part 3)

Akhirnya bulan November yang ditunggu-tunggu pun tiba. Kerjaan masih ada beberapa on off. Thesis juga on-off. Dan aku sama Carlo pun masih aja lanjut hai-hai di bbm.

Suatu hari aku ceritalaah sama adekku kalau orang yang aku kenal mau nyamperin ke Jakarta. And you know what? Tau-tau aja gitu adekku bilang mau ke Jakarta, pas pula sehari sebelum Carlo datang. Aku sih mikir, ini pasti utusan papah sama mamah hwahahaha takut anaknya kenapa-napa. Well, aku juga mikirnya waaah lumayan nih ada temen. Kalo misalnya dia nge-BT-in kan aku bisa cabut aja sama adekku :p

Akhirnya tanggal yang ditentukan sudah datang. Dia sudah ngirim pesan ready to go, sudah duduk manis di pesawat. Okeeeeh, ntar kita ketemu di Soetta yaa jam 10.30 PM pesawatnya nyampe. Kita ketemuan di terminal 2 yess. Aku inget itu hari minggu malam. Jadi malam-malam abis jalan-jalan di Blok M aku sama Dinda adekku langsung berangkat ke bandara naik damri. Nyampe sana masih pula jam 10. Muter-muter di Bandara sampe capek, manalah cafe mulai tutup kan ya jam segitu.

Jam 10.30 PM, liat board oooh si Emirates udah landing. Aku sudah stand by di gate kedatangan. Ni udah nungguin setengah jam kok nggak keliatan rupa-rupa si Carlo. Dia juga nggak ada kabar, apa jangan-jangan di ganti pesawat tapi nggak bilang. Aku sudah bilang sm Dinda kalo sampe 30 menit dia nggak muncul kita pulang aaah, ngantuk aku. Pas lagi nungguin gini lhooo kok gate kedatangan ada 2, lhooo dia keluar di sebelah mana ini. Manalah mayan jauh yaaa manteman. Manalah udah ngantuk.

Pas lagi nungguin dan sambil bingung, tiba-tiba ada telpon masuk. “Hei Anggi, I’m in Jakarta already. Are you in the airport already?” “Yes, i’m waiting for you in the arrival gate. but, i can’t see you. Where are you know?” “I’m in arrival gate as well” Naaah lhooo ya kaaan aku jadi makin bingung. Manalah penumpang kedatangan makin sedikit pula.

Akhirnya mutusin untuk nyari ke gate kedatangan yang satunya, eeeh ketemu akhirnya si Carlo lagi nungguin pegang henadphone kayak orang hilang arah. Hwahahahaha “Hai, here i am. I think i wait for you in the wrong gate hehehehe. Sorry” Ya ampuuuuun pas ketemu ini yaa, orangnya mukanya lusuh, kecapekan, jenggot sama kumis udahlah panjang. Nggak banget deh pokoknya. Kasian deh liatnya, mukanya capek banget. Dan dia berusaha banget untuk excited karena baru ketemu. Manalah udara lembab juga, yakin deh asma dia kumat seketika itu.

Karena aku liat muka dia sudah lemes gitu, ya udahlah mari kita antar ke hotel segera. Aku juga ngantuk berat udahan. Setelah antri taxi, jadilah kami ngobrol seadanya di taxi. Daaaaaan baru juga masuk tol, si taxi kok jalannya mulai nggak bener yaa. Dan tiba-tiba berhenti. Waduuuuh aku makin was-was ini ada apa yaaa. Ternyata ada masalah sama si ban taxi ini. Ntah diapain itu ban akhirnya bisa jalan lagi, Kami udahlah BT mau minta ganti taxi aja. Udah gitu yaa, udah tau ban lagi agak ngaco, ngebut pulak di tol dalam kota, plus ngerem mendadak. Kaco bener. Untung aku nggak muntah di taxi.

Setelah nyampe hotel beuuh nggak berhenti bilang alhamdulillah selamat selamat. huuuuuft. Setelah itu check in dengan nama Mister Carlo. Pas dia dipanggil dia bingung terus noleh ke aku, ” why he called me with my first name?” “hwahahaha it’s very common here to call somebody with first name not last name” “ahaaa i got it now.” Setelah itu kami pun kami pamit dan besok janjian jam 10 pagi. Kami janjian mau main di Dufan hwahahaha.

Main di Dufan ini seru juga karena Dinda juga mau main kesana. Aku sih ogah. Adrenalineku udah nyaris di titk pengabisan. Liat yang tinggi-tinggi aja lemes bawaannya. Jadi disana ya aku cuma nemenin Dinda sama Carlo main. Mereka hahaihi ketawa-ketawa maksa aku main. AKu cuma mrengut aja. No, thanks.

Lagi mainan ini, aku cukup jaga tas saja.

Lagi mainan ini, aku cukup jaga tas saja.

Our first foto together

Our first foto together

Hari-hari selama dia di Jakarta kami habiskan buat muter-muter dan jalan-jalan plus makan enak hehehe.  Hari selasa kami nonton bareng, hari rabu kami jalan ke Monas dan ke museum gajah. Kamis kami ke waterbom pantai indah kapuk. Jumat nganterin dia sholat Jumat di Istiqlal dan nemenin aku ikut seminar di kampus, Sabtu dia balik deh ke Italia. Pas hari kamis dan jumat ini, mulai deh ada pembicaraan yang agak-agak menjurus tentang perasaan kami masing-masing. Mana pas jumat itu pas aku ulang tahun juga. Jadilah kami makan bareng. Dia mulai nanya, “jadi gimana?” “hmmmm gimana yaa? aku juga bingung. Kamu gimana?” “Aku sih ngerasa aku ada chemistry ke kamu.” “hmmmm aku belum bisa jawab nih, kasi aku waktu dulu yaa buat mikir. Aku ada banyak pertimbangan soalnya”

Yaaah ada beberapa hal sebenarnya yang bikin aku mikir untuk bikin hubungan ini serius. Pertama berarti kami bakal LDR, yang dimana aku masih trauma karena 3 kali LDR berakhir dengan putus. Kedua jarak umur kami agak jauh. Dan masih ada beberapa hal lain yang harus dipikirin.

Sampai waktunya hari sabtu nganter dia balik ke bandara. Hmmm rasanya agak gimana gitu yaa.. Di satu kok rasanya seminggu ini menyenangkan yaa, tapi ada rasa juga “lo yakin Nggi mau jauh-jauhan?” Setelah kami di bandara kami mulai ngobrol serius. Apa yang bikin aku berat aku ngomongin. Ngobrol sana-sini lhaa kok sudah jadwalnya check in dan dia kudu masuk nih. Yaaaaah belum ditemukan solusinya niiih. Akhirnya aku bilang, “ya udah, kita lanjut ngomongin setelah kamu sampai Genova yaa. Keputusannya gimana liat entar okay. Take care and have a safe flight”

Jadi apakah Anggi menerima ajakan Carlo untuk dijadikan pacar?

 

I finally found you dear (Part 2)

Kan malam yaak itu kirim chat itu, abis itu ditinggal tidur lah yaa kan mau sahur. Pas sahur bangun nyalain tv, buka laptop sekalian mau ngeprint bahan ngajar pagi itu. Eeeh ini si google chrome masih kebuka aja, sekalian laah yaa cek cek socmed. Facebook done, twitter done, eeh si okcupid kok ada notification yaak? Dibuka laah itu pesan di chatbox, eeeh dibalas dooooong sama pak carlo. Tapi yaah namanya baru kenalan jadi ya biasa aja lah yaa, aku udah mikir nih pasti bakal ngamuk nih .. ampoooon..

Eeeeh pas dibuka yaa, dia balas juga hai.. Aku lupa kita bahas apaan setelah itu. Pokoknya setelah itu ngobrol makin intens lah di chat itu. Terus pindah ke ke email ke ngobrolnya. Semua diobrolin, mostly tentang jadi muslim di Italia. Apalagi waktu itu pas bula puasa juga kan yaak. Ntah laah pokoknya waktu itu ada aja yang kami obrolin, hampir tiap malam pokoknya kami balas-balasan email dan chat. Sekarang mikir kok dulu bisa yaa ngobrol terus gitu, kok ya nggak kehabisan bahan ngobrol sih..

Setelah dari email itu kami mulai berteman juga di facebook. Ini masih aja  ngobrol terus pokoknya, sampai akhir agustus, dia harus beli handphone baru karena hp dia rusak. Jadilah dia pakai Blackberry. Setelah itu kami juga saling invite pin BB. Sekarang malah pindah ngobrol di BB. Walaupun tiap hari cuma sekedar say hai aja nanya kabar. Sampai suatu hari aku ada kerjaan mesti jadi interpreter buat nemenin konsultan dari UNICEF ke Jogja selama 3 hari. Dan di hari pertama lupa isi pulsa karena ngepasin pula hari itu pas abis mobile datanya dan lupa beli pulsa. Karena udah capek jadi udah males juga ke atm buat beli pulsa. Hari kedua mau beli pulsa nggak sempet karena harus kerja dari pagi sampai malam banget. Jadi nggak ada komunikasi sama sekali sama dunia luar pokoknya. Kerja mulu. Sampai hari rabu siang akhirnya sempat juga mampir sebentar ke atm buat beli pulsa. Begitu mobile data nyala beuuuh langsung masuk berenteng bbm dari mana-mana.

Yang bikin surprise dari Carlo bilang “It’s been days you haven’t reply my messages, are you okay there?” “Something happened to you?” Dan masih ada beberapa pesan lagi pokoknya panjang dan bernada khawatir lah. yaah namanya juga kerja pergi keluar kota terus ngilang aja gitu yang biasanya say hai tiap hari. Aaaaah so sweet sekali suamiku ini… love you fuuullllll..

Setelah itu sampai di Jakarta lagi, hidup normal lagi. Status kami yaa temenan aja, ngobrol masih ngalur ngidul ngetan ngulon. Sampai suatu hari dia bilang, “What if i come to Jakarta so we can meet?” sumpah yaa, aku keselek lhooo pas dia bilang gitu. Ni orang seriusan? Tapi yaaah dengan status berteman walaupun dia bilang “..we can meet..” tetep aja nggak mau GR. Masih naif berpikir iiish paling juga mau liburan, soalnya dia pernah bilang jatah cuti dia masih banyak dan belum dipake. Terus dia bilang ntar aku datang pas ulang tahun kamu deh. Naaah lhooo.. Antara GR dan nggak GR ini siih.

Not so long after, dia bilang dia sudah beli tiket untuk ke Jakarta. Udah mulai nyari hotel juga. Dia nanya aku stay di daerah mana. Cari yang deket kosan aku aja. Aku dulu kan tinggal di Karet belakang, persis belakang WTC itu. Setelah itu kok kita makin serius bicaranya, dan makin intens juga. Someday, kutanyain laah “Kok tau-tau pengen ke Jakarta sih? Ngapain emangnya? Melarikan diri dari dingin yaaa? :p” Terus dia jawab gini “Well, kan kita udah lama nih chat online gini sesekali skype, aku pengen kita ketemu langsung. Aku pengen lihat, kita ada chemistry nggak kayak pas chat online gini. Jadi kalau kita masing-masing ngerasa ada chemistry , kalau kamu mau ya ayok kita lanjutin ke jenjang yang lebih serius. Kalau toh emang nggak ada chemistry toh kita masih bisa lanjut berteman baik kan?”

jeng jeng jeng jeng

Dan ku pun terdiam. Lhooo mas’e jubulo serius tho iki. Aku sih masih agak apatis yaa sama yang namanya pacaran dan ketemu jodoh via internet. Rasanya kayak suatu hal yang nggak mungkin. Toh kemaren bikin akun di okcupid kan niatannya iseng-iseng aja. Yaah namanya juga jomblo kurang kerjaan yaah. Lagian aku juga lagi malas nih pdkt sama cowok setelah putus. Ada beberapa yang dekat dan ngejer banget tapi akunya lempeng adem ayem aja. Lhaaa kok ini malah ada yang sepertinya mengarah ke yang serius yaa. Tapi kan dia jauh.

Akhirnya waktu itu ya nothing to lose aja. Dibawa santai sampai bulan November tiba. Apakah yang terjadi di bulan November? Mari kita menuju episode selanjutnya :p

Jangan bosen yaaak