Catatan umur 20an

omg-i-am-almost-30-years-old

(Fotonya minjam di http://www.keepcalm-o-matic.co.uk/p/omg-i-am-almost-30-years-old/)

I’m going to turn 30 in a few minutes. Let me take some notes before I enter phase 30.

Terima kasih Ya Allah, Alhamdulillah. sudah diberikan kesempatan melewati fase umur 20an. Banyak yang terjadi dalam fase kemaren ini. Banyak langkah besar yang ku ambil untuk terus berjuang hidup. Ada banyak hal baru di setiap umur baru. Mari mengingatnya satu per satu. Umur 21 dan 22 di skip aja deh. Masih kuliah dan nothing happened so serious at that time.

  • Umur 23, lulus kuliah. Yaah memang telat. My mistake. Terlalu santai, terlalu banyak main, nggak konsen belajar. Umur 23 juga berani mengambil langkah besar untuk pindah ke Jakarta sendirian. Memulai kerjaan baru. Memulai hidup baru sebahgai perantau di kota yang terkenal sangatlah keras kepada penduduknya. Dan berani minta putus sama pacar yang posesifnya minta ampun. Setelah 5 tahun pacaran ini adalah pencapaian besar buat aku hahaha
  • Umur 24, berani memutuskan untuk melanjutkan kuliah lagi. Dan disambi kerja. Jangan tanya gimana capeknya, jangan tanya gimana repotnya. But, I did it, walaupun harus ada insiden masuk rumah sakit setelah ujian di semester pertama. Tepar kena DB seminggu. Tapi aku senang sih karena itu keputusan yang baik untuk sekolah lagi. Upgrading myself.
  • Umur 25, diantara sibuknya kuliah, kerja, Alhamdulillah dapat rejeki bisa ngerayain ulang tahun ke 25 di rumah Allah. Di depan Ka’bah. Menghadiahi diri sendiri dengan umroh sambil menanti waktu pulang ke Indonesia setelah jadwal haji selesai. That’s the best present that i ever had. THE BEST. Terharu, senang, nangis, senyum, sudah semua doa dihantarkan ke Yang Maha Kuasa. Dan banyak sekali dari doa-doa itu sudah terkabul. Alhamdulilah Alhamdulillah Alhamdulillah. Kalau sudah terkabul hampir semua, does it mean I have to go back there soon? 😉 amiiiiiiin..
  • Umur 26, Tepat sehari sebelum ulang tahun, eeh jadian sama mantan pacar yang sekarang jadi suami. Alhamdulillah dikasi rejeki jodoh hehehe. Dan believe it or not, he’s the answer of my pray in front Holy Ka’bah. Dan diumur segini juga berani keluar dari kerjaan dan menggantungkan hidup dari freelance ngajar dan ngelesin plus tambahan kerjaan translate yang tak menentu. And i was survived hidup di Jakarta.. Yuhuuuu
  • Umur 27, umur bimbang kerjaan yang gitu-gitu aja, thesis yang mentok mulu. Sampai akhirnya datanglah ultimatum dari Papah buat nikah. It looked like booster, yang semuanya dulu terlihat stuck, seketika jadi lancar. Thesis jalan, nikahan jalan, rejeki kerjaaan lancar juga.Lulus S2 juga di umur 27. Alhamdulillah banget. It’s like magic semua di umur 27. Dari yang nggak bisa jadi bisa, dari yang gelap jadi terang, dari yang nggak punya duit, tiba2 ada rejeki kerjaan berlimpah. Dari yang dulu tinggal di Jakarta, tiba2 sudah sampai aja di Italia. I couldn’t explain how happy I was at that time.
  • Umur 28, ulang tahun pertama kalinya di negeri Italia. Dan kado spesial dari suami adalah tiket nonton konser Internasional pertama kali. I got Michael Buble’s ticket concert. Yessssss… Don’t ask how happy I was at that time. Itu bener2 yaaa, duuh unforgetable banget. Mas Bubleku sayaaaaang hehehehe. Dan umur 28 juga fase umur masih kaget, aku ngapain yaa di rumah? Biasanya juga di rumah sih sambil kerja tapi. Ini beneran di rumah dan yang dikerjain cuma house chores aja. Nyikatin kamar mandi sambil nangis dan marah itu sudah menjadi hal biasa.
  • Umur 29, waktu dimana masih kaget bahwa haaah tahun depan aku bakalan umur 30 nih? sudah nih abis angka cuma sampe 29? I wanna be forever 20 something hahahaha.. Umur 29 diberi kesempatan untuk ngerayain ulang tahun di Indonesia bareng keluarga. What a bless. Dan ada langkah besar di umur 29, aku dan Carlo memutuskan untuk mencoba punya anak. Yeaaaay.. (I will make special post about it, ada PR niih..)

Jadi begitulah kurang lebih rangkuman catatan umur 20an. Banyak hal menyenangkan disana, banyak hal sedih disana, banyak hal yang dipetik sebagai bahan pelajaran disana.

Mari memasuki umur 30 dengan penuh harapan, dengan penuh mimpi, dengan semangat besar untuk mewujudkan mimpi.

Selamat Ulang Tahun Mifta Anggi Angguni. Happy Birthday to me. Allah Bless you always.

Welcome 30, I know, new adventure is already waiting for me ahead. And I can’t wait to fill it with joy, dreams, hopes.

Genova 24 November 2015

Advertisements

Lunch with friends

Sudah setahun belakangan ini kami jarang banget kumpul sama temen-temen. Yah paling satu dua cuma buat nonton film terus makan pizza, ya udah gitu doang. Sisanya yah hanya berkabar lewat social media. Terkesan menarik diri mungkin bagi teman-teman kami. Yaah nggak juga sih. Hanya saja kami kemarin-kemarin lebih suka menghabiskan waktu di rumah, mainan sama Erwin atau yaa jalan-jalan sendiri.

Sampai pada suatu titik kami kepikiran dan ngomong ke suami, “kita sekarang jarang banget yaa kumpul2 sama temen2. Hmmm nggak enak juga jadinya. Oh ya kan bentar lagi kamu ulang tahun, kita bikin makan2 di rumah aja yaah. Makan seadanya aja.” dan proposal itu pun disetujui oleh pak suami. Setelah pengumuman disebar. Dan setelah tamu konfirmasi datang, maka menupun di set.

Seperti kebiasaan orang Indonesia, yang namanya ulang tahun itu yaa tumpengan hahahaha. Akhirnya aku nekad bikin tumpeng. Sekalian ngenalin ke teman2 gimana sih tumpeng itu. Ada hampir 20 teman kami yang sudah konfirmasi untuk datang. Bikin menu yang simple2 ajalah yaa. Kepikiran bikin  nasi kuning, ayam bumbu kuning, sate, urap, tempe mendoan, telur dadar, kering tempe dan biterballen.

Keliatannya gampang ya dan cepet bikinnya. Ternyataaa salaaaaah. Aku yang salah mengatur waktu. Harusnya jumat dan sabtu aku bisa full masak. Tapi ternyata Jumat harus ke Torino karena ada farewell temen yang mau back for good ke Jakarta. Jadi seharian deh di Torino. Sabtu, bangun kesiangan dan masih harus ke toko Asia beli beberapa perintilan, terus pesan kue ulang tahun untuk Carlo untuk dinner sama keluarga sabtu malam itu. Jadi sampe rumah udah gak sore. Malamnya kami makan2 di resto India sama keluarga. Jadinyaa yaah aku begadang sabtu malam sampe jam 3 pagi masak2. huhuhuhuhu

Semua dikerjain bareng-bareng sama Carlo, kami bagi2 tugas mulai dari beresin meja, bersih2 rumah, nggoreng2, nusukin sate dll. Alhamdulillah semua beres tepat waktu sebelum tamu pada datang.

Pagi-pagi pas harus nyiapin nasi kuning agak deg-degan sebenarnya. Gimana ini caranya bikin munjung nasi kuning? Lha wong aku nggak punya cetakan. Tapi yaah namanya nekad, pasti ide ada ajaaaa. JAdinya aku potong karton terus dilapisin sama plastik, diceklek pake steples daaan tadaaa jadilah kerucut buat nyetak nasi kuning hwahahaha. Sumpaah yaa maksa banget. Tapiii demiii nasi tumpeng pertamaku.. hahaha

DSC_3486DSC_3489DSC_3491DSC_3492DSC_3494DSC_3497

Itulah penampakan menu buat makan siang sama teman-teman kami. Semua pada heran haaah nasinya warnanya kuning. Kok bisa dibentuk gini? Jadilah mulai dijelasin makna kenapa ada nasi tumpeng dan lainnya ini. Mereka super excited. Yang yang bikin happy, semua hampir habis lhoo. Tempe mendoan, sate, dan kering tempe jadi favorit mereka. Urap juga mereka doyan. Nggak tau aja mereka urapnya nggak pake kencur jadi kurang sip menurutku tapi menurut mereka enak-enak aja hahahaha..

Senang yaa bisa kumpul-kumpul gini. Mereka senang bisa kenal sama makanan Indonesia yang menurut mereka unik dan penuh bumbu. Padahal bagi sebagian orang bule, bumbu yang tajam itu kurang digemari. Aku pun senang hasil begadangku masak terbayar.. yeaaaaaay

Makan-makan ulang tahun sama keluarga

Hai semua .. Apa kabar? Mau cerita sisa basian ulang tahun Carlo kemarin. Bulan udah mau habis baru deh cerita-cerita. Hehehhe.. Yah mumpun bisa duduk manis depan laptop, karena kedinginan jadinya yah mari selimutan sambil tulis cerita di blog aja.

Beberapa hari sebelum ulang tahun pak Suami, aku kepikiran kok pengen makan Indian food di restoran favorit kami yaa. Bilanglah ke Carlo, makan makanan India yoook. Terus tahu-tahu dia malah bilang, gimana kalo kita makan rame-rame sama Mamma dan yang lainnya aja? Owalaaah pak suami baik hati sekali mau bikin traktiran ihiiiy. Ini juga sekalian mau ngenalin masakan India ke ortu.

Setelah tanggal yang ditentukan, tanggal 7 November, malam minggu. Kenapa milih hari Sabtu, karena besoknya libur, jadi bisa pulang malam, biar ponakan kami bisa mbangkok besoknya hahahaha. Abisnya kalo hari biasa kasian dia, kan besoknya seklah. Untungnya kepikiran untuk booking tempat beberapa hari sebelumnya. Ternyata beneran penuh banget tempatnya. Karena emang restonya kecil tapi masakannya enak dibanding resto India lain yang ada di Genova.

Janjianlah kami jam 8 di depan Indian Restaurant Shapla. Masuklah kami. Semuanya excited mau nyobain makanan India. Apalagi Papa sama Mamma karena ini pertama kalinya mereka nyobain. Setelah dijelasin menunya, mereka milih0milih dan kami nunggu sambil cemal cemil.

Entah apa aja menu mereka pilih lupa namanya. Hahahaha pokoknya semua enak. Dan semuanya happy karena makanannya enak. Hehehe.. Yeaaay. Dan yang terakhir yang ditungu-tunggu, kue ulang tahun. Ini hamir aja kelupaan. Sabtu pagi, kami lari ke pasticeria terdekat buat beli kue. Untungnya mereka ada ready stock. So pasti lah Carlo milih kue coklat fondente. Harus coklat pokoknya.

Ini ada sedikit foto2 pas makan-makan kemaren. Yaah dikit aja fotonya karena kamis fokus makan dan ngobrol hehehehe

 

Dan kue ini enak banget yaaa ampuuuun. Semua yang bilang kekenyangan ternyata pada nambah2 minta kuenya lagi. Salah kami beli yang kecil kemarin. Next time harus beli yang double hehehe.

Every body is happy, of course we’re happier coz we had a great choice to bring them there. Yuhuuuuu

Ps: Ternyata mertua udah balik lagi ke resto indian itu sendiri. Mereka ketagihan hwahahahaha

Buon Compleanno

image

Dear mio marito,
Buon compleanno :*
All my best prayers for you. Wish tons of good things will come ahead. May all your prayers will be answered by Allah SWT. Amiiiiiiiiiin

Kemarin Mas Carlo ulang tahun. Dari jauh-jauh hari udah bilang nggak usah bikin apa-apa ya. Nggak usah beli kado juga. Laaah aku kan gatel mana bisa nggak bikin apa-apa. Jadi minggu lalu, keliling ke centro sekalian cari kado. Kadonya yang pasti kepake. Jadilah dibeliin celana. Abisnya udah ngeluh banyak celananya yang sempit. Tapi nggak mau beli celana. Yang bilang nanti lah, nggak sempat lah, ntar nunggu diskonan lah. Bzzzzz Kesuwen mas mas..

Dikarenakan mau menghemat (ketauan meditnya :p), untuk kuenya bikin sendiri aja sekalian nyobain resep baru kue pandan. Kuenya udah dibikinin dari minggu. Tapi baru dihias hari seninnya.

image

image

Ternyata ngehias kue itu ribet jendraaaaalll.. Huuuuft. Olas oles whipped cream kok yo ndak rapi-rapi. Belum lagi bagian atasnya yang dihias pakai spuit malah amburadul ora karuan. Aku menyerah. -______- Pas buka kulkas pas ada keju. Demi menutupi whipped cream yang nggak karuan bentuknya, kututup aja pakai parutan keju. Hwehehehe voilà….

Yang ulang tahun kemarin sumringah banget. Ada cerita lucu, pas hari minggu malam ceritanya aku nungguin jam 12 teng buat ngucapin selamat ulang tahun. Lhaa kok jam 11.30 pm yang ultah wes ngorok. Tapi dasar istri maksa yaaah, jam 0.00 suaminya dicium2, terus bilang “selamat ulang tahun, sayang” Nggak ada respon kirain mau ngolet2 bangun. Lhaaa kok malah ngorok lagi. Yo wes, aku bilang “i love you”. Terus malah dijawab “have a nice night” kedubraaaaaagg mas’eeeee.. Ngelindur jubuloo. Bzzzzzzz..

Jadi begitulah cerita tentang bapak Carlo yang abis ulang tahun kemarin. Semoga harapan dan doa-doanya terkabul yaa tahun ini ya sayang. Amiiiiiiiiiin