I finally found you dear (ultimatum menikah) (part 5)

Sepanjang 2012 Carlo datang 3 kali. Biasanya dia tinggal di Jakarta selama 2 mingguan. Dan karena pas Juni dan Novemeber pas dia datang aku ada kerjaan ngajar yang nggak bisa ditinggal jadi ya kami cuma di Jakarta aja. Muter-muter makan enak dari satu mall ke mall yang lain hehehe Kalau aku lagi ngajar ya dia nungguin di cafe atau mall deket tempat aku ngajar.

Setelah memutuskan untuk pacaran, aku mulai tegas nanya “jadi tujuan kita pacaran apa? Kalau cuma sekedar kenal-kenalan dan berakhir ntah gimana, aku jujur nggak mau. Resiko soalnya, udahlah LDR terus cuma buat main-main aja gitu? Kalu cuma buat mainan mending nggak usah pacaran aja” Dan dia jawab “Yaah umur ku udah segini, masak iya mau pacaraan mainan kayak pacaran anak SMA, yaa nggak lah. Sekarang tujuan kita pacaran yaa buat nikah lah”

Waktu datang yang bulan Juni dan November, Carlo mulai nanya jadi gimana thesisnya? kapan selesai? Hawa-hawanya udah ada yang ngasi signal mau diajak nikah nih. Karena aku pernah bilang, kalau mau ngelamar atau nikah nungguin aku selesai sekolah dulu yaa. Tapi akunya malah makin malas buat ngerjain thesis. Karena stuck nyari bahan plus keasikan kerja juga. Carlo sih masih ok ok aja. Sampai pada akhirnya…

Bulan Januari akhir, Carlo ke Jakarta. Sehari dua hari kami masih happy happy. Yaah namanya juga baru ketemu lagi setelah sekian bulan ketemu via skype tiap malam. Sampai pada suatu pagi ada telpon dari Jogja “Mbak Ang lagi ngapain? Pulang doong ke Jogja sama Carlo.. Senalem dua malam gitu.” Awalnya sih nggak curiga ada apa kok ujug-ujug disuruh pulang. Tapi aku sama Carlo sih seneng-seneng aja horeeee pulang ke Jogja.. Siang itu langsung pesen tiket pulang untuk besok siangnya. Daaaan Carlo disuruh tidur dirumah, nempatin kamar baru di atas yang baru jadi. Dialah penghuni pertama kamar itu hahahaha. Tumben banget, orang asing tidur di rumah. Padahal biasanya yaa orang rumah nih paling malas nerima tamu yang tidur di rumah. Pacar anaknya pula beuuuh jangan harap deh..

Terbang deh ke Jogja. Dijemput di Bandara. Abis itu makan deh di rumah.. Malamnya kami makan di luar. Setelah sampe rumah hahahihi ngobrol sana sini. Ujug-ujug Papah nanya “Mbak Ang gimana thesisnya? Sudah sampe mana?” Yaaah gelagapan lah akunya ditanyain thesis. Hadoooooooh… Tuluuuuuung.. “Hmmm ya masih gitu aja. Susah nyari bahannya. Belum nemu subjeknya juga, andebraaa andebreeee” “Terus kapan dong selesainya Mbak?” “Yaaaa pengennya sih semester ini bisa selesai semua.” Kesana kemari ngobrolin thesis tiba-tiba…

“Carlo, kamu beneran serius sama Mbak Ang?” “Sure, I am” Mantep bangetlah dia jawabnya. Akunya kaget, langsung mendelik ke arah Carlo.. Heeeeee ????? “Kalau kalian berdua serius, mau nikah kapan?” “Aku sih maunya secepatnya. Tapi yaa balik lagi terserah Anggi” Daaan semua mata menuju padaku. Serasa mau diterkam laah aku ni. Berasa lagi disidang dan rasanya pengen kabur ngumpet di sawah depan rumah. Booooook kaget ini lah wong ra ono opo-opo kok ujug-ujug di kon nikah ki pieeee?? Tuluuuuung..

Dan Papah bilang gini “Jadi mau kapan selesainya?” “Mbak Ang usahain semester ini deh, kalau mau nikah yaa setelah lebaran aja” “Papah maunya sebelum puasa, jadi kamu selesain thesisnya semester ini sebelum puasa yaa. Kamu ngerjain thesis aja. Nanti yang ngurusin nikahannya papah, mamah, dek dinda sama dek dean. Kamu fokus ngurusin thesis aja. Ntar sama Carlo kita skype atau email-emailan aja” Lhaaaa nanya tapinya kok wes dijawab sendiri semua. Aku yang lagi bingung cuma bisa manggut-manggut thok. Carlo tersenyum lebar seakan berkata yeaaaay jadi juga aku nikah. Aku udah kayak orang bingung begok banget disitu. Iki pie iki? Aku diultimatum suruh nyelesain thesis dan disuruh nikah dalam jangka waktu februari ke Juni.  Huwaaaaaaa .. Ini yaah antara senang, panik, bingung, deg-degan, dll, pokoknya semua campur aduk jadi satu.

Malam itu Carlo senyum lebaaaaar banget. Mukanya cerah ceria sekali laah pokoknya. Aku antara senyum ceria dan senyum kecut hahahahaha. Besokannya kami pulang ke Jakarta. Sepanjang jalan Carlo bilang “i’m soooo happy, I’m gonna marry you” “Iyaaa aku juga. Tapi aku panik niiih thesisnya gimana?” “DOn’t worry, aku yakin kamu bisa nyelesainnya kok”

Emang yaa kalau emang jodoh itu jalannya adaaaa aja. Yang dulu urusan thesis kayaknya seret, ini kok lancar aja nggak selalu mulus sih tapi pasti ada jalannya. Urusan nikahannya juga ada aja deh jalannya. Yang biasanya pesan gedung atau tempat nikahan mesti booking setahun sebelumnya, pas yaa ndelalah di Mesjid UGM (tempat yang udah diincer :p) ada yang ngebatalin pas bulan Juni. Bahkan ada 2 minggu yang kosong hari Sabtu pula tanggal 22 juni dan 29 Juni. Karena aku suka angka yang ada 9nya jadinya kepilih lah itu tanggal 29 Juni 2013.

Setelah itu ngerjain thesis walaupun stressful tapi berasa smooth banget. Dimarah-marahin pembimbing, dicoret-coret revisi tapi yaa nggak nyerah buat ngejar sidang secepatnya. Kalau lagi stressful gitu langsung muter lagunya Tulus -Teman Hidup.  Adeeeem lagi.. Ini penyemangat banget nih lagu..

Malahan ada tambahan rejeki kerjaan pas lagi sibuk ngerjain thesis. Ada beberapa episodes dari program acara di TV yang minta diterjemahin. Aaaah senangnya. Sekarang sih nulisnya enteng yaa. Dulu pas ngerjain, mau nangis, nggak tidur, berasa 24 jam sehari itu kurang. Dikejar kanan kiri deadline belum lagi masih ada kerjaan ngajar. Huwaaaaaaaaaah.. Alhamdulillah semua berhasil. Walaupun sidang akhirnya setelah nikah, tapi nikahan juga lancar.

Yaa ada yang disayangkan siiih. Aku nggak ngurusin nikahan aku sendiri. Hal yang essential special itu campur tangan aku sedikit sekali. Makasih banget buat orang rumah yang mau ngerjain itu semua. Diskusi masalah nikahan semua dikerjain online via skype, telpon, bbm dll. Ngukur baju nikahan aja online, pesen cincin juga aku milih dari foto2 carlo yang sudah siap di pabrik cincin disini. Oh ya pas cincin ini karena kita debat banyak banget, aku karena nggak mau pusing akhirnya nyerah “terserah kamu laaah, pokoknya aku maunya emas putih, bentuk nggak umum, dan diamond kecil, udah. Surprise me in our wedding day then” Jadi aku baru liat cincin nikahan aku pas D-day. Hahahaha

Ini nih sempet ada insiden cincin nyangkut di jari kanan, padahal Carlo ngukurnya kan di jari kiri dia :p

Ini nih sempet ada insiden cincin nyangkut di jari kanan, padahal Carlo ngukurnya kan di jari kiri dia :p

Maka tanggal 29 Juni 2013 sah deh jadi Mrs. Lagorio

Foto standard abis nikahan :p

Foto standard abis nikahan :p

Seminggu setelah nikah, aku ditinggal Carlo balik ke Genova. Dia berangkat single pulang udah taken hahahaha.. Aku nggak bisa langsung ikut karena aku masih nungguin jadwal sidang yang pas tengah-tengah bulan puasa. Seminggu sebelum lebaran, Carlo datang lagi njemput istrinya mau diboyong. Sekalian lebaran di rumah laaah.

Begitulah cerita kami, dari gimana ketemu sampai akhirnya nikah. 🙂 Semoga langgeng dan selalu diberkahi pernikahan kami. Amiiin

Makasih teman-teman yang sudah mau baca. 🙂 Semoga kalian juga selalu bahagia yaaa..

 

 

 

I Finally Found You Dear (part 4)

Setelah dipikir-pikir dan dipertimbang berbagai macam hal, apakah ajakan pacaran akan diterima?

Jadi setelah Carlo berangkat naik pesawat ini, sepanjang jalan untuk pulang ke kos dipake buat merenung, mikir giman ya? Terima nggak ya? Lanjut  nggak nih? Tapi masak mau LDR an lagi sih? Ribet amat ntar mau ketemuan.. Mau berapa lama nggak ketemuan? Emang dia bakalan mau kesini terus? Aku sih pada saat itu dalam kondisi nggak bakal bisa ngunjungin Carlo ke Itali, selain nggak ada duit, ijin dari ortu nggak bakal turun.

Hari minggu juga masih mikirin disambi beberes kosan hahaha. sampai akhirnya senin malam jadwalnya Skype sama Carlo. Dia nanya lagi gimana dong nih? Dan aku pun menjawab, “well aku sebenarnya nggak yakin ini bakal last longer apa nggak. Terus terang LDR itu berat. Terus kita mau ketemuan kapan lagi coba? Aku nggak bakal mungkin kesana. Kamu mau kesini terus ngunjungin aku?” Dan dia pun menjawab “Well why not? Aku sih nggak masalah kalau harus kesana. aku bisa kesana every 3-4 months kalau kamu mau sabar nungguin.” Aku mikir, laaaah seriusan ini orang? Boook tiketnya aja mahal kesini dan bilang ok gak apa-apa gitu. Duuuh terus terang aku makin luluh bahwa ni orang beneran seriusan. Satu lagi yang bikin mantep, dia nggak pernah absen sholat. Waktu kami disini dia selalu sholat tepat waktu. Kalau pas lagi skype dulu juga, dia selalu ijin kalau sudah jam sholat. Yaaah untuk sholat aja dia lurus, semoga dia bisa bawa aku ke jalan yang lurus. Itu yang aku pikirin waktu akhirnya kujawab “Ya udah yuk kita cobain hubungan ini. Inshaa Allah niat dilurusin. Toh kalau jodoh ntar ada jalannya kan?” Dan akhirnya Anggi sudah nggak jomblo lagi :p

Nggak berapa lama setelah itu, dia bilang “Aku sudah beli tiket lagi ke Indonesia buat bulan Februari” Wooooh niat sekali bapak ini. Dia bilang “I can’t wait to see you again” Aaaaaah so sweet banget pacarku ini. Dan untuk trip kali ini tiba-tiba dia bilang aja gitu “Gimana kalau trip ini kita ke Jogja? Aku mau ketemu sama orang tuamu.” Waaaaaah masnya niat sekali ini, baru sekali ketemu, ketemu kedau langsung minta ketemu orang tua. Aku terus terang kaget. Lha wong aku tuh biasanya nunggu lama dulu sebelum ngenalin ke orang tua kalo punya pacar. Lha kok ini malah berniat langsung kenalan. Okeeeeh mas, lanjuut kitaaa.. :p

Dan akhirnya Februari 2012, dia ketemu sama orang tuaku. Yaah ngobrol biasalah yaa. Kenalan lah pokoknya. Dan someway, aku kok ngerasa seneng ya. Ini orang beneran punya niat serius deh. Tapi aku juga mikir, yaah ini masih mula-mula. Mungkin lagi manis-manisnya. Liburan 2 minggu di februari kerasa cepet banget. Tau-tau dia udah balik aja.

Dan pasti seminggu atau dua minggu setelah balik, dia bakalan langsung beli untuk tiket trip selanjutnya. Kalau nggak salah Juni 2012 itu jadwal kami ngedate face to face selanjutnya. Setelah Juni, Carlo bakal datang lagi pas November 2012. Dia mau ngerayain ultahnya disini bareng aku katanya.

Yaah selama 2012 itu pokoknya kerjaan kami counting down the days untuk ketemuan. Rasanya deg-deg serrr. Dan selama 3 kali datang itu 2 diantaranya aku selalu nunggu di gate yang salah pas di bandara. -___- error bener deh akunya. Antara excited, nervous mau ketemu pacar yaa gitu.

Share beberapa foto pas kami pacaran aaah..

Cimenyan-20120221-00961 Gambir-20120625-01306 IMG-20120303-01058 JakartaNov2012 019 (Large)

Terus bagaimana kah ceritanya sampai akhirnya kami menikah?

Tungguin bagian selanjutnya yaaa 🙂

 

I finally found you dear (part 3)

Akhirnya bulan November yang ditunggu-tunggu pun tiba. Kerjaan masih ada beberapa on off. Thesis juga on-off. Dan aku sama Carlo pun masih aja lanjut hai-hai di bbm.

Suatu hari aku ceritalaah sama adekku kalau orang yang aku kenal mau nyamperin ke Jakarta. And you know what? Tau-tau aja gitu adekku bilang mau ke Jakarta, pas pula sehari sebelum Carlo datang. Aku sih mikir, ini pasti utusan papah sama mamah hwahahaha takut anaknya kenapa-napa. Well, aku juga mikirnya waaah lumayan nih ada temen. Kalo misalnya dia nge-BT-in kan aku bisa cabut aja sama adekku :p

Akhirnya tanggal yang ditentukan sudah datang. Dia sudah ngirim pesan ready to go, sudah duduk manis di pesawat. Okeeeeh, ntar kita ketemu di Soetta yaa jam 10.30 PM pesawatnya nyampe. Kita ketemuan di terminal 2 yess. Aku inget itu hari minggu malam. Jadi malam-malam abis jalan-jalan di Blok M aku sama Dinda adekku langsung berangkat ke bandara naik damri. Nyampe sana masih pula jam 10. Muter-muter di Bandara sampe capek, manalah cafe mulai tutup kan ya jam segitu.

Jam 10.30 PM, liat board oooh si Emirates udah landing. Aku sudah stand by di gate kedatangan. Ni udah nungguin setengah jam kok nggak keliatan rupa-rupa si Carlo. Dia juga nggak ada kabar, apa jangan-jangan di ganti pesawat tapi nggak bilang. Aku sudah bilang sm Dinda kalo sampe 30 menit dia nggak muncul kita pulang aaah, ngantuk aku. Pas lagi nungguin gini lhooo kok gate kedatangan ada 2, lhooo dia keluar di sebelah mana ini. Manalah mayan jauh yaaa manteman. Manalah udah ngantuk.

Pas lagi nungguin dan sambil bingung, tiba-tiba ada telpon masuk. “Hei Anggi, I’m in Jakarta already. Are you in the airport already?” “Yes, i’m waiting for you in the arrival gate. but, i can’t see you. Where are you know?” “I’m in arrival gate as well” Naaah lhooo ya kaaan aku jadi makin bingung. Manalah penumpang kedatangan makin sedikit pula.

Akhirnya mutusin untuk nyari ke gate kedatangan yang satunya, eeeh ketemu akhirnya si Carlo lagi nungguin pegang henadphone kayak orang hilang arah. Hwahahahaha “Hai, here i am. I think i wait for you in the wrong gate hehehehe. Sorry” Ya ampuuuuun pas ketemu ini yaa, orangnya mukanya lusuh, kecapekan, jenggot sama kumis udahlah panjang. Nggak banget deh pokoknya. Kasian deh liatnya, mukanya capek banget. Dan dia berusaha banget untuk excited karena baru ketemu. Manalah udara lembab juga, yakin deh asma dia kumat seketika itu.

Karena aku liat muka dia sudah lemes gitu, ya udahlah mari kita antar ke hotel segera. Aku juga ngantuk berat udahan. Setelah antri taxi, jadilah kami ngobrol seadanya di taxi. Daaaaaan baru juga masuk tol, si taxi kok jalannya mulai nggak bener yaa. Dan tiba-tiba berhenti. Waduuuuh aku makin was-was ini ada apa yaaa. Ternyata ada masalah sama si ban taxi ini. Ntah diapain itu ban akhirnya bisa jalan lagi, Kami udahlah BT mau minta ganti taxi aja. Udah gitu yaa, udah tau ban lagi agak ngaco, ngebut pulak di tol dalam kota, plus ngerem mendadak. Kaco bener. Untung aku nggak muntah di taxi.

Setelah nyampe hotel beuuh nggak berhenti bilang alhamdulillah selamat selamat. huuuuuft. Setelah itu check in dengan nama Mister Carlo. Pas dia dipanggil dia bingung terus noleh ke aku, ” why he called me with my first name?” “hwahahaha it’s very common here to call somebody with first name not last name” “ahaaa i got it now.” Setelah itu kami pun kami pamit dan besok janjian jam 10 pagi. Kami janjian mau main di Dufan hwahahaha.

Main di Dufan ini seru juga karena Dinda juga mau main kesana. Aku sih ogah. Adrenalineku udah nyaris di titk pengabisan. Liat yang tinggi-tinggi aja lemes bawaannya. Jadi disana ya aku cuma nemenin Dinda sama Carlo main. Mereka hahaihi ketawa-ketawa maksa aku main. AKu cuma mrengut aja. No, thanks.

Lagi mainan ini, aku cukup jaga tas saja.

Lagi mainan ini, aku cukup jaga tas saja.

Our first foto together

Our first foto together

Hari-hari selama dia di Jakarta kami habiskan buat muter-muter dan jalan-jalan plus makan enak hehehe.  Hari selasa kami nonton bareng, hari rabu kami jalan ke Monas dan ke museum gajah. Kamis kami ke waterbom pantai indah kapuk. Jumat nganterin dia sholat Jumat di Istiqlal dan nemenin aku ikut seminar di kampus, Sabtu dia balik deh ke Italia. Pas hari kamis dan jumat ini, mulai deh ada pembicaraan yang agak-agak menjurus tentang perasaan kami masing-masing. Mana pas jumat itu pas aku ulang tahun juga. Jadilah kami makan bareng. Dia mulai nanya, “jadi gimana?” “hmmmm gimana yaa? aku juga bingung. Kamu gimana?” “Aku sih ngerasa aku ada chemistry ke kamu.” “hmmmm aku belum bisa jawab nih, kasi aku waktu dulu yaa buat mikir. Aku ada banyak pertimbangan soalnya”

Yaaah ada beberapa hal sebenarnya yang bikin aku mikir untuk bikin hubungan ini serius. Pertama berarti kami bakal LDR, yang dimana aku masih trauma karena 3 kali LDR berakhir dengan putus. Kedua jarak umur kami agak jauh. Dan masih ada beberapa hal lain yang harus dipikirin.

Sampai waktunya hari sabtu nganter dia balik ke bandara. Hmmm rasanya agak gimana gitu yaa.. Di satu kok rasanya seminggu ini menyenangkan yaa, tapi ada rasa juga “lo yakin Nggi mau jauh-jauhan?” Setelah kami di bandara kami mulai ngobrol serius. Apa yang bikin aku berat aku ngomongin. Ngobrol sana-sini lhaa kok sudah jadwalnya check in dan dia kudu masuk nih. Yaaaaah belum ditemukan solusinya niiih. Akhirnya aku bilang, “ya udah, kita lanjut ngomongin setelah kamu sampai Genova yaa. Keputusannya gimana liat entar okay. Take care and have a safe flight”

Jadi apakah Anggi menerima ajakan Carlo untuk dijadikan pacar?