Perpanjangan Paspor

Mau bagi-bagi info deh ke teman-teman sapa tau ada yang butuh untuk perpanjangan paspor di KBRI terdekat.

Kemaren kan abis dari Roma tuh ngurusin perpanjangan paspor. Nah sekarang mau bagi info gimana caranya. Setelah nanya kesana kemari nyari info lewat teman-teman yang ada disini didapatlah beberapa option untuk mengurus paspor ini.

1. Bisa dikirim via pos segala perlengkapannya. Sebaiknya telpon dulu ke KBRI bahwa mau mengurus dan akan dikirim via pos. Biasanya dibutuhkan waktu 2 minggu untuk paspornya jadi dan kembali ke pemilik paspor.

2. Lewat agen. Disini ada agen yang ngurusin perpanjangan paspor gitu ke kedutaan mana aja.

3. DI warung konsuler yang biasanya ada di acara bazar atau acara2 dari orang-orang Indonesia di sini. Biasanya KBRI akan buka warung konsuler, mereka akan menerima perpanjangan paspor, lapor diri, dan segala urusan konsuler pokoknya. Dan pastinya paspornya nggak bisa langsung jadi yaa. Ntar akan dikirim kalo sudah jadi. Berapa lamanya aku nggak tahu.

4. Opsi terakhir datang langsung ke KBRI dengan membawa semua berkas yang diperlukan.

Aku sama Carlo memilih opsi yang terakhir datang langsung ke KBRI. Lebih aman, cepat jadinya, dan sekalian liburan hehehe. Oh iya paspor sudah bisa diperpanjang 6 bulan sebelum tanggal berlaku habis. Punya aku habisnya bulan juli. 2 minggu sebelum ke Roma, aku tanya apa saja yang dibutuhkan untuk perpanjangan paspor. Aku telpon bagian Konsuler. No telpon Bagian Konsuler KBRI Roma +39-0642009161 dengan bapak Chairil. Orangnya sangat helpful.

Apa sajakah yang dibutuhkan untuk perpanjangan paspor?

1. Paspor yang masih berlaku.

2. Formulir untuk perpanjangan paspor. Ini karena aku langsung ke KBRI jadi aku dapat formulirnya di sana. Kalau mau bisa telpon dan minta di email saja formulirnya.

3. Carta di soggiorno (Surat ijin tinggal) yang masih berlaku. Fotocopy 2 lembar.

4. Carta d’identita. Kartu identitas. Semacam KTP yang dikeluarkan Comune di tempat kalian tinggal.

5. Pas foto ukuran paspor. Ini aku kemaren foto di fotobox yang tersebar di jalan-jalan.

Kalau semua sudah lengkap, masukin berkasnya. Mereka akan kasi tanda terima. Untung perpanjangan paspor ini dikenakan biaya 20 Euro. Aku masukin berkas hari selasa pagi. Pas nyampe sana ditanyain, dari Genova ya? Kapan balik? Aku sih bilang besok siang keretanya. Mereka janjikan paspor selesai hari Rabu pagi. Dan yeaaaay jadi deh si paspor hari rabu pagi. Diperpanjang 5 tahun. Alhamdulillaaaaah.

Untuk persyaratan ini mungkin di setiap KBRI akan berbeda yaa, tapi paling nggak hal diatas itu udah yang paling basic dibutuhkan. Untuk lebih jelasnya bisa minta info dari KBRI masing-masing.

Sekarang usaha selanjutnya adalah ngisi formulir untuk perpanjangan Carta di Soggiorno. Karena paspor baru dengan nomor baru makan Carta di Soggiorno yang kemaren kan jadi sudah tidak berlaku. Padahal Carta di Soggiornoku baru jadi bulan Desember kemaren setelah bulan Oktober kemaren si Carta di Soggiorno ikut hanyut karena kebanjiran di Genova. DIbutuhkan waktu sekitar 1 bulan lebih untuk dapat Carta di Soggiorno yang baru. Uffaaa.. Semoga semua lancar-lancar saja yaaah.. Amiiiiin

Kopdar di Roma

Kemarin hari senin tanggal 6 ceritanya kami mau short escape ke Roma. Sebenarnya tujuan utamanya adalah perpanjang paspor yang kadaluarsa bulan Juli besok. Nah sekalian laah liburan lagi ke Roma. Udah sumpek juga ternyata di Genova. Jadilah hari senin pagi-pagi jam 7 kurang kami sudah siap sedia di stasiun Brignole. Hari senin setelah minggu paskah itu hari libur di sini, namanya pasquetta. Biasanya orang-orang akan piknik bareng keluarga dan teman-teman. Kalau cuaca mulai bagus biasanya mereka juga akan barbeque-an .

Naah berhubung pasquetta dan hari libur, aku sudah ngontak Adhya dari jauh-jauh hari sebeumnya. Ini sebenernya percobaan kedua mau ketemuan. Yang pertama dulu  pas aku terjebak di airport Fiumicino Roma selama 24 jam. Sudah kirim pesan di Whatsapp bilang ayo ketemuan. Yang ini kudu jadi. Hehehe. Alhamdulillah jadi juga yaa kita ketemuan ibu Adhya hwehehee..

Nyampe Roma jam 12 siang, terus kami muter nyari makan siang dan lanjut ke B&B. Nyampe B&B udah kirim Whatsaap lagi ke Adhya, janjian mau ketemuan dimana dan jam berapa. Tersepakatilah jam 6 di stasiun Termini. Karena pas nyampe hotel masih jam 2an, ya sudahlah istirahat dulu, tidur-tidur dulu. Capek yaah ternyata naik kereta 5 jam dari Genova ke Roma.

Eeeeeeh beneran doong ketiduran, lupa pula nyalain alarm. Tau-tau kebangun udah jam 5.20an. Hadooooooh panik deh.. Jenggirat (ini bahasa indonesianya apa ya? seketika bangun gitu? :p) bangun, langsung bangunin Carlo ayooo mandi kita janjian jam 6 ini. Buru-buru deh yaaa siap-siap. Itu karena kami belum mandi jadilah langsung siap-siap. Kedabugan laah pokokee.. Mandi buru-buru. Duuuuh tapi tetep wangi kan kami Adhya? Terbukti siih kalian nggak pingsan duduk deket kami. Atau kalian nahan-nahan? :p

Selesai mandi, sholat, ngeringin rambut, gambar alis, pake lipstick (ini harus biar kece, ntar dikiranya Adhya nih tamu dari Genova gembel banget sih hehehe) langsung lari keluar nyari bis ke Termini. Dooooh lama pulak bisnya. Nungguin bis aja kemaren 15 menitan. Akhirnya itu bis datang juga. Nyampelah kami di Termini, hari masih lumayan terik waktu itu tapi yaa book dinginnyaaaaa.. Windy banget ternyata hari itu. Nyampe di Termini, langsung telpon Adhya. JAnjianlaah kami di depan loket tiket yang banyak bendera-benderanya hehehehe..

Akhirnya dari jauh keliatan lah Adhya yang berjilbab dan suaminya yang tinggi menjulang. Aku berasa kurcaci di sebelah suaminya Adhya. Ampuuuuun mister A. hehehehe.. Setelah transaksi pemberian bakso sebagai oleh-oleh kami lanjut mencari tempat buat ngobrol. Maap aaa Adhya, cuma ngasi bakso sedikit. Abisnya aku juga bingung nih mau ngasiin apa. Mau ngasi pesto, kamunya nggak suka pasta. JAdi bingung sendiri. Adanya bakso, pasti nggak ditolak sih kalau bakso hweheheheh ya kan ya kan? Semoga suka dan enak yaaah baksonya..

Setelah nemu bar yang agak lumayan ok walaupun rame, ngobrol lah kami ngalor ngidul ngetan ngulon . Kami ngobrol sendiri, para suami juga ngobrol sendiri. Aaaah serunya ada yang diajak ngobrol bahasa indonesia di tanah asing ini. Sesekali kami ikutan nimbrung di diskusi para suami. Oh yaaa Adhya bilang aku lancar bahasa Italia? baaaaah itu maaah salah sodarah sodaraaaah.. Kemampuanku msaih cetek bin bangeeeet. Sering salah pula. Udah nggak pernah berangkat sekolah. JArang ngerjain latihan di buku yang sudah dibeli. JAdi belajarnya sekarang nonton tv, nonton film kartun, dan ngobrol sama keluarganya Carlo. JAdi kalo dibilang jago beuuuuh salaaaah pemirsa salaaaah..

Jam  menunjukkan pukul delapan, perut mulai kriuk-kriuk kelaparan. Makan apa yaaa? Begitu keluar Termini terlihat jelas ada restoran india halal. Aaaaah senangnya ngeliat ada restoran dengan label halal gede banget. Langsung cuzzz kami kesana. Sepiring nasi biryani daging, nyaris ludes dipringku. Ketauan banget kalo kelaparan. Boook lagian enak banget jugaa. Aaaah nasi berempah ini nemang favorit banget yaaa.

Tau-tau udah jam 9 aja, udah malam. Karena rumah Adhya yang jauh, terpaksa kami harus berpisah disini. Alhamdulillah senang banget ketemu temen di Roma, ngobrol seru. Nggak kerasa banget yaa tau-tau udah harus balik. Lain kali pokoknya ngobrolnya harus disambung. Entah aku yang ke Roma lagi atau kalian yang kami tunggu di Genova yaaah.. Makasih yaaa sudah nyemepetin ketemu. Maapkaaan tamunya membuat kalian menunggu.. huhuhuhu ampuuun.. Ntar pas kalian disini aku bayar pake semangkok mie bakso ayam jamur plus kerupuk pangsit dan sepiring pempek deh.. Mau dibungkus juga boleh tentunya hwhehehehe

..

image

image

PS (ini tanpa foto karena entah mengapa ni laptop nggak mau connect ke hp, dan mau edit mau pake hp dan nambahin foto dari hp juga nggak bisa.. huhuhuhu ntar kalau sudah bisa aku edit yaaah..)